Sabtu, 03 Januari 2015

Desember, Jakarta, Tanpa Papa

Hai! Selamat Tahun Baru semua! Siapa pun yang membaca blog gue ini. Semoga tahun 2015 lebih baik daripada tahun 2014 ya!

Untuk mengawali tahun 2015, gue pengen sharing cerita Natalan gue bareng keluarga Desember kemarin. Baru sharing sekarang karena lagi-lagi gue dibuat (sok) sibuk sama kegiatan magang gue. Jadi baru sekarang deh gue bisa sharing untuk para pembaca khilaf setia blog gue ini. 

Puji Tuhan, Natalan kali ini amat sangat berkesan buat gue. Natalan tahun 2014 ini lebih baik daripada Natalan tahun 2013 silam. Kenapa lebih baik? Yaudah deh ah langsung aja gue ceritain yok! :D


Biasanya kalo Natal, kedua kakak gue yang merantau di Jakarta akan ambil cuti dan pulang ke Semarang untuk merayakan Natal bersama keluarga. Nah, berhubung di tahun 2014 kemarin gue juga tinggal di Jakarta untuk magang dan Mama gue tinggal sendirian di Semarang, jadilah kakak gue berpikiran untuk memboyong Mama gue ke Jakarta untuk Natalan bareng-bareng di sini. Yaaa daripada kita bertiga yang pulang ke Semarang kan boros ongkos, mending ngajak Mama aja ke Jakarta buat Natalan bareng, itung-itung sekalian ajak Mama liburan juga. Karena semenjak sepeninggalan Papa, Mama udah jarang banget liburan ke luar kota, nggak sesering kayak dulu pas masih ada Papa. Dan gue yang mendengar rencana kakak gue ini ya jelas seneng bangetlah. Gue udah lumayan lama nggak ketemu Mama sejak gue mulai magang di Jakarta ini, gue udah kangen berat sama Mama gue! Uwuwuwuw~~

Singkat cerita, Mama gue udah nyampe Jakarta tanggal 23 Desember 2014 pagi, langsung dijemput kakak cowok gue yang udah ambil cuti duluan. Sedangkan gue masih magang dan baru mau minta izin libur sama atasan gue tanggal itu juga. Puji Tuhan gue dikasih libur sama atasan gue *yakali ah nggak diizinin libur* Hehehe. Sementara gue magang, Mama diajak jalan-jalan dan kulineran sama kakak cowok gue. Akhirnya gue keluar kantor pas Maghrib, dan gue bakal dijemput di depan Mall deket kantor gue sama kakak cowok dan Mama. Nggak perlu waktu lama gue menunggu di depan Mall, Avanza hitam yang dibawa kakak cowok gue udah ada di depan gue dan gue langsung masuk ke dalem mobil. Udah nggak sabar banget gue ketemu sama Mama gue. 

"Mamaaaaaa!" teriak gue begitu masuk ke dalem mobil macam bocah ingusan. 
"Uyaan! Ih sekarang kamu gondrong!" 

Okay, itu komentar pertama Mama gue setelah kurang lebih 3 bulan nggak ketemu. Hahaha. Kayaknya Mama gue bingung ngeliat gue yang rambutnya biasa cepak jadi panjang sekarang. Iya, sekarang ini kan emang gue lagi niat manjangin rambut. Bukan niat gue deng sebenernya, niat rektor gue yang pengen liat dan minta gue berambut panjang. Untung rektor yang minta, kalo bukan mana mau gue manjangin rambut gue yang udah keren bagaikan si mbak penyanyi, Mbak P!nk. Hahaha.

Yaudah deh kita kangen-kangenan di dalem mobil tuh. Mama langsung cerita tentang perjalanannya dari Semarang-Jakarta. Cerita juga tentang keadaannya di Semarang semenjak gue magang di Jakarta. Dan nggak sadar hari udah beranjak malem aja dan kakak cewek gue belum ngumpul sama kita karena dia masih kuliah. Akhirnya kami bertiga pun memutuskan untuk menjemput kakak cewek gue yang masih kuliah itu dan berencana untuk makan malem bersama. Sesampainya kami bertiga di kampus kakak cewek gue, ternyata dia belum selesai kuliah dan dia juga bawa motor temen satu kontrakannya ke kampus. Yaudah deh nggak bisa kan kita satu mobil sama kakak cewek gue. Akhirnya kami bertiga memutuskan untuk nunggu kakak cewek gue di kontrakannya. Langsung deh dari kampus kakak cewek gue, kita langsung meluncur ke kontrakannya.

Di kontrakan gue sama Mama istirahat sebentar sambil nungguin kakak cewek gue pulang, sedangkan kakak cowok gue memilih nunggu di mobil, karena nggak ada parkiran yang aman buat mobil, jadi daripada mobilnya ilang jadi ditungguin aja deh. Hehehe. Mama gue istirahat, sedangkan gue mandi dan bersih-bersih badan abis seharian di tempat magang. Sekitar 1 jam kemudian kakak cewek gue pun pulang. Ngobrol bentarlah kita bertiga dan akhirnya karena udah laper dan kakak cowok gue udah lama nunggu di dalem mobil, bergegaslah kita meninggalkan kontrakan buat pergi bareng-bareng dan mencari makan. Saat itu jam sudah menunjukan pukul 22:00, jadi lumayan bingung deh kakak-kakak gue mau nyari tempat makan di mana. Akhirnya kami keliling-keliling Jakarta dulu deh buat nyari tempat makan. Karena jelas aja, kalo restoran jam segitu pas udah pada tutup kan ya, akhirnya kita mencari warung-warung kaki lima yang makanannya enak deh buat makan malem bareng malem itu.

Dan yaa, di dalem mobil itulah kami berempat ngobrol ngalor ngidul lagi. Gue serasa de javu, gue serasa balik lagi ke keadaan 7 tahun yang lalu, keadaan di mana kita berlibur dan berkumpul bersama. Bedanya, anggota kami kurang satu, yaitu Papa. Ngumpul bareng satu keluarga gini jadi bikin gue keingetan sama Papa gue. Karena sebenarnya, tradisi kami saat masih ada Papa adalah setiap bulan Desember gue sekeluarga pasti berlibur di Jakarta, merayakan Natal di Jakarta sudah menjadi kebiasaan kami setiap tahun, kalau bukan di Jakarta, kami biasa merayakan Natal di Surabaya. Yah, antara Jakarta dan Surabaya kota yang akan kami kunjungi di bulan Desember itu. Dan ini juga Natalan pertama kali di Jakarta lagi setelah 7 tahun kepergian Papa. Nggak cuma gue doang yang keingetan sama kenangan bareng Papa di Jakarta. Mama dan kedua kakak gue pun juga keingetan semua. Jadilah, di dalem mobil itu kami mengenang semua kenangan yang pernah terukir di Jakarta, kenangan bersama Papa dulu, dan semuanya masih terekam jelas di otak kami berempat, nggak ada kenangan yang terlewatkan, kami semua masih mengingatnya dengan baik. Sekarang ini cuma bisa menceritakannya kembali tanpa merasakannya lagi. Seketika kami berempat merindukan Papa dan pasti ada kata terucap...

"Coba Papa masih ada di sini"

Pasti, di setiap obrolan kami, kami selalu berharap Papa ada di sini. Merasakan kebersamaan dan kehangatan satu keluarga saat berkumpul. Desember kali ini, Natal kali ini, kami berempat di Jakarta, tapi tanpa Papa. Puji Tuhan memang kami bisa berkumpul dan berlibur lagi, tapi namanya manusia ya, tetep aja merasa kurang. Dan iya, kami merasa ada sesuatu yang kurang, kurang Papa yang ikut berkumpul bersama kami. Akan terasa lebih menyenangkan apabila ada Papa di tengah-tengah kami. Sama seperti 7 tahun yang lalu. Hangat dan menyenangkan. Andai Papa masih ada di sini... :')

But, life must go on, right? Kami berempat harus tetap menjalankan hidup meski tanpa hadirnya Papa di antara kami. Tapi memanglah, Jakarta itu menyimpan banyak kenangan bersama keluarga, terutama bersama Papa. Gue masih mengingat sudut-sudut kenangan yang sering kita kunjungi dulu, tempat-tempat favorit kita untuk berkumpul, makanan-makanan favorit, dan sebagainya. Ah, tapi yasudahlah, setidaknya gue masih punya kenangan indah bareng Papa gue. Gue berharap Papa bisa melihat kami berempat berkumpul dan berlibur kembali di Jakarta, melihat kami yang masih membahas beliau di dalem mobil. :))

Berlanjut deh tadi acara mencari makan malemnya, sampe pukul 23:00 kami masih belum mendapatkan tempat makan. Hahaha. Udah ngobrolin banyak hal, tertawa dan bercanda sampe mellow karena keingetan Papa, masih aja belum ada tanda-tanda ada tempat makan yang masih buka.
Akhirnya, kakak cowok gue yang daritadi nyetir menemukan warung kaki lima yang masih buka. Warung nasi uduk, ah kesukaannya Papa lagi ini. Yaudah deh, langsung kakak gue melipirkan mobilnya, parkir dan kami berempat makan di warung nasi uduk itu deh. Kurang lebih kami 1 jam makan di sana, lebih lama ngobrolnya daripada makannya sih. Hehehe. Akhirnya setelah kenyang makan dan ngobrol kami berempat pulang dan merencanakan esok hari mau ke mana. Lalu kakak cowok mengantarkan gue, Mama, dan kakak cewek pulang ke kontrakan, sedangakan kakak cowok gue balik ke kosannya sendiri. Lalu beristirahatlah kami untuk menyiapkan kegiatan hari esok.

24 Desember 2014, kami sekeluarga hanya merencanakan untuk ke gereja bersama untuk merayakan malam Natal. Awalnya sih kami mau ikut misa malam Natal di Gereja Theresia, tapi karena kakak cowok gue terlambat untuk menjemput, akhirnya kami mengikuti misa Natal di Gereja Santa Maria deh. Misa malam Natal baru dimulai pukul 18:00, tapi pada saat pukul 16:00 kami sekeluarga tiba, gereja udah penuh dengan jemaat-jemaat yang juga ingin mengikuti misa malam Natal di Gereja Santa Maria itu. Untunglah kami sekeluarga masih mendapatkan tempat duduk, jadi kami sekeluarga bisa mengikuti misa malam Natal dengan tenang deh. Hehehe. Misa malam Natal kurang lebih selama 2 jam udah selesai, langsung deh kita mencari tempat untuk makan malem bersama lagi. Dan akhirnya pilihan jatuh ke rumah makan Ampera di jalan Cikini. Rumah makan favorit kalo pas liputan ini mah, karena bisa makan banyak dengan harga murah. Hehehe. Nah, setelah makan itu kami pulang lagi deh karena jalan-jalannya mau direncanakan esok harinya pada tanggal 25 Desember 2014. Di hari Natal itu kami sekeluarga akan jalan-jalan seharian dari pagi sampe malem! Uhuy! :D

25 Desember 2014 sekitar pukul 07:00 pagi, kakak cowok gue udah menjemput kami bertiga untuk siap jalan-jalan. Hari itu kakak cowok gue berencana untuk mengajak kami sekeluarga untuk berlibur dan jalan-jalan ke Bogor. Dan tujuan utama kami adalah Cimory Mountain View, Cisarua, Bogor. Kami sengaja berangkat pagi untuk mengantisipasi macet karena hari libur kan itu. Dan ternyata bener aja, jalur ke Bogor macet total. Untung kakak gue orangnya sabar jadi nyantai aja nyetir macet-macetan begitu. Dan kami sekeluarga tiba di Cimory Mountain View sekitar pukul 11:00 siang. Sampe di Cimory-nya juga udah rame sama pengunjung. Untungnya sih kami sekeluarga dapet tempat duduk yang langsung menghadap ke pemandangan gunung sih, karena itu pemikat utamanya dari restoran keluarga ini. Begitu udah duduk, kami berempat pun mulai pesan makanan dan Mama gue diizinkan kakak-kakak gue buat pesan apapun makanan yang Mama gue pengen, karena liburan Natal ini memang sponsornya dari kedua kakak gue ini. Hahaha. Setelah pesan makanan, langsung deh kami menikmati suasana di Cimory itu. Enak banget deh, guys. Udah adem, pemandangannya keren banget, tempatnya pun juga cozy banget buat nongkrong lama-lama. Selain restoran, Cimory Mountain View ini juga menyediakan tempat berjualan oleh-oleh. Dan ada satu counter yang menarik perhatian Mama gue, yaitu counter yang khusus jualan coklat dan coklatnya itu handmade, asli buatan pabriknya Cimory, tapi untuk coklat, mereka menamakannya Chocomory.

Suka sama quotesnya, langsung poto deh! :D
Nah, sambil nunggu pesanan dateng, gue sama Mama ngeliat-liat coklat di Chocomory. Karena Mama emang lagi pengen coklat, jadi yah nggak ada salahnya lah gue beliin Mama gue coklat walaupun cuma satu batang doang, yang penting nyenengin Mama gue deh. Karena di Jakarta ini gue sama kakak-kakak gue bertugas buat nyenengin Mama, walopun porsi kedua kakak gue lebih banyak daripada gue. Hehehe. Dan yang lebih senengnya lagi, gue beliin Mama gue coklat dengan uang hasil keringet gue sendiri, rasanya lebih bangga gitu bisa beliin Mama gue sesuatu pake uang hasil jerih payah sendiri. Hihi. :))

Abis puas liat-liat coklat di Chocomory, gue sama Mama balik lagi deh ke meja makan. Kami berempat mulai sibuk ngobrol lagi, nggak ada di antara kami yang mainan HP lama-lama, paling cuma buat sekadar bales BBM, foto-foto bentar. Itu pun Mama gue nggak mau foto alesannya karena kalo foto-foto jadi keingetan Papa lagi yang kalo liburan biasanya jadi fotografer kami sekeluarga. Lagian sudah menjadi kebiasaan keluarga kami kalo lagi kumpul, nggak boleh ada satu pun yang mainan HP, kalo kumpul keluarga ya fokus sama keluarga, nggak sama yang lainnya. Hihi. Dan, nggak lama pesanan kami pun datang! Siap santap semua makanan dan minuman yang sudah kami pesan dan nggak lupa kami saling mencicipi makanan dan minuman satu dengan lainnya. Hehehe.

Ini satu-satunya foto yang gue ambil saat di meja makan Cimory. Abis keasyikan ngobrol sama makan sih! Haha. :D

Setelah kenyang, kami berempat malah bingung abis itu mau ke mana lagi. Mengingat jam masih menunjukkan pukul 12:00, terlalu awal kalo mau pulang ke Jakarta. Tapi lumayan bingung juga mau lanjut jalan-jalan ke mana lagi. Hahaha. Akhrinya Mama gue punya ide, beliau mengajak kami sekeluarga untuk ke Bandung, mengunjungi adiknya Mama, tante gue dan kakak-kakak. Dan akhirnya kakak cowok gue pun mengiyakan daripada nggak lanjut ke mana-mana lagi. Akhirnya kami fix ke Bandung deh, abis itu langsung kami bayar pesanan dan langsung tancap gas ke Bandung! Hehehe.

Karena hari libur dan macet, perjalanan dari Cisarua, Bogor menuju Bandung kami memakan waktu kurang lebih selama 4 jam. Tapi semuanya tetep worth it karena pemandangan kanan-kiri di luar mobil cukup nyegerin mata. Karena kami melewati puncak, kami sempet melihat kebun-kebun teh, seger banget di mata deh itu beneran, dan sempet juga kakak cowok gue matiin AC mobil dan buka jendela. Udaranya book, seger beneeeer. Ditambah saat itu lagi ujan gerimis dan kabut lumayan tebel turun. Semakin seger aja deh suasananya, beneran. Abis ngelewatin puncak, kami juga sempet ngelewatin Cadas Pangeran. Bukit kapur yang keren banget deh itu, cuma ngelewatin doang sih, tapi lumayan deh udah ngeliat dari kerennya Cadas Pangeran itu. Hahaha. Tapi begitu kami sampe Padalarang, pemandangan indahnya udah nggak ada lagi, paling sawah-sawah doang sih, tapi nggak se-seger waktu ngelewatin Puncak tadi. Setelah dari Padalarang kami pun masuk ke tol yang menuju Bandung, dan keluar di pintu tol yang menuju Kopo, daerah tempat tante gue dan keluarganya tinggal.

Dan akhirnya sampailah kami di tempat tujuan sekitar pukul 17:00 sore, setelah perjalanan lumayan lama dan sempet nyasar dikit waktu nyari rumah tante gue. Kami langsung disambut tante, sepupu, sepupu ipar, dan 2 keponakan gue dan langsung disuruh istirahat. Karena kami memang keluarga yang suka menghabiskan waktu dengan ngobrol, jadilah sore itu kami ngobrol ngalor ngidul lagi menceritakan segala sesuatunya, apa ajaa diceritain, diobrolin. Hahaha. Sambil ngobrol kami disuguhi opor ayam dan sambel goreng ati untuk kami santap. Haha, berasa lebaran aja, coy disuguhin makanan kayak gitu. Hehe.Semakin seru deh obrolan kami sekeluarga di rumah tante gue itu. Dan lagi-lagi gue, Mama, dan kakak-kakak kalo udah kumpul keluarga nggak ada satu pun yang mainan HP. Karena kami memang mau menikmati waktu bersama keluarga kami tanpa adanya gangguan lainnya. Hihi.
Difotoin sama sepupu di sela-sela ngobrol. Btw, yang posenya centil itu tante gue. ;D

Setelah banyak ngobrol dan nggak kerasa udah malem aja. Masih pengen ngobrol dan ngelepas kangen sih, tapi karena kami ke rumah tante juga dadakan tanpa rencana apalagi bawa baju, jadinya kami memilih pulang saat disuruh tante gue buat nginep. Yaudah deh daripada tambah kemaleman kami berempat izin pulang Jakarta dan berjanji suatu saat bakal main ke rumah tante gue lagi. Sekitar pukul 20:00 malem kami baru keluar rumah tante gue. Untungnya arus pulang dan malem ya, jadi nggak semacet kayak tadi pagi gitu. Jalanan relatif sepi dan jalan tol-nya lumayan gelap karena penerangannya sedikit. Jadi malem itu kakak cowok gue nyetir mobilnya pelan-pelan deh dan kadang-kadang berhenti di Rest Area karena kakak cowok gue capek dan ngantuk. Mau digantiin nyetir sama kakak cewek gue enggak mau, apalagi sama gue yang belom bisa nyetir mobil sendiri. Hahaha. Dan Puji Tuhan kami sampe Jakarta sekitar pukul 23:30 malem. Begitu tiba Jakarta kakak cowok gue langsung nganterin gue, Mama, dan kakak cewek pulang ke kontrakan. Begitu nyampe kontrakan, kami bertiga langsung bersih-bersih badan dan tidur saking capeknya kami seharian penuh jalan-jalan. Hehehe.

Pada tanggal 26 Desember 2014 nya kami nggak punya rencana untuk ke mana-mana karena emang sengaja pada pengen bangun siang abis capek perjalanan Jakarta-Bogor-Bandung-Jakarta kemarinnya. Hanya malemnya kami makan malem bareng lagi, kali ini kami makan malem di Rumah Makan Soto Pak Sadi. Ini juga rumah makan favoritnya Papa dulu waktu di Jakarta sama di Surabaya, tapi sayangnya, makanannya yang sekarang nggak seenak dulu, beda banget deh masakannya. Standar kalo menurut keluarga gue, ditambah harganya yang mahal. Beh, kalo bahasa Jermannya sih, orak cucuk! alias nggak worth it. Hahaha. Kalo mahal tapi makanannya enak sih nggak apa, ini standar banget dan kami agak sedikit menyesal makan di situ, tapi yasudahlah itung-itung nostalgia juga makan di situ, salah satu rumah makan favoritnya Papa juga. Hehehe.

Setelah makan di Rumah Makan Soto Pak Sadi, kami pun beranjak ke Carrefour Blok-M untuk belanja keperluan di kontrakannya kakak cewek gue dan membelanjakan apa yang Mama gue pengen. Dan di Carrefour Blok-M ini lagi-lagi kami nostalgia kenangannya Papa. Karena Blok-M itu tempat nongkrong wajib kami sekeluarga dulu. Haha. Dan gue paling inget bangeeeet, dulu kalo gue abis makan di Blok-M, gue selalu wajib minta es krim Baskin Robin buat cemilan gue. Iya, pokoknya abis makan siang, makan berat gitu gue selalu minta dibeliin es krim udah menjadi rutinitas gue lah itu pokoknya,dan masih inget juga gue menu favorit es krim Baskin Robin gue kalo di Blok-M, yaitu kalo enggak pesan yang rasa Bubble Gum ya coklat! Heheh. Duh jadi kangen banget deh, ah. :')

Setelah belanja di Carrefour Blok-M, kakak cowok gue mengajak kami ke Senayan City. Karena dia udah janji sama Mama gue buat jajanin Mama gue es krim, es krim yang enaklah pokoknya. Dan es krim Cold Stone di Senayan City yang menjadi pilihan kakak gue buat jajanin Mama gue es krim. Dan emang enak banget coy es krimnya, gue norak karena es krim Cold Stone ini belum ada di Semarang, kalo pun ada di Semarang gue juga belum tentu mampu buat beli sendiri. Hiks, beli es krimagen Dazs sendiri di Semarang aja belum mampu. Hahaha. Makanya gue menikmati banget lah makan es krim di Cold Stone itu. Kakak gue beli 2 large cup es krim buat berempat. Satu cup isinya es krim rasa Blueberry sama Green tea dengan topping Kit-Kat pilihan Mama gue. Satu cup lagi isinya es krim rasa Cheese Cake sama Dark Chocolate dengan topping Almond Nut pilihan kakak-kakak gue. Puas banget dah makan es krim di Cold Stone dengan cup yang ukuran large, es krimnya enak banget dan abisnya lama. Hahaha. Setelah puas makan es krim, kami berempat pun beranjak pulang karena kami udah mulai ngantuk lagi. Udah kenyanglah makan di Rumah Makan Soto Pak Sadi dengan penutupnya es krim Cold Stone. Nyum! :9

Di tanggal 27 Desember 2014, lagi-lagi siangnya kami nggak merencanakan buat pergi ke mana-mana dan hanya malemnya kami pergi lagi buat nyari makan malem. Kali ini kami nggak mau nyesel lagi kayak malem sebelumnya, maka dari itu kakak cowok gue mengajak kami makan malem di Rumah Makan yang menyajikan masakan-masakan Makassar di daerah Kelapa Gading, gue lupa nama rumah makannya apa. Tapi ini rumah makan yang bikin Mama ketagihan buat balik lagi, Mama gue udah makan di sini duluan sama kakak cowok gue waktu hari pertama beliau sampe di Jakarta. Dan di rumah makan ini pun kami nostalgia lagi dengan makanan-makanan yang kami pesan. Karena dulu kami pernah tinggal di Makassar selama 10 tahun. Sayangnya saat itu gue masih terlalu kecil jadi nggak inget apa-apa tentang kenangan keluarga gue di Makassar. Gue pesan konro bakar, Mama pesan sop konro, sedangkan kedua kakak gue pesan Coto Makassar di tambah 2 mangkok es pisang hijau buat berempat. Nah kali ini kami bener-bener puas dengan makanan yang ada, udah makanannya enak, kata Mama dan kedua kakak gue rasa makanannya sama persis kayak yang di Makassar dulu, apalagi es pisang hijaunya. Enak dan lembuuuut banget. Kenyang parah lah kami sekeluarga waktu itu. Dan harganya lebih murah daripada makanan yang kami makan di Rumah Makan Soto Pak Sadi. Hahaha. Padahal kalo dilihat menunya, lebih istimewa yang di Rumah Makan khas Makassar ini. Setelah kenyang dan bayar, kakak cowok gue ngajak kami keliling-keliling daerah Kelapa Gading yang emang banyak kulinerannya. Dan setelah keliling-keliling Kelapa Gading, kami pun mampir ke Kelapa Gading Mall untuk sekedar jalan-jalan. Tapi karena saat itu malem Minggu dan masih dalam rangka libur Natal, yang namanya cari parkir mobil itu susaaaah banget. Kami baru dapet parkir setelah kira-kira 1 jam-an mencari. Yaudah deh jalan-jalan biasa deh kita, ngeliat ini, itu. Dan karena udah pada ngantuk, akhirnya kami memutuskan untuk pulang.

Tapi di perjalanan pulang tiba-tiba kakak cewek gue bilang kalo dia laper lagi, diikuti gue yang nggak tau kenapa lapernya bisa menular ke gue. Hahaha. Yaudah deh, kakak cowok gue ngajak kami makan lagi. Kali ini dia ngajak kami makan di sate padang langganannya dia sama temen-temen kantornya. Gue juga sering diajak ke situ sih kalo abis kelar magang, dan emang sate Padang di situ emang enak banget. Lagi-lagi gue lupa nama tempatnya, pokoknya deket sama daerah Rawamangun deh dan ini warung kaki lima lagi. Kami makan sate padang di sana, dan awalnya Mama gue nggak laper jadi laper ngeliat sate Padang yang menggemaskan itu. Yaudah deh, kakak cowok gue pesan banyak buat dimakan berempat. Hehehe. Akhirnya kenyang lagi dan beranjak pulang deh kami. Cepet-cepet pulang karena Mama belum packing buat pulang. Iya, 27 Desember 2014 kemarin itu malem terakhir Mama liburan bareng gue dan kakak-kakak. Besok sorenya udah pulang ke Semarang lagi.


Tanggal 28 Desember 2014, kami berempat udah nggak ke mana-mana lagi, tinggal nungguin jam keberangkatan Mama pulang ke Semarang. Dan Mama pulang ke Semarang naik bis, sama kayak waktu berangkat ke Jakarta. Disuruh naik kereta atau pesawat nggak mau, mintanya malah naik bis, yaudah deh diturutin sama kakakku lah permintaannya Mama itu. Pukul 15:30 sore kakak gue udah jemput Mama, gue, dan kakak cewek gue di kontrakan. Langsunglah kami meluncur ke Terminal Bis Rawamangun, tapi berhubung sampe di daerah Rawamangun baru pukul 16:00 dan bis Mama berangkat pada pukul 18:00, akhirnya kami memilih buat nyari makan dulu deh sebelum nganterin Mama naik bis. Dan kami makan di Rumah Makan Singkawang di Rawamangun. Makanan-makanan yang mengandung (maaf) daging babi. Aduuuh ya Tuhan, enaknya daging babi ini setelah lama nggak makan. Hahaha. Pas itu gue dan Mama pesan mie pangsit, sedangkan kakak-kakak gue pesan mie rebus, dan semuanya itu ada daging babinya. Endeus bambang gumindang bangetlah pokoknya! Hihi.

Kami selesai makan pukul 17:00, setelah selesai makan langsung nganterin Mama naik bis karena ternyata bisnya sudah dateng. Gue dan kakak cewek gue nganterin beliau sampe ke dalem bis, sedangkan kakak cowok gue nunggu di luar. Masih pengen liburan sih sama Mama, masih pengen Mama di sini, tapi apa daya besok Senen udah mulai masuk magang lagi kan. Jadi ya seminggu liburan sama Mama kemarin dicukup-cukupin ajalah yaa. Kami menunggui Mama sampe pukul 17:30, setelah dirasa aman, kami bertiga pun mulai pamit dan meninggalkan Mama. Setelah itu kakak cowok gue nganterin gue sama kakak cewek ke kosan deh. Dan liburan sudah berakhir sore itu sodara-sodaraaaaa.

Jadi begitulah liburan Natal gue kemarin, guys. Nyenengin banget karena kayak yang gue bilang di atas, ini liburan pertama sekeluarga setelah 7 tahun kepergian Papa gue. Emang jujur aja sih setelah kepergian Papa itu kami emang udah nggak pernah lagi liburan, yaah karena belum ada budget-nya. Kalo sekarang Puji Tuhan rezekinya kakak-kakak gue yang ditabungin cukup buat ngajak sekeluarga liburan. Maka dari itulah kami jadi kangen banget sama Papa gue yang selalu ngajak kami liburan ke mana-mana. Dan di liburan yang gue ceritain ini banyak makannya yak? Hahaha. Iya, selain kami keluarga yang suka menghabiskan waktu dengan ngobrol, kami sekeluarga juga hobi makan, hobi wisata kuliner, dan hobi travelling. Hahaha. Bersyukur banget punya keluarga kayak gini, apalagi dulu zaman Papa masih ada, ke mana pun kami mau pasti diturutin, sekalipun keliling Indonesia kalo mampu pasti Papa gue turutin deh itu. Sayangnya, Papa udah pergi duluan sih. Selain banyak makannya, liburan yang gue ceritain ini sedikit banget ya dokumentasinya? Iya, sekali lagi ini karena nggak ada Papa gue, dulu kalo liburan yang terbiasa jadi fotografer ya Papa gue. Mama, gue, dan kakak-kakak kebagian menikmati liburannya, sedangkan bagian merekam dan mendokumentasikan kenangan ya Papa, karena beliau juga hobi fotografi sih. Hahaha. Jadi kangeeeeeen banget sama Papa gue. Natal tahun 2014 emang nyenengin bangetlah. Puji Tuhan banget Natal 2014 kemarin diizinkan Tuhan buat bisa berkumpul dan liburan bareng-bareng satu keluarga. Kami berempat udah kangen banget bisa liburan kayak gini lagi, menghabiskan waktu bersama keluarga, jalan-jalan, wisata kuliner, main bareng, bercengkerama. Dan rencananya, kalo Tuhan mengizinkan lagi, Natal tahun 2015 ini, kami mau merayakannya di Surabaya, mengunjungi saudara-saudara yang ada di sana. Perlahan-lahan kami mulai membangun lagi kegiatan rutin liburan kami ini, semoga Tuhan melancarkan terus rezeki keluarga gue ini deh, biar tradisi liburan kami bisa lanjut lagi kayak dulu meskipun tanpa hadirnya Papa gue. :'))

Pokoknya bersyukuuuuurr banget buat Natal 2014 kemarin, Desember, Jakarta, tanpa Papa. Bener-bener liburan yang nggak terlupakan dan merupakan awal dari liburan yang anggotanya cuma berempat. Doakan ya rezeki keluarga gue tahun ini lancar, jadi rencana buat Natalan di Surabaya bisa terealisasikan tahun ini. Amin!


Okeh! Gue cukupkan postingan gue di sini, maaf ya terlalu panjang, cuma pengen sharing amazing moments secara detail aja sih. Hehehe. Comment box terbuka bagi siapa pun yang pengen berkomentar!


Thank you for reading, guys! And God bless ya all! 






















Pictures by : My Documents.
























2 komentar:

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!