Jumat, 22 Januari 2016

Unexpected Trip with Bestfriend Part.2

*Sebelumnya baca part 1 dulu neh di sini >> Part 1*

“Drive a little slower, I’m not ready to go home. I’d rather be with you.
We can take the long way out, to the country out of town.
Let’s get lost, I don’t wanna be found
Let’s get away now and be careful not to crash…..” 

Lagunya Mas Jason Mraz yang berjudul ‘Long Drive’ ini cukup menjelaskan keadaan gue dan Azkar malem itu. Ini bener-bener perjalanan tanpa direncanakan, asal bersama sahabat, semuanya pasti menyenangkan. Lanjut nih cerita perjalanan kita yang cuma mengandalkan iman dan insting untuk sampe ke Temanggung, sebelumnya sempet salah arah, kita melanjutkan perjalanan kita yang semakin syahdu karena jalanan makin sepi dan gelap ditambah udara yang semakin dingin. Perjalanan kita bisa dibilang aman dan menyenangkan kok, karena selama perjalanan kita berdua banyak ngobrol sekalipun kita kehabisan bahan obrolan, pasti disambung dengan nyanyi-nyanyi nggak jelas, biar tetep rame karena jalanan sepi banget, banget, banget. Paling terkadang kita berdua panik heboh  alay kalo ngelewati jalan yang bener-bener gelap, tanpa penerangan, kanan-kirinya hutan-hutan atau sawah-sawah gitu dan yang lewat cuma kita doang. Kalo udah gitu yaudah kita berdua sok-sok memberanikan diri walaupun gue kadang sampe harus meluk Azkar *maafin gue ya, Ayu..* saking gelap dan horornya jalanan, atau selain itu, kalo Azkar nanya gue kita udah sampe di mana, gue selalu dengan mantap menjawab ‘Nggak tahu!’. Untungnya nggak sampe ketemu yang aneh-aneh sih pas perjalanan, semuanya lancar dan aman-aman saja.
 
Pas sampe di daerah Pringsurat, Azkar minta istirahat sebentar karena pegel dan pantatnya perih karena nggak pake kancut, emang najis naudzubillah banget ini bocah. Yaudah deh, kita berdua ngelurusin badan dulu di pinggir jalan, kebetulan daerah situ banyak tempat jualan oleh-oleh, jadi terang dan masih banyak orang yang jualan dan pengunjung yang beli. Waktu itu jam sudah menunjukkan pukul 23:00 malem, nggak kerasa udah 1 jam perjalanan yang kita berdua lalui. Saat itu juga Azkar meminta gue untuk menyalakan GPS HP gue buat ke arah Temanggung dan hotelnya. Setelah 10 menit beristirahat, kita berdua melanjutkan perjalanan lagi, menurut Google Maps, perjalanan kita udah nggak terlalu jauh lagi sudah sampe di Temanggung, semakin semangat deh gue sama Azkar melanjutkan perjalanan. Perjalanan masih sama tuh kayak sebelum-sebelumnya, luruuuuuss mulu nggak belok-belok sama sekali, sampe-sampe kita ngelewatin jalan yang ada persimpangan jalan, tiba-tiba…….HP gue keilangan sinyal……Panik lagilah gue sama Azkar, harus kemana kita belok kan saat itu, awalnya Azkar ambil lurus aja tuh, tapi untungnya gue baca penunjuk arah yang nyempil banget dan nggak keliatan meskipun kesentor lampu motor. Kita lagi-lagi salah arah, arah yang dipilih Azkar itu jalan ke arah Magelang, sedangkan jalan ke arah Temanggung itu yang kanan jalan. Puter balik lagilah kita ke arah jalan yang benar, untung gue liat penunjuk arahnya itu, kalo enggak mungkin kita bakal nyasar sampe Jogja. Heuheu. Sudah tuh, kita kembali ke jalan yang bener dan sinyal HP gue masih ilang, GPS nggak jalan sama sekali, yaudah modal nekat lagi aja walaupun ketemu jalan yang bener-bener gelap tanpa penerangan lagi.

Ketika kita lanjutin perjalanan, kita berdua ngeliat ada warung sate di pinggir jalan, melipirlah kita sebentar buat nanya arah jalan ke penjualnya. Awalnya gue takut kalo itu warung jadi-jadian, tapi begitu gue turun dan liat kaki penjualnya napak tanah, gue langsung lega dan nanya ke beliau. Untung kita udah ada di jalan yang bener dan kata si bapak penjual sate, kita tinggal lurus aja ngikutin jalan entar tahu-tahu udah sampe Temanggung. Setelah bertanya dan ngucapin terima kasih, gue dan Azkar pun melanjutkan perjalanan kita, nggak lama juga sinyal HP gue balik lagi dan GPS gue berfungsi lagi, haaaa Puji Tuhan, Alhamdulillah deh, dan emang bener rute di GPS pun emang kita berdua tinggal lurus aja beberapa kilometer lagi.  

Kira-kira 1 jam perjalanan, kita berdua udah sampe di Temanggung deh! Udah nampak juga gerbang selamat datang di Temanggungnya dan tandanya kita tinggal nyari hotelnya aja nih. Dan pilihan kita jatuh di Hotel Indraloka karena menurut info yang gue baca sebelumnya, hotel itu murah banget, tarif kamarnya ada yang 80 ribu dan foto-fotonya menunjukkan kalo tempatnya nyaman. Meluncurlah kita ke Hotel Indraloka dan ternyata nyarinya gampang karena nggak terlalu jauh dari gerbang selamat datang dan ada di pinggir jalan. Setelah sampe di Hotel Indraloka, tepat banget pukul 00:00 kita berdua sampe di hotel itu, emang terbukti kalo hotelnya bagus sih dan waktu kita berdua turun dari motor Azkar sempet curiga kalo hotel itu tarif kamarnya murah. Dan bener aja kecurigaan Azkar, begitu ke resepsionis dan lihat daftar harga kamarnya…….yang paling murah 250 ribu……padahal budget penginapan paling pol 150 ribu kata Azkar. Mana kamar yang paling murah itu habis, sisanya kamar-kamar berharga 450-800 ribu. Anjaaaayy, gue dan Azkar langsung diem mematung begitu ngeliat daftar harganya. Dan langsung buru-buru pamit sama resepsionisnya sebelum ditawarin kamar dengan harga mahal lainnya. Di luar hotel pun gue langsung disemprot Azkar. Hahaha. 

A: “Heh, itu bener nggak sih website yang lu baca itu?”  
B: “Beneran koookk….nih kan udah gue buka lagi..”
A: “Itu artikel tahun berapa?”
B: “Eh…iya, gue enggak liat tahunnya. Haha! Artikel tahun 2012, Kar! Hehehe”
A: “Pantesan, kampreeeet!”
B: “Huahaha..maafin gueee. Mau nyoba di hotel yang satunya lagi nggak? Namanya Kintamani”
A: “Yaudah ayok, nyari-nyari hotel apa aja lah ya”
B: “Wokeeee” 

Keluarlah kita berdua dari Hotel Indraloka, putar balik ke arah gerbang selamat datang, karena sebelum sampai di Hotel Indraloka kita sudah melihat cukup banyak hotel di pinggir jalan. Hotel kedua yang kami datengin adalah Hotel Salsabila, kali ini gue diminta Azkar buat nanya harga dulu di sana, dan di Hotel Salsabila kamar yang paling murah seharga 150 ribu, Azkar nggak mau dan kita memutuskan untuk cari hotel lainnya lagi. Hotel ketiga adalah Hotel Kintamani, dari luar udah lumayan sih bangunannya dan kita melipir ke sana, nanya harga dan kamar paling murah seharga 125 ribu, ya lumayan deh ya daripada 2 hotel yang sebelumnya, toh kita berdua juga udah capek kan pengin istirahat, yaudah deh akhirnya pilihan kita jatuh di Hotel Kintamani deh. Check in deh kita berdua dengan Azkar memberikan KTP-nya. Di sini, kita cuma pesen satu kamar buat berdua aja, untung tempat tidurnya ada dua terpisah di kamarnya, jadinya tidurnya lebih nyaman deh. Kita nggak masalah tidur satu kamar, ya karena kita berdua ini udah sahabatan dari lama, udah saling percaya, mau aneh-aneh juga nggak mungkin karena udah saling kenal satu sama lainnya kayak saudara, udah saling tahu baik-buruknya, jadi kalo ada yang mau nge-judge kita berdua tidur satu kamar sih ya bodo amat, silahkan aja sih malahan. Muahaha. 
 
Foto bed-nya Azkar dari bed gue neh..

Tuhkan, kita nggak tidur seranjang dan hotelnya lebih mirip kos-kosan, Haha~

Yaudah deh, bersyukur udah dapet tempat untuk istirahat dan tidur, walaupun kamar hotelnya ya begitulah (nggak mau gue jelasin, entar jatuhnya malah review hotel. Heuheu), yang penting bisa merebahkan badan, cuci muka, ngecas HP, dan istirahat. Ini kamar hotel kalo buat backpacker sih udah terbilang bagus ya, tapi kalo yang liburannya suka yang fancy-fancy, sangat tidak disarankan untuk tidur di kamar kelas standart ini, mungkin kamar kelas yang harganya beda fasilitasnya lebih bagus kali ya. Hihi. Yaudah deh, kita berdua setelah bersih-bersih badan, ngobrol bentar, dan langsung rebahan di bed masing-masing dan segera tidur karena esok harinya kita harus bangun pagi-pagi buat mbolang bareng. Wuhu!


Pukul 06:30, Azkar bangun lebih dulu kemudian bangunin gue. Lumayan bisa tidur deh, walaupun nggak nyenyak-nyenyak banget dan gue entah kenapa setiap jam pasti kebangun. Haha. Udah tuh, sama-sama bangun dan sama-sama muka beler ngumpulin nyawa terlebih dulu, buka pintu kamar dan menghirup udara pagi Temanggung yang seger banget! Hmmm. Persiapan deh kita berdua, bersih-bersih badan dan pada buang hajat dulu, tanpa mandi dua-duanya, dan kemudian memastikan dulu rute perjalanan hari ini sambil ngobrol di luar kamar. Lagi asyik-asyiknya ngobrol, tiba-tiba pegawai hotel dateng nganterin 2 gelas teh anget. Pas banget kan, pagi-pagi, dingin, disuguhin teh anget. Nggak lama setelah pegawainya nganterin teh anget, kali ini giliran mereka nganterin sarapan pagi, soto dan nasi anget. Wuaaa, nikmat mana lagi yang kau dustai….abis ngeteh anget, terus disuguhin sarapan yang anget-anget juga, mana sotonya enak lagi, ditambah porsi nasinya juga banyak. Tahu aja nih pegawai hotelnya kalo kita berdua makannya banyak. Hihi. Sarapan dengan kalem deh gue sama Azkar, setelah selesai dan kenyang, kita berdua langsung beres-beres barang masing-masing dan siap-siap untuk check out. Waktu itu pukul 07:30 kita check out dari hotel, melakukan pembayaran dan ngambil KTP-nya Azkar di resepsionis dan sekaligus nanya arah jalan menuju Embung Kledung, tujuan pertama yang ingin kita singgahi. Setelah semuanya beres, pagi itu gue dan Azkar siap untuk mbolang deh! 


Embung Kledung menjadi tujuan pertama kita dan pagi itu kita sepakat untuk tidak menggunakan GPS sama sekali untuk sampai di tujuan, padahal kita nggak ada yang tahu Embung Kledung itu di mana, baru tahu ada tempat itu juga gara-gara searching kan. Jadi kita mengandalkan kekuatan mulut untuk bertanya-tanya ke orang rute jalan menuju ke Embung Kledung dan ternyata cukup jauh juga karena ternyata Embung Kledung itu terletak di perbatasan Temanggung-Wonosobo, yaudah tanpa banyak omong kita langsung tancap gas ke sana mengikuti arah yang diberikan orang-orang yang udah kita tanyai sebelumnya. Seinget gue ada itu 4 orang kita tanyain untuk kita bisa sampe ke Embung Kledung, pertama kita nanya ke bapak-bapak petugas di Terminal Temanggung, kedua nanya ke ibu-ibu berjilbab waktu udah sampe mana gue lupa, ketiga nanya ke mas-mas yang punya bengkel waktu kita udah sampe di desa Kledung, Parakan, dan terakhir nanya ke petugas SPBU waktu kita isi bensin dan Puji Tuhan itu jadi orang terakhir kita tanyain, karena SPBU itu ke Embung Kledung udah nggak terlalu jauh lagi dan bener aja, baru ngelanjutin jalan 15 menit dari SPBU, penunjuk arah ke Embung Kledung udah keliatan dan posisinya memasuki gang kecil dan jalannya lumayan jelek, nggak terlalu jauh dari jalan utama dan taraaaaa, akhirnya sampe juga kita berdua di Embung Kledung saudara-saudara! Setelah kurang lebih 1 jam perjalanan, ngelewati sawah-sawah, jalan gede, naik-turun tanjakan, muka kena asep bus dan truk-truk yang berkeliaran, nanya-nanya orang karena lokasinya jauh juga dari hotel tempat kita nginep, akhirnya sampe jugaaaaaa dengan kekuatan mulut yang nggak lelah dan malu untuk nanya-nanya ke orang. Puji Tuhan, Alhamdulillah, ya perjalanannya aman dan lancar. 

Yes baby, we got you~

Teaser dulu neehh~

Teaser kedua~


Dan Embung Kledung itu tempat yang bagus banget gaes, terutama buat fotografi. Bener-bener bagus deh, udaranya seger banget lagi, mata dimanjakan dengan pemandangan sawah-sawah hijau seger sama pemandangan Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro yang bener-bener indah banget, ada waduk buatan juga, pokoknya bagus deh ini tempatnya, cukup membayar tiket 7 ribu rupiah udah termasuk sama parkir motor. Apalagi kalo buat menyendiri, atau tempat refreshing dari hiruk pikuknya kehidupan kota, bener-bener seger dan tenang banget tempatnya. Jadi nggak nyesel setelah perjalanan panjang karena tempatnya worth it banget. Gue yang disuguhi pemandangan keren gitu langsung kegirangan foto-foto dengan angle yang berbeda-beda, gue foto-foto sampe muterin waduk buatannya dan ninggalin Azkar sendirian. Hahaha. Yaa walaupun sebelum gue kegirangan sendiri, gue sama Azkar udah foto-foto duluan sih, abis fotoin dia yaudah mulai deh gue eksplor Embung Kledung menggunakan kamera HP gue. Foto dengan beberapa angle aja bisa mengecoh orang kalo itu di tempat yang berbeda lho, terbukti waktu gue sama Azkar posting foto di Path dengan angle yang berbeda, orang-orang ngiranya itu 2 tempat yang berbeda, padahal sama aja itu di Embung Kledung, asal pinter pengambilan gambar aja sih ini. Hihi.
 
Ini di Indonesia, gaes~

Candid banget, Mz?

Angle lain nih~

Sejuk banget, gaes. Adem.

Feels like in Europe enough, eh?

Adem...

Nyegerin mata dan pikiran banget, gaes..

Another angle lagi nih..

Jalan-jalan ke sawahnya, seger banget pokoknya. :D

Setelah puas muterin Embung Kledung, foto-foto di sana, istirahat dan ngobrol-ngobrol, kita berdua pun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kita ke tempat tujuan yang kedua, yaitu Kledung Pass. Dan ternyata Kledung Pass juga nggak terlalu jauh dari Embung Kledung, 15 menitan juga dari Embung Kledung, namun sayangnya pas sampe di Kledung Pass, gue sama Azkar nggak yakin karena ternyata Kledung Pass itu restoran dan kayaknya ada penginapannya, jadi kita berdua mengurungkan niat ke Kledung Pass dan melanjutkan perjalanan ke Wonosobo karena kita nggak tahu mau pergi ke mana lagi. Saking random-nya kita berdua, waktu perjalanan menuju Wonosobo, kita melihat baliho gede di pinggir jalan bertuliskan ‘Wisata Lubang Sewu Wonosobo’, kita langsung tertarik dan memutuskan buat pergi ke sana. Karena kita berdua nggak tahu tempatnya, melipirlah dulu kita untuk diskusi dan nyalain GPS lagi buat navigasi kita ke Lubang Sewu. Ternyata eh ternyata, Lubang Sewu itu jauh banget, gaes, membutuhkan waktu 1,5 jam sendiri buat ke sananya, gue dan Azkar pertamanya mikir-mikir dulu dan akhirnya tetep mau meluncur ke sana. Yaudah deh, kapan lagi sih bisa nge-random bareng sahabat gini ya kan, jadilah kita pagi itu mau ke Lubang Sewu deh. 


Tapiiii…..saat itu kita baru sampe Wonosobo, Azkar udah mengeluh laper dan akhirnya memutuskan buat singgah di rumah makan milik om-nya Azkar, setelah nanya-nanya alamat rumah makan om-nya Azkar, GPS langsung diubah rutenya dari yang mau ke Lubang Sewu jadi ke Rumah Makan Ayam Bakar Batibu. Kita ikutin tuh navigasi dari Google Maps ya kan karena kita nggak tahu jalan dan udah berhasil juga di-navigasiin sama Google Maps. Eh tapi yang kali ini ya, ngikutin navigasinya sampe di-blusuk-in ke kampung dengan jalanan yang kecil dan sempit, naik-turun tanjakan yang naudzubilleh curamnya, eh keluar dari kampung itu nyampenya di Alun-Alun Temanggung. Asli gondok gue, kalo cuma ngarahin ke Alun-Alun kayaknya nggak perlu sampe masuk-masuk ke kampung jalanan kecil aja bisa deh, eh ini kita berdua sampe blusukan ke dalem kampung antah berantah. Yaudah deh, walaupun kesel bin gondok, gue sama Azkar tetep melanjutkan perjalanan ke rumah makan om-nya Azkar. Udah sampe di jalan yang dituju, tapi kita berdua nggak menemukan letak rumah makannya, kita sampe jalan pelan-pelan dan muter balik lagi. Akhirnya nyerah nyari sendirian dan memilih untuk nelpon om-nya Azkar untuk minta dijemput dan kita disuruh nunggu dulu. Nggak lama, om-nya Azkar pun dateng ngejemput kita dan dibawalah kita ke rumah makannya yang ternyata tadi udah kita lewatin tanpa kita liat, laper emang bikin kita bego sesaat nih kayaknya. Yaaaa, akhirnya sampe juga di rumah makan milik om-nya Azkar sekitar pukul 11:30 siang, di sana kita berdua disambut dengan hangat sama om dan tantenya Azkar. Tapi di sana Azkar agak drama nih, demi dapet uang jajan dari om dan tantenya, Azkar ngaku ke beliau berdua kalo ke Wonosobo nggak bawa dompet sama sekali dan cuma modal duit 20 ribu buat bensin. Ya jelas, om dan tantenya geleng-geleng kepala sama kelakuan yang diceritain Azkar itu, yaudah deh sambil cerita, kita berdua disuguhi makan siang dan es teh, mungkin keliatan banget kalo kita kayak gembel belum makan 2 hari kali ya. Kesempatan ini kita pake buat istirahat sebentar dan Azkar ngecas HP-nya lagi karena ngedrop abis dipake buat GPS, dan tentunya kita berdua mengurungkan niat ke Lubang Sewu karena udah terlalu siang dan udah capek juga saat itu, apalagi ditambah Google Maps bikin kita gondok dengan navigasinya yang absurd. 


Kita selesai makan dan ngobrol banyak itu pukul 12:30, karena udah terlalu siang kita berdua pamit pulang deh, padahal om dan tantenya Azkar masih pengin kita istirahat di situ, tapi mengingat gue pukul 16:00 sore nantinya ada janji basketan sama temen-temen SMA gue, ya jadi mau nggak mau harus pamit deh sama om dan tantenya Azkar. Jadi, usai sudah perjalanan kita siang itu di Wonosobo karena kita langsung meluncur pulang ke Semarang. Puji Tuhan Alhamdulillah, untuk perjalanan pulang ke Semarang ini lancar-lancar aja karena penunjuk arahnya banyak dan kita melewati jalan alternatif, waktu perjalanan pulang ini kita berdua nggak banyak ngobrol karena udah sama-sama capeknya dan pengin pulang bersih-bersih badan. Sampe di Semarang sekitar pukul 16:30, begitu sampe rumah, gue tanpa mandi, tanpa bersih-bersih langsung nyiapin keperluan basket dan langsung tancap gas ke SMA gue, karena gue tahu gue udah telat banget buat basketan bareng temen-temen SMA gue. Abis basketan pun malemnya pukul 19:00, gue langsung lanjut ke Kampung Semawis buat kumpul sama Tiya dan Eres, untuk yang kali ini gue sempetin mandi karena bentukan gue udah menjijikan banget, dari pagi nggak mandi, di jalan udah berapa jam, ditambah basketan, euywh bangetlah ya. Untung hari itu gue bisa menepati semua janji gue walaupun badan gue remuk redam. Yash! 


Sabtu, 16 Januari 2016 itu emang what a day bangetlah buat gue. Mumpung masih muda dan masih ada waktu buat main sama sahabat-sahabat, gue gunakan sebaik-baiknya deh, kapan lagi gue bisa gini sama sahabat-sahabat gue, apalagi kalo entar masing-masing udah pada kerja, buat ketemuan aja pun pasti susah. Bersyukur banget sama Tuhan, udah dikasih kesempatan keren kayak gini, udah dicukupin segala sesuatunya buat trip dadakan ini, udah dijagai dan dilindungi selama perjalanan pergi pulang, udah dikasih stamina, kesehatan, dan kekuatan untuk menepati semua janji gue ke temen dan sahabat-sahabat gue hari itu. Bersyukur juga punya sahabat kayak Azkar dan sahabat-sahabat gue yang lainnya, tanpa mereka, mungkin gue nggak bakal ngalamin pengalaman yang istimewa ini, main bareng, ke luar kota bareng, nyasar bareng, bego-begoan bareng, laper-capek bareng, dibayarin segala pengeluaran selama perjalanan ke Temanggung, gue cuma keluar 25 ribu buat urunan kamar hotel karena gue cuma punya duitnya segitu. Pokoknya hari Sabtu kemarin itu bikin gue bersyukur banget, menunjukkan kalo gue masih punya sahabat yang luar biasa, gue masih punya orang-orang yang bisa diajak seneng dan sedih bareng, gue masih punya orang yang gue bener-bener sayang, dan orang-orang yang sayang sama gue. Bener-bener bersyukur. Semoga ada kesempatan lain lagi buat bisa nge-trip lagi sama sahabat-sahabat gue dan gue menabung cerita untuk gue certain ke anak-cucu di masa tua gue kelak. Hihi. 


Oke deh, gue cukupkan postingan gue kali ini sampai di sini, maafkan untuk postingan yang panjang ini, ya. Terima kasih sudah membaca sampai selesai, comment box  terbuka bagi siapa saja yang ingin berpendapat.

Best thing I've ever had. Thank you. :)

FIN.   

18 komentar:

  1. Knp ga jadian aja kak sama kak azkar?terjebak friendzonekah?haha

    Kenalin dong sama kak azkar.hehehe. sepertinya dia paket lengkap fun, ganteng,modal,jago take care of someone.tapi udah ada yg pny ya? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa kita nggak jadian? Ya..karena gue sama Azkar emang murni sahabatan yang nggak ada baper-baperan abege, dan gue ataupun Azkar nggak pernah merasa terjebak friendzone. :))

      Gue nggak mau ngenalin sahabat gue ke anonim tak berwujud dan tak bernama ah, entar dia bingung kenalan sama siapa :(. Yup, saking komplitnya dia, dia udah ada teman hidup yg nemenin dia selain gue. ;)))

      #panjangyha

      Hapus
  2. Yg dadakan selalu jadi
    Yg unexpected selalu berkesan
    W baca figur Azkar entah kenapa ngingetin sama figurnya Dillan pidi baiq, mau satu dunks yg kya azkar gitu hehehe (ngelunjak)

    Btw, aku pembaca lama tapi baru nongol sekarang. Blognya bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Clarissa! Makasih ya sudah sering baca-baca tulisan absurd di blog ini. Sering nggak sih? Anggep aja gitu deh. Hehe *anaknya kepedean*

      Yupp, bener banget itu, unexpected selalu berkesan, apalagi sama sahabat sendiri, makin makin deh. :)

      Azkar kayak Dilan? Btw, orangnya baca semua komen di sini dan langsung kembang kempis hidungnya ngeliat dirinya sendiri dipuji banyak orang. Haha. Mungkin Azkar adalah Dilan di dunia nyata kali ya *yah makin kembang kempis deh tuh hidungnya*, semoga kamu dapetin pasangan yang kayak Azkar atau Dilan, ya! :)

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  3. Mau comment ttg azkar sdh keduluan ternyata :D
    Cathcy bgt ya azkar ini, bikin kecantol *eh
    Have a longlast friendship u2

    ~kenia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak komen di atas, Azkar baca semua komen di sini btw. Dan dia senyum-senyum sendiri. Hahaha. Yup, dia catchy banget sebagai sahabat dan sebagai pacar (bukan gue pacarnya xp). The best pokoknya. :)

      Terima kasih ya doanya, Kenia. :D

      Hapus
  4. selalu bikin heartwarming.
    Wah..wah kayanya kita pada demam azkar nich. We want azkar more! We want azkar more!
    Ditunggu ya tulisan kamu selanjutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apanya nih yang heartwarming? Cerita perjalanannya atau Azkarnya? Since everybody talk about Azkar, gue nanyanya jadi gitu. Hahaha. :)

      Siaap, kalo tulisan ke depan ada tentang Azkar atau enggak, tetap mampir baca, ya. Hihi. :p

      Thanks for visiting ma' blog, Widi. :D

      Hapus
    2. Tulisannya kakak yang bikin heartwarming. Aku selalu suka tulisan-tulisan ttg persahabatan

      Hapus
    3. Oohh, kirain Azkarnya. Hahaha. Sekali lagi makasih ya, Widi. :)))

      Hapus
  5. Hahaha. Gua bisa bayangin mukanya azkar disuatu tempat di bumi ini, eh, kayanya udah ga dibumi dia abis baca comment diatas.. udah terbang entah kemana.

    One of azkar's best friend

    BalasHapus
    Balasan
    1. O really? What do u knw about him? I challenge u

      Hapus
    2. Siapa neh ngaku-ngaku One of Azkar's best friend? Setau gue Azkar nggak punya sahabat namanya Anonim.:p

      Hapus
  6. "yang penting bisa merebahkan badan, cuci muka, ngecas HP, dan istirahat" hahaha... saya justru yang kayak gini neh... ekonomis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan kami memang anak-anak yang ekonomis.:)))

      Hapus
  7. Hmmm, tentang "masih muda dan punya waktu luang" setuju banget nih kalau kita pakai buat main bareng sama sahabat apalagi tanpa terencana. Biasanya bakal dapet moment yg amrazing.

    Tapi jgn takut sama kehilangan sahabat dalam rangka maen bareng lagi mb Bulan, apalagi kalau udah pada kerja. Kita bisa gunakan cuti buat ngebolang sama sahabat kita. Jadi jangan pernah punya pikiran kalau seseorang udah kerja nga bakalan punya waktu lagi maen bareng. Karena saya sendiri udah tak buktikan walaupun kerja dan nyambi kuliah yg namanya maen bolang tingkat luar kota behhhh angkat kaki angkat jangkar tancap gas~ hhhhhhhhhhehe~ *tanpa meninggalkan tanggung jawab sebagai pekerja/mahasisa tentunya xD

    Eh iya, jadi minggu yang lalu aku sama mz ; Titoe, Oktav, Rio ke joja, tp mb Bulan dan mb Eres lg ada tour jg. Sebenernya rencana maen bareng sejak renang waktu itu tuh. Ya angan kedepannya bisa maen bareng siapa tahu nambah coretan di blog mb tentunya juga di kehidupan mudanya mb Bulan hhhhhhhhhhehe~

    Terimakasih , terus bekarya menambah bacaan positif dan menarik dari salah satu fav bacaan online saya. (Y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, takut aja, mungkin karena belum ngalamin juga kali ya mas, kalo udah ngalamin mungkin beda cerita. Yang ditakutin lagi itu sahabat-sahabat yang pada ngejar cita-citanya di tempat atau kota yang berbeda, itu mungkin bakal bikin lebih susah lagi walaupun sekadar kumpul-kumpul bareng. Aaaa gamau bayangin ah, suka sedih sendiri soalnya kalo udah mikirin ini. :')

      Woiya, Tito udah ngajakin itu. Iya mas, bukan jodohnya kemarin main bareng ke Jogja, next time mungkin ke mana lagi bisa main bareng? Boleh lho mas, aku sama yang lainnya dengan senang hati ikut main bareng. Lumayan kan nambah-nambah postingan di blog ini. Hihi.

      Terima kasih mas sudah mampir baca dan komen, amin semoga bisa jadi bacaan positif buat siapa aja ya. Maaf baru bales komennya sekarang karena baru ngecek blog. Hehehe.

      GBu.

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!