Jumat, 08 Juni 2018

Yogyakarta, Art Jog untuk Kedua Kalinya

Art Jog 2017 - Art Jog 2018

Sebelum gue melanjutkan cerita trip ke Bali yang part pertamanya bisa dibaca di sini, kali ini izinkan gue menceritakan dulu perjalanan gue yang lainnya. 

Huahaha, setelah dari Jakarta ketemu Abang Tulus, beberapa minggu kemudian gue main ke Yogyakarta. Sampe-sampe banyak yang nyeletuk,

“Maeeeeen mulu lu, Buullll”

Yaudah, santai aja gue jawab.

“Biarin, mainnya juga ke mana-mana, daripada mainin perasaan orang. Apalo”

Ngehek ya? Biarin, orang emang gue hobinya main ke sana kemari dan tertawa. Dan gue juga udah nyebutin di beberapa postingan sebelum ini, gue emang lagi banyak melakukan perjalanan, sengaja.

Untuk apa? Untuk menyembuhkan hati yang barusan terluka lagi. Iya, emang cara gue untuk menyembuhkan diri gue sendiri begini. Daripada melampiaskannya ke orang lain, yang ada gue malah nyakitin juga kan ujung-ujungnya?

Nggak enak shay hatinya disakitin, rasanya beuh mantap jiwalah. Kalo boleh gue ogah lagi sih ngerasainnya. He.

So, setelah Jakarta, tujuan gue kali ini adalah Yogyakarta, entah udah berapa kali udah ke kota gudeg itu, selalu ada aja hal yang membuat gue kembali ke sana.

Kali ini tujuan gue ke Yogyakarta tetep nggak jauh-jauh tentang Abang Tulus sih. Mehehehe.

Jadi, gue Yogyakarta selain pengin silahturahmi sama sahabat yang dulu sekantor sama gue, Tintin, gue juga pengin ke Art Jog 2018.

Sebenernya nggak ada niatan apapun ke Art Jog 2018, karena gue emang bukan anak seni yang artsy-artsy geula gitu.

Tapi yang membuat gue tertarik ke Artjog tahun ini adalah, ada karya fotografer yang kolaborasi sama Abang Tulus.

Waw, tentu saja gue langsung tertarik dong dengan karya-karyanya Abang selain di bidang permusikan.

Apalagi waktu acara Santap Siang Bersama Tulus beberapa pekan yang lalu, ada yang nanya soal karya Abang di Art Jog 2018 ini dan dijawab Abang,

“Ada karya saya di Art Jog? Ya sebenarnya saya pengin mengeksplorasi kemampuan aja sih, pengin nyobain selain di bidang musik

Begitu kata yang mulia Tulus dan semakin membuat gue penasaran sama Artjog tahun ini. 

Tahun lalu, sebenernya gue udah ke Artjog, tapi itu juga karena iseng dan pilihan random, tiba-tiba yang nggak jelas waktu nemenin cobatz bloger gue, Uda Irfan waktu main bareng ke Jogja.

Iya, setahun yang lalu gue disamperin sama manusia satu ini di Solo, bela-belain jauh-jauh dari Bukittinggi, terus kebetulan dapet kerjaan di Jakarta, terus dimanfaatin sama jomlo lapuk ini buat ketemu sama gue.

So sweet ya? Eheum.

Jadi, ke Art Jog tahun 2017 itu adalah sebuah ketidaksengajaan yang beneran absurd banget, karena begitu nyampe Jogja kita berdua malah nggak tahu mau ke mana. Terus tahu-tahu ke Art Jog aja deh, padahal ngerti seni juga kagak. 





Tiket Artjog 2017




Ulululu


Oke, cerita tentang perjalanan gue bareng Uda Irfan kapan-kapan aja gue tulis di sini. Karena baru nyadar, ini cerita udah setahun yang lalu tapi gue belum pernah tulis di manapun, foto-foto aja nggak ada yang gue upload di Instagram. Heuheu

Jadi, gue udah janjian sama Tintin satu bulan sebelum akhirnya menemukan tanggal yang pas untuk main bareng.

Ya maklumlah, sekarang udah beda kantor, jadwal kerja jelas juga udah beda sekarang, adalah PR banget buat kita berdua nyari libur yang samaan. Akhirnya nemu ditanggal 2 Juni 2018 deh.

Sabtu, 2 Juni 2018

Hari Sabtu subuh, gue udah bangun dan bersiap untuk ke Stasiun Balapan Solo.

Yup, gue selalu mengandalkan kereta Prameks kalo mau ke Jogja. Dan untuk mempermudahkan gue, hari Kamis gue udah beli tiket Prameks pergi-pulang Solo-Jogja-Solo. Jadi gue tenang, nggak perlu mikirin belum beli tiket keretanya.

Saat berangkat ke Jogja, gue sengaja milih kereta yang paling pagi yaitu pukul 05.10 WIB, karena nggak mau kesiangan dan biar main di Jogjanya puas.

Tapi waktu di dalem kereta, gue udah ngerasa kalo badan gue rada-rada nggak enak dan ngerasa bakal sakit nih. Tapi nggak gue gubris, toh udah janjian juga mau main bareng sama sahabat gue yang udah lama banget nggak ketemu, masa iya dibatalin begitu aja.

Baiklah, setelah masa bodo dengan feeling-feeling nggak enak badan itu, gue pun terlelap di dalem kereta setelah tiket gue diperiksa.

Sampe di Jogja sekitar pukul 7 pagi kurang, gue turun di Stasiun Lempuyangan dan dijemput sama Tintin yang kemudian kita istirahat bentar di kosannya.

Karena masih ngantuk dan rada nggak enak badan, gue langsung lanjut tidur lagi di kosannya Tintin sampe pukul 11.00 WIB. 

Bangun-bangun, langsung cuss mandi karena kayaknya udah kesiangan juga mau memulai jalan-jalan di Jogja. Haha.

Setelah mandi dan kita berdua siap-siap, langsung deh cuss ke Art Jog yang digelar di Museum Nasional Yogyakarta. 

Bermodalkan GPS, kami berdua pun langsung meluncur ke lokasi acara dan di saat gue mengendarai motor inilah, badan gue semakin menjadi nggak enaknya, tapi tetep gue paksain biar nggak mengecewakan diri sendiri dan Tintin yang udah meluangkan waktunya buat gue.

Yaudah, begitu sampe di Museum Nasional Yogyakarta, gue harus kuat-kuatin badan karena emang makin nggak enak dan malah ngedrop gitu. Hah ngeselin, mau seneng-seneng malah atit begini. Uw.

Tiket Art Jog 2018

Yaudah deh kita berdua langsung beli tiketnya, harganya masih sama kayak tahun lalu, Rp 50 ribu per orangnya.

Tapi jangan minta gue ngejelasin karya-karya di Art Jog ya, karena banyak banget dan gue udah lupa siapa aja seniman yang berkontribusi di sana kecuali Abang Tulus dan Davy Linggar. 

Oh iya, untuk sedikit gambaran deh ya buat yang masih asing sama Artjog, melansir dari Wikipedia (iya Bulan anaknya Wikipedia bats), Art Jog adalah festival, pameran, dan pasar seni rupa kontemporer yang digelar tahunan. 

Art Jog pertama kali diadakan pada tahun 2008 dengan nama Jogja Art Fair yang merupakan rangkaian acara Festival Kesenian Yogyakarta XX. Namanya diubah jadi Art Jog sejak tahun 2010.

Jadi ya gitu deh, Art Jog ini acara tahunan dan diselenggarakannya selama satu bulan biasanya. Kayak tahun ini, Art Jog 2018 dibuka sejak tanggal 4 Mei sampe 4 Juni 2018.

Tapi ada yang bikin gue kesel sama Art Jog kali ini, karena di hari terakhir pagelaran Art Jog di tanggal 4 Juni, Abang Tulus dateng buat performance Closing Party-nya. Dan gue tahu pas malem sebelum berangkat ke Jogja.

Kzl....

Coba kalo gue tahu, gue mundurin janjinya sama Tintin dan dateng ke Art Jog di tanggal 4 Juni nya aja deh sekalian nonton Abang nyanyi, beda dua hari doang coooyyy. Hiiikkssss.

KAN AING KESEEEEEEEELLLLLL - Photo by Fanpage TULUS

Yasudah, ada kalanya gue harus merelakan sesuatu yang gue inginkan. Meski berat, gue pasti bisa. 
*padahal dalam hati mewek-mewek*

Saat itulah gue mulai mencoba menikmati Art Jog, karena dari awal niat gue emang pengin ngeliat karya kolaborasinya Abang Tulus.

Tapi, ada lagi nih yang bikin gue rada-rada bete. 

Art Jog di Sabtu siang itu rame banget MashaAllah, gue sampe bingung mau masuk-masuk ngeliat karya-karya yang ada. Ditambah gue juga lagi nggak fit. Makin-makin deh pokoknya.

Beda waktu ke Art Jog bareng Uda Irfan, waktu di weekend juga, tapi ramenya masih masuk akal, gue masih bisa menikmati karya-karya yang ada di sana.

Tapi yang untuk kali ini, gue sampe pusing saking ramenya. Apalagi gue bukan orang yang suka berada di keramaian manusia. Nggak bisa akutu rame-rame begitu.

Jadi, Art Jog siang itu mirip Pasar Tanah Abang saking ramenya Ya Allah...

Jadi hasrat gue buat foto-foto juga berkurang sih, udah badan nggak fit, tempat acaranya rame banget, oke sip.

Yaudah deh, gue memilih untuk menikmati karya-karyanya aja ya sesekali memotretnya kalo bener-bener menarik hati gue.

Di Art Jog siang itu gue juga harus sabar-sabar banget sama pengunjung lainnya. Mereka banyak yang alay, foto-foto di karya-karya yang ada demi eksistensi mereka di media sosial.

Selain alay, banyak yang norak juga, sampe-sampe lupa kalo ada orang-orang yang mau menikmati karya di Art Jog tanpa mau mengabadikannya, kayak gue salah satunya sih. 

Gue pengin tahu deskripsi karya-karya di sana dan pengin lihat detail karyanya, harus sabar banget nunggu alay-alay itu kelar foto-foto. Mereka kalo gue perhatiin, ngebaca deskripsi karya aja kagak, tapi foto-foto nomor satu. Heuh.

Selain mereka foto-foto layaknya di tempat wisata, ada juga pengunjung yang ngeyel megang karya-karya di Art Jog atau pose terlalu dekat sama karyanya.

Padahal udah jelas di pintu masuk dijelasin sama petugasnya kalo nggak boleh megang semua karya yang ada di Art Jog. Bahkan, tas aja harus dititipin biar nggak nyenggol karya-karya di sana.

Tapiiiiiii, teteuuuup aja ada yang megang karya-karya di sana seenak jidat, sampe ada yang harus ditegur sama petugas yang jaga.

Padahal, kalo dilihat dari penampilan, orang-orang yang dateng ke Art Jog adalah orang-orang menengah ke atas, yang baju sampe sepatunya branded dan mahal semua.

Tapi hal itu ternyata nggak menentukan kualitas pribadi mereka sendiri. 

Ini pendapat gue sendiri sih dan nggak semua pengunjung Art Jog kayak gitu, cuma ada lah beberapa yang kayak gitu, yang bisa gue jadiin bahan julid bareng Tintin di sana. Mehehe.

Yaudah, daripada julid dan nyinyir gue makin menjadi, gue pun berusaha untuk benar-benar menikmati karya-karya yang tersedia di Art Jog.

Ini beberapa karya yang menarik hati gue,



Ini karya yang ada di dekat pintu masuk dan yang paling menarik hati gue karena emang so cuteeeeeee banget.

Jadi untuk melihat karya ini, kita masuk ke dalam sebuah kubah gitu dan akan disambut sama karya ini yang seolah-olah menggambarkan keadaan di dalam laut.

Ya ceritanya kita kayak ada di dalam laut atau akuarium gitu deh, dan uniknya karya ini terbuat dari benang gitu gaiiiss. Tapi gue lupa ini karya siapa dan maknanya apa.

Dan karya ini kayaknya emang yang jadi primadonanya Art Jog karena paling banyak manusianya di sini.

Di sini gue harus hati-hati dan sabar banget sama orang-orang yang sibuk foto-foto tanpa ngeliat sekitarnya.

Jujur, gue takut banget waktu ngelilingin karya ini, takut kesenggol sama orang yang asyik foto terus ngejatohin karyanya.

Dan akhirnya gue nggak banyak memotret di sini karena udah sumpek sama manusia-manusia kebelet eksis. Ngehehehe.




Ini cermin di bawahnya nih.


Ini karya yang gue suka juga, entah kenapa unik aja gitu.

Masuk ke ruangan yang gelap gitu dan di atasnya ada pesawat-pesawat itu, sementara di bawahnya persis ada cerminnya gitu, jadi kayak refleksinya gitu deh.





Ini nggak tahu maknanya apaan, terbuat dari apa, yang jelas gue suka aja gitu nggak tahu kenapa.

Dan setelah berjalan-jalan cukup lama melihat karya-karya yang ada, akhirnya gue sampe di spot tempat karya kolaborasinya Abang dipamerin. Ihiiiiyyy.



Yes, ini dia spot karya kolaborasinya Abang dipamerin. Karyanya berupa foto-foto momen yang menyelipkan pesan gitu. Foto-fotonya hasil fotografer Davy Linggar yang dipilih sama Abang Tulski. Nggak hanya karya fotografi, ada juga penggalan-penggalan kalimat unik yang pernah didengar dan mungkin sudah nggak asing juga buat kita.

Karya mereka diberi tajuk 'Yang Juga Mendengar', penjelasan soal karyanya bisa dibaca di bawah ini.




Dari karya kolaborasi Abang, ini yang paling gue suka, mungkin bisa gue pake suatu saat nanti kalo pengin resign dari kerjaan. *ehgimana*


Dipotoin Tintin waku menikmati karya kolaborasinya Abang.

Gue cukup puas dengan karya kolaborasinya Abang, karena di sana, gue seolah menemukan Abang di setiap foto-foto dan kalimat yang ada.

Karya yang dipamerin itu Tulus banget, seseorang yang bisa melihat pesan dan sesuatu yang tersembunyi dalam sebuah momen.

Dan foto-foto yang dipamerin juga itu ciri khasnya Abang Tulus banget, hampir mirip dengan foto-foto penuh makna yang selalu dia upload di Instagram.

Meski waktu Closing Party-nya gue nggak bisa nonton Abang, saat itu gue udah seneng karena udah ngerasa ketemu Abang saat itu juga. Hihi.

Setelah puas, gue berlanjut deh ke karya-karya yang lainnya.

Kalo kita foto di situ, bayangan kita juga masuk.

Rumah, iya nih, saya lagi nyari sosok yang bisa saya sebut rumah.

Eh ada Tintin

Ini dari rafia lho gaaiiissss.

Itu samsak isi cemilan, gimana nggak tergoda buat ngambil coba

Nggak, Bulan nggak sirik ngeliat pasangan muda mudi sedang memadu kasih

Nggak ngerti tapi lucu aja gitu. Wehehe.


Oh ada lagi nih satu karya yang waktu gue baca deskripsinya malah ngakak.

Iya, ngakak, karena kayak menggambarkan diri gue sendiri, menggambarkan perasaan dan hati gue saat ini.

Padahal batu doang, tapi cobalah baca deskripsinya

Auto ngakak HEHEHEHE.



Iya, untuk saat ini hati gue kayak batu. Keras, bebal, dan tak mudah diubah, cenderung dingin dan bodo amat sama apa yang ada sekarang. Hati yang sedang kehilangan kehangatannya. HALAH BUL.

Maka dari itu gue langsung ngakak baca deskripsinya, karena kayak lagi baca diri sendiri gitu deh.

Setelah asyik jalan-jalan muterin seluruh karya yang ada di Art Jog, nggak nyangka gue sama Tintin udah ngabisin waktu 3 jam aja di sana.

Waktu kelar ngeliat semua karya yang ada di sana, ternyata udah pukul 15.00 WIB aja. Nggak kerasa banget, padahal cuma liat-liat karya gitu doang.

Di pintu keluar juga ada dua karya unik yang menyita perhatian gue nih.


Ini dibuat dari keyboard komputer loh

Ini juga ucul

Setelah selesai liat semua karya-karya yang ada, kita berdua keluar deh dan gue sempet beli minum dulu karena haus banget dan seharian belum makan. Untung Tintin imannya kuat ngeliat gue yang emang nggak puasa minum di depannya. Ah indahnya toleransi, yes.

Minum udah, kita pun bergegas pulang dan sebelumnya ngelewatin gedung yang ngejualin merchandise-merchandise Art Jog deh.

Di sini banyak barang-barang lucu juga dan sayang waktu itu THR gue belum cair, jadi gue menelan ludah deh waktu liat kaus-kaus dan tas-tas ucul di sana.

Tapi di sini gue juga seneng deng, karena ketemu Wawa. Hahaha. Capa tuh Wawa.






Ini dia yang namanya Wawa.

Yang fans beratnya Abang Tulus kek gue, pasti nggak asing sama Wawa ini.

Yes, Wawa ini boneka yang jadi bintang video klip lagunya Abang Tulus yang berjudul 'Manusia Kuat'.

Ini boneka karya Papermoon Puppet Theatre, kelompok teater asal Yogyakarta yang berkolaborasi bareng Abang Tulus dan Wawa jadi bintangnya di video klip tersebut.

Nih, aksinya Wawa kalo belum pernah liat,







Wawa sebenarnya bernama Teluwani, nama yang dikasih sama Abang Tulusnya langsung dan punya maknanya sendiri.

Teluwani itu Bahasa Jawa yang digabungkan, dari kata 'Telu' yang artinya tiga, ini mempresentasikan lagu 'Manusia Kuat' ada di album ketiga abang. Dan 'Wani' yang artinya berani, kalau udah nonton video klipnya pasti paham deh kenapa boneka ini dinamai seperti itu.

Ya akhirnya, biar imut banyak yang menyebutnya Wawa. Gemash kaaaan.

Dan akhirnya, jalan-jalan di Art Jog sore itu kelar sudah deh dan kali ini lumayan puas dengan Art Jog tahun 2018, karena ada karya Abang. Karena sesungguhnya gue nggak ada niatan ke Art Jog lagi tahun ini. Heeeee.

Gue dan Tintin pun langsung pulang ke kosan dan sebelumnya beli makan dulu untuk gue yang belum makan seharian dan Tintin untuk berbuka puasa.

Sesampai di kosan Tintin, gue bersih-bersih dan molor lagi sampe pukul 19.00 WIB, efek dari badan yang makin-makin ngedrop.

Hari itu sebenernya pengin jalan-jalan seharian di Jogja dan pengin juga ketemu sama mantan editor gue yang sekarang juga sekantor sama Tintin. Tapi karena gue bener-bener nggak fit, gue mengurungkan niat. Nggak asyik kalo ketemu temen lama tapi guenya nggak sehat.

Rencana mau nyari Gelato dan nongkrong di Filosofi Kopi pun terpaksa dibatalkan deh gara-gara gue.

Sebagai gantinya, gue dan Tintin nongkrong bareng di Silol Coffee and Eatery sih. Di sana gue dan Tintin banyak ngobrol berdua.

Nyeritain banyak hal yang udah terlewati dan udah beberapa bulan nggak bareng lagi kayak dulu. Menceritakan teman-teman di kantor gue.

Dan juga ngebahas politik kantor gue yang udah lama banget udah nggak gue denger karena emang sengaja menjauhkan diri dari orang-orang yang biasa menceritakan gue soal informasi kantor.

Malam itu, untuk pertama kalinya gue cerita soal politik kantor lagi setelah 4 bulan mencoba membebaskan diri dari cerita-cerita laknat itu.

Nggak nyangka aja Tintin masih update beberapa cerita soal politik kantor gue. Yaudah, berbagi seadanya aja sih gue dan nggak mau ambil pusing lagi kayak dulu, yang penting gue kerja baik aja di kantor tanpa perlu drama atau senggol-senggolan sama yang lainnya. Toh rezeki udah ada yang ngatur ya toh.


Yang nyambut dan nemenin gue di Jogjaaaaaa


Saking asyiknya ngobrol, tau-tau udah pukul 22.00 WIB, itu kalo nggak inget besok gue pulang pagi dan siangnya balik kerja lagi, nggak bakal pulang sih kayaknya. Betah ngobrol dan kangen juga menghabiskan waktu berdua sekadar cerita-cerita receh dan nggak jelas, walaupun ada obrolan yang penting juga.

Langsung deh kita berdua pulang ke kosan dan istirahat. Abis bersih-bersih langsung rebahan di kasur nikmatnya luar biasaaa.

Sementara Tintin langsung bobok, gue masih melek sampe pukul 00.00 WIB, abis itu ketiduran dan denger alarm HP-nya Tintin sekitar pukul 03.00 WIB untuk sahur.

Dasar bocah, yang sahur siapa yang bangun duluan siapa. Gue pun bangun buat matiin alarm dan ngebangunin Tintin buat sahur, abis itu lanjut tidur lagi dan Tintin asyik dengan makanannya.

Pukul 05.30 WIB gue udah bangun dan segera beberes barang-barang yang gue bawa dan cuma cuci muka karena mau sekalian mandi di kosan gue sendiri aja.

Kereta gue pagi itu berangkat pukul 07.10 WIB dan sekitar pukul 06.48 WIB gue udah dianterin Tintin di Stasiun Lempuyangan lagi.

Gue pamitan dan ngucapin makasih deh sama Tintin sudah ditampung di Jogja. Dan menjanjikan akan main ke Jogja lagi setelah Lebaran karena gue belum ketemu temen-temen mantan kantor gue di Jogja.

Puji Tuhan, saat kereta dateng, gue dapet tempat duduk meski sudah padat penumpang. Setelah tiket diperiksa, gue pun molor lagi deh sampe kereta berhenti di Stasiun Balapan.

Siangnya gue kembali bekerja dengan hati dan mood yang lebih baik daripada sebelumnya meski badan masih belum kembali fit.

***

Woooo, jadi begitu deh short trip gue di Jogja kali ini lumayan menyenangkan karena hasrat gue pengin ngeliat karya kolaborasi Abang tersampaikan dan rada nggak puas juga karena rencana-rencana sebelumnya batal karena gue mendadak nggak fit.

Semoga entar bisa ke Jogja lagi dan kumpul sama temen-temen lama gue di sana dan bisa gue ceritain di blog kesayangan gue ini. Heuheu.

Apalagi tahun 2018 ini gue lagi mau produktif menulis di blog, mengingat 2017 gue cuma ngeblog beberapa kali bisa diitung jari padahal juga banyak momen menyenangkan di tahun itu.

Akan banyak tulisan-tulisan perjalanan yang gue abadikan di sini. Semoga bisa menjadi bacaan yang menyenangkan bagi para pembaca khilaf gue yak. Uhuy.

Jadi yaudah, segini dulu ceritanya gais, masih ada cerita trip di Bali yang belum gue selesaikan. Heheu.


Thanks for reading,
God bless ya all.

2 komentar:

  1. wah artjog seru yah, sampe dua kali lho.. saya ajah ajah belomab sama sekali.

    Kira-kira bagaimana cara menikmati artjogja dengan maksimal yah kak? tanpa foto-foto dan beneran pengen nikmati instalasi seninya gitu.

    Salam Inspirasi,
    Sesuapnasi.com

    BalasHapus
  2. Salam kenal ya kak. Asik banget tuh bisa dateng ke Art Jog. Karyanya keren semua ya. Tahun depan aku juga pengen ke Art Jog ah.

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!