Kamis, 04 Desember 2014

Jazz Goes To Campus FE UI 2014


Heyho, Bloggy! Udah bulan Desember aja nih ya? Nggak kerasa udah di akhir tahun 2014 aja ini yak. Bentar lagi tahun 2015, makin tua, makin dewasa, dan makin makin yang lainnya. 

Untuk mengawali bulan Desember ini, gue punya cerita banyak yang pengen gue bagi di blog gue yang punya pembaca khilaf setia di sini. Huehehe. Daripada banyak basa-basi, langsung aja yok gue ceritain! 

Setelah beberapa minggu yang lalu gue udah nonton gajah unyu, si Tulus manggung di Streetwear Tour 2014 (ceritanya baca di sini Akhirnya Saudara-saudara!), tanggal 30 November 2014 kemarin gue berkesempatan buat nonton Tulus lagi di acara Jazz Goes To Campus FE UI 2014. Acara musik Jazz tahunan yang memang rutin diadakan oleh Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Dan mendengar banyak kabar kalo acara ini selalu pecah dan ngehits abis di kalangan anak muda gahol Jakarta. Kalo pengen tahu lebih banyak tentang Jazz Goes To Campus FE UI 2014, buka aja website-nya nih >> jgtc-festival.com

Awalnya gue enggak ada rencana buat nonton aksi panggungnya Tulus di JGTC FE UI 2014 ini, pertamanya memang tertarik sih pengen nonton acara ini, selain harga tiketnya terbilang murah, musisi yang diundang pun musisi-musisi papan atas semua. Tapi begitu tahu lokasi acaranya, gue langsung mengurungkan niat gue buat nonton. JGTC FE UI 2014 bakal diadakan di halaman FE UI Depok. Begitu baca kata-kata Depoknya itu tuh gue udah langsung males. Jauh banget cyiiinn dari kosan gue dan gue juga enggak tahu gimana transportnya ke sana, mana acaranya malem lagi, jadi daripada gue nyasar terus ilang malem-malem gitu kan, mending gue duduk manis aja deh di kosan dan melewatkan JGTC FE UI 2014 ini. 

Udah tuh kan, gue udah ngelepasin buat nggak nonton JGTC FE UI 2014 ini dengan harga pre-sale pertama Rp.45.000,- tuh. Murah banget kan untuk seukuran acara segede dan sengehits JGTC FE UI 2014 ini? Sedikit nyesel sih nggak bisa nonton Tulus di acara itu. Sampe pada akhirnya, gue dapet LINE dari teman lama gue dulu di acara Konferensi Anak Bobo 2004, si Kanya yang sampe sekarang masih saling komunikasi sama gue. Dia tahu gue lagi di Jakarta, dan karena itulah dia ngajak gue ketemuan dan maen. Karena yah nggak kerasa udah 10 tahun nggak ketemu coy. Terakhir ketemu itu ya di acara KA Bobo 2004 itu, selanjutnya kita saling komunikasi dari yang mulai surat-menyurat, Friendster, Facebook, Twitter, sampe sekarang zamannya pake LINE, Whatsapp, BBM, sama Path.

Diajaklah gue sama Kanya ini yang notabene adalah mahasiswi FIB UI buat nonton JGTC FE UI 2014 ini, wah gue langsung semangat dong karena dari awal sebenernya gue pengen nonton Tulus manggung di acara itu. Terus gue bilang deh kendala gue apa dan kenapa gue nggak bisa nonton JGTC FE UI 2014 tersebut, gue ceritain deh kalo ke mana-mana gue naik angkutan umum dan belom apal jalan, belom apal jurusan-jurusan angkutan umum yang ada di Jakarta. Dan akhirnya Kanya pun mau menjemput gue dan ketemuan di Ragunan yang untungnya gue tahu kalo ke Ragunan harus naik apa. Hehehe. 

Abis ngobrol-ngobrol, akhirnya gue mengiyakan ajakan Kanya buat nonton JGTC FE UI 2014 ini, ya karena gue emang pengen nonton Tulus manggung lagi, coy. Gue ketagihan nonton aksi panggungnya dia semenjak pertama kali gue nonton dia nyanyi di Streetwear Tour 2014. Setelah gue deal sama Kanya, langsung deh gue dipesenin tiket sama Kanya dan waktu itu dapet pre-sale kedua yang harganya Rp.55.000,-. Nggak apa deh beda Rp.10.000,- yang penting gue bisa nonton aksi panggungnya Tulus lagiiii. Cihuuyy!

Ini dia penampakan tiketnyaaa!

Singkat cerita, tibalah tuh hari Minggu, 30 November 2014. Gue janjian ketemuan sama Kanya di Halte Busway Ragunan pukul 20:00. Sekitar pukul 8 malem lebih gue dijemput Kanya, agak molor karena Kanya kejebak macet di jalan. Yaudah deh, berangkatlah kita ke UI Depok. Di jalan kita pun saling kangen-kangenan, menceritakan banyak hal yang terlewatkan selama 10 tahun, ngobrol ngalor ngidul nggak jelas sampe nggak nyadar kalo kita udah sampe di UI. 

Begitu sampe di UI sektiar pukul 21:00, semua parkiran udah penuh sama mobil-mobil orang yang juga pada mau nonton JGTC FE UI 2014. Jadi yah PR bangetlah buat nyari parkir mobil yang kosong. Sekitar 15 menit kita nyari-nyari parkir kosong, akhirnya dapetlah kita parkiran di gedung fakultas apa gitu gue lupa namanya dan duit parkir ditembak sama satpamnya seharga Rp.20.000,-. Dih, pinter bangetlah ini satpamnya ngeliat keadaan yang ada, sampe lahan parkir aja diobyekin dengan biaya yang sebenernya pengen banget gaplok tuh satpam waktu dia nyebut biaya parkirnya.

Setelah dapet parkir langsung deh kita ke venue JGTC FE UI 2014. Gue udah nggak sabar buat nonton Tulus buat yang kedua kalinya. Sebenernya JGTC FE UI 2014 itu udah dimulai dari pukul 12:00, tapi berhubung fokus gue cuma pengen nonton Tulus, ya sengaja deh gue dateng malem karena Tulus baru manggung pukul 22:00. Area acara ruameeenyaa nauzubillah coy, crowded banget nget nget. Dan JGTC FE UI 2014 itu dibagi 4 stage, jadi semua musisinya dipencar di 4 stage tersebut. Langsung deh gue sama Kanya ke bagian informasi buat nanyain Tulus manggung di stage mana. Begitu sampe pusat informasi, kita langsung dikasih buku panduan kecil JGTC FE UI 2014 yang isinya tentang profil musisi yang mengisi acara, peta, dan jadwal manggung para posisi. Gue tanpa babibu langsung cari nama Tulus dan ternyata dia manggung di stage B.

Udah tahu Tulus manggung di mana, kita langsung nyari stage-nya. Agak bingung tuh karena saking ramenya. Sambil nyari-nyari stage B, kita malah nemu tempat bagus buat narsis dulu. Hehehe. Jadilah kita foto-foto dulu sebelum lanjut nyari stage B.


Heeaaa narsis dulu laah.

Abis puas foto, lanjutlah kita nyari stage B. Tapi waktu itu malah ketemu stage D. Eh, waktu di stage D itu Adhitia Sofyan lagi manggung. Wah, gue lupa kalo juga pengen nonton Adhitia Sofyan. Padahal waktu itu gue cuma denger suaranya, tapi gue udah tahu kalo itu Adhitia Sofyan. Mau coba nonton tapi semua area di stage D udah rame banget dan panggung udah nggak keliatan. Yaudah deh, ngelewatin Adhitia Sofyan deh gue, bener-bener nonton Tulus aja deh, nggak usah nonton yang lainnya lagi.

Abis nyasar di stage D, akhirnya kita ketemu tuh stage B. Dan you know what? stage B juga udah penuh dengan lautan manusia, coy. Gue sama Kanya dengan sekuat tenaga ndusel sana sini biar dapet spot nonton yang bagus dan enak. Akhirnya stuck di tengah deh kita, lumayanlah panggungnya keliatan walaupun sekali-sekali gue harus jinjit biar panggung keliatan jelas banget. Eh iyaa, sebelum nemu stage B, gue sama Kanya menemukan spot buat narsis lagi. Berhentilah kita buat foto-foto lagi. Muehehehe.

 
Belom bisa sama aslinya, sama patungnya dulu lah. :D

Saat gue dan Kanya udah sampe di stage B, ternyata saat itu Cut Nyak Deviana Daudsjah baru akan mulai manggung. Ya jadi sembari nunggu giliran Tulus nyanyi, gue sama Kanya nonton Cut Nyak Deviana Daudsjah dulu deh. Itu sebenernya bukan solo tapi semacam grup musik gitulah. Dan permainan mereka gue acungi jempol, keren bangetlah mereka waktu itu manggung. Asik, seru, musiknya gila abis. Kerenlah pokoknya! Seneng gue nonton mereka manggung itu. Tapi yaa, karena gue fokusnya cuma satu orang, tetep aja gue Tulusnya cepet-cepet keluar dan nyanyi.

Sekitar pukul 22:15, Cut Nyak Deviana Daudsjah kelar manggung. Penonton makin padet aja karena memang pada pengen nonton Tulus, apalagi para cewek-cewek tuh udah heboh aja mau nonton Tulus. Kalo gue kalem dulu lah, heboh nanti kalo Tulus udah nyanyi, ye nggak? Hahaha. Dan tambah dongkolnya itu selain gue dikelilingi cewek-cewek rempong, gue juga disekelilingi sama orang-orang yang lagi pacaran, peluk-pelukan sampe nyenggol-nyenggol gue. Resek banget, udah peluk-pelukan kayak dunia milik mereka berdua, masih aja bikin badan gue geser sana sini. Dan bodo amat, ketika mereka nyenggol gue, gue gantian nyenggol mereka sampe ikutan geser juga. Untung waktu itu gue ada temen nonton, kalo enggak sedih amat hidup gue dikelilingi pasangan-pasangan muda macam mereka. Hiks.

Nah, Cut Nyak Deviana Daudsjah udah keluar dari panggung, siap-siaplah gue buat nonton Tulus. Kali ini jarak gue dari panggung lumayan jauh, beda waktu di Streetwear Tour 2014 kemarin yang dapet tempat berdiri deket banget sama panggung. Jadi yaa gue berusaha banget buat bisa foto Tulus dengan bagus, mengingat kamera HP gue kualitasnya juga nggak bagus-bagus banget.

Sebelum Tulus keluar, para penonton disapa dulu sama 2 pembawa acara JGTC FE UI 2014. Yah sambil nunggu Tulus dan band-nya check sound. Lumayan lama tuh sampe para penonton menyoraki para pembawa acaranya yang saat itu menurut gue garing banget. Dan kayaknya para penonton juga udah nggak peduli sama apa yang diomongin sama pembawa acara. Yang kami mau Tulus cepetan keluar dan nyanyi! Wohooo!

Daaaan, akhirnya yang ditunggu pun keluar saudara-saudara.Tulus masuk panggung dengan menyanyikan lagunya yang berjudul 'Merdu Untukmu'. Begitu dia keluar semua penonton pun bersorak-sorai menyambut kedatangan Tulus. Barisan penonton makin padet dan makin desak-desakan karena semua pada pengen liat Tulus secara dekat. Dan seperti biasa, Tulus manggung selalu pake baju warna hitam, sama seperti di aksi-aksi panggung dia yang lainnya. Belom pernah gue ngeliat dia pake baju selain warna hitam kalo lagi manggung.

Kesenangan malem itu dimulai deh saat Tulus menyanyikan lagu pertamanya. Dan gue tanpa memandang sekitar pasti ikutan Tulus nyanyi. Nggak ada lagunya Tulus yang enggak gue hapal coy. Hahaha. Dan ternyata line up lagu yang malem itu dibawakan Tulus, sama persis kayak line up lagu yang dia bawakan saat di Streetwear Tour 2014. Dia sama-sama membawakan 10 lagu dengan urutan Merdu Untukmu', 'Baru', 'Lagu Untuk Matahari', '1000 Tahun Lamanya', 'Bumerang', 'Teman Hidup', 'Sepatu', 'Gajah', 'Jangan Cintai Aku Apa Adanya'dan 'Sewindu' juga sebagai penutup aksi panggungnya dia di JGTC FE UI 2014, bahkan musik penutupnya pun sama persis kayak di Streetwear Tour 2014. Dan selama dia manggung di panggung JGTC FE UI 2014, dia juga bercerita tentang hidup dan lagu-lagunya, sama kayak yang dia lakukan di Streetwear Tour 2014. Bedanya, kali ini di JGTC FE UI 2014, Tulus cerita kalo dia lagi sedikit agak batuk dan lagi butuh banyak minum, jadi dia izin tuh sama penonton kalo dia harus banyak minum air putih di sela-sela dia nyanyi. Yaelah bro, dia batuk aja suara tetep enak banget didenger kok. Jangankan nyanyi, dia ngomong aja suaranya udah bikin meleleh coy. Mau dong ngobrol sama Uda Tulus biar bisa meleleh. Ahaaayyy~


Akhirnya, nggak kerasa Tulus udah manggung selama 1 jam dan harus selesai malem itu. Tulus selesai manggung sekitar pukul 23:30. Nggak puas rasanya kalo Tulus kelar nyanyi, masih pengen denger dia nyanyi. Pengen banget ngantongin Tulus buat dibawa pulang terus suruh nyanyi di kosan gue. Hahaha. Nggak kerasa 1 jam lebih gue berdiri dan nggak kerasa capeknya karena saking senengnya gue. Seneng banget udah 2 kali bisa nonton Tulus nyanyi secara langsung walaupun yang kali ini harus berjuang lebih buat bisa ngeliat dia secara jelas. Hehehe.


Acara selesai, gue dan Kanya mulai meninggalkan area acara. Sebelum kami keluar FE UI, kami membeli minuman karena udah kehausan gara-gara keasikkan nyanyi dan suasana di area panggung panas luar biasa. Mau keluar pun jalanan masih penuh dengan lautan manusia. Ya jadi kita istirahat bentar buat beli minum deh. Sehabis beli minum kita langsung keluar dan nyari mobilnya Kanya diparkir. Begitu kita duduk di dalem mobil capek ilang semua. Mengistirahatkan kaki yang daritadi terus-terusan berdiri. Hahaha. Setelah agak enak, Kanya langsung tancap gas pulang. Waktu itu lumayan macet sih, tapi nggak terlalu padet, kami keluar UI sekitar pukul 00:00. Lalu Kanya ngedrop gue di daerah deket Ragunan lagi karena nggak mungkin dia nganterin gue pulang ke kosan karena sebenernya rumah dia itu ada di belakang UI. Hahaha. Jadi gantilah gue naik taksi buat pulang ke kosan. Dan puji Tuhan sampe di kosan pukul 00:30 dengan selamat sentosa. Begitu nyampe kosan langsung deh gue bersih-bersih badan, merebahkan badan dulu saking capeknya badan gue ini. Gue belom bisa langsung tidur karena gue harus riset berita mengingat esok hari itu hari Senin, hari yang biasa dilakukannya rapat mingguan divisi investigasi bareng reporter  lainnya, dan biasanya di rapat itu ada proyeksi liputan, setiap reporter harus punya berita buat diproyeksikan sebagai bahan liputan seminggu ke depan. Jadilah sebelum tidur gue riset berita sana-sini padahal badan udah capek dan mata udah berat banget.Begitu udah dapet satu berita, gue langsung matiin HP dan langsung tidur deh. Hihihi.

Yaaaap, jadi begitulah cerita gue yang nonton Tulus si gajah unyu gue di Jazz Goes to Campus 2014. Seneng? Woyaa jelas seneng bangetlah. Namanya juga nonton musisi favorit sendiri kan. JGTC FE UI 2014 jadi gig gue yang kedua buat nonton Tulus. Pengen banget ada kesempatan-kesempatan lain buat nonton aksi panggungnya Tulus lagi. Dia selalu berhasil bikin acara makin ngehits coy. Gue semakin ketagihan nonton aksi panggungnya Tulus lagi, lagi, dan lagi. Semoga ada kesempatan lain buat bisa nonton aksi panggungnya Tulus lagi! Amin!


Okay deh. Gue akhiri postingan gue kali ini di sini. Comment box terbuka bagi siapa aja yang pengen berkomentar!
Sebagai penutup......(NB: gue emang nggak banyak ambil gambarnya Tulus manggung karena kualitas kamera HP gue yang nggak bagus)

Thank you JGTC FE UI 2014!



Thank you for reading and Godblessya all!






















Pictures by: My documents.

4 komentar:

  1. Kapan ya ada konser jazz ke semarang. Pengen banget foto-foto sesama artis jazz hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha elu nanya gue, gue nanya siapa dong? Kalo perlu bikin konser jazz sendirilah. :p

      Hapus
  2. Hmmm,,, seru yahh. Aku baru bisa bener-bener ketemu artis sejak gabung di blogger medan, Karena aku tidak memiliki artis idola, kasihan banget gue. Anak -anak blogger medan, selalu dapat free pass buat masuk konser-konser artis ibu kota. Hehehe, moga kita berdua bisa barengan nonton konser yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik dong kalo sering dapet free pass. Aku juga mau kalo kayak gitu :p. Amiiin yaa, semoga kapan-kapan bisa barengan nonton konser. ;D

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!