Jumat, 21 Oktober 2016

Mblegedhes Ser-Ser on Trip Part 4 : Sandboarding ala Tony Hawk di Gumuk Pasir Barchan Parangkusumo

Gumuk Pasir Barchan

Biar afdol, baca part 1,2, dan 3 dulu dong >>> di maridi sanadi sono 

Akhirnya nulis part 4 juga setelah dengan susah payah mengumpulkan mood menulis yang berserakan di mana-mana. Padahal ini cerita terakhir dari perjalanan di Yogyakarta, tapi magernya naudzubillah banget buat nulis, jadi kalo buat yang nggak nunggu, yuk, gue lanjutin cerita perjalanan Mblegedhes Ser-Ser di Yogyakarta ini. 



Setelah merasa puas main di Pantai Cemara Sewu, MSS pun melanjutkan perjalanan ke tujuan lain yang sebenarnya nggak ada di agenda kita, yaitu Gumuk Pasir Parangkusumo. Karena kebetulan melewati tempat itu pada saat kita menuju ke Pantai Cemara Sewu. Karena penasaran kayak apa sih padang pasir ala-ala Mesir gitu ada di Indonesia, selain penasaran, Azkar juga ngebet banget pengin main sandboarding di gumuk pasirnya. Biar kata Indonesia nggak punya salju buat main papan seluncur, tapi tetep punya padang pasir buat penggantinya dong. Ihiy! 

Cuma butuh waktu sekitar 10 menit dengan berjalan kaki dari Pantai Cemara Sewu untuk mencapai Gumuk Pasir Barchan ini. Waktu itu sebenarnya ada 2 gumuk pasir, yang satu namanya Barchan, satu lagi namanya Parangkusumo kalo nggak salah. Kita akhirnya memilih mengunjungi Gumuk Pasir Barchan karena menurut kita Gumuk Pasir Barchan lebih bersih dan sepi dibandingkan gumuk pasir yang ada di sebelahnya. Begitu sampai di Gumuk Pasir Barchan-nya, para bedebah MSS langsung disambut mas-mas guide yang sedang bertugas di sana. Begitu masuk ke kawasan gumuk pasirnya, langsung disediakan penyewaan sandboard untuk pengunjung bermain. Waktu itu kita bersembilan dapet tarif Rp.70.000 dengan fasilitas 2 sanboard dan dengan waktu main sepuasnya. Wah, terhitung murah kan ya kalo gitu. Para bedebah MSS pun langsung kegirangan dan nggak sabar banget buat main sandboarding bareng-bareng. Oh, iya, karena gue sendiri juga udah fokus banget pengin banget main sandboarding, jadi nggak ada foto-foto suasana Gumuk Pasir Barchan-nya seperti apa. Maafkeun, ya. Hehehe.


Siap-siap buat main sandboarding.

Emang para bedebah MSS udah pada jago main sanboarding? Kok lagaknya udah kayak pro aja asal main-main sandboarding? Orang waktu dianter sama mas guide-nya di bukit pasir buat meluncurnya aja udah pada keder termasuk gue. Hohoho, tenang saja saudara-saudara, tentunya kita bersembilan ini sama sekali belum bisa main sanboarding, tapi mas-mas guide yang menyambut kita waktu pertama kali tiba di Gumuk Pasir Barchan yang bakal ngajarin kita gimana caranya main sanboarding yang baik dan benar. Kalo perlu, gue tulisin tutorial bermain sanboarding juga deh di sini. Heuheu. Mas-mas guide yang kita lupa tanya namanya siapa karena saking excited-nya mau main sanboarding pun mengajari kita dengan pelan-pelan dan sabar. Sebelum bermain dan meluncur, bagian bawah sanboard dilapisi dengan malam terlebih dahulu supaya meluncurnya bisa licin dan lancar jaya. Kita diajarin mas guide, kalo mau meluncur dengan baik, badan kita perlu dibungkukan dan badan agak condong ke depan untuk menjaga keseimbangan. Kita bersembilan mengangguk-angguk tanda mengerti dan nggak sabar pengin nyoba. Setelah mas guide menjelaskan, satu persatu dari kita pun mulai mencoba! Mau tahu hasilnya? Sembilan bedebah MSS berhasil main sandboarding! Iya, berhasil jatuh dan guling-guling di bukit pasir dengan indahnya~~  



Gayanya leh uga, Kak~

Elahdalaaahh~~~


Naq pantai banget, Kak? 

Eh, Ya Allah, tuluuuunngg~

Walaupun kita bersembilan nyoba dan jatuh semua pada saat percobaan pertama, tidak menyurutkan semangat kita buat terus main sandboarding ini sampe keringat campur minyak membanjiri wajah-wajah gosong kita. Sandbording ini seru banget, gaes! Biarpun nggak bisa, tetep bikin penasaran buat terus main sampe bisa terus handal kayak Tony Hawk main skateboard-nya. Gue aja perlu mencoba sampai 3 kali baru bener-bener bisa meluncur dengan baik, semua itu butuh proses, gaes.

Kita main di Gumuk Pasir Barchan itu sekitar pukul 14:00 siang, jadi nggak heran banget kalo cuacanya panas banget, berasa matahari ada di atas kepala kita persis deh siang itu. Buat kalian yang nggak kuat panas matahari, jangan lupa bawa selendang, topi, payung, kain pantai, benda apapun yang bisa melindungi tubuh dari panas, karena di sana tempat berteduhnya juga sedikit, peralatan tadi nggak berlaku untuk menangkal panas api cemburu lho, ya. Diinget. #kibasponi.

Yang jelas kalo kalian mau mengamatinya dengan baik, Gumuk Pasir Barchan ini tempat yang cukup indah dan di sana juga banyak spot lucu dan romantis untuk foto-foto yang sangat instagramable dan cocok banget buat tempat pre wedding, gaes.

Coba fokusnya jangan ke gue, tapi temen gue yg susah payah menahan panas dengan selendangnya. 

Main gini aja perlu jatuh bangun, gimana hidup? #ea

Finally expert like Tony Hawk. Heu~
Yang bikin capek dari main sandboarding ini adalah, ketika kita harus mendaki bukit pasirnya lagi dari bawah ke atas buat main lagi. Udah cuaca panas, pasirnya juga panas kalo kalian lepas alas kaki, harus naik turun bukit pasir, pulang-pulang dari Gumuk Pasir Barchan ini langsung kurus deh lo pada. Mungkin tempat ini cocok buat kalian yang sedang dalam program diet. Patut dicoba lho. Lumayan sensasi ngos-ngosan dan capeknya naik turun bukit pasir. Mas Rio yang paling udzur di antara kita aja langsung menyerah setelah percobaan pertama. Takut encok sama rematiknya kumat katanya. Hm.

Setelah kurang lebih satu jam asyik main sandboarding, kita bersembilan pun istirahat sejenak di bawah pohon yang ada di sekitaran gumuk pasir. Ngobrol-ngobrol sebentar sambil menikmati angin sepoi-sepoi, pemandangan di sekeliling gumuk pasir dan melepas lelah setelah bermain. Dan tentunya kurang afdol ya kalo kita belom foto bersembilan di destinasi terakhir kita sore itu. Langsung deh, setelah semuanya udah agak segeran, kita manggil mas guide-nya buat minta tolong fotoin kita bersembilan.

Foto ala-ala friendship goals. 

Karena udara semakin panas dan sudah semakin sore, kita bersembilan pun memutuskan untuk mencukupkan waktu bermain kita di Gumuk Pasir Barchan ini. Untuk kali ini, gue puas banget main dan menikmati suasana di gumuk pasir, lumayan meredam kekecewaan gue setelah dari Pantai Cemara Sewu. Kalo ada kesempatan lagi, gue mau main-main pasir dan sandboarding lagi di Gumuk Pasir Barchan suatu saat nanti. Mas guide-nya juga baik banget, ditambah kayaknya seneng banget ketika kita bersembilan melebihkan biaya tarif sekadar ngasih tips buat dia. Ada rasa puas tersendiri ketika bisa membuat orang seneng kayak gitu. :)

Berjalan lagi deh kita menuju ke Pantai Cemara Sewu, tempat kita memarkirkan kendaraan kita. Di sana pun kita beristirahat sejenak dan bersih-bersih badan dari pasir. Setelah dirasa istirahatnya cukup, kita bersembilan pun berkumpul untuk berdoa dan mengucap syukur untuk liburan yang menyenangkan dan menyimpan banyak cerita yang bisa kita jadikan kenangan di masa tua kelak. Nggak nyangka liburan ini akhirnya bisa berjalan dengan baik walaupun awalnya hopeless karena hujan udah menghilangkan semangat kita pada awal perjalanan menuju Yogyakarta. Tetapi ternyata semesta mendengar doa kita, cuaca bagus banget selama seharian kita mengeksplor Bantul, Yogyakarta. Sungguh rasa syukur yang sangat membuncah saat kita melingkar bersembilan bersiap untuk pulang.

Berakhir sudahlah perjalanan seru Mblegedhes Ser-Ser sore itu di Yogyakarta. Dengan perasaan bahagia dan senang kita kembali ke kota Semarang. Sempat mampir ke Magelang untuk makan malam sejenak lalu melanjutkan perjalanan pulang. Gue harap, ini bukan trip pertama dan terakhir Mblegedhes Ser-Ser bersama, mengingat Desember nanti kita sudah wisuda dan mungkin akan mulai sibuk dengan dunianya masing-masing. Jangan lupa, bahwa pernah ada memori Mblegedesh Ser-Ser bego-begoan, hujan-hujanan, makan, tidur, bully mem-bully bareng di Yogyakarta. Gue harap, kita bisa bikin memori indah lain selain di Yogyakarta. Lombok maybe?

Thanks for the trip, Mblegedesh Ser-Ser.
Love you all. ❤️ 
Sincerely, 
Your badass sarcastic member. 
NBRP.


Tengkyu bedebah-bedebahku. ❤ 


-THE END- 

Thank you for reading, guys! And Godblessya all! 



Pictures by: My documents.



8 komentar:

  1. Wahh,, Jogja,, jadi semakin pengen kesana. Sebuah tempat impian untuk dikunjungi.

    Plus pengen nyobain SandBoarding ini.. :D

    BalasHapus
  2. Jogja semakin banyak saja destinasinya, bingung malah mau kemana

    BalasHapus
  3. wah serunya ya, kalau jatuh gak kerasa sakit ya soalnya pasir

    BalasHapus
  4. Pasti seru nih. meluncccurrrr. iya klo mulus, klo kepala duluan pasti mulutnya kemasukan pasir ya kak hehehehe

    BalasHapus
  5. menarik cerita perjalanannya, jadi pengen kesana nyobain sandboarding :D

    BalasHapus
  6. wah cakep juga ya.....




    awewenya maksudnya ,,hahahh

    sandboard ,kayaknya kurang lincah ya

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!