Rabu, 13 Juni 2018

Good Vibes in Semarang




Nggak kerasa, bulan Ramadan udah mau kelar aja eh? Kayaknya baru aja kemarin ngeliatin temen-temen kantor pada berjuang puasa di hari pertama mereka. Kayaknya baru aja kemarin bukber berjilid-jilid bareng temen-temen. Time always flies so fast! Jodoh gue aja yang kagak fast. #ehgimana.

Ini adalah tahun kedua gue merasakan bulan Ramadan di Solo dan di pekerjaan yang sekarang. Kalo tahun lalu, gue dan temen-temen kantor lainnya merasakan bulan puasa di ruko, tahun ini kita udah menjalaninya di kantor yang beneran gedung kantor. Puji Tuhan, alhamdulillah ya ada kemajuan dalam kurun waktu satu tahun.



Dan sama seperti tahun lalu, sebelum Lebaran dateng, gue akan lebih dulu mudik ke kampung halaman sebelum temen-temen yang merayakan Lebaran pada mudik. 

Yes, gue sengaja mengambil libur agak panjang karena emang ada beberapa keperluan dan kayak udah jadi ritual gue sejak tahun lalu sih, yaitu mengumpulkan mood terbaik sebelum gue menjalankan jatah piket Lebaran di kantor. 

Karena gue non muslim, udah jadi jatah gue buat piket Lebaran sekaligus kayak ngejagain kantor karena yang masuk juga pasti segelintir. Yah, namanya juga media online, nggak ada kata libur untuk menyajikan berita-berita buat netijen budiman.

Karena itulah, gue butuh penyegaran dulu sebelum berkutat dengan berita-berita pas hari raya Idul Fitri sendirian nantinya.

Dan gue pun minta libur sejak tanggal 10-12 Juni 2018, untuk pekerja media kayak gue, libur segitu hitungannya udah banyak dan surga banget buat kita. Jadilah gue nggak mau menyia-nyiakan libur panjang gue balik ke Semarang, gue harus bersenang-senang di sana. Uhuy.

Sabtu, 9 Juni 2018

Hari Sabtu gue masih masuk kerja dan kebagian shift pagi, jadi begitu pekerjaan gue kelar, gue langsung capcus pulang ke Semarang.

Udah jadi kebiasaan gue kalo pulang ke Semarang mengendarai motor sendiri. Karena di rumah emang udah nggak ada kendaraan karena udah dibawa masing-masing mulai dari gue dan kedua kakak gue.

Perjalanan dari Solo ke Semarang mengendarai motor, kalo gue ngebut bisa cuma ngabisin waktu 2 jam, tapi kalo guenya mager dan emang lagi pengin menikmati perjalanan, yah membutuhkan waktu 2,5 jam deh.

Gue kemarin pulang sekitar pukul 16.00 WIB dari kantor langsung tancap gas dan sampe di Semarang pukul 18.00 WIB. Dan ini emang terhitung cepet banget padahal gue nggak ngebut-ngebut amat. Mungkin jalanan yang lumayan lengang sore itu membuat perjalanan gue menjadi lebih cepat.

Begitu sampe di Semarang, gue langsung beliin makan malam buat Mama gue yang udah nitip sebelum gue pulang ke Semarang, setelahnya sampe rumah, gue istirahat sejenak dan habis itu langsung bersiap untuk pergi lagi.

Yeeees, gue udah janjian juga sama cabatz-cabatz gue buat ketemuan hari itu langsung dikarenakan kalo besok-besok udah pada nggak bisa karena kesibukkan masing-masing.

Gue janjian sama Eres dan Tiya ke Pasar Malam Semawis, duh itu tempat menyenangkan menghabiskan uang untuk membahagiakan perut.

Karena udah nggak lama ke sana, gue pun mengajak mereka ke Pasar Malam Semawis. Saat itu, Eres juga mengajak cowoknya, Mas Hanafi untuk turut bergabung.




Dan yaaaa, yang bikin gue lebih senang lagi malam itu adalah, Semawis tidak seramai biasanya, padahal itu Weekend dan biasanya pasti rame banget itu tempat, kadang buat jalan aja kesusahan saking ramenya kayak lagi nonton konsernya Via Vallen.

Gue bener-bener seneng bisa jalan leluasa di Semawis dan ngeliat-ngeliat banyak jajanan yang menggiurkan di sana. Saking bingungnya, gue sampe nggak beli apa-apa dari ujung ke ujung pasar malem ini.

Huahaha, setelah asyik jalan-jalan ngeliatin makanan apa aja yang patut diincer, gue pun abis itu langsung kalap.

Malam itu inget banget gue jajan dua gelas Thai Tea, satu porsi besar Nasi Panggang Babi, dan satu porsi manisan kumis naga. Maygat, itu semua makanan dan minuman yang gue beli enak banget yhaaaloooorrrd. Benar-benar merasakan surga duniawi banget malem itu.

Apalagi nasi panggang babinya, aduh boookkk, endolitaaah sekaliiih. Dagingnya super juicy dan udahlah nggak bisa digambarkan dengan kata-kata lagi.

Waktu itu, setelah masing-masing tangan kanan kiri kita penuh makanan, kita berempat pun langsung mencari tempat duduk buat makan bareng.

Karena tempat duduknya penuh banget, kita pun duduk lesehan di trotoar abis itu makan-makan sambil ngobrol deh.

Gue menikmati makanan gue dengan syahdu dan hati bahagia, akhirnya bisa jajan kalap tanpa mikirin uang yang dikeluarin, karena saat itu juga lagi ada rezeki lebih alias THR dari kantor. Huahaha.

Oh iya, maap ya, makanannya nggak ada yang gue foto, selain tempatnya gelap, gue udah telanjur seneng duluan sama makanan-makanan yang ada di depan gue dan langsung hajar bleh sajaaaa.

Cause, food for lyfe and lyfe for food.

Karena keesokan harinya Tiya masih bekerja dan masuk shift pagi, pertemuan malam itu hanya berjalan singkat deh dan kita langsung pulang tanpa ngobrol-ngobrol lagi.

Hari pertama di Semarang, gue sudah senaaaaangg.

Yeay melepas rindu walau sejenak


Minggu, 10 Juni 2018 

Nah, di hari Minggu ini, khusus harinya gue sama Azkar, cabatz terbaik gue yang lainnya lagi.

Gue setiap pulang ke Semarang memang harus bin wajib banget sih sama tiga orang ini, Eres, Tiya, dan Azkar. Demi apa?

Ya sederhana aja, demi tetap menjaga silahturahmi dan persahabatan kita aja sih. Terlebih, selama gue kerja di Solo, gue masih tetap rutin menjaga komunikasi gue bareng mereka, meski nggak intens, tapi tetap ada waktu gue untuk berkomunikasi dengan mereka.

Pada awalnya pengin ketemuan bareng sama anak-anak kampus lainnya, tapi nggak pada bisa, yaudah deh Azkar memutuskan untuk maen aja bareng pacar dan adeknya.

Akhirnya Azkar pun nyuruh gue buat main ke rumahnya dulu dari siang dan sorenya baru jalan bareng. Gue mengiyakan karena emang udah lama banget coy nggak main ke rumahnya.

Padahal zaman kuliah, rumah Azkar juga udah kayak rumah gue sendiri, hampir setiap waktu gue ke rumahnya, sekadar main-main doang atau yang paling sering adalah, ngobrolin banyak hal dari yang nggak penting sampe soal masa depan dan kehidupan.

Tempat kumpulnya anak-anak kampus juga atau sekadar gue doang sendirian yang main ke sana.

Tempat gue menggalau juga dan berkeluh kesah ke Azkar. Bisa dibilang, rumahnya Azkar juga adalah tempat yang penuh kenangan buat gue.

Kayaknya, ada satu tahun gue udah nggak menginjakkan kaki gue di rumahnya Azkar dan salim sama Ayahnya doi yang juga udah nggak asing sama gue.

Dan saat itu, ketika gue udah nyampe di rumah Azkar, gue senyum-senyum sendiri karena kenangan-kenangan yang pernah terukir langsung menyeruak di ingatan dan kepala gue.

Salah satu sudut rumahnya Azkar yang gue rindukan selain rumah sendiri

Akhirnya ketemu lagi sama bocah tengil satu itu dan langsung kita berdua ngobrol banyak di teras belakang rumahnya Azkar.

Di situ kita ngobrolin banyak hal lagi kayak yang biasa kita lakuin sejak zaman kuliah. Kalo dulu ngobrolinnya lebih banyak recehnya, sekarang udah ngobrolin soal kerjaan, pernikahan, dan pembahasan orang-orang dewasa lainnya gitu deh.

Nggak nyangka kita udah sedewasa ini meski rasanya gue masih kayak bocah yang masih suka main ke sana kemari, belum bisa mikir serius, masih suka bersenang-senang, belum ada pikiran mau nikah juga. Heuheu.

Saat itu, tumben aja Azkar yang lebih banyak cerita, dia emang lagi banyak cerita soal kerjaannya yang sering menyiksa dia dengan segala target dan keinginan aneh bosnya. Cerita juga soal rencananya mau menikah sama pacarnya yang sekarang.

Dan ini nih ada kabar yang bikin gue syok,

"Eh lu udah tau belum, cowok lu mau nikah tuh,"

Deg! Asli gue kaget banget dia bilang gitu dan pikiran gue langsung ke mantan yang baru aja putus ini. Karena Azkar juga berada di lingkungan yang juga kenal sama mantan gue. Kali aja kan dia dapet info dari sono. Hewh.

"Hah? Serius? Lu tau darimanaaaa ngeheeeeek?" gue langsung kaget dan rada nggak percaya gitu, bangke.

"Lah kok lu langsung mengiyakan cowok lu? Hahaha, lu pikir siapa hayo?"

"Eng...yang barusan ini..."

"Hih, bukaaaaan, ini mantan gebetan tersayang lu di kampus itu loh. Kok lu masih baper aja sih sama yang barusan ini. Dih"

"Heuh, kirain, aelah kalo onoh mah gue udah nggak peduli, bodo amat. Masih baper? Enggak sih, eng, gimana ya, ya gitu deh, ah auk ah....."

"Masih sakit hati lu?"

"Masih..."

Dan selanjutnya kita malah bahas mantan gebetan gue yang nggak disangka-sangka bakal nikah secepat ini mendahului yang lain-lainnya. Huahaha. Mantap djiwa! 

Jadi begini rasanya yak dapet kabar kalo orang yang dulu pernah disayang banget bakal melangkah ke jenjang pernikahan duluan. Kayak ada yang aneh gitu, tapi gue nggak tahu apaan yang aneh. Nah lho.

Tapi bukan Azkar namanya sih kalo nggak menjadikan cowok-cowok masa lalu gue ini bercandaan. Karena emang menurutnya, cowok yang gagal sama gue adalah sekadar bahan lelucon dan tertawaan saja. Hahaha tengil bin nyebelin emang, tapi itu emang caranya dia biar gue nggak sedih atau galau nginget-nginget mereka.

Setelah puas ngeledek soal kisah percintaan gue yang emang selalu payah, obrolan berlanjut ke temen-temen kampus lainnya dan hal-hal ringan lainnya hingga kita memutuskan sore itu untuk jalan-jalan dulu sebelum buka puasa. Yah, anggap aja ngabuburit gitu yak.

Kita pun jalan bertiga bareng adeknya, Gibran dan tujuan kita sore itu ke Gramedia, surga bagi kita bertiga yang emang sama-sama pada hobi baca buku.

Setelah puas muter-muterin Gramedia sampe capek, kita bertiga pun kemudian meluncur ke restoran tempat kerja pacarnya Azkar, Ayu, untuk menjemputnya. 

Karena waktu kita sampe di restoran belum waktunya Ayu pulang, jadilah kita bertiga wifi-an dulu sebentar sampe Ayu kelar kerja. Gue yang nggak puasa, sore itu jadi setannya Azkar dan Gibran karena pesen minuman dan menyeruput indah di depan keduanya. Muahaha.

Seger banget nggak sih itu cola diminum di siang menuju sore hari yang panas


Setelah Ayu kelar kerja, kita pun melanjutkan hangout sore itu dengan mencari tempat untuk berbuka puasa bersama.

Sebelum nyari tempat makan untuk berbuka puasa, kita berempat pun sempat mampir ke bazaar murah sneakers yang ada di deket tempat kerjanya Ayu. Ini nih, kesamaan gue sama Azkar yang lainnya, gue dan dia sama-sama penyuka sneakers. Huahaha.

Jadilah Azkar membonceng Ayu dan gue ngeboncengin Gibran yang emang nggak tahu arah. Setelah puas ngeliat-liat sneakers di bazaar murah itu, kita berempat pun langsung meluncur ke Taman Kota Lama, tempat wisata yang baru banget diresmikan di Semarang itu.

Kita tertarik ke sana karena katanya menyediakan banyak kuliner dan ada beberapa wahana permainan gitu.

Tapi....begitu sampe di sana, tempatnya rada zonk sih menurut gue, karena masa iya, tempat yang lebih kayak pujasera gitu ada tiket masuknya yang buat orang Semarang terbilang mahal sih, yaitu Rp 15 ribu dan nggak dapet apa-apa.

Begitu masuk ke Taman Kota Lama, yah kita disambut dengan deretan makanan-makanan yang jumlahnya juga nggak terlalu banyak sebenernya. 

Dan ada taman lampu bentuk bunga gitu, terus jalan-jalan mengelilingi Taman Kota Lama ini, di belakangnya ada wahana permainan, yang gue lihat saat itu cuma Bianglala dan Bom Bom Car aja. Heuheu.

Setelahnya yaudah, tempatnya biasa aja sampe-sampe gue nggak ada hasrat buat ngefotoin tempatnya. Yang ada gue malah ngefotoin dua sejoli ini dah.

Ululululuuu

Selfie juga kita, maafkan poni aim yang tak terkontrol ituuhh

Setelah jalan-jalan, kita pun mulai memilih makanan untuk berbuka puasa. Karena mereka yang udah puasa seharian, jadi mereka bertiga duluan yang nyari makan sementara gue ngejagain tempat duduk buat mereka.

Yang jelas malem itu Azkar jajan banyak banget dan gue mencoba menahan diri untuk tidak kalap lagi, meski jajanannya lebih menarik di Semawis.

Dan rada kesel juga karena makanan di situ mahal cyin. Masa es kepal ovaltine harganya Rp 25 ribu dan seporsi kecil mie goreng Jawa Rp 23 ribu. Aim sedih sama harganya, untung itu dua makanan yang gue beli rasanya enak semua, jadi worth it lah sama harganya.

Coba aja nggak enak, gue obrak-abrik itu lapaknya. #ehmaapanarkis



Iya, gue jajan moloooooo



Di Taman Kota Lama itu, kita berempat sempat ngobrol-ngobrol sejenak dan juga sempat video call-an sama kakaknya Azkar yang tinggal di Tangerang.

Setelah puas dan kenyang, malem itu kita nggak berhenti di situ aja, karena Azkar juga masih pengin lanjut hangout bareng. Gue mah ayok-ayok aja, karena emang sengaja meluangkan waktu gue buat main sama cabatz-cabazt tersayang gue.

Akhirnya, pilihan jatuh pada nonton film di bioskop deh. Kebetulan emang ada film baru kan, ada Jurassic World sama Ocean's 8.

Huahaha ini lagi yak, setelah buku dan sneakers, gue dan Azkar ada kesamaan lagi lainnya, ya ituuu, sama-sama suka nonton film. Jadilah nggak keberatan kalo melanjutan main malem itu dengan nonton film.

Dan pilihan film kita malem itu adalah Ocean's 8, karena berhubung Azkar udah nonton Jurassic World.

Meluncur deh kita ke E-Plaza Simpang Lima dan begitu sampe di bioskop, ternyata tepat waktu, kita sampe di lokasi pukul 19.00 WIB, dan jam tayang Ocean's 8 terdekat itu pukul 19.10 WIB, ditambah lagi yang nonton nggak rame. Aih, senangnya.

Ocean's 8


Tapi sayangnya, Ocean's 8 filmnya biasa aja, meskipun banyak review-an yang mengatakan film ini bagus.

Asyik sih filmnya, tapi rada membosankan dan nggak se-badass film Ocean's-ocean's yang lainnya gitu. Buat yang nggak tahu, Ocean's 8 ini spinoff dari Ocean's 11,12,13.

Meski filmnya biasa aja, seenggaknya hari itu menyenangkan karena bisa kumpul dan menghabiskan waktu bersama setelah sekian lama nggak ketemu.

Waktu udah makin malem dan besok Seninnya Azkar masih kerja, kita pun malem itu langsung memutuska pulang. Kali ini gue ngeboncengin Ayu karena searah, dan Azkar balik sama Gibran.

Hari kedua gue di Semarang, makin menyenangkaaaaaaaan.

Senin, 11 Juni 2018

Nah, kalo hari Senin ini giliran waktu gue sama Mama tersayang niiih.

Ya kali, gue bisa meluangkan waktu gue seharian buat cabatz-cabatz gue, tapi buat Mama enggak sama sekali, malah gue akan selalu lebih meluangkan waktu lebih banyak dengan beliau sih.

Gue selalu kangen bisa jalan berdua doang sama Mama gue ke mana aja, karena beliau juga doyan jajan dan jalan kayak gue.

Hari itu kita mengawalinya dengan mengambil tiket bus Mama yang hari Rabu akan ke Bandung untuk menjenguk cucunya di sana, kemudian berlanjut ke Samsat karena gue juga harus perpanjangan STNK.

Setelah dua urusan itu selesai, kita langsung jalan-jalan deeeeh. Mall pertama yang kita kunjungi saat itu Mall Ciputra, dan karena beliau laper, sebelum jalan-jalan kita makan dulu deh. Dan pilihan kita jatuh ke restoran favorit keluarga sepanjang masa, Pizza Hut.

Gimana nggak favorit, sebelum makan aja Mama juga sempet nostalgia gitu,

"Mama mau pesen salad dong, udah lama nggak makan saladnya Pizza Hut, dulu sama Papa kan sering,"

Dan mengenang hal-hal lainnya yang berkaitan dengan almarhum Papa dan Pizza Hut. Ihik.

Senang lihat wajah happy-nya

Setelah kenyang, gue dan Mama pun mengelilingi mall karena si mamak minta dibeliin tas. Puji Tuhan sekali lagi karena ada THR, gue bisa menyenangkan Mama gue dengan cara yang sederhana ini. Meski sebelum gue beliin tas, gue udah beliin beliau kaus merchandise-nya Tulus, biar bisa kembaran nantinya. Hehehe.

Lumayan capek sih ngikutin emak-emak keliling mall buat nyari tas gini, untungnya dapet satu yang bener-bener bagus dan doi suka banget. Duh, rasa bahagia gue nggak terkira waktu ngeliat Mama seneng gue beliin tas. Aaaaaa.

Jalan-jalan pun berlanjut, kali ini kita ke ADA Swalayan untuk berbelanja stock makanan di rumah dan Mama beli beberapa baju dalam.

Saat di ADA Swalayan gue sempat kepikiran sama tas ransel yang gue lihat di Ciputra Mall, awalnya gue nggak mau beli karena mau nyimpen duit, eh akhirnya malah dikomporin Mama buat beli karena gue emang lagi butuh tas ransel baru.

Yaudah deh, siang itu kita meluncur ke DP Mall, mall yang terdekat dari ADA Swalayan. Tapi sayangnya di DP Mall, barang yang gue pengin malah nggak ada, perjalanan berlanjut ke Paragon Semarang demi sebuah ransel. Wuahaha.

Pas sampe Paragon, tujuan awal gue yang seharusnya Sport Station malah melipir ke retail-nya Adidas, dan di sana gue nemu tas ransel yang bagus banget tapi harganya lebih mahal daripada tas ransel inceran gue pertama kali.

Gue galau sambil ngitung-ngitung duit gue sendiri, akhirnya Mama kembali mengompori gue untuk mending beli yang di Adidas aja karena lebih bagus dan tasnya lebih besar.

Berkat bujukan Mama, gue akhirnya beli tas ransel Adidas and say goodbye to my last THR....

Udah capek seharian jalan-jalan ngelilingi hampir semua mall di Semarang, kita berdua pun pulang. Gila kita keluar dari pukul 10.00 WIB dan baru sampe rumah sekitar pukul 17.00 WIB. Emang nggak ada yang ngalahin gue dan Mama kalo udah urusan soal jalan deh.

Dan saat itu gue juga baru inget kalo gue janjian nonton Jurassic World sama Eres dan Mas Hanafi. Yaudah, gue istirahat sejenak dan kemudian mandi dan langsung cus lagi ke E-Plaza.



Gimana film Jurassic World-nya? Ini juga biasa aja sih filmnya malah cenderung aneh di bagian ending-nya. Tapi yaah tetap menghibur kok filmnya dan menyenangkan untuk ditonton.

Gils, seharian itu gue capek banget dan emang setelah film kelar kita bertiga langsung pulang, karena gue mau bobok sementara esok harinya Mas Hanafi juga masih masuk kerja pagi.

Hari ketiga gue di Semarang, capeeeeeekk, bahagiaaaaaaaa, dan amat sangat menyenangkaaaaaaann.

Selasa, 12 Juni 2018 

Hari Selasa, gue nggak keliling ke mana-mana lagi, cuma nyari oleh-oleh buat temen-temen kantor dan terus balik ke Solo.

Gue pulang agak pagian karena mencoba ngejar beli tiket Prameks ke Jogja karena diajak cabatz mantan temen sekantor dan juga mantan editor gue buat buka puasa bareng di Jogja.

Tapi sayang, gue kehabisan tiket Prameks saat itu dan harus mengurungkan niat buat ke Jogja dan silahturahmi sama temen-temen lama yang dulu sempet ke kantor,

Tapi waktu perjalanan pulang Semarang ke Solo, gue juga senang, karena bisa merasakan perjalanan bersama orang-orang yang mudik. Kalo tahun lalu, gue pulang seminggu sebelum Lebaran jadi hawa-hawa mudiknya nggak berasa.

Yang kali ini nih gue berasa banget kayak orang mudik. Macet-macetan bareng mobil dan motor yang banyak dan juga melihat para pemudik yang naik motor nempelin kertas ucapan mudik yang kocak di punggungnya atau di pantat motornya.

Jadi, foto-foto yang viral di media sosial soal pemudik itu benar adanya karena gue ngeliat sendiri saudara-saudara.

Malem harinya, gue mampir ke kantor buat bagi-bagi oleh-oleh gue. Buset, unit gue masih rame aja dong yang kerja dan belum pada mudik semuanya. Ya emang rata-rata pulangnya H-1 Lebaran atau bahkan pas hari H-nya sih. Semangat para pejuang visitor.

***

Waaa, jadi begitu deh liburan singkat gue di kampung halaman, mudik di saat yang lainnya belum mudik. 

Demi persiapan tetap bekerja di Hari Raya Idul Fitri nanti. Gue selalu senang karena meski bukan hari raya keagamaan yang gue anut, gue tetap merasakan semangat dan vibes Ramadan yang menyenangkan.

Gue terkadang ikut puasa, ikut buka bareng, ikut mengingatkan soal salat tarawih dan beberapa hal lainnya yang berhubungan dengan Ramadan dan Idul Fitri.

Senang sekali meskipun gue minoritas, gue merasakan menyenangkan dan damainya Ramadan yang boleh gue rasakan dari tahun ke tahun. Terlebih lagi pas Ramadan banyak banget orang-orang yang mendadak jualan jajanan enak-enak. Wuih, menyenangkan pokoknya.

Dan nggak kerasa Ramadan udah mau selesai yak dan udah menjelang Idul Fitri, hari yang suci dan penuh ampunan. Gue terkadang, meski nggak merayakan, juga turut bermaaf-maafan sama temen-temen gue yang muslim.

Entahlah, gue rasa Idul Fitri adalah salah satu cara terbaik untuk bersilahturahmi dengan orang-orang yang lama tak berjumpa dan juga memaafkan orang-orang yang bersalah sama kita.

Gue nggak merayakannya, tapi setiap tahun entah kenapa ada aja orang yang bisa gue maafin karena Idul Fitri ini. Tahun lalu, gue memaafkan dan berdamai dengan seseorang yang sempet deket tapi berantem sampe diem-dieman karena masalah kecil. Karena Idul Fitri, hubungan gue dengannya pun membaik sampe sekarang. Ihiy. 

Untuk tahun ini, gue nggak tahu akan melakukan hal yang sama apa enggak. Karena gue masih bergumul dengan diri sendiri dan sakit hati yang sempat gue rasakan beberapa bulan yang lalu. Bisa dikatakan, sampe sekarang gue belum memaafkan orang itu. 

Tapi yasudahlah, entah mau gimana nanti ke depannya. Gue pasrahin sama Tuhan, meski gue sebenarnya mau keadaan dan hubungan baik-baik aja seperti saat pertama kali kenal. Tapi tampaknya sudah nggak peduli dan bodo amat dengan gue yang di sini  masih berjuang keras buat move on. Kayaknya juga udah benci sama gue dan udah nggak ada lagi alasan untuk memperbaiki semuanya. Yaaaaa....udah. Hehe.

Wahaaaa, maapkan mendadak mellow, nggak-nggak, gue mencoba untuk tidak berlarut-larut dalam kesedihan kok, kan abis seneng-seneng juga kemarin. 

Dan kini gue udah siap untuk menjalankan tugas piket Lebaran di Hari Raya Idul Fitri nanti.

Teruntuk kalian yang merayakan Idul Fitri, selamat berlebaran, selamat mudik, selamat bertemu dan berkumpul dengan keluarga. Semoga Ramadan dan Idul Fitri tahun ini lebih baik daripada tahun lalu. Semoga nggak dapat pertanyaan 'kapan nikah' dari keluarga, semoga lebih berbahagia, dan semoga bisa memaafkan orang-orang yang pernah menyakiti secara tulus dan ikhlas.

Selamat berbahagia, 
Minal Aidzin Wal Faizin
Mohon maaf lahir dan batin. 

Kalian semua sudah saya maafkan.

Salam,
NBRP. 



2 komentar:

  1. bulann, aku penasaran sama pasar semawis nya, kayaknya kok seru banget ya bisa cuci mata disana

    BalasHapus
  2. Seru banget yah ni jalan-jalannya hahaha :D Selamat hari raya ya! Btw, salam kenal ya, ditunggu postingan bertikutnya :) Jangan lupa mampir balik ya! :D

    -jevonlevin.com

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!