Jumat, 22 Januari 2016

Unexpected Trip with Bestfriend Part.1

Sore itu, Jumat 15 Januari 2016, gue inget banget jam menunjukkan pukul 17:00 sore, gue sedang sama Mama gue nyantai sore berdua, Mama nonton tv sedangkan gue mainan HP. Lagi asyik-asyiknya baca artikel, tiba-tiba muncul notification Whatsapp dari Azkar, salah satu sahabat cowok gue yang kini sudah kembali ke jalan yang benar (ya dulu melenceng dikitlah, dikit doang kok). 

“Bul, lagi free nggak lu? Muter-muter ngaco, yuk?” 

Gue yang sebenernya barusan bangun dari bobo siang cantique langsung seneng aja diajak main sama Azkar, setidaknya kegiatan gue di rumah nggak cuma tidur aja gitu, langsung deh gue mengiyakan ajakannya Azkar dan dia pun udah siap buat ngejemput gue, abis Whatsapp-an gue langsung cus mandi dan nge-charge HP sebentar. 

Nggak lama setelah gue mandi dan dandan, Azkar pun dateng menjemput gue, haha-hihi sama Mama gue bentar dan langsung deh kita berdua berangkat dengan tujuan yang sebenernya nggak jelas dan nggak tahu mau ke mana, yang penting keluar rumah dan main bareng karena Azkar lagi bosen dan suasana rumahnya juga lagi bikin dia bete maksimal.


Yasudahlah, diskusilah kita berdua di atas motor yang melaju pelan dibarengi dengan ngobrol-ngobrol lucu. 

Akhirnya pun Azkar dapet ide ke mana kita akan pergi, yaitu menjenguk Octav salah satu sahabat kita juga yang katanya lagi sakit. 

Namun, berhubung gue sama Azkar nggak tahu rumahnya Octav di mana jadi bingung harus mencari alamatnya di mana, nggak ada seorangpun dari temen-temen seangkatan kampus kita yang tahu rumahnya Octav di mana, padahal kerjaan doi sukanya main ke rumah semua temen-temennya dan menjarah makanan-makanan yang ada, tapi herannya nggak ada satupun yang tahu rumahnya Octav di mana, kita tanya ke orangnya langsung pun pasti nggak pernah mau jawab dan kadang selalu banyak alesannya kalo kita mau main ke sana. 

Sungguh misterius anak satu ini, alamat rumah aja disembunyiin, gimana hatinya? #eeaaaa.

Memutar otaklah kita demi bisa menjenguk Octav, dan akhirnya dapet ide buat nanya alamatnya Octav ke Linda, salah satu temen kampus kita yang udah lama cuti dan nggak aktif kuliah di kampus, karena Linda dulu sering ngampus bareng Octav, diharapkan dia tahu alamat rumahnya Octav di mana.

Meluncurlah kita berdua ke rumahnya Linda, itung-itung sekalian silahturahmi sama temen yang udah lama banget nggak ketemu kan. 

Setelah sampe di rumahnya Linda, kita berdua hanya bertemu sama Mamanya Linda dan target yang kita cari malah lagi pergi, kita nanya Mamanya Linda alamat rumahnya Octav di mana pun juga nggak tahu, yaudah deh kita berdua memutuskan untuk menunggu Linda pulang di rumahnya, di sana kita berdua malah diinterogasi Mamanya Linda tentang kuliah dan meminta tolong gue dan Azkar buat memotivasi Linda supaya mau kuliah lagi. 

Berhubung mulut kita berdua ini pedes nyelekit macam Boncabe, jadi keluarlah semua cerita tentang perkuliahan kita, udah sampe semester berapa, udah mau skripsi, udah ini itu dan lain-lain. 

Mamanya Linda pun manggut-manggut dijelasin tentang itu semua sama gue dan Azkar, niatnya mau ke rumah Linda cuma mau nanya alamat rumahnya Octav, eh akhirnya malah jadi kayak gini, kesalahan nampaknya sore itu gue dan Azkar berkunjung ke rumahnya Linda. 

Nggak lama Linda pun pulang dan akhirnya….malah berantem kecil sama Mamanya masalah perkuliahan *nggak tahu deh kalo gue sama Azkar udah pergi, mungkin bakal berantem gede… x’D* dan setelah mereka berdua selesai berdebat, gue dan Azkar tanpa dosa nanyain alamatnya Octav *padahal kita penyebab ibu dan anak ini berantem*, sayangnya….Linda pun tak tahu alamat rumah Octav di mana…hmmm. 

Sampe-sampe Linda menanyakan alamatnya Octav ini ke tetangganya yang dulu satu SMA sama Octav, tetep aja nggak ada yang tahu. Gue dan Azkar pun hopeless, udah bingung mau nanya ke siapa lagi karena bener-bener nggak ada yang tahu, mau nanya mantannya juga males karena kita berdua pernah resek ke doi *sebelumnya doi duluan yang resek sih* , mau nanya orang tuanya kita juga nggak kenal, lalu harus bertanya kepada siapa? Kepada rumput yang bergoyang? Ebiet G. Ade kali ah~ 

Akhirnya, gue dan Azkar pun pamitan dari rumahnya Linda sebelum kita berdua makin memperkeruh hubungan antara Linda dengan Mamanya dan memutuskan untuk coba mencari rumahnya Octav sendiri, waktu itu jam sudah menunjukkan pukul 20:00 malam, tanpa banyak omong kita berdua pun langsung mencari rumahnya Octav dengan modal sok tahu dan iman yang nggak tebel-tebel amat. 

Ada tuh 30 menit habis cuma buat keliling kampung tempat rumah Octav berada dan ternyata banyak banget rumah penduduknya, cuy. 

Mungkin kalo kita berdua masih kekeuh mau nyari sendiri rumah Octav di mana, 2 hari baru ketemu kali ya, mana kita berdua nggak punya info yang jelas tentang keberadaan rumahnya Octav, nggak punya rute, nggak punya alamat jelas. Yassalam deh… 

Karena udah lelah nyari rumah Octav di mana, akhirnya gue sama Azkar memutuskan buat berkunjung ke rumah orang lain lagi, karena kita berdua emang anak-anak yang kurang kerjaan dan kurang hiburan, jadi ada aja caranya nyari kesibukan di luar rumah walaupun kadang nggak penting asal seru aja dan dilewati bareng sahabat tersayang *aheu*. 

Ide selanjutnya adalah, mengunjungi rumahnya Arinda, salah satu temen kita di kampus juga. Abis dari daerah rumahnya Octav, beli bensin sebentar langsung meluncur ke rumahnya Arinda, walaupun sebenernya kita berdua pengin banget ke suatu tempat yang belum pernah kita kunjungi sama sekali, berhubung belum ada ide yang briliiant, rumah Arinda menjadi tujuan utama kita sementara deh. 

Seperti biasa, di jalan kita habiskan dengan ngobrol-ngobrol nggak jelas dan sampe pada akhirnya Azkar pun nyeletuk… 

A: “Ke rumahnya Pandu, yuk?”

B: “Jogja dong..”

A: “Iya, gimana?”

B: “Malem ini juga?”

A: “Iya, mau nggak lu?”

B: “Ah, kalo gue sih ayok-ayok aja”

A: “Serius lu? Jogja malem ini juga?”

B: “Lah iya, kan lu ngajakinnya sekarang, kalo gue mah ayok aja atuh. Kalo mau direncanain dulu ya monggo..”

A: “Serius ini, malem ini kita ke Jogja? Tapi lu hapal jalan ke Jogja nggak?”

B: “Serius dong. Hahaha, ya enggaklah. Wong gue short term memory-nya jelek banget terutama sama rute jalan”

A: “Lah, sama gue juga kayak gitu. Beneran nggak nih? Kalo beneran ayok kita jalan malem ini juga, ke Jogja berapa jam, sih?”

B: “Kalo lancar 3 jam, sih…”

A: “Yaudah, ayoin aja, yuk?”

B: “Ayoo! Udaaaah. Hahaha”

A: “Serius ya, kalo serius beneran gue mau izin dulu ke bokap sama ayang gue”

B: “Seriuslah, gue juga izin sama nyokap juga kali, tapi nggak bilang ke luar kota, bisa-bisa digorok gue malem-malem gini ke luar kota”

A: “Haha! Lu bilangnya nginep di rumah gue aja, yaudah gue melipir dulu ya buat kita izin dulu sama orang rumah, apa di Jogja nginepnya sekalian di rumahnya Pandu aja, ya? Gue hubungi dulu deh itu bocah”

Akhirnya gue dan Azkar pun melipir di pinggir jalan terlebih dulu untuk minta izin ke orang rumah masing-masing dan sekalian Azkar menghubungi Pandu, salah satu temen kampus kita juga yang udah lumayan lama berhenti kuliah dan pindah ke Jogja. 

 Namun sayangnya, Pandu di-SMS nggak bales dan waktu ditelpon ternyata nomornya nggak aktif, bocah ini emang hobinya gonta-ganti nomor macam teroris, jadi ini malah bikin hati gue sama Azkar semakin ragu buat ke Jogja karena Pandu nggak bisa dihubungi dan satu-satunya tempat gratis buat beristirahat hilang sudah. 

Yaudah deh, kita berdua memutar otak lagi karena udah terlanjur izin sama orang rumah untuk nggak balik rumah dan kita berdua emang lagi males banget di rumah masing-masing, pengin nongkrong tapi nggak ada temen lain yang bisa diajak karena jam udah menunjukkan pukul 9 malem lebih dikit, lanjut jalanlah kita sesuai rencana awal, yaitu ke rumah Arinda. 

Dan lagi-lagi, hasilnya zonk saudara-saudara, begitu sampe rumahnya, Arinda nggak ada di rumah dan kita berdua cuma ketemu adeknya. 

Ternyata Arinda lagi latihan juggling di Tugu Muda, ya gini deh hasilnya kalo kita berdua sotoynya kumat, di mana-mana ya hasilnya zonk, wong kita nggak ngabarin juga kalo mau main ke rumahnya. Hahaha. 

Yaudah deh, ngobrol sama adeknya, kita berdua sambil mikir enaknya mau kemana sekaligus minta dijajanin minum sama adeknya Arinda *kami memang anak-anak nggak tahu diri*. 

Dan lagi-lagi Azkar yang punya ide mau kemana kita malem itu, dan dia ngajak gue pergi ke Temanggung, karena dia pernah liat postingan dosen di Path tentang salah satu wisata menarik di Temanggung, dan gue juga lagi-lagi mengiyakan ajakannya Azkar, gue anaknya emang gampang nurut, selama gue jalan sama sahabat gue, gue tahu dan yakin perjalanan kita bakal amat sangat menyenangkan sekalipun kita pergi ke tempat prostitusi *uceeet*. 

Jadilah malem itu tujuan kita berubah dari Jogja menjadi ke Temanggung, sebelumnya Azkar ngambil duit dulu di ATM buat pegangan kita selama di Temanggung. Dasar manusia-manusia impulsif. 

Jam sudah menunjukkan pukul 21:30, dan kita baru sadar kalo belum makan semenjak keluar rumah bareng. 

Melipirlah kita ke warung kaki lima buat makan sambil merencanakan perjalanan kita ke Temanggung. Sambil menunggu makanan kita dianter, Azkar membagi tugas untuk searching, gue diminta searching penginapan murah di Temanggung sedangkan dia mencari info tentang rute Temanggung di Google Maps dan wisata yang bagus di Temanggung. 

Sambil ngobrol dan bercanda nggak jelas, akhirnya kita menuntaskan apa saja yang perlu kita cari untuk perjalanan malem itu.

A: “Udah ada nih, ke Temanggung 2 jam doang kok, gue simpen rutenya, ya, kita pake nanti. Sama ini juga udah dapet wisatanya, 2 aja ya? Nggak perlu banyak-banyak lah, ada Embung Kledung sama Kledung Pass nih, kayaknya bagus” 

B: “Gue juga udah dapet penginapan murah nih, ada yang 80 ribuan semalem, namanya Indraloka, ada 2 sih, ini gue juga simpen aja dulu yak alamatnya. Kalo wisatanya 2 aja udah paling bener, tahu sendiri gue besok ada janji di 2 tempat, jadi nggak bisa lama-lama di Temanggungnya” 

A: “Iya, santai, siang paling kita udah balik dari sana. Duit lu ada 25 ribu nggak?” 

B: “Ada nih, pas banget duit gue tinggal segitu di dompet” 

A: “Kalo diabisin nggak apa-apa, nggak tuh?” 

B: “Sebenernya mau gue pake jajan sih besok, tapi yaudah gampang deh” 

A: “Haha, yaudah santai, di Temanggung murah-murah kan, ya? Pake duit gue aja entar. Baterai HP lu tinggal berapa? Entar bisa kan kalo dipake GPS? HP gue tinggal 40% nih, tapi untung gue bawa charger” 

B: “HP gue tinggal 50%, bisalah ya kalo dipake GPS, entar pake HP lu dulu aja sampe abis, abis itu baru ganti pake HP gue” 

A: “Iya bener, gitu aja. Malem ini kita sampe Temanggung, nyari penginapan, istirahat, ngecas HP terus besoknya baru mbolang, nggak usah mandi sama ganti bajulah ya, di sana kan dingin kan? Haha!” 

B: “Hahaha. Anjaaayy, bakal seru banget ini, nggak ada persiapan, duit pada mepet, nggak ada yang diajak lagi. Gila..gila…” 

A: “Iya lhooo kita nekat banget, baru pertama kali gue gini sama lu. Bakal jadi cerita, kenangan tauk. Hahaha” 

Tak lama, makanan pun datang dan dengan syahdu kita berdua makan sambil semangat karena sebentar lagi bakal melakukan perjalanan absurd tak terencana untuk pertama kalinya dan malem-malem lagi. Anjaaaayy. 

Pukul 22:00 tepat, kita berdua pun berangkat setelah selesai makan dan dibayarin Azkar. Sebelum berangkat tentunya gue dan Azkar berdoa dulu menurut kepercayaan masing-masing demi keselamatan dan keamanan perjalanan kita malem itu. Jadi modal perjalanan kita malem itu adalah:

  • Iman kepercayaan dan nekat yang melebihi batas
  • 2 HP untuk searching dan GPS yang baterainya mendekati lowbatt semua 
  • 2 charger punya masing-masing yang untungnya hari itu pada niat bawa padahal biasanya enggak pernah bawa kalo pergi bareng 
  • Pakaian dan jaket yang saat itu dipake 
  • 2 orang yang sama-sama punya daya ingat rendah terhadap rute jalan 
  • 2 orang yang sama-sama punya rabun mata, satunya rabun jauh, satunya rabun ayam, asal nggak rabun sama cowok ganteng-cewek cantik 
  • 2 botol air mineral ukuran sedang, yang satunya udah diminum separuh botol 
  • Duit gue yang di dompet tinggal 25 ribu, dan duitnya Azkar entah berapa gue nggak nanya 
  • Udah itu aj

Setelah semua siap, gue langsung bonceng Azkar, menyalakan GPS di HP-nya Azkar dan tancap gas! Wohoo, Temanggung here we come!

Perjalanan syahdu malem itu kita awali, jalanan udah mulai sepi dan udara makin dingin, gue dan Azkar berusaha untuk tidak ngantuk walaupun emang mata kita berdua masih seger-segernya, tapi demi keamanan tetep harus waspada dan Azkar berinisiatif untuk beli minuman energi biar makin strong mengendarai motornya sampe tempat tujuan, sedangkan gue mengisi perjalanan dengan nyanyi-nyanyi nggak jelas supaya nggak sepi dan ngantuk, kadang-kadang Azkar juga ikutan nyanyi. 

Yes, we feel so, so, so freeeee, berasa dunia milik kita berdua, mau nyanyi sekeras apapun nggak ada yang denger. Heuheu. 

Dan lagi asyik-asyiknya nyanyi di tengah jalan dan baru sampe di Ungaran yang mana belum ada separuh perjalanan, HP-nya Azkar mati total kehabisan daya baterai, gue langsung panik dan lapor ke Azkar 

B: “Az, HP lu matiii, abis baterai nih. Mau ganti HP gue?” 

A: “Hiyaaa! Jangaaaan, HP lu buat GPS ke hotelnya. Lu inget tadi rutenya gimana nggak?” 

B: “Ya sebenernya lurus-lurus doang sih, sampe Ambarawa tuh tadi gue inget jalannya lurus terus” 

A: “Beneran lurus aja? Kalo lurus aja yaudah nggak usah nyalain GPS lagi, ikutin jalan dan iman aja” 

B: “Iya lurus doang kok, nanti kalo nyasar yaudah tanya-tanya orang aja” 

A: “Iya deh, Bismillah ya, Bul. Lu juga doa! Haha” 

B: “Haha! Dalam nama Tuhan Yesus, Karr!” 


Yha...jadilah perjalanan kita malem itu tanpa GPS, tanpa tahu rute jelas, tanpa adanya banyak penunjuk jalan dan lampu penerangan di jalan. 

Bener-bener bermodalkan iman, apalagi kita sempet salah ambil jalan, yang harusnya ke arah Ambarawa, Azkar malah ambil arah yang ke Salatiga, untung gue ngeh dan langsung minta puter balik. 

Nggak tahu deh kalo itu diterusin kita bakal sampe mana. Huahaha. Perjalanan tanpa bantuan apapun, akankah gue dan Azkar sampai di Temanggung dengan selamat? Apakah kita bakal nyasar ke daerah antah berantah? 

Apakah perjalanan gue dan Azkar ini mulus-mulus aja atau sempat dicegat Wewe Gombel? Apa yang akan terjadi selanjutnya? Temukan jawabannya karena ceritanya……….




Jeng-jeng!

NB: Maafkan postingan ini yang nggak ada dokumentasinya, terima kasih sudah membaca sampai bawah sini! :))

2 komentar:

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!