Kamis, 29 Agustus 2013

Minta Like-nya ea, Kak!

Whuzaa, akhirnya gue bisa ngeblog lagi setelah gue lagi-lagi dibikin (sok) sibuk sama kegiatan kampus. Yah, beberapa minggu kemaren gue disibukkin dengan kegiatan OSPEK di kampus gue. Iya, tampang buluk gini jadi senior yang ngOSPEK-in adek-adek angkatan gue, tapi emang udah bukan hal yang baru sih buat gue ikut kegiatan kayak gini, karena udah dari SMP-SMA gue ga pernah absen dari yang namanya jadi panitia MOS/OSPEK. Eheheh *biasalah* *pengen eksis* *pengen dikenal adek-adek loetjoe*. 
Ok, kembali ke topik. Untuk postingan kali ini, gue pengen sharing tentang pengalaman absurd gue waktu maenan Facebook. Mungkin udah pada bisa nebak dari judul postingan gue ya? tapi biarlah gue meneceritakan ke-apesan gue ketika gue lagi asyik maenan Facebook. 

Jadi, kejadian ini gue alamin sekitar satu bulan yang lalu tepatnya tanggal 7 Juli 2013. Saat itu gue masih dimasa-masa libur kuliah gue yang panjaaang banget dan gue ga ada kerjaan di rumah selaen mantengin tivi, makan, tidur, boker, ngupil, dan online. Nah, karena waktu itu gue bangun pagi entah karena apa dan akhirnya gue malah bingung dan bengong mau ngapain, akhirnya gue memilih untuk maenan dan berselancar di dunia maya, kebetulan waktu itu gue pengen banget maen Facebook padahal selama ini gue lebih aktif di twitter. Selama kurang lebih 15 menit gue asyik maenan Facebook, stalking-stalking akun temen-temen, gebetan, dan mantan yang udah berdebu gara-gara udah ga diurus lagi, tiba-tiba gue disadarin sama satu notifikasi. 'Eh, ada message' kata gue dalam hati. Sempet bingung juga ini siapa pagi-pagi ada yang message gue? Apa berondong-berondong oenjoe pengen nyepik gue, atau om-om kesepian yang ingin ditemani *hiyek*, atau sales online yang bertebaran di Facebook. Ok, gue terlalu berkhayal yang enggak-enggak, langsung aja gue buka dan gue sempet dibikin kecewa karena ternyata yang message gue itu seorang cewek, ga gue kenal lagi. Duh, mbok ya yang ganteng-ganteng gitu lho, biar pagi hari gue tambah seger kalo liat yang ganteng-ganteng. Hih.
Dengan males-malesan, gue buka itu message dan udah mikir kalo tu cewek paling message tentang online shopnya dan semacamnyalah. Tapi, ternyata gue salah, dan gue dibikin kaget dengan isi messagenya yang kayak gini. 

Maksudnya apa coba...

Gue jelas bingunglah, tiba-tiba dapet message kayak gitu, mana orang yang message itu gue ga kenal sama sekali lagi. Gue sengaja men-sensor foto sama namanya, biar ga kesebar aja aibnya sama temen-temen yang baca postingan gue ini, siapa tahu tersangka itu juga baca postingan gue ini ya ga sih. Hehehe. Jadi, sebut saja orang itu namanya 'Bunga Bangkai', atau gue persingkat jadi Bungkai. Biarin deh, abis gue juga eneg liat kelakuannya dengan menodai message gue yang masih suci dari orang-orang alay macam dia. 
Setelah gue bengong sepersekian menit, gue langsung bales kayak gini ke Bungkai, sapa tahu dia minta like buat ikutan lomba apaan gitu ya, entah lomba foto kek, atau lomba blog yang mengharuskan banyak-banyakkan like, jadi gue masih bisa bersikap kalem sama dia. 

Gue tanya baik-baik...
Akhirnya gue nunggu jawaban dari Bungkai, kalo emang butuh like buat hal-hal yang penting, gue masih mau bantu. Setidaknya, gue masih punya jiwa keperimanusiaan yang mau membantu siapapun yang butuh bantuan, meskipun itu cuma di dunia maya dan gue ga kenal sama sekali sama orang tersebut. Dan ga butuh waktu lama, tuh Bungkai akhirnya bales message dari gue, dan jawabannya......

Tolong baca, apakah mata gue selama ini salah baca sama messagenya ini
Begitu gue baca jawabannya, gue shock, gue terdiam seribu bahasa, gue speechless. Ini anak, udah ga kenal gue, ga pernah say hi ke gue, berani-beraninya message beginian. Gue ga habis pikir sama Bungkai ini, dan akhirnya gue terdorong buat ngepoin status yang dia buat, yang dia anggep masterpiece, sampe-sampe semua orang tu harus ngelike status dia yang fantastis itu. Begitu gue udah liat statusnya....nyet! isinya cuma galau-galauan ga jelas dan bikin eneg beneran! gue makin ilfil sama ni Bungkai, gue kira status-status yang berbobot, ga taunya status murahan kayak gitu . Hih! Dan, begonya gue masih aja tetep nanggepin message dari salah satu anak yang pertumbuhan hidupnya masih stuck di fase ALAY ini. Hufth. 

Gue udah jengkel nih..
Dibilang sengak, judes, galak, biarin deh. Tuh Bungkai emang pantes digituin sama gue. Tapi, lagi-lagi gue dibikin shock sama mahluk ajaib satu ini dengan jawabannya dari message gue..

.............

Ya Tuhan, apa salah gue kok bisa temenan dan dimessage sama ciptaan-Mu yang luar biasa ajaib pedenya ini. Apa salah gue yang waktu itu bangun pagi dan pengen mencari hiburan di Facebook, eh malah dapat message kayak beginian. Hiiuuffftth. Dan, akhirnya daripada gue emosi terus gue caci maki si Bungkai terus guenya yang dapet dosa, gue memilih untuk langsung off dari Facebook tanpa nge-like status dan bales messagenya. Mata gue udah migren liat kelakuan Bungkai yang satu ini, jadi daripada pagi hari gue yang indah rusak oleh karena oknum alay belom bisa move on yang satu ini, gue tinggal dia dengan tangan kosong, tanpa adanya like dengan nama akun Facebook gue di statusnya yang bombastis itu. Gue sedih liat generasi penerus bangsa kayak gini. Ngemis kok like. Duh dek~. 
Beberapa jam kemudian, setelah tenang dan bisa meredam kekesalan gue, akhirnya gue beraniin diri gue lagi buat buka akun Facebook gue. Gue mengira kalo Bungkai itu udah ga bakal berani message gue lagi karena sikap gue yang judes ke dia.5 menit maenan Facebook, ga ada tanda-tanda dari Bungkai ini, 10 menit berikutnya aman, 15 menit okay, I'm fine, 20 menit kemudian........BLAR! ketenangan gue dari mahluk ajaib satu ini langsung buyar. Dan dengan tingkat kepedean yang sama kayak message yang sebelumnya, Bungkai message gue lagi dengan topik ya sama! Njiiirrr~

Ga pake lama langsung gue judesin.
Gue sampe ngelus-ngelus dada Denny Sumargo gue sendiri saking herannya sama kelakuan Bungkai ini. Kayaknya tadi pagi udah gue judesin, kok siangnya masih aja berani message dengan topik yang sama. Mungkin urat malunya udah ketutupan sama tumpukkan like dari para temen-temen alaynya yang ada di Facebook kali ya. Gue bener-bener heran sama apa yang dia mau. Like? emang kenapa sih kalo statusnya udah dapet ratusan Like gitu? langsung kaya? langsung cantik? langsung terkenal gitu? enggak kan? Untungnya, setelah gue judesin buat kedua kalinya itu, dia udah ga berani message gue lagi, udah ga berani ngemis-ngemis like ke gue sampe detik ini. Entah mau berapa banyak dia message gue buat minta ngelike statusnya, entah dia mohon-mohon sama gue kayak gimana, gue tetep kekeuh ga bakal ngelike statusnya yang emang ga gue suka. Gue kalo ngelike status orang itu ya karena emang gue suka dengan tulisan yang mereka buat, bukan karena disuruh apalagi abis ngemis-ngemis kayak gitu. Mending kalo statusnya bagusan dikit, lhah ini isinya cuma galau galau dan galau. Tahun 2013 kok masih galau, masih ngemis Like lagi. Duh duh~ Apa salah bunda mengandung nak...nak...

Sebenernya ga jarang juga sih gue nemuin orang-orang yang ngemis like kayak dia gini, tapi yang berani langsung message ya cuma Bungkai yang aduhai ini. Gue selalu heran sama orang-orang yang ngemis-ngemis like sampe sebegitunya. Paling sering, nemuin orang-orang model begitu itu kalo kita bikin status, terus dia like, terus dia comment "Like balik eaa", "Kunjungi status gueh dan like back eeaah". Bener-bener bingung, kalo oknum-oknum itu ngelike status orang itu cuma karena pengen statusnya dilike balik, mbok ya mending ga usah ngelike sekalian daripada pamrih dan ganggu ketenangan orang lain gitu, toh orang-orang yang bukan fakir like juga ga bakal mati kalo statusnya ga dilike sama oknum-oknum kayak gitu. Dan emang seberapa pentingnya sih like dalam kehidupan mereka sampe kayak gitu aja minta-minta sama orang kayak ga punya urat malu. Kayak yang gue bilang diatas, kalo likenya itu udah beratus-ratus itu kenapa? lo bakal jadi kaya? bakal jadi lebih awesome daripada gue? ratusan like itu bakal berubah jadi makanan yang mengenyangkan perut lo? ratusan like itu bakal jadi duit buat lo? ratusan like itu bakal menghidupi kehidupan lo? enggak kan? terus apa tujuan para alay itu buat ngemis-ngemis like? biar keliatan keren gitu kalo statusnya dilike ratusan orang? Dih, kalo emang kayak gitu tujuannya, kok gue kasian banget sama hidup mereka ya? Diakui keren cuma karena statusnya dilike ratusan orang. Eh, iya kalo yang ngelike itu beneran orang semua, kalo sampe ada yang pake aplikasi Autolike itu? aplikasi yang bisa otomatis langsung dapet ratusan like setelah bikin status gitu. Bener-bener deh, hina banget hidup mereka yang diagung-agungkan cuma sama yang namanya Like di Facebook. Ga habis pikir, beneran deh sama mereka-mereka yang setiap harinya tuh ga capek buat ngemis like ke semua akun Facebook yang jadi temennya itu. Yaaa, daripada waktunya habis cuma buat online dan ngemis ga jelas gitu, mbok ya berkarya di dunia nyata, atau kerja gitu kek. Kalo mereka bekerja dan berkarya kan bisa dapet pujian keren yang emang bener-bener nyata dan bermutu banget gitu kan? Jadi misalnya ditanya sama orang atau dipuji orang gitu kan bisa nunjukkin hasil dari kerja keras lo yang nyata beneran ada dan lebih bermanfaat daripada sekedar yang namanya Like. Mending mana, " Wih, lo keren deh likenya sampe jutaan gitu! tapi lo nganggur ya? errr...." sama "Lo itu ternyata pekerja keras ya? suka gue sama orang kayak gitu. Nikah sama gue yok!".....

Bener-bener deh, Bungkai itu bikin hari gue saat itu dongkol abis. Absurd banget kelakuannya di dunia maya. Kalo gue liat statusnya, emang sih banyak banget yang nge-like. Tapi secara tampang, teteplah kece-an gue kemana-mana, prestasi? mungkin masih mending gue secara kayaknya hidupnya tuh cuma di Facebook, Facebook doang *updaters banget pokoknya*, alay? jelas dialah yang lebih alay daripada gue, lha wong gue udah lepas dari fase alay menuju dewasa udah dari lumayan lama kok *cieilah*. Bungkai..Bungkai, semoga lo mahluk alay terakhir ya yang menodai tab message gue dengan message lo yang ga jelas itu. Masih mending lo ga gue unfriend apalagi block. ckckc. *geleng-geleng kepala*.
Ini udah tahun 2013, bahkan sebentar lagi udah 2014. Udah ga zamannya lagi deh ngemis-ngemis like kayak gitu. Gue bener-bener berharap, mahluk-mahluk fakir like semacam Bungkai itu bakal musnah nantinya. Jadi orang yang berguna di dunia nyata lebih worth it daripada jadi sampah masyarakat di dunia maya. Jadi kalo kalian-kalian masih merasa kelakuannya masih sama kayak Bungkai gini, mending cepet bertobat deh, sadari kalo keberadaan kalian yang ngemis like itu sesungguhnya mengganggu orang-orang yang pengen online mencari hiburan di jejaring sosial yang ada sekarang ini. Ga pengen kan kalo akunnya diblock habis itu dihapus dari Facebook? yaah, jadi lebih baik bertobat deh yaa, tapi setelah bertobat, ya jangan jadi sampah masyarakat di jejaring sosial laennya, sama aja boong dong yaa?. Maka, jadilah pengguna jejaring sosial yang sewajarnya aja. Jangan alay, jangan lebay, apalagi jablay~~ *ihiiiyyy*

Ok deh, gue cukupin postingan gue kali ini sampe di sini deh, kalo ada yang punya pengalaman sama kayak gue gini, boleh dishare di comment box. 

Thankyou and Godblessya all! :)



Pictures by : Google and My Document 

4 komentar:

  1. like statusku ya Kak.. komen postingan blog'ku ya kak
    #peace bul jgn meledak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga meledak sih, tapi nanti kalo ketemu tak gigit kamuuuu! hahaha :))

      Hapus
  2. Duh ga ada lagi sekarang mah, soalnya lagi fokus di instagram sama path.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut lo udah ga ada, menurut gue masih ada tuh. Banyak lagi (--,)

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!