Sabtu, 10 Januari 2015

2014, You Are Awesome! 2015, I'm Ready!

Eeeemm ini sudah tanggal 10 Januari 2015. Nggak kerasa awal tahun udah berjalan selama seminggu lebih aja ya. Dan mungkin agak telat yaa kalo gue membahas tentang tahun baru sekarang ini. Tapi ya mau gimana lagi, balbie cibuk cekayi, cucah cayi waktu buat ngeblog *jijik sendiri* *abaikan* *lagi konslet*. Jadi, gue rasa lebih baik terlambat deh daripada enggak sama sekali. Hehehe. 

Sebenernya cuma pengen mengucap syukur buat tahun 2014 yang udah gue lewatin di blog. Karena tahun 2014 kemarin itu banyak banget berkat,kejadian,pengalaman, pembelajaran yang keren banget buat hidup gue. Jadi pengen mengabadikan itu semua di blog gue. Jadi suatu saat kalo gue udah hidup jauh dari tahun 2014, gue bisa mengingatnya kembali lewat blog gue ini. *etdaaaah* *lagi bener*

Mari gue buat kaleidoskop aja dari bulan Januari-Desember 2014 dan berusaha mengingat semua yang udah gue lewatin di tahun 2014. Dari yang bikin bahagia sampe sedih mengharu biru. Langsung aja deh yok!


J A N U A R I
Hmmm...Januari masih awal-awal banget di tahun 2014. Masih meraba-raba gimana tahun 2014 itu bakal membawa, menjadikan, memberikan apa ke gue selama setahun ke depan. Mengawali tahun 2014 dengan persiapan pergantian semester, dari semester 3 ke 4. Dan nilai-nilai di semester 3 pun udah keluar dan dipasang di mading kampus. Dan Puji Tuhan nilai gue bisa dikatakan memuaskan, nggak ada nilai kurang, nggak ada nilai jelek, mata kuliah gue lulus semua jadi nggak ada satu pun mata kuliah yang diulang lagi. Yaaah, not bad-lah untuk mengawali awal tahun 2014 kemarin. Dan yaa, Januari hidup gue masih baik-baik saja, belum ada sesuatu yang ngehits saat itu. Januari gue masih adem ayem banget. :))

F E B R U A R I
Nah ini nih! Petualangan gue dimulai di bulan Februari ini. Hehehe. Karena di pertengahan bulan Februari kemarin, gue mengawali semester 4 dengan KKN (Kuliah Kerja Nyata). Sebenernya di kampus gue dari dulu enggak ada yang namanya program KKN. Tapi entah kenapa pihak kampus baru sekarang ini mengadakan program KKN untuk jurusan gue doang. Mungkin sekalian untuk praktik di lapangan kali yaa, terjun langsung menghadapi masyarakat yang ada. Yaa jadilah angkatan gue itu angkatan pertama yang mengikuti program KKN. Dan KKN kami ditempatkan di Desa Kandri, Gunungpati, Semarang. Kami satu angkatan, satu jurusan Manajemen Pariwisata bakal hidup bersama-sama di desa itu selama 1 bulan. Membuat program-program wisata untuk desa itu, karena desa itu memang desa wisata di daerah Gunungpati. Dan kami berusaha ikut membantu warga-warga di sana untuk membangun desa itu menjadi desa wisata yang lebih baik lagi. Yaa sebenernya waktu selama 1 bulan itu nggak cukup sih kalo mau bikin program ini itu, tapi setidaknya di sana kami sudah meninggalkan jejak dan lumayanlah udah bantu-bantu warga di sana walaupun hanya sedikit. Hehehe.
Selesai KKN foto-foto dulu. Tapi enggak komplit sih ini personilnya. :D

Dan dari KKN ini juga, kami satu jurusan semakin dan semakin mengenal satu dengan yang lainnya. Sempet ada konflik, gue juga sempet berantem sama sahabat gue karena permasalahan kecil, sempet berbeda pendapat, sempet bingung, dan segala macemnya udah kami rasain bareng-bareng selama 1 bulan itu. Yah, puji Tuhan dari KKN itu kami semakin dekat, semakin mengerti satu dengan yang lainnya, semakin tahu sifat-sifat mereka sebenernya satu persatu. KKN ini menjadikan kami solid. Yaa gimana nggak solid, udah hidup bareng 1 bulan sih ya. Hihi. Dan KKN kami selesai di pertengahan Maret waktu itu.

M A R E T 
Setelah KKN, program praktik kuliah kami selanjutnya masih menanti lagi. Dan di bulan Maret ini kami akan magang di industri sesuai dengan jurusan masing-masing selama 1 bulan. Karena waktu untuk mempersiapkan tempat magang itu terbilang sedikit, jadi gue lumayan bingung untuk mencari tempat magang. Akhirnya gue pun diajak magang bareng sama sahabat gue, Eres. Dan tentunya sahabat gue yang lain, Tiya dan Mbak Ica pun juga diajak. Jadilah kami berempat magang bareng, waktu itu kami mendapatkan tempat magang di Taman Wisata Kyai Langgeng, Magelang. Ini nih, perantauan gue untuk yang pertama kalinya, ya walaupun Magelang-Semarang cuma butuh waktu tempuh 2 jam. Tapi setidaknya gue udah ninggalin rumah, ninggalin Mama sendirian buat magang, latihan kerja. Baru kelar KKN, selang beberapa minggu gue langsung magang di Magelang. Pertama kalinya jauh dari rumah dan Mama itu rasanya berat banget, coy. Apalagi gue kalo ngapa-ngapain selalu sama Mama gue, mau ke mana-mana sama Mama, segala kebutuhan gue juga selalu disiapin sama Mama. Dan kemarin Maret gue berkesempatan untuk hidup mandiri jauh dari Mama, berjuang sendiri bersama sahabat-sahabat gue. Tapi ya Puji Tuhan gue bisa melaluinya dengan baik. Itung-itung latihan mandiri deh, nanti kalo udah kerja kan gue juga bakalan merantau dan jauh dari Mama. Dan di tempat magang gue kali ini yaaah lumayanlah, nggak terlalu membosankan tapi juga nggak terlalu menyenangkan. Karena di sini kami menemukan banyak konflik internal yang sampe anak magang kayak gue dan ketiga sahabat gue aja bisa tahu. Yah demi nilai mata kuliah, magang yang kayak begini ini harus dihadapin dan dilalui. Puji Tuhan, gue bersama ketiga sahabat gue bisa melaluinya dengan baik dan bersyukur banget pada akhirnya masa magangnya selesai di pertengahan April. Hahaha.

Nah, selama 1 bulan, ditotal 2 bulan dari KKN Februari lalu gue udah hidup bareng sama ketiga sahabat gue ini. Dan di sini juga kami saling mengenal satu dengan yang lainnya, saling melekat, saling mendukung dan membantu, dan tentunya gue semakin menyayangi mereka ketiga sahabat gue ini. Walaupun yaa yang namanya berantem, beda pendapat, sering banget kami lalui, tapi itu semakin membuat kami semakin deket, deket, dan deket. Udahlah, kalo sama mereka bertiga ini mau curhat tentang apa pun pasti gue curhatin, udah nggak ada rahasia di antara kita bertiga, udah saling terbuka dan jujur. Mereka bertiga udah kayak kakak dan adek gue sendiri. Sisters from another mother. :))

Yaah, Maret gue berjalan dengan menyenangkanlah, melaluinya bersama-sama ketiga sahabat gue. Melaluinya dengan banyak cerita dan menjadi kenangan tersendiri buat gue seorang. Hihi . :D

A P R I L 
Setelah  magang selesai, gue langsung pulang Semarang bersama ketiga sahabat gue ini. Tapi setelah 1 hari pulang Semarang, besoknya gue langsung ke.....Jakarta. Hahaha. Ke Jakarta bukan untuk kepentingan kampus sih, cuma waktu itu gue ke Jakarta buat dateng ke acara Gala Premier Film Mall Klender. Jadi, film Mall Klender itu, film yang dibintangi sama idola kesayangan gue sepanjang masa, yaitu Denny Sumargo. Dan seminggu sebelum acara Gala Premier tersebut, Denny Sumargo mengadakan kuis di Twitter yang berhadiahkan Invitation Gala Premier Film Mall Klender ini. Karena gue emang udah lama pengen banget ketemu langsung sama Denny Sumargo-nya, jadilah gue ikut kuis yang diadakan sama Denny, nggak berekspektasi apa-apa sih dan eh, ternyata menang, coy! Begitu tahu gue menang gue, langsung gempar dan heboh karena saking senengnya gue. Waktu itu gue menang kuis itu, posisi gue masih magang di Magelang. Jadilah ketiga sahabat gue tahu kalo gue menang kuis dari Denny Sumargo itu dan jelas, mereka ikutan heboh.

Ekspresi menahan bahagia, deg-degan, panik, senang, dan sejuta perasaan lainnya.

Big thanks to you girls. :))

Kalo pengen tahu gimana dramanya gue waktu ketemu sama Denny Sumargo untuk yang pertama kalinya, bisa dibaca di sini >> '19 April 2014'. Yakinlah, pengalaman pertama kali ketemu Denny Sumargo itu gue noraknya nggak kira-kira, panik, deg-degan nggak jelas. Untung waktu itu Eres sama Tiya menemani gue buat ke acara ini. Jadinya ada yang meredam kenorakan dan kealay-an gue kalo kumat. Dan karena bantuan dari kedua sahabat gue inilah gue bisa ketemu dan foto bareng sama Denny Sumargo! Eh, iya satu lagi, bisa kasih kado ke dia juga waktu itu. Emejing moment bangetlah tanggal 19 April 2014 itu. Setelah sekian lama gue kepengen ketemu Denny Sumargo, akhirnya kesampaian juga dengan cara yang lumayan epic. Puji Tuhan. :))

Dan iya fix, setelah gue ketemu Denny Sumargo itu, gue melewati bulan April dengan riang gembira. Mau ngapa-ngapain selalu ingetnya Denny Sumargo. 'Aku mau makan~~ ku ingat kamuu~~ aku mau tidur~~ ku ingat kamu~~ aku mau boker~~ku ingat kamuuuu~~ aku mau ngutang~~ku juga ingat kamuuuu~~. Dududidam~~' xDD

M E I 
Berlanjut ke bulan Mei. Di bulan ini nih kegiatan belajar mengajar di kampus sudah mulai aktif lagi. Apalagi angkatan gue bakal diadakan pemadatan mata kuliah mengingat udah 2 bulan lebih angkatan gue enggak ngampus karena kegiatan praktik KKN dan magang. Jadi pemadatan mata kuliah itu diadakan untuk mengejar semua mata kuliah yang harus selesai di akhir semester. Bulan Mei itu lumayan capek karena kuliah dari pagi bahkan sampe malem saking memang dibuat padatnya jadwal kuliah kami. Tapi ada lagi lah kejadian yang nyenenginlah di bulan Mei kemarin itu. Gue sama Tiya dan Mbak Ica berkesempatan bikin birthday surprise kecil-kecilan buat sahabat kami, Eres. Kami bertiga bikin video, beli kado, dan beli kue ulang tahun untuk Eres, dan Puji Tuhan birthday surprise kami berjalan lancar walaupun ada sedikit kekurangan di sana-sini. Tapi not bad-lah, birthday surprise kami berhasil bikin Eres nangis terharu biru sama apa yang kami kasih buat dia. Dia bahagia, kami lebih bahagia karena udah berhasil bikin dia bahagia dengan apa yang kami buat untuk dia. Hihihi.

Maafkan muka kucel kami habis seharian nguli-ah. 


Dan tentunya cerita tentang birthday surprise-nya Eres gue abadikan di blog gue dong. Penasaran gimana hebohnya kami bertiga bikin birthday surprise buat Eres? Enggak? Yaudah, gue tetep ngasih linknya sih >> '5 Mei 2014'. Nyahahaha~

J U N I
Setelah beberapa bulan Tuhan izinkan gue untuk seneng dan bahagia, akhirnya tiba di bulan Juni yang berdatangan banyak masalah. Masalah yang paling bikin stress adalah masalah dengan sahabat-sahabat gue, bukan Tiya sama Mbak Ica sih, tapi Eres sama satu lagi sahabat gue yang mungkin sekarang udah nggak nganggep gue sahabatnya lagi. Masalah salah paham yang bikin 2 sahabat gue marah besar sama gue.Sikap gue yang insecure dan nggak percayaan sama mereka bikin nggak nyaman dan kesel sama gue. Dan gue sadar banget waktu itu gue yang bikin kesalahan sampe-sampe mereka berdua ngejauhin gue. Senyum ke gue aja kagak, apalagi ngajak gue ngobrol sama mereka. Dan sikap mereka itu berhasil bikin gue stress akut, hopeless, dan merasa bersalah banget, banget, banget sama mereka. Gue udah mengupayakan minta maaf sama mereka sih, tapi tetep aja sikap mereka bikin gue yang udah stress makin stress. Gue orangnya emang nggak pernah tahan sama yang namanya dicuekin, diacuhkan sama orang-orang terdekat gue, orang-orang yang gue sayangi. Asli, masalah itu bisa aja bikin gue gila, dan Tiya sama Mbak Ica saksinya, tempat curhat gue yang stressnya nggak kira-kira.

Dan gue mengakhiri bulan Juni dengan stress yang masih ada di pikiran dan badan gue. Di bulan Juni itu gue banyak berubah, gue lebih banyak diemnya daripada cerewetnya. Gue lebih banyak menyendirinya daripada berkumpul bareng sahabat-sahabat gue. Yaaa itu, gara-gara stress itulah. Dan tentunya adalah postingan curhatan tentang masalah ini. Kalo postingan itu, silahkan ngubek-ngubek blog gue kalo nggak males, karena gue curhatnya lumayan banyak di blog ini. Ngahahaha.

J U L I 
Bulan Juli....keadaan gue masih stress akibat sikap sahabat-sahabat gue yang belom berubah ke gue. Masih aja mereka diemin gue mati-matian. Dan gue juga udah nggak tahu lagi harus berupaya apa lagi biar mereka mau baikan lagi sama gue, mau terima maaf gue dan balik akrab lagi kayak dulu. Segala usaha udah gue lakukan tapi semua hasilnya nihil. Stress? Jelas masihlah gue stress saat itu. Sampe Mama dan kakak cowok gue tahu kalo gue ada masalah sama kedua sahabat gue ini, sempat kakak cowok gue membantu gue, tapi apa daya bantuan kakak cowok gue juga sia-sia waktu itu. Yaudahlah akhirnya Mama dan kakak cowok gue menasehati gue buat bersikap biasa aja, menasehati jangan sampe gue stress dan mengganggu kuliah gue. Lumayanlah, di saat gue merasa nggak ada satu pun yang bisa membantu gue, Mama dan kakak cowok gue ada buat menenangkan gue bahkan sempet kakak cowok gue sempat membantu gue. Eh, selain mereka juga ada Uni Minda deng, my sister another mother juga, orang terakhir yang gue curhatin panjang lebar tentang masalah gue ini. Dan dari Uni Minda inilah gue mendapatkan jawaban yang paling nenangin hati dan pikiran. Jawaban yang bisa bikin gue berpikiran jernih dan nggak lagi-lagi gampang stress, ya walopun terkadang masih kepikiran sih, tapi setidaknya gue waktu itu sudah pelan-pelan bisa ngelupain, mengikhlaskan semua yang terjadi, rela kalo emang gue harus jalani kejadian kayak gitu.

Bulan Juli...masih bulan yang suram buat gue, walaupun nggak sesuram bulan Juni, tapi tetep aja sih suram *elah*. Bulan Juli, gue belom bisa meredakan badai yang ada, belom bisa mengembalikan keadaan kayak dulu lagi, belom bisa jauh-jauh dari yang namanya stress. Whozaaaaahhh~!

A G U S T U S 
Di bulan Agustus, nampaknya perlahan-lahan gue udah bisa move on. Karena gue udah berada di titik puncak lelah dengan keadaan yang ada, gue capek harus ngadepin, ngeliat sikap sahabat-sahabat gue yang lumayan bikin gue sakit, gue capek harus menjalani hidup kayak gue itu musuhan sama sahabat-sahabat gue, gue capek-secapek-capeknya orang capek. Makanya itu gue memutuskan untuk move on, merelakan dan mengikhlaskan semua yang terjadi, kalo mereka mau bersahabat sama gue lagi, ayok gue mau perbaiki kesalahan gue, tapi kalo emang mereka masih kekeuh kayak gitu, yaudah gue pasrah, terserah mereka mau anggep gue apaan, masih sahabatkah atau bukan? Gue udah masa bodoh banget waktu itu. Bener-bener terserah mereka maunya apa sama gue, terserah mau benci gue atau gimana, pokoknya terserah. Gue cenderung apatis dan cuek banget, mungkin saking lelahnya gue saat itu menghadapi sikap mereka ke gue. Saat itu juga gue enggak mengharapkan apa-apa dari mereka. Apa yang ada gue jalani dulu aja, biar Tuhan yang mengatur jalan hidup gue, toh setidaknya gue udah pernah berjuang dan berusaha buat memperbaiki semua yang ada. Ye kan?

Tapi Agustus itu juga lumayan sedih sih, karena saat sahabat gue, Tiya berulang tahun, gue enggak bisa bikin birthday surprise buat dia. Eres dan Mbak Ica doang sih, gue-nya enggak diajak karena masih perang dingin kan sama Eres. Yaudahlah, gue cuma bisa kasih Tiya kado berupa barang kesukaannya dia doang. Gue harus menahan sedih waktu ngeliat Eres dan Mbak Ica bisa bikin birthday surprise buat Tiya. Gue berharap ada di sana juga saat Eres dan Mbak Ica bikin birthday surprise buat Tiya. Tapi apa dayalah tangan tak sampai, coy. Dan itu juga gue minta maaf sama Tiya nggak bisa ada buat birthday surprise-nya dia, untung Tiya mau ngerti keadaan dan posisi gue, tapi ya teteup gue sedih, karena gue enggak bisa ada di samping Tiya di hari spesialnya. Hiks. Eh tapi, ada hal yang bikin gue seneng deng. Di bulan Agustus itu, akhirnya gue lolos beasiswa dan uangnya langsung cair bulan itu juga. Puji Tuhan, lumayan buat ngeringanin beban kakak cowok gue yang ngebiayain kuliah gue. Gue seneng dan ternyata Mama gue lebih seneng. Lumayan deh, pelipur hati dan lara di kala gundah gulana datang.

Bulan Agustus....keputusan gue adalah move on! Dan upaya move on gue saat itu adalah nyari magang di luar kota. Yah, karena di bulan September itu pergantian lagi dari semester 4 ke 5. Dan di semester 5 itu ada program magang lagi yang harus dijalani, kali ini periode magangnya lebih lama daripada program magang sebelumnya, yaitu selama 6 bulan! Buset dah! Maka dari itu, sekalian magang, gue juga berusaha untuk move on dari masalah yang ada, gue berharap magang di luar kota selama 6 bulan bisa bikin gue lupa sama masalah gue yang ada, bisa bikin gue menemukan semangat gue lagi, bisa mengembalikan keceriaan gue yang sudah terenggut *halah*, dan tentunya bisa mengubahkan gue untuk menjadi orang yang lebih baik lagi daripada sebelumnya. Amin!

S E P T E M B E R 
Hidup baru gue dimulai di bulan September. Karena di bulan September kemarin gue memutuskan buat magang di Jakarta. Selain karena ajakan kakak cowok gue, gue magang di Jakarta karena gue pengen melupakan masalah gue, gue pengen menenangkan pikiran lagi dengan suasana yang baru. Selain itu juga, gue pengen magang yang sesuai dengan passion gue di dunia jurnalistik. Gue tahu tempat magang gue kali ini itu nggak ada hubungannya sama jurusan kuliah gue, Manajemen Pariwisata. Tapi apa salahnya kalo gue pengen mencoba latihan kerja di bidang yang sesuai dengan  passion gue? Kalo masalah kampus mah bodo amatlah, yang penting gue menjalankan magang gue dengan hati yang ikhlas karena sesuai dengan passion gue. Dan gue magang di tempat kerja kakak cowok gue, salah satu televisi swasta di Jakarta, yaitu tvOne. Gue bisa magang di sana pun juga karena bantuan kakak cowok gue sih, coba kalo enggak ada kakak cowok gue, mana bisa gue magang di televisi swasta, mengingat jurusan gue nggak ada nyambung-nyambungnya di dunia jurnalistik sama sekali. Hahaha.


Hoooyeaaaaahh!

Seneng? Wah gue lebih dari seneng magang di tvOne, coy! Gue udah nyaman banget magang di sini. Karena kerjaan yang sesuai dengan ekspektasi dan  passion gue yang bikin gue seneng dan semangat terus buat magang. Secapek apapun kerjaan gue, enggak pernah gue rasain karena gue seneng banget sama kerjaannya. Emang bener ya, kalo udah  passion itu, secapek apapun nggak bakal terasa, karena bekerjanya dengan hati, bukan karena paksaan atau apapun itulah. Banyak sih yang bingung sama kelakuan gue ini. Manajemen Pariwisata kok magang di televisi swasta? Lhoh? Yaaaah, kira-kira ada 3 juta oranglah yang bingung sama keputusan gue ini *pede bet yak*. Ya mau enggak mau gue jelasinlah kenapa gue kok magang di televisi swasta. Emang capek sih jelasin ke jutaan orang gitu, tapi apa dayalah daripada orang-orang berpikiran yang enggak-enggak mending dijelasin aja deh.

Dan saking capeknya gue ngejelasin ke orang-orang, akhirnya gue bikin postingan cerita tentang magang gue kali ini nih, silahkan dibaca di sini >> 'Kenapa Magang di Jakarta?'. Terus gue sempet sharing tentang liputan yang menurut gue menarik, nih >> 'Sedikit Cerita Wawancara dengan Norman Camarru' dan cerita gue anak desa yang hidup di Jakarta >> 'Sebulan Lebih di Jakarta'. Yak kakak! Tinggal dipilih aja kak mau baca yang mana aja, dipersilahkan lhoo, jangan malu-maluuu~

Puji Tuhan, gue melalui bulan September dengan keadaan hati yang semakin membaik dan membaik.Gue udah menemukan diri gue sendiri lagi di Jakarta, stress gue berkurang diganti dengan kebahagiaan karena gue magang di tempat kerja yang sesuai dengan passion gue. Perlahan-lahan gue bisa melupakan permasalahan gue yang ada di Semarang, mulai nyaman dengan kerjaan di Jakarta. Dan akhirnya hati gue udah bener-bener lapang, ikhlas untuk nerima semua keadaan yang ada. Gue bisa melanjutkan hidup gue kok tanpa hadirnya mereka di samping gue, gue masih bisa bahagia walaupun bukan karena mereka. Dan ikhlasnya gue itu semakin diperkuat karena gue baca postingan luar biasa ini >> 'You Deserve To Be Happy', tulisannya Alexander Thian yang secara nggak langsung menguatkan gue dan mengajarkan gue bahwa, bahagia itu kita sendiri yang membuatnya, bukan orang lain. Jadilah gue semakin mantap untuk mengikhlaskan semua yang ada dan terjadi di kehidupan gue. Ihik.

Puji Tuhan, September membawa gue ke keadaan yang lebih membaik daripada sebelumnya, stress gue perlahan mulai menghilang. :))

O K T O B E R 
Masuk bulan Oktober! Gue yang masih magang di Jakarta semakin nyaman dengan kegiatan magang gue. Gue semakin betah di sini, di kerjaannya ya, bukan di Jakartanya. Hahaha. Kalo boleh milih gue mending kerja jurnalistik tapi di Semarang. Jakarta itu yaa macetnya nauzubillah bin zalik bangetlah. Kadang gue stress bukan karena kerjaan gue lho, tapi stress karena perjalanannya yang luar biasa makan banyak waktu dan kepadatan manusianya itu yangb bisa bikin gue mendadak gila. Terbiasa di Semarang ke mana-mana naik motor dan keadaan jalannya nggak kayak jalan di Jakarta, sekarang ngerasain rasanya perjalanan dari kos ke kantor naik TransJakarta. Ya begitulah transportasi gue sehari-hari, gue yakin yang orang Jakarta pasti paham apa yang gue maksud ini. Mehehehe.

Dan iya, gue semakin betah kerja di sini karena selain pekerjaannya yang sesuai dengan passion gue, di sini gue bertemu dengan orang-orang yang menyenangkan. Orang-orang yang asyik diajak sharing, ngobrol, bercanda, sampe ada orang yang kerjaannya di-bully satu tim karena punya sifat yang 'tanda kutip'. Hahaha. Dan di sini gue bertemu dengan orang-orang yang bisa gue sebut keluarga gue sendiri. Mereka orang-orang yang selalu ada buat gue, menemani dan menjaga gue di saat kakak cowok gue sendiri lagi sibuk dengan pekerjaannya, di saat kakak cowok gue enggak ada di samping gue. Mereka itu, Mbak Mitra, Bang Egi, dan Bang Anton. Cuma sama mereka bertiga itulah gue bisa cerita apa yang gue mau, gue bisa curhat ini itu, dan memang mereka bertiga inilah yang selalu nemenin gue, ngejagain gue, selalu ngajak gue kumpul bahkan makan bareng. Selalu sama mereka bertiga. Yaa, emang karena Bang Egi dan Bang Anton itu sahabat kakak cowok gue sih, temen kakak gue yang paling deket di kantor. Jadi mungkin mereka juga merasa punya tanggung jawab sama adek sahabatnya mereka. Hahaha pede amat lu, Bul :p. Tapi nggak apalah, gue seneng banget bisa deket sama mereka-mereka ini. Baiknya nggak ketulungan. Dan sedangkan Mbak Mitra ini masih dalam masa trainning, dan sejujurnya gue juga bingung kenapa bisa jadi deket banget sama dia. Semuanya mengalir begitu aja sampe kami berdua saling membutuhkan, saling curhat, saling mendukung, dan saling saling yang lainnya. Hahaha.

Bersama teman-teman trainner lainnya. :D

Oktober....hmmm lumayanlah, walaupun agak sedih lagi. Kali ini Mba Ica yang berulang tahun dan lagi-lagi gue enggak bisa ada di sampingnya buat sekadar bikin birthday surpise buat dia. Jangankan birthday surpise, kado aja gue belom ngasih buat Mba Ica. Dan harus menahan sedih lagi waktu ngeliat Eres sama Tiya bikin birthday surpise buat Mba Ica. Andai waktu itu gue bisa ikutan :'). Dan yah untunglah, ada peredam kesedihan gue di bulan Oktober ini. Karena, di bulan ini gue berkesempatan untuk nonton konser musisi Indonesia favorit gue, Tulus untuk yang pertama kalinya setelah sekian lama gue menunggu kesempatan ini. Akhirnya gue bisa nonton aksi panggungnya Tulus di acara Streetwear Tour 2014 dan tiketnya gratis. Hahaha. Ini nih ceritanya nih kalo mau tahu >> 'Akhirnya Saudara-Saudara!'. Norak? Oh ya pastilah, namanya juga nonton idola apalagi untuk yang pertama kalinya. Hahaha.
Streetwear Tour 2014
Gajah unyu-nya akoooohhh. x)))

Oktober gue...not bad-lah yaa.. :))


N O V E M B E R 
November gue....bisa dibilang selow sih. Gue udah semakin nyaman dengan tempat magang gue dan pekerjaannya. Gue udah semakin mengerti ritme pekerjaannya kayak gimana, semakin deket sama orang-orang di kantor, semakin banyak belajar hal baru di dunia jurnalistik. Dan permasalahan gue di Semarang udah bener-bener total gue lupakan sama sekali. Stress gue berubah ke masalah pekerjaan. Hahaha. Eh ya nggak kerjaannya juga sih, kayak yang gue bilang di atas, gue lebih stress sama perjalanannya dari kosan ke kantor doang. Hahaha. Di November ini hidup gue mulai adem ayem lagi kayak semula. Dan ada lagi nih yang bikin gue seneng banget. Di bulan November ini, gue berkesempatan lagi buat nonton aksi panggungnya Tulus bareng sobat lama gue di acara Jazz Goes to Campus 2014 yang diadakan oleh mahasiswa FE UI. Seneng banget dong yaa bisa nonton Tulus lagi. Apalagi acara JGTC FE UI 2014 ini keren banget, coy. Mereka ngundang musisi-musisi jazz ternama dari yang lokal sampe import. Tapi waktu itu gue cuma pengen nonton Tulus doang sih, jadi nggak nonton yang lainnya. Lagian acaranya rame banget, depan panggung udah kayak lautan manusia aja saking banyaknya yang dateng buat nonton. Tapi nggak apalah, gue puas banget buat nonton aksi panggungnya Tulus yang selalu keren dan pecyaaaah. Walaupun katanya saat itu Tulus katanya lagi batuk, tapi tetep aja suaranya masih enak banget didenger. Semriwing gitu di kuping. Hahaha.

JGTC FE UI 2014!

Sebelum bisa sama aslinya sama patungnya dulu lah. :D

Gajah unyuuuuww. Uwww~
Nggak afdol dong kalo acara keren nggak gue abadikan di blog? Tenang, adalah cerita tentang JGTC FE UI 2014 ini di blog gue, cek aja nih >> JGTC FE UI 2014.

November gue, selow-selow tanpa adanya perasaan mellow apalagi galao. November gue menyenangkan cooyyy. :D

D E S E M B E R 
Desember! Bulan favorit gue dari 12 bulan lainnya. Iyaa, gimana nggak favorit, Desember itu bulannya gue, bulan kelahiran gue. Hihihi. Tapi selain bulan kelahiran gue, Desember itu bulan favorit gue karena bakalan merayakan Natal dan tahun baru juga. Bulan yang menurut gue penuh keceriaan dan kebahagiaan. Bulan di mana Tuhan gue juga lahir dan kami semua umat-Nya merayakan kelahirannya bersama-sama. Dari dulu, Desember selalu menjadi bulan yang istimewa buat gue. Dan iya, itu semua terbukti, coy! Bulan Desember kali ini tuh gue dapet banyak banget berkat dan kebahagiaan yang nggak terkira. Diawali di tanggal 1 Desember, gue berkesempatan lagi untuk ketemu sama idola kesayangan gue, Denny Sumargo untuk yang kedua kalinya. Ahaaayy, kali ini gue ketemu dia di Gala Premier Film Danau Hitam. Film horrornya Denny Sumargo yang baru. Dan untuk pertemuan yang kedua ini jelas gue udah nggak norak lagi dong. Hahaha. Dan gue menganggap pertemuan gue yang kedua ini sebagai kado ulang tahun gue. Hihihi.

Ihik. :3
Cerita lengkapnya gimana gue bisa ketemu lagi sama Denny Sumargo ada di sini, guys >> '1 Desember 2014', silahkan diubek-ubek dan dibaca dengan seksama yak. Hihi.

Berlanjut ke keesokan harinya, tanggal 2 Desember 2014. Di tanggal itu kali ini gue berkesempatan untuk nonton konser tunggalnya musisi favorit gue Tulus secara gratis! Hehehe. Uni Minda yang tahu gue suka banget sama Tulus, apalagi Tulus bakal ngadain konser tunggal di Jakarta langsung ngebeliin gue tiket konser tunggalnya Tulus yang bertajuk 'Konser Gajah Tulus' sebagai kado ulang tahun gue. Baru kali ini gue mendapatkan tiket konser sebagai kado ulang tahun gue, mana konser musisi favoritnya gue lagi. Gue hampir dibikin gila karena saking senengnya dapet tiket konsernya Tulus ini sama Uni Minda, sampe nggak tahu lagi mau ngomong apa selain ngomong 'terima kasih'. Hahaha. Dan yaudah, tanggal 2 Desember 2014 akhirnya gue nonton 'Konser Gajah Tulus' sendirian. Bodo amat deh nggak ada yang nemenin gue nonton, yang penting gue bisa nonton konser tunggalnya musisi favorit gue, apalagi secara gratis. Kapan lagi coba bisa gitu? Hehehe. Bahagia gue udah nggak terkiralah pokoknya, di tanggal 1 Desember 2014-nya gue udah ketemu sama Denny Sumargo, dilanjut di tanggal 2 Desember 2014 gue nonton konser tunggalnya Tulus. Eh bahkan, tanggal 31 November 2014-nya gue udah nonton aksi panggungnya Tulus duluan di JGTC FE UI 2014. 3 hari berturut-turut gue ketemu sama 2 idola kesayangan gue. Orang-orang bilang sih gue lagi beruntung banget, tapi enggak menurut gue, gue bukan beruntung, tapi gue terbekati. Puji Tuhan banget bisa 3 hari berturut-turut ngalamin kejadian yang bikin bahagia dan seneng banget. Bersyukur banget bisa ngerasain bahagia yang nggak terkira. Dan 3 hari itu adalah 3 hari yang paling membahagiakan di tahun 2014, manalah gue bisa melupakan kenangan keren kayak gini seumur hidup gue. :))

Kado ulang tahun paling keren!

Muke bahagia~
Ini nih cerita lengkapnya di sini  >> 'Konser Gajah Tulus Jakarta'. Silahkan dibaca! :D

Berlanjut ke tanggal 5 Desember 2014, di tanggal itu Puji Tuhan usia gue bertambah lagi 1 tahun. Nggak kerasa gue udah 21 tahun hidup di dunia. Memasuki usia yang semakin dewasa walaupun kelakuan terkadang masih kayak bocah ingusan. Di usia 21 tahun, gue mendapatkan lagi kebahagiaan yang nggak terkira. Kebahagiaan yang datang dari keluarga dan sahabat yang ngucapin selamat ulang tahun buat gue. Memang nggak terlalu banyak sih, tapi gue bersyukurlah masih ada yang inget sama hari spesial gue, dan mereka memang orang-orang yang selalu ada di kehidupan gue sih, jadi senengnya juga berlipat-lipat, ditambah sahabat gue, Eres yang gue kira udah nggak mau berhubungan sama gue lagi, juga ngucapin selamat ulang tahun buat gue. Puji Tuhan, bersyukur bangeeet, di hari ulang tahun gue, hubungan gue sama Eres mulai membaik lagi, kami malah saling cerita panjang lebar lagi setelah dia ngucapin gue. Senengnya nggak terkiralah, akhirnya gue bisa baikan lagi sama sahabat gue yang satu ini. Kalo sahabat gue yang satunya lagi itu? Enggak ngucapin sih, tapi gue juga udah bodo amat sama dia. Masih mau berteman sama gue ya syukur, kalo enggak yaudah whatever~. Selain itu, tepat di tanggal 5 Desember 2014 juga, beasiswa gue cair, lumayan kaget waktu dapet SMS dari Bank BNI tuh, tapi yaah seneng juga akhirnya beasiswa gue cair lagi dan tinggal dibayarkan deh.Hehehe. Bahagia? Wah udah nggak bisa diungkapkan dengan kata-katalah kebahagiaan gue saat itu, apalagi sebelum ulang tahun gue udah dapet 2 kado yang istimewa banget. Ketemu Denny Sumargo di Gala Premier dan nonton 'Konser Gajah Tulus'. Oh iya! 1 lagi, gue dapet ucapan dari Denny Sumargo juga via Twitter. Kurang bahagia apa coba gue? Bisa disambit sama Tuhan deh kalo gue masih aja mengeluhkan hidup gue. Hahaha.

Terima kasih doanya, ganteng. :D

Puji Tuhan, karena gue bahagia dengan hadirnya orang-orang kesayangan di hari spesial gue, jadilah gue berinisiatif buat ngajak sahabat-sahabat gue makan. Puji Tuhan, kloter pertama yang udah terpenuhi ya yaitu Mbak Mitra, Bang Egi, dan Bang Anton yang udah gue ajak makan bareng di Waroeng Steak Rawamangun. Kebetulan gue juga ada rezeki lebih waktu itu, jadi apa salahnya ngajak mereka makan, itung-itung bales budi juga untuk semua kebaikan mereka selama gue di Jakarta, ya kan. Dan kloter-kloter lainnya menunggu di Semarang, tungguin gue balik ya, guys!. Hehehe. Kebahagiaan di hari spesial gue bisa kalian baca di sini >> 'Terima Kasih 21!'

Dan setelah itu gue menghabiskan bulan Desember gue dengan rutinitas seperti biasa. Menjelang Natal, Tuhan kasih lagi kebahagiaan buat keluarga gue. Tuhan izinkan kami sekeluarga merayakan Natal di Jakarta bersama-sama. Mama yang masih tinggal di Semarang sendirian, kami ajak ke Jakarta untuk merayakan Natal dan berlibur setelah sekian lama kami sekeluarga nggak liburan bersama-sama. Lagi-lagi kebahagiaan tak terkira yang Tuhan berikan untuk gue dan keluarga. Tuhan izinkan kami liburan ke Bogor dan Bandung. Mengunjungi saudara di Bandung juga, wisata kuliner di Jakarta dan Bogor. Ke gereja merayakan malam Natal bareng. Bahagia dan amat sangat bahagiaaaa. Ini nih ceritanya >> 'Desember, Jakarta, Tanpa Papa'
:)))
Bersyukur banget juga buat Natal tahun ini yang beda dari tahun sebelumnya. Natal terbaik setelah 7 tahun kepergian Papa. Nah, setelah Natalan bareng keluarga, menjelang tahun baru, gue enggak tahu mau ngapain di malam tahun baru itu. Males juga mau ngerayainnya, udah bosen dan males dengan macet-macetannya di jalan. Maka di malam tahun baru itu gue ngantor ditemenin sama Mbak Mitra yang waktu itu sibuk mengurusi tugas akhirnya. Dan karena gue mager pulang ke kosan karena jalanan yang macet nggak karuan akhirnya gue memutuskan untuk nginep di kosannya Mbak Mitra. Jadilah malem itu, gue melewatkan malem tahun baruan bareng Mbak Mitra dan Bang Egi yang juga ikutan nemenin dan nganterin kami pulang ke kosan. Sebelum kami pulang kekosan, kami bertiga menghabiskan waktu bersama di warung indomie. Ngobrol banyak hal kami bertiga di sana sambil makan indomie dan roti bakar. Gue juga sempet curhat-curhatan tuh ke Bang Egi dan Mbak Mitra sampe menjelang pergantian tahun baru. Karena males macet-macetan karena malem tahun baru akhirnya Bang Egi nganterin gue sama Mbak Mitra ke kosan. Dan di kosan Mbak Mitra kami pun masih ngobrol ngalor ngidul, curhatin banyak hal sampe pergantian tahun dan ada pesta kembang api di kampung kosannya Mbak Mitra. Yaudah deh, kami pun nonton kembang api dari balkon kosan dan saling mengucapkan selamat tahun baru. Abis puas nonton kembang api, balik deh kami ke kamar dan lanjut lagi ngobrol dan curhat ngalor ngidulnya. Ngobrol sampe pukul 03:00 dini hari, akhirnya ngantuk dan kami tidur deh. Hahaha. Perayaan tahun baru gue kali ini emang sederhana, beda dari tahun-tahun sebelumnya yang selalu gue lalu bareng sahabat-sahabat SMA gue. Sederhana banget memang, tapi gue lalui bersama orang-orang terdekat dan tersayang gue, Bang Egi dan Mbak Mitra. Buat gue udah cukuplah melalui tahun baru bareng mereka, walaupun sekadar makan indomie dan roti bakar serta ngobrolin banyak hal yang menyenangkan. :)))

Whooozaaaa! Akhirnya kelar juga kaleidoskop gue di tahun 2014! Jadi begitulah perjalanan gue di tahun 2014. Puji Tuhan bangetlah bisa melalui tahun 2014 dengan baik dan bersyukur karena tahun 2014 itu menyimpan banyak kenangan, pelajaran, kebahagiaan, dan lain-lain. Bersyukur karena tahun 2014 itu amat sangat luar biasa di kehidupan gue, tahun yang penuh dengan kejadian tak terduga. Bersyukur karena tahun 2014, gue boleh ketemu Denny Sumargo 2 kali, nonton aksi panggungnya Tulus 3 kali. Boleh ngerasain yang namanya merantau di Magelang dan Jakarta. Boleh ngalamin yang namanya berantem hebat dan baikan lagi sahabat gue. Boleh bertemu dengan orang-orang baru yang baiknya luar biasa. Boleh magang di bidang yang sesuai dengan passion gue. 2014 yang bener-bener awesome buat gue! Tahun yang menurut gue kebahagiaan dan kesedihaannya seimbang buat gue. Tuhan aturkan 2014 sedemikian rupa untuk gue, bersyukur, bersyukur, bersyukuuuurr banget buat tahun 2014 luar biasa ini. Pengalaman makin banyak, cerita makin beragam, kenangan makin menumpuk. Benar-benar tahun yang nggak terlupakan buat gue. Thanks, God!

2014 threated me well. Walaupun tahun 2014 gue masih jomblo, tapi enggak apalah mungkin Tuhan maunya gue menikmati masa-masa kesendirian gue sampe pada akhirnya Tuhan hadirkan sosok yang pantes mendampingi gue ke masa depan *tsaelaaaah*. Tapi tetep, 2014 gue tetep merasakan yang namanya jatuh hati, entah pada orang yang sama, temen deket gue, bahkan orang baru. Sempet jatuh hati sama temen kantor, tapi gue baru tersadar kalo itu hanya perasaan kagum sesaat doang. Dan selanjutnya hati dan diri gue masih aja betah untuk sendiri dulu, sebelas dua belaslah sama lagunya Kunto Aji yang sekarang lagi ngehits itu. Hahaha.

Sekarang udah memasuki tahun 2015, gue berharap tahun 2015 ini sama awesome-nya kayak tahun 2014. Bahkan gue berharap 2015 lebih awesome daripada tahun 2014. Gue berharap gue bisa melalui 2015 dengan baik juga, segala hal yang sudah gue impikan dan cita-citakan bisa terwujud di tahun ini. Bisa ketemu Denny Sumargo dan nonton aksi panggungnya Tulus lagi. Bisa cepet bikin skripsi dan lulus kuliah. Bisa dapet pacar setelah sekian tahun menjomblo, hati ini udah berdebu kali ya nggak ada yang ngisi. Hahaha. Yaaaah, pokoknya berdoa yang terbaiklah buat tahun 2015 ini, dalam nama Tuhan Yesus semuanya berjalan lancar dan baik. Tuhan yang campur tangan dan mengaturkan segala sesuatunya. Kebahagiaan, kesedihan, pelajaran, biar Tuhan yang mengatur porsinya untuk kehidupan gue. Dan tentunya gue juga pengen hidup gue ini berguna bagi banyak orang. Amin.

Baiklah, gue cukupkan postingan panjang lebar gue di sini. Semoga tahun 2014 kalian sama menyenangkannya kayak tahun 2014-nya gue. Comment box terbuka bagi siapa saja yang ingin berkomentar.

Thank you 2014, you are awesome! And hey 2015, I'm ready! :D
Thanks for reading, guys! And Godblessya all!
























Pictures by : My Documents. 


















































8 komentar:

  1. ngawali komentar pertama dengan salam... nanti saya pengen bikin postingan kaya gini juga bimbinganya yah..!!! heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngawali jawaban komentar pertama dengan ucapan terima kasih! :D

      Siap deh bro. Hehehe.

      Hapus
  2. Wew, lengkap bngt ya cerita di tahun 2014. Ini bnr2 bisa jadi kenangan yang akan dibaca dimasa depan. Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha itu berdasarkan yang diinget aja sih. Memang itu tujuannya gue bikin postingan ini, biar jadi kenangan di masa depan. :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. Enggg....koreksi dikit ya, mas. Harusnya I'm ready too. Thank you for reading! :D

      Hapus
  4. mantep niih..
    salam kenal.. visit back donk ke
    -- katamiqhnur.com --
    nggak bakal rugi deh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga. Thank you udah main ke sini, nanti gw visit blog lu. :)

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!