Jumat, 07 November 2014

Alasan Mengapa Gue Sangat Membenci Rokok


"Enggak ngerokok lu, Bul?" 

"Rokok lu apaan?"

"Ah, serius lu enggak ngerokok nih?" 

"Ngerokok juga enggak apa-apa kali"

"Udeeh, ngerokok aja, Buuullll" 

Itu beberapa kalimat yang sering gue terima semenjak gue magang di Jakarta ini. Ya bukan hal yang baru sih kalo lingkungan magang gue semua karyawannya pada merokok, nggak terkecuali para karyawatinya juga. Hampir semuanya yang udah pernah gue lihat dan kenal itu semuanya pasti perokok. Ada sih yang nggak merokok, tapi sedikit banget. Hahaha. Gue udah kebal ditanyain begituan sama temen-temen kantor yang belom kenal deket sama gue. 


Sebenernya, menanyakan tentang rokok ke gue itu adalah sebuah kesalahan. Ya, berhubung mereka belom tahu gue kayak gimana, yaudah deh. Gue kadang harus ngalah atau berusaha bertahan kalo lagi ngumpul di antara temen-temen kantor yang semuanya perokok. Sebel juga sih, tapi kalo mau menghindar juga enggak enak, kalo enggak menghindar, sebenernya gue sama aja bunuh diri. Sekarang jadi kebiasaan, setiap pulang kantor tuh kalo baju gue enggak bau rokok ya tenggorokan gue yang rasanya selalu panas, kering, nggak enak di-mix dada gue yang sesek akibat menghirup asap-asap rokok yang bertebaran selama berjam-jam. 

Iya, gue salah satu manusia yang amat sangat membenci rokok dan gue sendiri pun bukan perokok. Gue merasa enggak ada gunanya ngisep barang begituan. Mending bikin sehat, lah ini enggak kan? Apa fungsinya rokok buat kita coba? Enak? Ya mungkin sih enak, tapi kalo lebih banyak negatifnya buat tubuh ya buat apa coba. Etapiiiii, sekarang gue malah jadi perokok pasif.....ya sama aja sih. Hiks.

Ada beberapa hal yang menjadi alesan yang membuat gue ngeliat rokok itu kayak ngeliat musuh bebuyutan gue. Nah beberapa hal itulah yang sekarang pengen gue sharing di postingan gue kali ini. Ya sekedar berbagi aja sih, siapa tahu ada yang sependapat dengan gue, kan? Who knows, eh? Yuk langsung cekidot ajah!

1. Mengingatkan Pada Almarhum Papa Gue. 
Inilah alesan pertama dan utama mengapa gue amat sangat membenci rokok. Yup, rokok mengingatkan gue pada almarhum Papa gue yang udah berpulang ke rumah Bapa 7 tahun yang lalu. Papa gue perokok berat dan gue selalu menganggap rokok adalah penyebab utama Papa gue meninggal karena penyakit jantung. Sepeninggal Papa, seketika itu juga gue amat sangat membenci rokok. Awalnya sih gue masih biasa aja, tapi ya itu, semenjak Papa gue pergi, gue memandang rokok sebagai musuh utama gue. Di tahun pertama sampe ketiga meninggalnya Papa gue, gue akan selalu marah-marah nggak jelas walopun hanya sekedar ngeliat satu batang rokok, gue selalu kesel sendiri, berharap rokok itu enggak pernah tercipta di dunia, gue selalu menganggap rokok adalah pembunuh Papa gue. Gue benci sebenci-bencinya sama rokok. Melebihi benci gue terhadap apa pun, tapi semenjak gue kuliah gue mulai bisa memaklumi para perokok sih, bisa ngalah, karena lingkungan kampus juga rata-rata perokok, tapi tetep aja nggak suka lihat rokok. Hahaha. Gue hanya mentolerir para perokok itu aja sih, mereka kan juga punya hak buat melakukan yang mereka pengen lakukan salah satunya merokok itu. Ngeliat rokok itu selalu mengingatkan Papa gue dan habis itu selalu mendadak mellow deh gue. Hihihiks. :')

2. Gue Punya Asma
Hehehe gue satu-satunya anggota keluarga yang punya penyakit ini, sedangkan yang lain enggak. Riwayat keluarga besar yang lain pun juga enggak ada yang sakit asma. Entahlah kenapa kok bisa gue sendiri yang punya penyakit ini. Gue sendiri juga bingung waktu gue didiagnosis punya sakit asma waktu gue SD dulu, gue bingung apa lagi Mama-Papa gue. Tapi yaudah deh, asma gue juga enggak terlalu parah sih. Kumat cuma kalo lagi kecapekan banget, berada di dalam ruangan yang suhunya dingin nggak kira-kira, debu yang tebel, atau ya kadang gara-gara kelamaan ngisep asap. Salah satunya asap rokok.
Ya jadi gitu deh, kalo gue ikutan nongkrong sama temen-temen kantor, gue harus kuat-kuatin badan biar asma gue enggak kumat. Mengakalinya sih ya kadang duduk agak jauh dari temen-temen yang ngerokok, atau kadang gue bikin gimmick yang nunjukin kalo gue nggak suka asap rokok (ini kadang berhasil dan bikin temen-temen kantor gue menjauhkan rokoknya dari gue. Hihi), atau kalo udah nggak bisa diakali lagi, yaudah pasrah deh gue menghirup asap rokok sampe berjam-jam dengan catatan seperti yang gue bilang di atas, tiap pulang dari kantor baju dan tubuh gue pasti baunya rokok  dan kadang tenggorokan gue rasanya panas, kering atau enggak asma gue mulai kumat dikit, dada mulai sesak gitu tapi belom parah-parah amat. *jangan sampeee! x((*. Gue punya asma, memang bunuh diri kalo gue kumpulnya sama para perokok berat. Hufth.


3. Rokok itu Nggak Ada Gunanya 
Coba sini beritahu gue apa guna dan manfaat yang dihasilkan dari rokok? Ada enggak? Kalo dari banyak sumber yang udah gue baca sih kayaknya rokok itu nggak punya manfaat apa-apa sih ya. Paling buat mempercepat usia kita kali, atau bikin wajah lebih tua daripada umur yang sebenernya, atau malah biar dibilang keren? Hehehe. Kalo ada yang pernah bilang kalo rokok itu bisa bikin semangat, bisa melancarkan ide di otak, dan sebagainya dan sebagainya, itu sih cuma sugesti ajaaa. Buktinya banyak tuh orang yang nggak ngerokok bisa berkarya dengan baik, masih semangat hidup, malah jauh lebih sehat kan daripada yang perokok? Kadang bingung sih sama orang-orang tuh, udah tahu rokok nggak ada gunanya, cuma buat bikin enak sesaat, kok ya masih aja diisep barang begituan. Hahaha. Mending kalo manfaatnya banyak, nah ini? Udah bikin penyakit, buang-buang uang cuma buat menghasilkan asap dan kerugian lainnya. Kan mending uangnya dipake buat hal lain yang lebih bermanfaat, makan misalnya. Lebih enak tuh, perut kenyang dan bahagia, ya kan? Hihihi.


4. Udah Pernah Nyoba Sekali 
Yah, yang namanya anak muda, selalu penasaran kan sama hal-hal baru termasuk kayak gimana sih rasanya rokok itu? Kok banyak orang yang suka dan nggak bisa lepas dari rokok gitu? Dan, ya gue mengalami pertanyaan-pertanyaan kayak begitu, rasa ingin tahu gue muncul dan akhirnya nyoba deh ngerokok, gue kepo apa enaknya sih rokok itu. Itu pun dulu rokok punya Papa gue dan gue izin sama beliau buat nyoba. Dibolehin dengan catatan cuma sekali aja, abis itu nggak boleh ketagihan apa keterusan ngerokok. Okay-lah, gue coba itu 1 batang rokok Marlboro merah punya Papa gue untuk menunaikan rasa penasaran gue pada rokok. Begitu rokok udah dibakar, gue isep dan hasilnya adalah....gue tersedak sama asapnya yang rasanya sengak banget, pahit, panas jadi satu dan seketika gue batuk-batuk nggak jelas padahal baru satu kali hisap. Langsung deh gue kapok sama yang namanya rokok. Nggak enak rasanya, coy! Gue semakin heran, rokok rasanya nggak enak gini kok ya banyak yang suka ya? Hahaha. Semenjak itulah gue nggak suka rokok. Masih dalam tahap nggak suka sih, belom benci. Tapi setidaknya gue udah tahu rasanya rokok itu kayak gimana dan nggak lagi-lagi gue bakalan sentuh yang namanya rokok. Hihi.

Hmmm...yaaah, jadi 4 alasan itulah mengapa gue bisa benci banget sama rokok. Kadang, kalo gue ditanyain langsung, gue males banget buat ngejelasinnya panjang lebar, tapi lewat blog kan gue jadi bisa menjelaskan sedetail ini. Dan berharap nanti kalo dapet jodoh, cowok yang bukan perokok ya. Bukan demi gue yang nggak suka rokok, tapi demi kesehatan dia dan masa depan kita dong ya. Cieilah. Hahaha. Sebenernya gue lebih menghormati perokok yang izin mau merokok dulu sama orang-orang sekitarnya. Itu tandanya dia menghormati hak orang lain yang pengen hidup sehat kan? Tandanya dia sadar dan nggak egois, memang berhak merokok tapi orang lain juga berhak kan hidup sehat? Berhak kan nggak mau menghirup asap rokok yang nyebelin itu? Hahaha. Kalo memang perokok, jadilah perokok yang menghargai hak orang lainlah ya, bukan perokok yang nyebelin, yang nggak bisa liat kondisi sekitar apalagi yang suka menghembuskan asapnya seenak jidat nenek moyangnya sendiri. Duh dek. :))

Lewat postingan ini gue enggak mengajak kalian untuk sama-sama membenci rokok kayak gue gini sih, gue cuma pengen sharing aja, kalo gue ini tipe orang yang paling benci sama yang namanya rokok, dan kebencian itu ada alesannya semua. Hihi.

Okay-lah! Gue cukupkan postingan gue kali ini di sini yaa! Semoga bermanfaat bagi kalian yang membacanya. Kolom komentar terbuka bagi siapa pun yang ingin berkomentar!


Thank you for reading, guys! And Godblessya all!






















Picture by : Google. 

15 komentar:

  1. wah aku pengen para perokok membaca ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo di-share. Sapa tau ada perokok yang baca. :))

      Hapus
  2. Saya merokok tapi ingin berhenti sangat susah ,ketika ada niat ingin berhenti malah ngeroko lagi ngeroko lagi :(
    Jangan ditiru ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pelan-pelan bang berhentinya jangan langsung. Elu pasti bisa kok, inget kesehatan diri sendiri aja, hidup lebih sehat ketika jauh dari rokok. Semangat! :)

      Hapus
  3. Hi mbaa ☺

    Says mantan perokok yg udh brenti 3 then �� awalnya Susah bgt utk ga nyentuh itu rokok. Tapi caraku brenti, aku tuh parno bgt pas liat foto cewe perokok yg umurya msh muda tp kliatan tua bgt. Dan sjk itulah aku stop Dr rokok. Kdg memang msh ttp kpgm..to LGS de aku kluarin foto cewe tua to muda itu spy keinginan ngerokok ilang lg ��

    Ampuh bgt log...JD mnrt Ku sih caranya itu, coba inget2 APA khasiat rokok yg paling kits takutin��

    Dijamin ampuh.... Kali cuma masang foto2 serem kyk paru2 item gt may, mnrtku percuma...aku aka g takut��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minta fotonya donk... kirim ke emailku ya adecindyjp@gmail.com

      Hapus
    2. Sy mita foto wanita tua yg dimaksud itu spya brhnti ngrokok

      Hapus
  4. Aagghhhhh aku lupa matiin autotype nya jd berantakan gt kata2 ku :p maap yeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha it's okay, walaupun gue bacanya agak-agak bingung tapi akhirnya ngerti kok maksudnya gimana. Salut sama perokok yang bisa berhenti rokoklah. Kan demi kebaikan kesehatan sendiri juga, semoga banyak perokok yang kayak mbak Fanny, ya. :))

      Hapus
  5. akuu juga gak suka rokok..
    btw postingan ini baguuss..sebagai salah satu kampanye rokok itu gak sehat. bahkan pemerintah kan juga udah mengubah cover rokok dengan gambar dampak akibatnya.tapi ttp aja yaaa..dengan sejuta akal tuh gambar bisa dilakban jadi gak keliatan hahahha..
    pelan-pelan kasih tau orang terdekat mengenai bahaya merokok. gak bisa langsung berhenti total tapi bertahap pasti bisa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha toooosss kalo gitu. :)

      Ya begitulah masyarakat kita, semakin dilarang malah semakin menjadi-jadi aja ya kan. Buat berhenti ngerokok emang harus dari kesadaran sendiri sih. Bukan paksaan. Berharap aja semakin banyak orang Indonesia yang mau lepas dari rokok. Amin. :)

      Hapus
  6. Hallo Mba Natalia, sama an kita mba, benci rokok, dan aku juga menganggap rokok sebagai salah satu penyebab si bapak meninggal, buktinya alm. Bapak mengidap asma yang ternyata diturunkan sama aku (aku merasa aku sakit asma). Aku benci asap rokok, bahkan selalu bilang dalam hati, kalo aku punya kekuatan aku ingin mengumpulkan semua asap rokok dari si perokok, dan membiarkannya di muka dia, biar dia bisa menghirup sendiri asap dari rokoknya. Hmmm, aku dulu pernah nyoba berkokok juga waktu SD (parah yah gue) tapi rokok nya itu yang berasal dari daun apa gitu namanya lupa. Hehehe... Semoga para perokok bisa menyadari bahaya rokok, dan memberikan hak kita untuk menghirup udara bersih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kita punya cerita yang sama :)). Gue pun kalo punya kekuatan khusus sih pengen banget menghancurkan semua rokok yang ada di seluruh dunia. Hahaha.

      Amin ya, semoga banyak yang sadar kalo rokok itu nggak baik. :)

      Hapus
  7. Samaaaa!
    Saya juga nggak suka dengan rokok dan selalu menatap sinis para perokok .___.
    Coba yang ngerokok yaa wong jangan dekat dekat sama yang nggak ngerokok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha tossslah kalo begitu. Kita sama-sama membenci rokok. :))

      Iya, para perokok itu masih kurang kesadarannya, jadi ya kalo ngerokok masih seenak jidatnya mereka gitu ya nggak ngeliatin sekitarnya. :))

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!