Kamis, 17 Mei 2018

Santap Siang Bersama Tulus

Abangnya akuuuuuu.



Setelah beberapa waktu yang lalu liburan ke Bali dan tulisannya belum kelar di sini, Bulan masih melakukan perjalanan lagi, dan kali ini ke Jakarta. Puji Tuhan sekali memang gue sedang melakukan banyak perjalanan buat membahagiakan diri sendiri sebelum bisa membahagiakan orang lain.

Dan di segala kondisi gue, entah kenapa Abang Tulus bisa menjadi sosok yang hadir di waktu yang tepat. Dari yang gue lagi seneng sampe terpuruk, gue selalu ngerasa Abang selalu ada di deket gue, entah melalui karya-karyanya, senyumannya, energinya di panggung dan bahkan melalui perjumpaan langsung. Abang selalu ada. :)

Jadi ngapain gue ke Jakarta?


Yes, buat ketemu Abang Tulus.

Jadi, Minggu, 13 Mei 2018 yang lalu, gue dan teman-teman pengelola akun media sosial fanbase Teman Tulus regional berkesempatan buat ketemu Abang Tulus, makan siang bareng doi sambil ngobrol-ngobrol lucu tanpa terganggu jadwal manggungnya. Hari itu Abang benar-benar meluangkan waktunya untuk kami.

Acara ini terbentuk karena permintaan dari Abang Tulus sendiri yang emang lagi pengin kumpul bareng sama fans-fansnya. 

Tapi berhubung admin fanbase pusat lagi nggak bisa mengurus acara besar yang sampai mengundang para Teman Tulus yang jumlahnya bejibun itu, admin Teman Tulus pusat pun mengalihkan acara ini untuk mengundang para admin Teman Tulus per regional.

Jelas, kalo mengundangnya cuma para admin Teman Tulus regional, jumlahnya nggak akan sebanyak anggota Teman Tulus yang menyebar di seluruh Indonesia, permintaan admin pusat Teman Tulus pun ternyata diloloskan pihak manajemen Abang dan mulailah kami para admin Teman Tulus ini merencanakan segala acara dan persiapannya.

Para mimin Teman Tulus regional pun mendapatkan kabar bahagia itu pertengahan April lalu, gue seneng sekaligus agak ragu, karena waktu itu baru banget pulang dari Bali dan gue harus mikirin lagi biaya transport ke Jakarta kalo mau ikutan acara kumpul sama Abang Tulus ini. 

Tapi ya bukan Bulan namanya kalo nggak modal nekat dan doa setiap ngelakuin sesuatu, akhirnya gue pun mantap memutuskan untuk ikut acara ini yang diberi tajuk 'Santap Siang Bersama Tulus' oleh mimin Teman Tulus pusat.

Lucu yaaaaa....


Seenggaknya saat itu gue masih ada waktu 3 minggu buat nabung uang transport pergi pulang Solo-Jakarta dan buat biaya nginep di hotel. Oke, gue mantap untuk pergi ketemu Abang Tulus kesayangan gue. Hokya!

Jadi, kami para admin Teman Tulus itu punya grup sendiri di LINE, grup resmi dan tertutup tempat kami saling berdiskusi dan berbagi informasi soal Abang Tulus. Dari 14 admin Teman Tulus regional, yang bisa dateng ke acara Santap Siang Bersama Tulus ini ada 10 orang ditambah 2 orang anggota Teman Tulus Bogor karena miminnya berhalangan hadir, serta belum ditambah dari admin-admin pusat.

Teman Tulus regional yang sudah dinyatakan resmi sama manajemennya Abang Tulus pun ada dari daerah Semarang, Solo, Yogyakarta, Bali, Bekasi, Bogor, Surabaya, Palembang, Makassar, Medan, dan Banjarmasin. 

Tapi di acara ini para mimin dari Makassar, Medan, dan Banjarmasin nggak bisa dateng karena keterbatasan mereka. Sementara gue mewakili Teman Tulus Semarang walaupun juga sebenernya memperbantukan Teman Tulus Solo karena sekarang domisili gue di Solo juga. Gue mimin rangkap lintas kota Jawa Tengah. Sedap betul lah ya.

Singkat cerita, gue pun mulai mempersiapkan perjalanan bareng admin Teman Tulus Solo, Ismoyo. Ismoyo ini sekarang semacam jadi teman gue nge-gigs Abang di mana aja. Tiap ke luar kota dan masih terkait soal Abang, juga selalu bareng doi. Heuheu.

Nggak hanya itu, para admin yang dari luar Jakarta pun akhirnya bikin grup lagi untuk saling mengabari bagaimana persiapan perjalanan kita nantinya ke Jakarta.

Gue sama Ismoyo pun akhirnya berangkat ke Jakarta bareng mimin Teman Tulus Yogyakarta, Vina dan terus melakukan diskusi bareng mimin-mimin lainnya di grup WhatsApp yang dikasih judul 'Teman Tulus Traveller', sok asyik banget ya namanya? Ehe.

Dan gue emang terbilang nekat lagi sih, karena gue membeli semua tiket pergi pulang terlebih dahulu baru urus izin libur di kerjaan. Emang terkadang tingkat kepercayaan diri gue emang berlebihan sih, tapi ya Puji Tuhan, masalah izin libur juga kelar karena editor gue emang selaw kalo masalah libur-libur begitu. Yang penting hits tulisan dan visitor kerjaan tetap menjulang sampe langit-langit ketujuh.

H-1, Sabtu 12 Mei 2018


Pagi hari hingga menjelang sore gue masih bekerja dan puji Tuhan pekerjaan selesai dengan baik terus langsung pulang kosan buat packing sejenak kemudian langsung cus Stasiun Purwosari tempat gue janjian sama Ismoyo.


Pukul 18.40 WIB kami berdua pun berangkat ke Yogyakarta menghampiri Vina menggunakan kereta Prameks andalan yang harga tiketnya cuma Rp 8 ribu doang.

Sekitar pukul 8 lebih dikit tiba di Stasiun Tugu Yogyakarta dan langsung menghampiri Vina yang sudah menunggu kita di jalur kereta yang berangkat menuju Jakarta.

Kita senang saling bertemu lagi, tapi malam itu juga kami mendapat kabar duka, ayah salah satu mimin pusat meninggal dunia. Seketika kita kaget dan langsung sedih, merasa nggak enak juga, di saat kami siap-siap untuk senang, ada teman kami yang berduka.

But show must go on, berangkatlah kami ke Jakarta untuk berkumpul bersama.

Hari H, The Day, Minggu 13 Mei 2018

Berangkat dari Yogyakarta pukul 21.10 WIB, kita tiba di Stasiun Pasar Senen, Jakarta sekitar pukul 6 lebih dikit. 

Di sini gue dan Ismoyo pisah sama Vina karena doi janjian sebentar sama temennya dan akan gabung sama kita agak siangan nanti.

Baiklah, gue dan Ismoyo pun langsung bergegas ke hotel tempat admin Teman Tulus Bali dan Palembang menginap sementara sebelum nanti pada akhirnya kami bakal nginep di satu hotel yang sama hasil pesanan Ismoyo,

Untuk menuju hotel atau lebih tepatnya penginapan, gue sama Ismowo awalnya mau naik Go-Car, tapi karena driver-nya lama dan rada ngeselin, akhirnya kita pun naik Go-Ride masing-masing deh. 

Ini nih, udah drama banget di pagi hari ini, nyari alamat penginapannya nggak ketemu-ketemu sampe bikin abang Go-Ride-nya muter-muter nggak jelas.

Ternyata penginapannya nyempil di dalem gang dan emang sulit terdeteksi kalo nggak teliti. 

Di penginapan inilah gue ketemu Arlando, Iik, dan Kak Syafira. Kita berlima kumpul lagi deh setelah pertemuan pertama kita di gigs abang yang diselenggarakan Soyjoy pada Januari silam.

Setelah gue dan Ismoyo beristirahat sejenak kemudian semuanya mandi di penginapan ini, kita berlima pun langsung bergegas menuju hotel yang sudah dipesan Ismoyo untuk bareng-bareng.

Keluar penginapan pukul 10.00 WIB tepat dan bukan Jakarta namanya kalo nggak macet, yes. Kita baru tiba di hotel pukul 11.30 WIB, padahal acara makan siang bareng abang itu pukul 13.00 WIB.

Di hotel kita berlima juga sudah ditunggu oleh mimin Teman Tulus Surabaya, Desok dan Nina yang baru tiba di Jakarta pukul 09.00 WIB. Wow, makin ramai dan menyenangkan ini pertemuan kita.

Tapi keselnya waktu Ismoyo check in buat dua kamar, ternyata kamarnya belum ready, terpaksa deh kita harus menunggu di lobby, untung lima orang mimin udah mandi kecuali mimin Teman Tulus Surabaya yang belum istirahat dan persiapan sama sekali.

Sekitar pukul 11.45 WIB, akhirnya kamar buat kita bertujuh pun sudah siap, walaupun baru satu kamar yang tersedia, seenggaknya kita bisa meletakkan barang dan siap-siap dandan buat ke acara.

Dan bener aja pemirsa, anak-anak yang pada awalnya sok-sokan mau berangkat pukul 12.00 WIB, akhirnya pada males-malesan dan golar-goler di kamar hotel sampe pukul 12.30 WIB. Ditambah Vina dateng bareng Kak Memes yang sama-sama mimin Teman Tulus Yogyakarta sambil bawa makanan, yaudah kelar deh itu pada makan dulu padahal entar acaranya juga makan siang.

Gue termasuk ikut makan dan golar-goler mager deng. Ehe.

Setelah semuanya panik liat jam dan mimin pusat pun juga sudah mulai bertanya di mana keberadaan kami, akhirnya para mimin Teman Tulus regional yang bersembilan kumpul bareng ini pun mulai siap-siap, dandan, dan kemudian berangkat pukul 13.00 WIB. HEHEHEHE. Padahal acara pukul 13.00 WIB. HEHEHEHE.

Kita pun berangkat bareng dibagi dengan dua Go-Car, puji Tuhan hamdallah siang itu Jakarta nggak terlalu macet dan kita tiba di lokasi, MammaRosy Kemang, Jakarta Selatan pukul 13.30 WIB.

Ya untung saat itu Abang Tulus belum dateng juga sih tapi mimin Teman Tulus Bogor dan Bekasi udah stand by di situ.

Kita bersembilan pun kemudian disambut para mimin Teman Tulus pusat, Bogor, dan Bekasi serta pizza-pizza yang sudah melambai di meja makan kita.



Tuuu pizza-nya melambai-lambai gais,



Para mimin Teman Tulus regional yang diundang makan siang bareng Abang pun sudah tiba semua dan tinggal nungguin pemeran utamanya aja nih buat kumpul-kumpul cantik siang itu.

Sambil menunggu Abang, kita pun saling ngobrol, berbincang, ketawa-ketawa selayaknya ketemu keluarga yang udah lama nggak ketemu. Gue merasa hangat berada di tengah mereka. 


Menunggu abaaangg



Dan makanan datang sebelum Abang tiba

Sekitar pukul 14.30 WIB, tuan yang ditunggu-tunggu pun tiba. Aaaaa, akhirnya bisa melihat Abang secara lebih dekat lagi setelah terakhir ketemu dia cuma sekalabat di gigs Soyjoy dan di Mocosik Yogyakarta di bulan April lalu.

Abang dateng bareng manajernya, Kak Ririe Cholid, fotografernya yang pasti udah nggak asing banget buat anak-anak Teman Tulus, Kak Rendha Rais, dan beberapa orang dari manajemennya yang gue lupa namanya siapa. Hehe.

Dengan ciri khas-nya, Abang siang itu pake kaus hitam sementara kita para mimin menggunakan pakaian putih biar keliatan seimbang kali ya sama Abang, biar terlihat monokromnya dan nggak dikira lagi ngelayat siapa siang itu. Huahahaha.

Dan Abang dengan senyuman khas-nya yang nggak pernah berubah pun menyapa kita semua dan menanyakan semua kabar kita siang itu. 

Yang bikin gue salut sama dia, dia tahu ada satu mimin Teman Tulus pusat yang sedang berduka dan siang itu juga nggak bisa hadir. Abang pun cerita kalo dia sudah menelepon untuk menyampaikan dukanya ke mimin yang bernama Desta Ambarsari tapi biasa kita panggil Deta itu.

Nggak hanya itu, Abang dan pihak manajemennya pun mengirimkan karangan bunga ke rumah Deta atas nama pribadi, Tulus Company, dan juga Teman Tulus. Aih, baiknya Abang ini yak. Terharu gue.

Setelah menyapa sebentar, Abang pun meminta Faisal, atau yang biasa kita panggil Isal, salah satu mimin pusat untuk membawakan acara dan juga membuka pertemuan siang itu dengan berdoa. 

Abang pun minta kita semua berdoa buat kelancaran acara siang itu,mendoakan Deta dan keluarganya, serta berdoa buat Surabaya yang hari itu emang lagi ada kabar aksi terorisme di tiga gereja.

Acara dipimpin dan dibuka oleh Isal - Photo by: Rendha Rais

Dan kita pun berdoa bersama - Photo by: Rendha Rais

Setelah berdoa selesai, Isal yang dibantu mimin pusat lainnya, Ghassani atau yang biasa kita panggil Sani pun mulai membuka topik pembicaraan.

Eh tapi sebelum kita ngobrol lebih banyak pun, Abang menanyakan mimin dari regional mana aja yang dateng dan ia meminta kita memperkenalkan diri satu-satu. 

Dan seneng banget, ternyata Abang inget beberapa di antara kita yang emang sering ngegigs atau ketemu Abang, bahkan seorang gue, remahan peyek ini aja diinget loh dan gue kembali dibuat terharu sama Abang, mungkin dia nggak inget nama gue, tapi inget wajah dan profesi yang gue geluti sekarang, gimana nggak so sweet dan bikin gue meleleh tuh? Pekerjaan gue diinget Abang, ya mungkin doi juga inget kalo gue pernah ngewawancarain dia kali ya.

"Hai kamu, wartawan!"

Yes, gue dipanggil gitu sama Abang waktu perkenalan satu-satunya tiba giliran gue. Untung waktu itu gue nggak sambil makan atau minum, kalo iya, yang ada gue bisa keselek gara-gara dipanggil begitu sama Abang sambil senyum lebar. Aduh, adek nggak kuat, Bang.

Ini nih waktu gue perkenalan, deg-degan adek diliatin Abaaaangg

Setelah masing-masing mimin Teman Tulus regional perkenalan, Abang pun memulai obrolan santai kita siang itu sambil makan siang.

Di sini Abang sempat ngejelasin kalo acara itu emang sengaja dia minta sebagai perayaan 6 tahun Teman Tulus ada. Abang juga nyeritain gimana awal mulanya fanbase ini terbentuk dan menjadi besar hingga sekarang ini.

Abang sendiri juga nggak nyangka kenapa fanbase Teman Tulus ini pun bisa sebesar sekarang ini dan akhirnya bisa membentuk fanbase per regional yang akhirnya mempertemukan dirinya dengan kita siang itu.

Kita pun manggut-manggut dengerin Abang bercerita, sesekali ada mimin-mimin yang menanggapinya.

Siang itu seharusnya kita ada games, tapi karena yang nyelenggarain games lagi berduka, yaudah siang itu kita bener-bener habiskan dengan makan siang dan ngobrol-ngobrol ikrib aja sama Abang.

Ish, tatapannya abang tuuuu - Photo by: Rendha Rais


Hehehehe.... - Photo by: Rendha Rais


Obrolan kita dengan Abang siang menjelang sore itu seru, kadang ngobrolin yang berfaedah maupun enggak. Saat itu kita banyak banget berbagi tawa dan canda. Gue bahagia sekali berada di antara mereka saat itu dan tentunya amat sangat bersyukur bisa berada di tengah-tengah mereka.

Kita menertawakan banyak hal dan Abang pun juga orangnya receh banget, bercandaannya bisa banget bikin suasana pecah, padahal yang banyak orang tahu, Abang itu kalem, santun, dan sopan. 

Tapi waktu makan siang itu, membuktikan bahwa seorang Abang Tulus ternyata bodor dan receh juga. Gemesh kan gue makin sayang aja nih sama Abang. Eheu.

Banyak hal yang kita obrolin siang itu, mulai dari perkembangan fanbase Teman Tulus, harapan Abang buat perkumpulan ini, pendapat Abang soal rules-rules per-fanbase-an agar tidak membuat Abang bingung dan ke depannya bisa diatur dengan lebih baik lagi dan Abang juga bisa bertemu dengan mereka-mereka yang sama sekali belum pernah berjumpa.

Intinya, Abang ingin sekali perkumpulan ini menjadi wadah yang positif dan bermanfaat bagi para anggotanya, karena ternyata diam-diam Abang dan manajemen memantau kita semua dari kejauhan. Aw, so sweet, ya.

Setelah capek ngobrol, acara pun berlanjut ke minta tanda tangan Abang di album dan beberapa merchandise-nya.

Berhubung semua album gue udah ditanda tanganin Abang, gue pun meminta tanda tangan di album milik anggota Teman Tulus Solo yang nitip, sementara gue minta tanda tangan Abang di tas kanvas yang gue desain siluet Abang dan juga di buku notes Game of Thrones kesayangan gue.

Tanda tangan, tanda tangan bwaaaanggg.


Terima kasih Abang yang selalu menguatkan aku melalui karya-karyamu...


Setelah itu, mulai deh kita sesi foto sendiri-sendiri sama Abang deh, kita foto dua kali, satu pake kamera polaroid satu lagi pake kamera mirrorless yang dibawa Ismoyo.

Di sini nih, gue rada ganjen karena meluk-meluk Abang, tapi pelukan gue bersambut. Eheheh. Senang, akhirnya bisa peluk dan sedeket ini sama Abang. Udah nggak ngerti lagi senyuman gue selebar apa saat itu karena gue sangat bahagiaaaaaaaaa.

Tapi foto sama Abang itu, gue harus bisa jinjit biar bisa merangkulnya dan guenya juga nggak keliatan kerdil-kerdil amat karena postur Abang yang sangat tinggiiiii menjulaaangg.

Yang polaroid, mesra ya.


Ini gue udah jinjit, masih aja krucil begitu yak ditambah muka gosong hasil tanning dari Bali yang belum balik-balik. Ha.

Setelah foto sendiri-sendiri, Abang pun ngajak buat foto bareng-bareng dan sekaligus bikin video ucapan selamat berpuasa yang udah dimulai hari ini.

Videonya bisa dilihat di akun Instagram Teman Tulus. Hehe.


Seperti keluarga bahagia ya... -
Photo by: Rendha Rais
Setelah asyik foto-foto dan mulai ngobrol nggak jelas lagi sama Abang, Sani pun ingat kalo di sela-sela acara itu pengin Face Time sama Deta.

Akhirnya kita Face Time bareng, menyapa Deta dari kejauhan dan Abang turut mendoakan Deta lagi melalui Face Time.

"Deta, Deta, Abang turut berduka cita yaaa, karangan bunganya udah diterima kan? Abang kirim tiga kan. Deta baik-baik di sana ya, yang kuat, ini Abang lagi sama temen-temen yang lain nih, ngedoain Deta juga. Pokoknya kamu baik-baik di sana, salam buat keluarga ya Deta,

Itu kata-kata Abang yang gue inget waktu Face Time bareng Deta dan Abang ngadep iPhone-nya Sani buat ngeliat Deta langsung.

Dan setelah Face Time, suasana kembali nyantai lagi, kita asyik dengan kesibukan sendiri-sendiri, sementara gue mau memotret Abang secara close up.

Karena, entah kenapa, udah jadi kebiasaan gue setiap ketemu Abang pasti gue luangkan waktu buat memotretnya lebih dekat. Dan gue selalu nyebutnya, foto ganteng. Hahaha.

"Bang, foto ganteng dulu sini," ini kalimat andalan gue setiap minta izin buat motret Abang dan doi nggak pernah menolak, yang ada dia selalu ngasih senyumannya yang terbaik. Ish, gimana gue nggak makin sayang kan sama gajah unyu satu ini.


Face Time sama Deta


Ini dia hasil fotonyaaaa~~


Sebelum acara bener-bener kelar, Abang pun ternyata punya kejutan buat kita, dia bilang ada hadiah tapi harus diundi buat ngedapetinnya karena emang terbatas.

Ini salah satu alasan kenapa nama-nama kita didata pas acara ini direncanain, selain buat mempermudah pemesanan makanan dan juga bikin name tag, nama kita juga dikumpulin buat doorprize.

Nama pertama yang pertama keluar ternyata Deta, yaudah pada awalnya kita semua rela itu hadiah buat Deta, toh lagi berduka juga. Tapi dasar anak-anak jahanam termasuk gue, begitu tahu hadiahnya itu kamera polarioid edisi abang, alias Fuji Instax x TULUS, semuanya berubah pikiran dan pengin nama kita diundi ulang.

Dan keselnya.....gue nggak menang, tapi Ismoyo yang menaaaaaang. Omaygat, kebayang nggak sih, itu kamera yang gue idam-idamkan, tapi orang lain yang dapet. Hiks.

Ternyata Abang mempersiapkan dua kamera, tapi jadi tiga kamera buat hadiah karena anak-anak jahanam ini nggak tahu diri dan pengin semuanya dapet. Hahaha.

Tapi tetep aja gue nggak dapet hiks, yang dapet berikutnya Kak Syafira mimin dari Teman Tulus Palembang dan Riko dari Teman Tulus Bogor.

Sementara yang lainnya harus puas dengan bingkisan dari Wardah, sponsornya Abang.

Sedeeeehh gue kagak dapeeeeeett.

Yaudah, acara ini berakhir dengan ricuh karena pada nge-bully Ismoyo yang dapet kamera ini dari Abang.

Haha nggak deeeng, acara selesai dengan semuanya merasa bahagia dan tak lupa kita semua minta bikin video sama Abang buat oleh-oleh anggota fanbase kita, ya sapa-sapa manja sederhana dari Abang gitu deh.

Setelah semuanya bener-bener kelar, akhirnya Abang pun pamit dan berharap suatu saat bisa ketemu sama kita semua lagi dalam momen yang lebih, lebih, lebih menyenangkan lagi.

Dan setelah dari MammaRosy, kita semua pun mampir ke rumahnya Deta di Depok untuk melayat dan sekadar memberi penghiburan untuknya.

Perjalanan Jakarta-Depok-Jakarta nih yang lumayan drama juga lagi waktu kita sudah pamit pulang dari rumahnya Deta, kita semua pun kepikiran buat pulang ke Jakartanya naik kereta, jadi dari rumah Deta ke Stasiun Depok Baru naik Go-Car, kemudian dilanjut naik KRL buat ke Jakartanya.

Di sini kita misah semua, yang jelas saat itu gue pulang bareng Desok, Nina, dan Iik doang. Yang lainnya embuh mencar ke mana dan kita semua baru kumpul di hotel sekitar pukul 11 malem lebih.

Di hotel itu kita kumpul dan bercengkrama sebentar hingga Vina dan Kak Memes pun pulang, sementara sisanya tidur di hotel, besok paginya kita pun pulang ke kota masing-masing.

Uwoh! Bener-bener pengalaman yang luar biasa dan bersyukur banget boleh gue alamin. Dari dulu gue pernah selalu mikir bahwa fanbase nggak pernah bisa menjadi sesuatu yang serius dan menyenangkan.

Tapi, kehadiran Abang ini mematahkan semuanya. Gue amat sangat senang bergabung di fanbase yang bisa menganggap satu sama lainnya adalah keluarga. Gue nggak nyangka sebuah fanbase bisa sehangat dan seintim ini, entah hubungan antara anggotanya dan bahkan hubungan anggota kepada sosok yang kita idolakan bersama.

Gue nggak nyangka kalo Abang menganggap fanbase Teman Tulus ini seberarti itu, dia yang mau kenal sama kita semua, dia yang pengin ngadain acara biar bisa makin kompak. Nggak ngerti lagi, Abang Tulus emang terbaik udahlah ini.

Nggak ngerti lagi gimana gue harus berterima kasih sama Abang ini, kehadirannya bener-bener mengubah hidup gue dari berbagai sisi. Entah dari karya-karyanya, sikap Abang, dan fanbase ini  juga. Dua kata dari gue buat Abang. Keren dan sayang. Uwuwuwuwuw.

Terima kasih ya Abang Tulus yang udah mempersatukan kita semua hingga bisa menjadi sebuah keluarga ini. Semoga kita terus bisa ketemu lagi, semoga Abang terus berkarya untuk terus menghibur kita semua, dan semoga Abang suka sama kado sederhana yang sempet aku kasih siang itu. Aheeeeeyy.

Abang Tulus, kita jalan terus, ya!

Terima kasih untuk segala-galanyaaaaaaaa, you are the best!

I woof you so mucho, Bang Tulus!



Bonus foto punggung Abang dan quotes di jaketnya.

Salam,
Natalia Bulan Retno Palupi
Solo, 17 Mei 2018.


33 komentar:

  1. Wah... asyik banget ya bisa ketemu tulus privat cm beberapa orang aja. Makan siang pula. Duh bikin iri deh.
    Selama ini tahu langsung penampakan tulus seperti apa. Hehe

    BalasHapus
  2. ANJERRR BULAN KETEMU TULUS. dia tinggi banget ya aslinyaaaaa.
    pas ketemu aja w minder bet, setdah makan bambu runcing zaman 1945 kayaknya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ketemu dia berasanya kayak mau diinjek saking gedenya doi. :(

      Hapus
  3. Terharuuu bacanya . Jadi senyum senyum sendiri kak �� sampai bertemu di kesempatan yang baik dan bahagia lainnya kak . Main main ke bogor :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Kakak Riko, terima kasih yaa. Main-main ke Solo juga sini. :)

      Hapus
  4. Wahh lucky you mba...aku baru tau ada teman tulus regional banjarmasin, tau gitu aku aja yg datang mewakili teman tulus banjarmasin yak.. ((siapa gueee)) wkwkwk

    BalasHapus
  5. yangs abar ya mbak, kameranya belum rezeki dari Bang Tulus hihi, mungkin harus beli sendiri hehheeeee

    BalasHapus
  6. Kebayang deeh...mengenal lebih dekat sosok artis yang kita kagumi.
    Makin terlihat kilaunya saat ia berinteraksi dengan fans-fans yang membesarkannya.

    Sukses terus, Tulus.

    Namanya seindah lakunya.
    Tulus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha terima kasih doanya untuk abangkuuuu *lho pede*.

      Hapus
  7. wah asyiknya ya bisa bertemu dg idolanya, mantap

    BalasHapus
  8. Ahhhh... Aku Teman Tulus jugaaa lohh. Baru sekali tapi ketemu abang, pas di mini konsernyaa. Itu aja udah seneng bangett. Apalagi klo sampe face to face gitu yaaa. Pingsannnn ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakah? Teman Tulus mana niiih? :)))

      Iya, itu udah ketemu beberapa kali aja rasanya tetep mau pingsan. xD

      Hapus
  9. Gede tinggi ya Tulus :D
    Aku suka karya2 Tulus, lagu2nya tulus kayak namanya. Paling seneng ya Jangan Cintai AKu Apa Adanya huhuhu. Pengen jg ketemu Tulus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, gede banget doi mah.

      Nonton aja gigs-gigsnya, kan sama aja ketemu tuh, apalagi sering banget manggung di Jakarta. :))

      Hapus
  10. eh acaranya 17 mei kan? bukannya lagi puasa yak? hahah,,,

    gimana kalau liat secara langsung?? Lebih ganteng daripada dilihat di tv ga?

    gue suka tulus di awal-awal sejak jadi juri di the voice kids Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba bacanya yang lebih teliti lagi mas.....

      Udah beberapa kali ketemu sebelum acara ini dan gantengnya nggak luntur. :p

      Hapus
  11. duh betapa kudetnya saya
    ternyata tulus itu udah nyanyi lama ya
    saya baru tahun dengan lagu lagunya tahun lalu hahaha
    duh..maapkeun kekudetan saya
    maklum emak rempong

    BalasHapus
  12. wuahh asyik banget ya ketemu Tulus, aku belum pernah ketemu langsung sich. Tapi sukak banget sama lagu-lagunya. Wah bulan happy bangettt

    BalasHapus
  13. Tulus keliatannya lebih kurus ya mba sekarang kalau lihat foto bareng mba Bulan
    padahal dulu badan kita 11/12 loh, tolong ditanyain mba gimana cara ngurusin badannya hahaha...

    BalasHapus
  14. Seru banget acaranya ketemu abang Tulus, nggak apa-apalah bela-belain Solo-Jakarta demi bisa ketemu langsung dengan ABang Tulus, ikut seneng baca tulisannya

    BalasHapus
  15. Uwaaaaaa aku ikutan teriak2 histeris iniii. Ikutan excited. Sekaligus kagum sama Tulus yanh huuuu ramah banget dan peduli banget sama admin2 fansclubnyaaa

    Fansclub teman tulus dari Jember nggak ada ya 💕

    BalasHapus
  16. Tulus udah lama ya berkaryanya

    Seneng kalau ada fans2 pd ketemu idola dan yg diidolain ramah, gak songong. Gak bisa dipungkiri, ada semacam timbal balik. Kalau yg diidolain oke, why not

    BalasHapus
  17. Y ampun sungguh beruntung banget dirimu Mbak.iri deh aku. Itu fotonya menyenderkan bahu gitu, hihi.hadiah kamera baik banget ya Kak Tulus.

    BalasHapus
  18. Senangny yang bisa ketemuan sama abang tulus lagi dan dku yakin dirimu pasti langsung klepek2 pas bang tulus panggil kaaan

    BalasHapus
  19. Aaaaah seru banget baca ceritamu bulan.. aku tuh kemarin pernah bingung waktu lihat di hypstar semua videomu itu tentang tulus.. ooh ternyata kamu salah satu admin fansnya tulus ya.. ih kece.. bisa sering ketemu tulus dunk ya

    BalasHapus
  20. Wuoh one more Tulus's story from Kak Bul! Selalu suka cara Kak Bulan cerita Tulus atau Kak Denny haha bawaanya energinya nyata. Asyik pisan euy bisa santap siang bersama, terus itu dooprizenya bikin ngileer dong.

    BalasHapus
  21. wuooo.. seru abis euy.. aku ikut kegirangan seneng bacanya. secara aku juga ngerasain ikut komunitas fan base dan dag dig dug ketemu idola. kompak terus buat Teman Tulus, dariku Sheilagank Sumut :)

    BalasHapus
  22. senangnya kalau ketemu artis idola yaa apalagi mimin jadi emang perlu tuh, diperhatiin ^^

    BalasHapus
  23. aduuuh terharu banget pasti tuh bisa diinget sama idola kesayangan.. Tulus ini orangnya jua emang kelihatan ramah banget ya

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!