Rabu, 31 Juli 2013

Suka Duka Jadi Cewek Tomboy



Tomboy...salah satu karakter manusia kece ciptaan Tuhan yang emang berbeda dan punya keunikkannya tersendiri. Dan karakter itulah yang melekat kuat pada diri gue yang oenjoe ini kurang lebih udah hampir 20 tahun hidup di dunia yang fana ini. Entah, Mama gue ngidam apaan waktu beliau mengandung gue, yang pasti  dari kecil gue udah terlahir tomboy cenderung macho. Style gue dari zaman kanak-kanak sampe zaman edan sekarang ini tetep sederhana dan sama, gue lebih suka pake kaos oblong + celana pendek/ panjang + sendal jepit/ sepatu kets, gue pake rok, pake pakaian rapi paling kalo ke sekolah sama acara-acara penting doang. dan FYI, gue ga bisa pake high heels, bukan karena ga mau, tapi gue pernah punya cedera di ankle kanan gue yang penyembuhannya ga maksimal dan bisa bikin kambuh dan kerasa super nyeri kalo gue pake high heels lama-lama. Bersyukur juga sih sama cedera gue yang satu ini. Mihihihik. Ok, lanjut, gue lebih suka maen futsal, basket, atau bentengan daripada masak-masakkan, menzolimi maen boneka Barbie atau dakonan. Gue lebih kalap belanja buku, novel, ataupun seperangkat alat basket daripada belanja gaun pesta, make up, ataupun high heels. Gue lebih suka mempercantik skill basket gue di lapangan daripada  mempercantik diri di salon kecantikkan. Gue lebih suka nonton film action berdarah-darah daripada film romantis cengeng mengharu biru yang endingnya pasti ketebak. Gue lebih suka nonton pertandingan basket daripada mesti berdesak-desakkan bareng ABG-ABG cuma buat nonton konser K-Pop. Gue lebih milih berpenampilan apa adanya, daripada muka penuh make up yang menghasilkan kecantikkan semu. Dan, dari kecil gue ga pernah punya yang namanya rambut panjang, kalopun panjang yah maksimal sampe sebatas leher doang, gue emang ga pernah betah sama rambut yang panjang-panjang, sering sih menguatkan iman buat manjangin rambut, tapi selalu dikalahin sama yang namanya gerah, kepanasan dan akhirnya rambut gue dipotong juga. Nah, rambut gue sekarang ini nih, yang lagi ngetik postingan ini aja modelnya kayak rambutnya P!nk. Tau kan P!nk? itu lhoh penyanyi yang nyanyiin lagu " Just Give Me a Reason" yang sekarang lagi booming-boomingnya di permukaan. Hehe..iya, rambut gue cepak kayak gitu deh, mumpung lagi libur kuliah, jadinya gue berani bereksperimen sama rambut gue. Keren kok, gue jadi 11:12 sama P!nk. Bedanya gue sama doi, rambut dia pirang, rambut gue item kemerah-merahan kayak anak layangan *eh*. Dia ga berkacamata, gue berkacamata, dan dia itu penyanyi terkenal tingkat Internasional, sedangkan gue penyanyi tetap kamar mandi rumah dan Mama gue (terpaksa) yang jadi pendengar setia gue kalo gue udah mulai khilaf konser tunggal di kamar mandi. *Mama gue cuma bisa elus-elus dada* *dada ayam goyeng*
Tapiii...yah begitulah gue, cewek tomboy yang mencintai hidupnya yang penuh dengan lika-liku dan warna *tsaaaaaahh*

Yaaa tingkat ke-tomboy-an gue emang bisa dibilang ekstrim sih, tapi gue emang lebih nyaman kayak gini sih daripada berusaha berubah buat jadi 'orang lain' dan bersyukur juga punya orang tua yang open minded dan ga pernah ngelarang anaknya kayak gini. Asal ga kebablasan dan ga menjurus ke hal yang negatif itu udah cukup buat mereka.
Nah kali ini gue pengen sharing tentang suka-dukanya jadi cewek tomboy yang ga selamanya menyenangkan. Iya, kadang gue harus tutup telinga gue pada orang yang kadang-kadang nyinyir ga jelas ngeliat wujud gue kayak gini. Tapi guenya sih selalu cuek, this is my life, my rules, my way, I don't give a shit for who doesn't like me :)). Terserah deh orang mau ngomongin gue apa, yang penting gue ga ikut-ikutan bego karena ngikutin apa yang mereka omongin.Mereka yang nyinyirin gue kan ga ngasih gue makan ataupun duit ya ga sih? :p
Ah yasudahlah, malah jadi sok serius amat nih, udah deh kita langsung aja cekidot dimulai dari SUKA nya yah! :D

Kamis, 18 Juli 2013

Creative Charity Semarang with Alitt 'Shitlicious' Susanto


Kemaren hari Rabu, 17 Juli 2013, gue sempet ikutan kegiatan amal super keren di IKIP PGRI Semarang, nama acara itu Creative Charity. Apa itu Creative Charity? jadi ini kegiatan amal yang digagas Alitt Susanto a.k.a Shitlicious. Tau kan Alitt Susanto?? Itu tuh blogger yang punya domain shitlicious.com yang isi postingannya kocak bin ajaib bin mendidik *halah*, masih ga tau juga? kalo kalian tau buku 'SKRIPSHIT', ya Alitt Susanto inilah sang penulisnya. Tetep ga tau? yaudin sih itu derita kalian yang kudet abis muehehehe. Nah Creative Charity ini bermula dari keinginan Bang Alitt yang pengen nyumbang ke panti asuhan gitu, tapi karena dia tahu keterbatasannya sebagai anak kos akhirnya dia pun berinisiatif buat bagi-bagi ilmu tentang tulis menulis ke beberapa kota di pulau Jawa, nah peserta yang mau ikut kelasnya itu ga perlu bayar mahal buat dengerin Bang Alitt ngajar, cukup nyumbang seikhlas dan semampunya aja yang penting ada niat buat belajar bareng sama niat buat nyumbang itu udah cukup. Nih penjelasan dari Bang Alitt tentang Creative Chartity yang lebih jelas>> Alitt's Creative Charity


Rabu, 17 Juli 2013

Cerpen : Sweet Truth or Dare

Kali ini gue pengen share cerpen buatan gue yang gue ikutin lomba Cerpen bareng Onyol @WOWKonyol yang bertemakan Truth or Dare, so enjoy it!



Sabtu, 06 Juli 2013

Jogjazz Tour

Jogjaaaaaaahh!!


Heyhoo bloggy! akhirnya gue update postingan setelah gue dibikin (sok) sibuk sama yang namanya UAS di kampus akhir Juni kemaren, sampe-sampe gue pake blog gue sebagai media buat share bahan materi ujian, tuh liat aja di postingan sebelum postingan ini. Hehe. *siapa yang nanyaaa*

Nah, kali ini gue mau mengawali Juli Post gue dengan sharing tentang Jogjazz Tour yang udah gue lewatin bareng temen-temen gue pada tanggal 1-2 Juli 2013 kemaren. Apa itu Jogjazz Tour? Jadi, Jogjazz Tour itu adalah nama atau judul perjalanan dari tour yang kita buat sendiri. Iya karena gue kuliah di jurusan Manajemen Pariwisata, gue dan temen-temen itu wajib bikin tour sendiri sebagai praktik lapangan kita di luar kampus. Tapi gue juga ga tau kenapa tour kita itu dinamain Jogjazz Tour, karena temen-temen gue suka musik Jazz? enggak juga sih ya, rata-rata temen-temen gue pada suka dangdut koplo remix sih, kecuali gue, gue emang asli suka musik Jazz, keliatan dong dari face gue yang berkelas gini. Muehehe. Ah ya sudahlah jadi lupakan soal nama, kalo kata Om Shakespeare, 'Apalah Arti Sebuah Nama', yo'i ga? yo'i aja deh. Hahaha.

Jadi beberapa bulan sebelumnya kita udah prepare bikin tour ini dan membentuk panitia, dari yang namanya sewa bus, penginapan, daya tarik wisata, restoran, itu semua kita sendiri yang mencarinya tanpa bantuan dosen maupun biro perjalanan, yah kita semua nganggepnya ini praktik kalo kita entar buka biro perjalanan sendiri, jadi udah ngerasain gimana suka-dukanya bikin sebuah tour. Tapi jujur aja nih ya, yang namanya bikin sebuah tour itu ternyata ga segampang kita membalikkan telapak tangan lho, yah banyaklah rintangan dan hambatan yang mesti kita lalui sebelum akhirnya tour kita berjalan dengan lancar. Hambatan yang kita hadapi itu entah seperti anak-anak yang bermasalah dalam hal pembayaran alias seret kalo suruh nyicil duit tour, terus ada juga miss communication sama salah satu daya tarik wisata, ada juga kita dibikin pusing karena jadwal keberangkatan tour bertabrakan dengan jadwal UAS, dan ada juga mahasiswa yang mengundurkan diri ga jadi ikut tour kita. Bener-bener pusinglah dengan semua rintangan itu, tapi Puji Tuhan ada aja jalan keluar yang dikasih Tuhan buat kita ngelewatin semua rintangan dan masalah itu.

Kali ini gue ga pengen sharing tentang rintangan dan masalah yang dihadapi gue dan temen-temen gue ketika menyiapkan tour ini sih, gue ga mau bikin pembaca gue ikutan migrain atau pusing gara-gara baca sharingan gue yang isinya masalah doang, gue pengen sharing kebahagiaan gue dan temen-temen gue selama di Jogjakarta, soal masalah dan rintangan itu biarlah menjadi rahasia dan bumbu pemanis buat gue dan temen-temen gue selama menyiapkan tour ini *benerin kerah*. So this is it, Jogjazz Tour! :D