Minggu, 25 Maret 2018

Sudut Kenangan: Mc'Donalds dan Colokannya

Capture YouTube/McDonald's ID


Nggak tahu kenapa, malem ini gue kepikiran Azkar, salah satu sahabat terbaik gue yang kini terpisah jarak. 

Gue udah sering menceritakan Azkar di blog ini, dia sahabat cowok terdekat yang masih terus setia ngedampingi gue sejak zaman awal kuliah sampe sekarang kita udah kerja. Intinya, dia adalah sosok sahabat terbaik yang gue punya sekarang ini. He knows me better than anyone else did. He knows everything about me. From the good until the bad things. And the important thing, he accepted the whole who I am.

Dan semenjak lulus kuliah, intensitas kita buat main, ketemuan, ngobrol, bahkan sekadar chatting-an udah jauh berkurang dibandingkan waktu zaman kuliah. Tapi gue memaklumi hal itu, karena kita juga punya kesibukan, mimpi, dan masa depan masing-masing.

Selama kita masih keep in touch dan saling perhatian serta peduli, gue rasa itu sudah cukup dan Puji Tuhan kita udah bisa mempertahankan hal itu sampe sejauh ini.




Semenjak lulus kuliah, kita udah sering LDF-an alias Long Distance Friendship, dari yang awalnya gue masih di Semarang, dia di Bogor, terus dia pindah ke Jakarta, hingga sekarang gue yang kerja di Solo, dia balik dapet kerjaan bagus di Semarang.

Dan semenjak kita settle sama kerjaan masing-masing sekarang ini, komunikasi sama Azkar semakin susah. Kita sama-sama sibuk dengan pekerjaan masing-masing.

Buat WhatsApp-an aja kadang gue harus menunggu berjam-jam balesan dia, begitu juga sebaliknya. Atau malah berakhir nggak saling bales karena kita udah capek duluan dan langsung tepar sepulang kerja. Lalu keesokan harinya kita lupa mau saling curhat atau cerita apa. Atau kembali lagi sibuk dengan pekerjaan kita lagi.

Mau telponan atau video call-an juga terkadang harus nyamain waktu kerja masing-masing dan nemuin waktu di mana sama-sama selo. Walaupun pas lagi selo, Azkar selalu meluangkan waktunya dulu buat pacarnya. Dan gue nggak pernah mempermasalahkan hal itu sama sekali. 

Karena gue tahu, Azkar bakal mencari waktu buat kita berdua doang untuk ngobrol, dan gue selalu menghargai usahanya itu walaupun emang terkadang lebih sering gagalnya, setidaknya kita berdua sama-sama mencoba dulu. Kembali lagi, hal itu dikarenakan kesibukan kita di kerjaan masing-masing yang kadang buat kita lupa meluangkan waktu buat orang yang kita sayangi. 

Kalau dibilang sayang, waw, gue sayang sekali dengan mahluk yang mirip Baymax versi live action-nya ini. Kalau nggak sayang, mana mungkin gue bertahan sahabatan sama dia lebih dari 5 tahun. Mana mungkin gue tahan dengan segala kekurangan dan kelebihan dia. Mana mungkin gue akan memaklumi segala kesusahan kita hanya untuk berkomunikasi dan berbincang kayak gini.

Dan perlu gue tekankan, gue atau dia nggak ada yang terjebak friendzone. Karena pernah gue nulis satu postingan dan isinya nanyain kenapa nggak jadian aja.

Entah ini penjelasan gue di blog untuk yang ke berapa kalinya, yang jelas gue dan Azkar murni sahabatan, nggak pernah ada yang baper, nggak pernah ada yang nuntut aneh-aneh, nggak pernah ada yang punya perasaan lebih.

Rasa sayang kita sebatas sahabat, kakak-adek. Karena dari awal kita sama-sama punya prinsip yang sama dan jadi tahu bagaimana bersikap. Kita sama-sama nggak mau kehilangan sahabat terbaik. Sudah gitu aja.

Daaan, hingga baru-baru ini, Azkar tiba-tiba nge-chat di message FB di tengah kita sama-sama lagi kerja. Dan isi chat-nya bikin gue mellow mendadak ditambah kangen dia.

“Wish we could turn back time, to the good old days.....”

Gue kaget tiba-tiba dia bilang gitu di-chat. Karena gue tahu, kalo Azkar udah kayak gitu, itu tandanya dia sedang berada di situasi yang tidak menyenangkan.

Gue tahu, dia lagi down atau stres. Dan jelas gue kaget banget karena selama ini yang gue lihat dari sosok Azkar adalah, dia tidak pernah bisa dikalahkan dengan situasi apapun.

Dia salah satu manusia terkuat yang pernah gue kenal, dia nggak pernah mengeluh, berkeluh kesah juga jarang, karena gue tahu, dia selalu bisa menangani situasi tersulit di dalam hidupnya. Apapun itu. Meskipun ada beberapa momen yang juga gue liat dia pernah berada di titik terendahnya. It's mean he is still human, right.

Setelah ngobrol bentar tanpa dia menceritakan apa yang membuat dia down karena masih-masih sama kerja, pikiran gue langsung ngawang-ngawang dan inget lagi ke masa-masa kuliah kita yang menyenangkan dan banyak kenangan. 

Banyak hal menyenangkan dan nggak terlupakan yang udah gue lalui bareng Azkar. Entah itu waktu hanya berdua doang atau bareng-bareng temen yang lainnya juga. 

Tapi saat itu ingatan gue langsung menuju ke kenangan gue dan Azkar yang hobi banget nongkrong di Mc'Donalds berdua doang. Hanya untuk apa? Hanya untuk download film sebanyak yang kita mau selama berjam-jam. Yes, kita berdua sering melakukan hal ilegal itu bareng-bareng dengan modal wifi restoran fast food

Ya walaupun kadang-kadang juga nggak cuma download film sih, biasanya kalo download-annya lama, kita pasti bisa ngobrol ngalor ngidul, memperbincangkan banyak hal, dari yang nggak penting sampe penting.

Ngobrolin soal masa lalu dan masa depan kita masing-masing. Ngobrolin masing-masing sosok yang kita suka saat itu. Ngobrolin keluarga. Ngobrolin temen-temen kampus. Apapun lah kita obrolin dan makin saling mengenal satu sama lainnya lebih baik lagi.

Gue sama Azkar betah berlama-lama di Mc'Donalds mantengin laptop, bahkan kita pernah 8 jam lebih di sana dan dengan modal cuma makan kentang gorengnya atau ice cream cone-nya masing-masing satu biji doang selama 8 jam itu. Yah, maklumlah, waktu itu kita masih mahasiswa dan uang jajan juga mepet. Itu juga kadang-kadang Azkar yang nraktir gue. Iya, kita dulu masih mahasiswa yang nggak tahu malu tapi tetep enjoy dan bodo amat. Hahaha.

We enjoying our little things..


Selain melakukan hal-hal ilegal dan nggak berfaedah lainnya, Mc'Donalds juga menjadi tempat favorit kita buat nyelesain skripsi bareng kala itu. Bahkan juga jadi tempat buat latihan sidang proposal sama skripsi juga. Masing-masing di antara kita latihan ngejelasin hasil skripsi yang kita buat tanpa harus menilai apapun, cukup jadi pendengar aja saat itu. 

Waktu itu, nggak ngerti lagi, Mc'Donalds kayak udah jadi rumah kedua buat kita. Kalo udah bosen di rumah masing-masing tapi nggak tahu mau jalan ke mana, tujuan kita selalu cuma ke Mc'Donalds, kembali lagi melakukan hal ilegal dan menghabiskan waktu hanya dengan ngobrol ngalur ngidul.

Waktu itu, bisa hampir setiap hari kita nongkrong di Mc'Donalds dan sampe gumoh bin eneg sama es krimnya, karena pesennya itu mulu.

Melakukan hal-hal ilegal bersama.


Kita kuliah di Semarang, dan di Semarang ada dua Mc'Donalds favorit yang paling sering kita berdua sambangi. Yang satu di Jalan Pandanaran yang satu lagi di dalam Java Mall, salah satu mal-nya Semarang.

Bahkan kita berdua punya tempat duduk favorit dan wajib di Mc'Donalds, tempat duduk yang nggak jauh-jauh dari colokan. Udah pasti deh, gue kalo sama Azkar ke Mc'Donalds, duduknya selalu di situuuu terus dan nggak pernah pindah selama berjam-jam.


Talk about so much thing and literally anything

Kadang, kalo nggak berdua doang di Mc'Donalds, Azkar suka ngajakin sahabat kita yang lainnya kayak Octav, Eres, Tiya, Rio, Tito, dan masih banyak lagi. Tapi yang emang selalu available buat diajak Azkar nge-random bareng di Mc'Donalds ya emang cuma gue sih. Dan emang jatuhnya kita berdua doang yang sering nongkrong bareng nggak jelas begini.

Tapi pernah juga, saking random-nya, gue nongkrong di Mc'Donalds bertiga doang sama Azkar dan Octav dan itu sampe dini hari apa ya. Untuk kali ini sih nggak melakukan hal ilegal, tapi bener-bener ngabisin waktu buat ngobrol doang.

Entah kenapa, gue emang lebih suka ngobrolin banyak hal dengan teman-teman terdekat gue. Gue seneng aja bisa ngobrol ngalor ngidul dengan orang. Karena dengan cara itulah gue bisa mengenal teman gue lebih dalam lagi. Maka dari itu gue nggak pernah nolak ajakan Azkar buat ngejogrok di Mc'Donalds berjam-jam.

Ah, lebih tepatnya, gue nggak pernah nolak ajakan siapapun yang ngajak nongkrong gue dan menghabiskan waktu hanya sekadar ngobrolin banyak hal. Karena gue memang suka seperti itu.


Yawla masih pada gue simpen aja ya foto-foto ini. Ini waktu nongkrong bertiga doang nih.

Dan sekarang, kebiasaan ini pun menghilang, kita udah beda kota, udah sibuk dengan kerjaan masing-masing. Dalam satu bulan bisa ketemuan aja udah Puji Tuhan, Alhamdulillah. Gimana mau nongkrong di Mc'Donalds tiap hari kayak dulu lagi.

Selepas lulus kuliah dan udah kerja gini, gue udah nggak pernah nongkrong di Mc'Donalds lagi sama Azkar dan terkadang gue merindukan hal itu. Merindukan di mana kita membuang waktu dengan cara yang sederhana namun mengesankan.

Mc'Donalds sekarang jadi tempat penuh kenangan buat gue. Setiap kali gue ngelewatin Mc'Donalds atau cuma ngeliat dari luarnya aja, kenangan-kenangan gue bareng Azkar di sana langsung menyeruak di kepala gue.

Setiap kali gue ngelewatin Mc'Donalds di tempat tinggal gue sekarang alias di Solo, gue selalu tersenyum dan merasa hangat, karena seolah gue melihat ada sosok gue dan Azkar di situ, dengan segala obrolan yang udah kita bagi bareng, senyum dan tawa canda kita yang udah terjadi. 

Setiap kali gue ngeliat meja yang deket dengan colokan dan ditambah juga mahasiswa yang sedang sibuk dengan laptopnya, gue keinget lagi tentang Azkar dan gue yang pernah ada di posisi itu.

Mc'Donalds bukan sekadar restoran fastfood bagi gue dan Azkar. Tapi tempat kita mengukir kenangan bersama, cuma kita berdua.

Mc'Donalds jadi tempat kita berdua saling mengenal satu sama lainnya lebih dalam lagi. Dengan segala macam obrolan dan kebodohan yang sudah terlontarkan.

Mc'Donalds menjadi salah satu tempat yang membuat kita semangat untuk menyelesaikan pendidikan akhir kita kala itu.

Iya, Mc'Donalds itu kenangan buat gue dan Azkar. Momen-momen di Mc'Donalds adalah salah satu good old days yang pernah kita lewatin bareng dan gue merindukannya lagi.

Kalau boleh mengulangnya, dengan senang hati gue akan mengulang momen-momen receh tapi menyenangkan tiap kali kita berdua di Mc'Donalds. Nggak nyangka, yang dulunya sekadar nongkrong random gitu, sekarang jadi kenangan yang berarti dan dirindukan, Ah, how time flies so fast ya. And realized that we are growing old now. And it sucks being an adult, yea.

Dan karena kenangan ini juga, kenapa gue suka banget sama lagunya Maliq & D'Essentials yang berjudul 'Bagaimana Kutahu', itu lagu memang jingle terbarunya Mc'Donalds dan entah kenapa liriknya seolah menggambarkan gue dan Azkar banget. 

Nggak cuma liriknya sih, tapi video clip-nya juga. Waktu pertama kali nonton video clip-nya, gue senyum-senyum sendiri, karena kayak ngeliat dua pemerannya itu gue dan Azkar, dua orang manusia yang banyak menghabiskan waktunya di Mc'Donalds dengan penuh canda dan tawa.

Apalagi lirik pembukanya, beuh paaasss banget rasanya. Dan gue selalu tersenyum plus inget Azkar setiap lagu ini berkumandang di kantor atau di playlist gue pribadi.

Bangku kosong sisi jendela
Saksi bisu antara kita
Saat waktu luangkan kita
Kita lupakannya, terbawa cerita
Berbagi bersama, canda tawanya yang teringat




Haaaaa......gemes banget sih, dan sekarang gue makin kangen sama Azkar dan momen-momen kita di Mc'Donalds.

Gue kangen nge-random bareng sama manusia ini, sahabat terbaik yang pernah gue punya sampai detik ini dan belum tergantikan.

Gue kangen berbagi banyak cerita dengan dia, apalagi kita sekarang kepisah jarak, udah nggak tahu seberapa banyak cerita yang bisa kita bagiin kalo kita ketemu lagi.

Gue kangen ngomongin, nyinyirin, ngejulidin, segala bentuk pengunjung Mc'Donalds yang dateng.

Gue kangen nanyain film apa yang perlu gue download dan tonton untuk memenuhi hasrat dan hobi gue nonton film tapi nggak ada modal buat ke bioskop tiap minggunya.

Gue kangen segala hal yang sudah pernah kita lalui bersama di Mc'Donalds.

Kangen banget.

Untuk gue dan Azkar yang saat ini sama-sama sedang berada di titik terendah dan berjuang untuk survive, gue cuma bisa berdoa, berharap kita masih bisa punya banyak waktu yang bisa kita bagi bareng-bareng.

Semoga suatu saat kita bisa menghabiskan waktu berjam-jam dengan segala ke-random-an kita di Mc'Donalds lagi.

Dan segala semoga lainnya yang selalu gue doakan untuk persahabatan kita yang udah berjalan bertahun-tahun ini. Semoga hubungan ini awet sampe selama-lamanya, through the good and bad times. Because I'm glad and grateful to having him as my best friend. I love him so damn much and never let him go, whatever it takes. :)

Cal, baik-baik ya lu di sana, di Semarang, di mana pun lu berada. Gue kangen. Semoga kita bisa cepet ketemu lagi dan berbagi cerita-cerita kita yang tertunda karena pekerjaan kita yang bangke. Hahaha.

Take care you, dumbass!



Still the best until now.


Sincerely,
Your Geeky Quirky Super Strong Best Friend. :)


34 komentar:

  1. Pernah ga sih lo mikir kalo sahabat lo nikah dan punya kehidupan sendiri? Penasaran aja sih. Soalnya kan setiap orang punya kehidupan masing-masing dan dia bisa saja gak selalu ada buat lo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kepikiran semenjak dia punya pacar kok. Ya tenang aja, entar kan gue juga bakal dapet pasangan sendiri. Toh, sekarang itungannya juga nggak ketergantungan banget sama sahabat. Yang penting selalu komunikasi jangan sampe putus. :)

      Hapus
  2. Semoga langgeng persahabatannya yaa...
    Aku jadi inget lingkaran pertemanan saat aku SMA sampai kuliah.
    Dan apaa...??
    Aku jadian dan akhirnya menikah dengan salah satu sahabat terbaik saat SMA.

    MashaAllah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. MashAllah....

      Semoga nasibku seperti kamu mbak. #ehgimana.

      Hapus
  3. Aseek haha melakukan hal-hal ILEGAL bersama! Seru emaaang! Gw juga kalaua seru-seruan bareng sohib ya gini. :D :D

    BalasHapus
  4. Segala sesuatunya memang akan menyenangkan jika dilakukan bersama sahabat, meskipun itu hal ilegal sekalipun Haha
    Tapi kok itu sampai nongkrong 8 jam di McD gak diusir sama petugasnya?? Kalau di tempatku mah, baru sejam aja udah ditanya 'mau pesan apa lagi?' Kalau tidak ada, mejanya gantian sama.yg lain...

    Cara pengusiran secara halus :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin pengin ngusir juga sih, cuma nggak tahu caranya gimana, atau udah ngusir tapi kitanya nggak sadar diri. xD

      Hapus
  5. Haaaa, ini bikin baper bacanya Bulan. Kenangan semanis apapun kalau udah nggak bisa diulang lagi ya jatohnya bikin sedih. Semoga kalian berdua bisa ketemu dan nongkrong bareng lagi dalam waktu dekat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiiinn, betul sekali, aku juga selalu jadi sedih karena sulit untuk mengulangnya lagi. :')

      Hapus
  6. Kalau punya sahabat cowok yg bs diajak gila2 an ya gitu. Rasanya lbh dr cinta dan kalau maksa jadian malah aneh

    Di mana pun tempatnya, asal bs ngobrol dan berbagi sama sahabat itu sangat menyenangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaas, amat sangaaat menyenangkan, kak. :)

      Hapus
  7. Ini kalau temennya baca pasti meleleh :)

    Iya, kalau udah punya kehidupan sendiri2 bisa ketemuan berapa bulan sekali pun sudah jadi Hal istimewa ya. Apalagi kalau emak2 gini, mau ketemuan sama sahabat udah makin susyah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak bakal dia meleleh maaah. Eh nggak tahu deng. Wahaha. :p

      Iya, aku juga suatu saat harus siap dengan kondisi seperti itu, ini aja udah mulai susah buat ketemuan kan. :')

      Hapus
  8. Ya ampun video klipnya baguss yah.
    Iklam mcd emang banyak yang kece2
    Sahabat sejati susah dicari. Keep them tight

    BalasHapus
  9. Persahabatannya indah banget
    Dan setiap kebiasaan dgn sahabat selalu menghadirkan rindu saat berjauhan.
    Semoga awet ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaamiiin, akan selalu diusahakan awet. Terima kasih kak. :)

      Hapus
  10. Wah..persahabatan yang manis sekali. Bisa berjalan tanpa diselingi rasa cinta. Karena biasanya yang akrab banget, suka dibumbui dengan itu. Dan biasanya itu juga yang bisa memisahkan persahabatan. Semoga persahabatannya bisa terus langgeng ya..
    BTW, kebayang gimana karywan McD, ada pengunjung yang betah sampai 8 jam, tapi belinya hanya es krim doang ...hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamin, mau langgeng sebagai sahabat aja, nggak mau lebih biar nggak kehilangan. :')

      Kebayang kok, tatapannya selalu luar biasa ngeliatin kita berdua. wkwkw

      Hapus
  11. Duh... au fokus ke MC D nya aja yah. hehehe di Pontianak ngga ada, makan MC D hanya saat keluar kota atau ke negara Jiran aja. Jadi kangen MC FLurry yaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, semoga setelah membaca ini Pontianak jadi ada McD. xD

      Hapus
  12. Salah satu hal paling berharga di dunia memang adalah sahabat sejati. Beruntung banget kalau dapat yang benar-benar klop. Dan pasti kehilangan banget kalau sudah ga bersama lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makanya ini mau jaga bener-bener kak. :)

      Hapus
  13. Sangat berkesan banget kenangan bareng temennya. Dulu diriku juga suka nongkrong di MCD buat ngobrol ama mabar aja hahaha vukup pesen fanta float udh sampe berjam jam nongkrong

    BalasHapus
    Balasan
    1. McD emang tempat terbaik buat para fakir wifiiiiii. Wkwkw

      Hapus
  14. Mantap....
    Bareng sahabat itu memang ada saja yg bisa dilakukan. Akan tetapi sahabat itu kalo kata pepatah kadang ada juga kayak kepompong.

    BalasHapus
  15. Jadi ikutan melow dan ingat dia juga mereka yang sekarang berjauhan :(. Semoga persahabatannya selalu seru dan menyenangkan, mbak :)

    BalasHapus
  16. I've stalked your blog and read your stories. And I think, maybe you need to stop to be possessive person. Because you have to realize that you have nothing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Like watching soap opera drama

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!