Senin, 09 Juni 2014

Sedikit Curahan Hati Part 2

Pernah nggak sih kalian ngalamin rasanya punya 2 sahabat yang deket, yang bener-bener bikin kalian nyaman ketika kalian ada di deket mereka?. Tapi sayangnya diantara 2 sahabat kalian ini sama-sama saling nggak cocok kalo gabung bareng, dan kalian dibuat bingung dan galau dengan posisi kayak gini. Intinya, kalian berada di 2 kubu yang berbeda dan sebenernya kalian cocok banget sama kedua sahabat kalian ini, kalian nyaman sama mereka, kalian amat sangat membutuhkan mereka di samping kalian, tapi nggak bisa menyatu karena keduanya sama-sama saling nggak sreg?. Complicated? Yes! that's my position.

Gue selalu berhasil dibuat bingung dengan kondisi gue ini. Satu sahabat gue itu adalah sahabat yang selalu ada di saat gue butuh tempat buat cerita, curhat, segala yang ada di dalem gue, gue ceritain semua ke dia. Sedangkan satu sahabat gue lagi itu, sahabat yang selalu ada di saat gue butuh temen itu main, pergi, berkelana kemanapun yang kita mau. Gue bingung, sumpah. Selalu bingung kalo kita berada di satu tempat yang sama. Gue bingung harus ada di samping siapa saat-saat kayak gitu. Gue bingung, gue harus gimana. Kalo badan gue ini bisa dipisah, dibelah, udah gue belah deh dari kemaren-kemaren buat bisa ada di samping mereka berdua secara bersamaan. Dan gue semakin dibuat bingung ketika ada yang ngerasa gue lupain dan gue jauhin. Padahal asal mereka tau aja, gue sendiri nggak tau harus gimana, gue nyaman sama keduanya dan gue juga pengen ada terus di samping mereka. Kumpul bareng pun ternyata bukan ide yang bagus. Terus gue harus gimana? Gue harus ngapain? Nggak ada secuil pikiran pun yang ada di otak gue buat ngelupain salah satu diantara mereka, ninggalin, atau apalah itu. Gue selalu masih berusaha buat keep in touch dengan mereka berdua. Tapi apa dayanya gue? Gue cuma manusia biasa, bukan manusia super yang bisa memenuhi segala keinginan yang ada. Gue enggak bisa apa-apa lagi, gue enggak tau keputusan dan tindakan apa yang harus gue ambil. Terkadang, gue pengen mereka ngerasain posisi gue, gimana stressnya jadi gue yang ngerasain kayak gini, gimana kalut, kacau, dan bingungnya gue kalo gue tau ada salah satu diantara mereka yang ngerasa gue ini ngelupain atau apalah itu sebutannya. Haaahh~~ andai mereka tahu...

Dan beberapa hari ini, gue melakukan kesalahan yang fatal, kesalahan yang bener-bener bikin mereka marah dan kecewa sama gue. Kesalahan yang disebabkan karena ketakutan-ketakutan nggak jelas gue terhadap mereka. Gue sadar, sadar banget, gue emang salah. Gue tau gue ini bodoh. Gue nyesel senyesel-nyeselnya. 
Gue udah minta maaf berkali-kali ke mereka. Gue tau, gue udah dimaafin, tapi sikap mereka ke gue masih menunjukkan kalo mereka masih kecewa sama gue. Gue mengerti, gue memahami, gue maklum. Mungkin mereka masih butuh waktu buat nerima semua kesalahan gue, dan gue juga lebih memilih untuk diem, gue enggak tau lagi harus berbuat apalagi ke mereka buat nebus semua kesalahan gue. Gue diem, buat netralin keadaan. Gue diem, bukan berarti gue cuek apalagi nggak peduli. Gue amat sangat peduli, tapi untuk saat ini mungkin gue lebih baik diem dulu. Yap, diem juga untuk gue bisa introspeksi diri gue sendiri. 

Berada di keadaan kayak gini, sempet gue mikir dan tanya sama Tuhan. Kenapa sih, dulu di saat salah satu diantara mereka marah sama gue karena masalah kampus yang sepele, dan saat itu posisinya gue enggak salah apa-apa, kenapa malah gue yang harus ngalah buat nanya duluan dan minta maaf sama dia? Bukan, gue bukannya nggak iklhas, gue ngerasa agak gimana aja gitu, saat itu bisa aja gue malah jadi balik marah, kesel, dan jengkel karena masalahnya sepele dan gue nggak salah apa-apa. Saat itu juga gue bisa aja cuekin dia karena gue nggak ngelakuin apa-apa, tapi enggak gue lakukan itu semua. Tapi, di saat ini, di saat gue yang salah dan gue udah minta maaf, sikapnya bener-bener cukup bikin gue stress sendirian. Dan di saat ini juga, gue ngerasa kalo gue mempertahankan persahabatan ini sendirian, gue ngerasa, apapun yang udah gue lakukan buat memperbaiki kesalahan gue yang dulu-dulu itu sia-sia semua. Ah, tapi yasudahlah, saat ini emang dosa dan kesalahan gue lebih parah dan fatal. 

Saat ini, gue cuma bisa pasrah sama Tuhan, gue cuma bisa minta dikasih kekuatan buat ngadepin ini semua. Kalo bukan karena Tuhan yang ngasih kekuatan, entahlah gue udah nggak tau lagi gue bakal ngapain. Gue udah bener-bener nggak tau mau ngelakuin apalagi di depan mereka berdua biar kita bisa balik kayak dulu lagi. Gue udah nggak bisa berkata apa-apa lagi selain maaf, gue juga enggak tau mau ngomong apa sama mereka, gue takut bikin mereka semakin marah dan kecewa sama gue. Gue bingung, kacau, kalut, sedih, galau. Yap, perasaan gue campur aduk, bisa dikatakan gue (hampir) kehilangan mereka di hidup gue. Gue cuma bisa doa, doa, dan doa terus ke Tuhan, minta campur tangan-Nya buat nyelesain ini semua. Saking pasrahnya gue, gue udah nggak mau overthinking lagi tentang mereka, mereka mau caci maki gue, mau ngediemin gue, mau bilang gue ini munafiklah, bermuka dua, busuk, ngejauhin gue, cuekin gue, benci sama gue, nggak anggep gue ada lagi, itu nggak apa-apa, gue ikhlas, gue tau gue pantes digituin. Terserah mereka mau nilai gue kayak gimana, bener-bener terserah, itu hak dan keputusan mereka. Gue nggak bisa maksa mereka buat deket gue lagi, walaupun sebenernya dari lubuk hati yang paling dalem gue pengen banget kita kayak dulu lagi. Tapi apa dayanya gue? Gue bener-bener pasrah malah cenderung hopeless. Gue terserah maunya Tuhan aja, tapi disini gue tetep berusaha memperbaiki segalanya walaupun nggak sengoyo dulu. Gue capek, gue terlalu sedih. Gue biarin semuanya mengalir apa adanya, sesuai skenario Tuhan aja.

Saat ini, bisa dikatakan gue berada di titik nol gue. Berada di titik lemahnya gue. Karena di sini gue udah bener-bener nggak tau mau ngelakuin apalagi. Gue down, se-down, downnya orang down. Gue hopeless, otak gue udah overload buat mikirin ini semua. Mungkin saat ini Tuhan sedang ngizinin gue buat sendirian dulu, ngizinin gue untuk nggak berada di antara mereka. Gue bener-bener pasrah dan terserah sama mereka. Kalo hubungan ini nggak bisa diperbaiki, dengan berat hati gue bakal nerima, karena terlalu banyak kenangan-kenangan nyenengin yang udah kita lalui bareng. Kalo emang mereka udah nggak mau deket sama gue lagi, yaudah nggak apa-apa, ini semua gara-gara kesalahan bodoh gue. Yang penting, di sini gue masih akan selalu ada kalo mereka masih butuh gue. Di sini gue masih sayang mereka berdua, sama kayak dulu-dulu dan selamanya akan kayak gitu. Di sini gue akan selalu mencoba untuk memperbaiki semuanya. Gue tau, gue bukan sahabat yang baik buat mereka, tapi setidaknya gue selalu berusaha buat jadi yang terbaik buat mereka. Kayak yang gue tulis di postingan 17 Mei 2014 ini, apapun yang gue lakukan buat sahabat gue, pasti gue lakukan dengan setulus hati gue, pasti gue akan ngasih yang terbaik yang gue punya. Kalo pun gue bikin kesalahan kayak gini, ini menunjukkan kalo gue masih manusia biasa. Manusia yang bisa kapanpun khilaf berbuat kesalahan.

Nggak tau mau gimana lagi, bener-bener berserah sama Tuhan. Gue percaya bakal ada pelangi sehabis hujan, yang perlu gue lakuin saat ini mungkin cuma sabar, sabar, dan sabar. Biar beban dan kesedihan ini gue yang tanggung sendiri. Gue yang salah kok. Dan gue nulis kayak gini di blog gue bukan berarti gue caper, drama, lebay apa gimana. Gue udah nggak tau harus cerita sama siapa lagi dan beban di hati dan di pikiran itu udah numpuk, gue emang butuh temen untuk cerita, tapi gue ngerasa nggak bakal ada yang memahami posisi gue. Tuhan, semoga badai ini cepet berlalu ya. :')

Maaf buat apa yang udah gue lakukan. Maaf, maaf, maaf yang sebesar-besarnya. Cuma bisa berkata maaf buat kesalahan gue. Maaf buat kebodohan gue. Maaf udah ngecewain. Maaf udah bikin marah. Maaf udah bikin nggak nyaman suasana.



Maaf....

I'm apologize, because I know our friendship is precious. Too much beautiful memories we had. And I won't to lose it. Let me fix my mistakes...

4 komentar:

  1. pernah juga kayak gitu. biasanya sih karena dua sahabat itu ada masalah. jadi kita sebagai sahabat mereka berdua harus ngerasa ngalah juga, beri mereka kebebasan untuk nyelesein masalahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha masalahnya ada di gue sih. But, thanks ya advice nya :)

      Hapus
  2. That's soooo complicated. Semoga seluruh do'anya dalam blog di atas di dengar Tuhan (aamiin). Sejujurnya aku juga pernah ada di posisi itu, tapi karena tipe aku yg ngalah, aku lebih milih ngalah walaupun kondisinya emang bener-bener buruk atau malahan kitanya yang gak salah sama sekali. Toh, pengorbanan yang sekarang juga kan pasti dan bakalan dibales kok sama Tuhan. Keep calm ya kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih lagi complicated banget haha. Amiiinn amiiinn, doakan yang terbaik aja ya, di sini posisinya aku yang punya salah kok, jadi ya harus terima keadaan :). Amin, pasti dibales Tuhan. Makasih supportnya :))

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!