Senin, 12 Maret 2018

Solo: antara Perjuangan, Mimpi, dan Dilema

Somewhere in Solo


Postingan ini udah mangkrak di draft selama satu tahun, hanya judul dan isi masih kosong. Buahaha.

Sesibuk itukah gue? atau guenya aja yang males yak? Kalo nulis yang galau aja gercepnya naudzubillah.

Dasar anak muda. *gue emang masih muda, ga usah protes lo pada*

Baiklah setelah lagi sering galau dan menyadari bahwa itu tidak sehat bagi kesehatan jiwa gue, mari melanjutkan sesuatu yang sudah gue mulai dulu.

Memfokuskan lagi ini blog buat hal baik-baik aja, sementara untuk nyampah hal-hal negatif, gue menulis di sini forcebewithme.tumblr.com.

Ehem....




Berbicara tentang kota Solo, dulu gue nggak pernah membayangkan akan kerja dan bahkan tinggal di kota kecil di Jawa Tengah ini.

Sepanjang hidup, gue jarang sekali main di Solo, almarhum Papa juga nggak pernah ngajak ke kota ini kalo pas travelling bareng keluarga.

Gue nggak pernah membayangkan akan membuat kenangan dan meraih impian gue di sini.

Dan tiba-tiba, takdir gue kini berada di Solo. Kota yang nggak pernah terbesit dan terbayangkan di otak gue untuk menjadi batu loncatan dari mimpi gue yang sebenarnya.

Yap, karena dari dulu orientasi gue bekerja dan mengejar mimpi gue adalah kota Jakarta. Semua orang pasti sudah nggak asing lah ya sama kota ini. Kota besar yang menyediakan segala kebutuhan manusia. Kota yang serba ada.

Nggak menyangka banget tiba-tiba malah terdampar di sini dengan mimpi yang Tuhan wujudkan. 

Mimpi gue sejak kecil, yang sudah gue persiapkan sejak sekolah dan mengusahakan segala sesuatunya, hingga akhirnya kini gue menggapainya, meski belum 100% terwujud.

Menjadi jurnalis atau bekerja di bidang broadcasting, adalah mimpi gue sejak kecil, masih ingat sekali kenapa gue bisa kekeuh sama mimpi gue yang satu ini, dan orang-orang terdekat gue pasti tahu hal itu. Nggak heran juga kalo mereka pun bener-bener mendukung dibandingkan nge-judge atau merendahkan impian gue.

Gue nggak pernah cerita soal mimpi gue ke orang yang tidak dekat dengan gue, karena gue pernah ngerasain keselnya mimpi gue diremehkan. Jadi cukuplah mereka orang-orang terdekat dan tersayang gue yang tahu soal mimpi ini.

Dan tentunya semuanya butuh proses hingga gue sampai di Solo. Bulan adalah orang yang percaya dengan proses, apapun yang diinginkan pasti ada perjuangannnya dulu, itu sebabnya motto hidup gue 'Ad Astra Per Aspera', googling-lah artinya apa dan lo nanti akan paham.

Perjuangan itu dimulai ketika gue dapat kesempatan magang menjadi reporter di tvOne pas perkuliahan gue sudah menginjak semester 5, beruntung sekali punya kakak yang waktu itu masih jadi reporter di situ dan paham mimpi adiknya apa.

Kakak gue nggak segan untuk mengajak adiknya magang di tempat dia bekerja dan gue ngerasain betapa menyenangkannya bekerja bareng dia.

Magang 6 bulan di tvOne adalah pengalaman dan kenangan yang paling luar biasa di dalam hidup gue, nggak akan pernah lupa dan menyesal pokoknya. Dari situ juga gue semakin mantap bahwa passion gue benar di jurnalis dan broadcasting.

6 bulan di tvOne berlalu seperti hanya 6 hari, cepat dan amat sangat menyenangkan, gue ngerasain gimana senengnya gue bekerja sesuai dengan passion gue. 6 bulan di tvOne dan selalu di lapangan, tapi nggak pernah ada kata capek meski kerja magang gue udah hampir sama kayak karyawan tetap di sana. Hahaha.

Miss ma bradaaaa'

Kapan lagi coba bisa gini sama mamas sendiri?


Dan perjuangan berlanjut dengan menyelesaikan perkuliahan, tapi Puji Tuhan, sejak gue lulus sidang skripsi sampe detik ini, gue nggak pernah ngerasain yang namanya jadi pengangguran.

Bahkan, gue udah dapet kerjaan sebelum sidang skripsi. Ya walaupun pekerjaan biasa, tapi seenggaknya gue udah mulai bisa nyari duit sendiri. Pekerjaan pertama gue saat itu jadi shoe technician alias pencuci sepatu di jasa laundry sepatu.

Kerjaan ini gue dapet karena iseng apply buat persiapan nungguin wisuda yang jaraknya jauh dari sidang skripsi. Bayangin, sidang skripsi kelar Agustus, tapi wisuda bulan Desember. Gue mau ngapain selama 3 bulan lebih itu?

Yaaassh, gue pernah kerja sereceh itu. Tapi saat itu gue bodo amat, gue sneakers addict dan dari pekerjaan itu gue bisa ngeliat banyak sepatu-sepatu keren meski punya orang dan yang penting kerjaan itu halal, Mama pun juga nggak protes anaknya kerja kayak gitu. Jadi apa yang perlu gue permasalahkan lagi kan?

Tapi pekerjaan itu bertahan cuma 3 bulan dan kemudian gue mendapatkan pekerjaan lainnya karena kemakan nyinyiran tetangga bangke gue.

Di saat Mama dan gue pribadi nggak masalah dengan pekerjaan mencuci sepatu, tetangga gue malah ribet dan nggak setuju dengan pekerjaan gue itu. Dalam hati, 'lah lo sokap main nggak setuju aja, Mama gue biasa aja, memang kenapa gue kerja sebagai pencuci sepatu? Sehina itu ya emangnya?'.

Dan keluarlah kata-kata dari tetangga gue ini 'Kan sayang sarjana cuma jadi pencuci sepatu'. Well, helaaaaw, gue juga nggak akan selamanya kerja kayak gitu kali. Gue punya rencana sendiri soal pekerjaan dan karier pribadi, gue punya mimpi sendiri yang akan gue kejar nantinya kalo udah wisuda. Ada apa dengan orang-orang ini yang hobi banget mencampuri hidup orang?

Sampai saking ribetnya doi, gue dicariin kerjaan yang menurutnya cocok buat gue dan akhirnya dapet lalu minta gue untuk mencobanya. You know what? gue ditawari kerja di Agen Travel sebagai customer service. Wow, biar itu sesuai dengan jurusan kuliah gue, tapi gue amat sangat tidak minat kerja di bidang itu. Melayani orang are not my things. Gue nggak sabaran, gue emosian, gue sarkas, gue manusia yang paling sinis dengan orang asing, gue nggak pedulian, disuruh melayani orang. What the heck.

Gue ogah-ogahan waktu di-interview, eh tahu-tahu keterima padahal berharapnya enggak usahlah mempertimbangkan gue. Terpaksa gue ngelepas pekerjaan gue sebagai pencuci sepatu yang sebenernya lebih bikin gue seneng.

Dan bener aja, 3 bulan kerja di situ yang ada gue stres dan nggak menikmati sama sekali pekerjaan gue. Yang ada gue ngeluh dan marah-marah terus. Bawaannya mau ngamuk aja setiap hari, gue kayak kerja di neraka. Brengsek memang.

Untung waktu masih jadi shoe technician gue sempat apply beberapa media via Jobstreet dan nggak nyangka ada satu yang nyantol dan itu Tribun Network yang akan ditempatkan di Solo. Wow, bener-bener nggak nyangka waktu itu, padahal pas itu gue apply belum ada ijazah, tapi dapet panggilan.

3 Desember 2016 gue wisuda, nggak lama gue dapet panggilan psikotes tanggal 14 Desember 2016 di Solo. Wow, jelas gue excited dong, nggak nyangka aja apa yang gue pengin ada yang nyantol. Dan gue dapet banyak dukungan dari para kesayangan gue.

Sempet mengabadikan momen psikotes itu di Path. Huahaha


Gue inget banget gimana gue harus bohong sama kantor laknat itu untuk bisa ikut psikotes Tribun Network di Solo dan hampir nggak jadi berangkat gara-gara rekan kerja gue saat itu ngerusak rencana keberangkatan gue. Gue berangkat last minute alias beberapa jam sebelum psikotes dimulai dengan kondisi gue capek hati dan badan, untung nggak telat sih waktu itu.

Tapi habis psikotes, yang ada gue hopeless parah karena ngerasa nggak bisa ngerjain di tes bagian hitung-hitungan. Gue benci dan goblok soal hitung-hitungan dan di bagian itu banyak yang gue kosongin, gue udah nggak ngerti lagi bakal diterima apa enggak. Yang di pikiran gue cuma, 'bego amat sih, kok banyak yang dikosongin..fix, nggak bakal keterima lo, Bul' gitu mulu sepanjang hari setelah psikotes kelar.

Asli hopeless parah, untungnya gue agak tenang karena sepanjang sebelum dan sesudah psikotes, gue didampingi kakak dan Azkar melalui WhatsApp. Mereka yang membuat pikiran gue terus positif dan meyakinkan kalo gue udah memberikan yang terbaik. Kakak gue, dari awal gue berangkat sampe kelar psikotes terus-terusan ngasih tips dan ngedoain gue, abis kelar psikotes pun dia langsung nelpon buat nenangin gue yang udah telanjur hopeless, begitu juga dengan Azkar yang janji ngajak ketemuan setelah gue sampe Semarang. Dan ini kata-kata kakak gue yang amat sangat paling menenangkan gue,

"Di psikotes itu nggak ada jawaban yang salah atau bener, Yan. Itu cara HRD-mu ngeliat kemampuanmu nanti, optimis yaaa, cuma bagian hitung-hitungan aja kan yang nggak bisa?"

Di saat itulah, gue seketika langsung amat sangat bersyukur punya dua laki-laki kesayangan ini. Hahaha.

Selepas psikotes, yaudah, gue udah pasrah, kayak keterima ya Puji Tuhan, Alhamdulillah, kalo enggak ya bukan rezeki gue di Tribun, gue sepasrah itu padahal pengin banget bekerja di sebuah media, sebagai reporter, dan dari usaha gue sendiri tanpa ada campur tangan kakak gue sama sekali.

Gue nggak nungguin kabar dari Tribun sama sekali hingga pada akhirnya inget banget, 3 Januari 2017 gue dapet telpon dikabarin dapet panggilan interview dari Tribun pas gue lagi di jalan mau pulang habis nganterin Azkar ke pangkalan bus karena dia harus berangkat ke Bogor ninggalin gue di Semarang buat ikatan dinas. 

Gue yang lagi sedih dan habis nangis parah ditinggal sahabat kesayangan merantau, mendadak langsung excited dapet telpon itu, untung denger ada telpon pas gue ngendarai motor itu. Tapi nggak tahu ya, emang waktu itu tumben-tumbenan banget gue ngendarai motor sambil dengerin lagu dari HP, padahal biasanya gue nggak pernah sama sekali kayak gitu, makanya gue jadi denger kalo ada telpon kan. Duh, Tuhan ini emang maha baik deh ya sama umat-Nya.

Dan orang pertama yang gue kabarin adalah Azkar, karena selepas dia naik bus, kita masih WhatsApp-an, abis ditelpon pihak Tribun gue langsung cerita ke Azkar dan dia ikutan seneng serta ngedoain gue yang dapet kabar gembira ini. Malem itu nggak ngerti lagi apa yang gue rasain. Campur aduk. Sedih. Excited. Nggak nyangka. Kehilangan. Bingung. Seneng. Jadi satu. Uwow.

Bayangin, lagi sedih terus mendadak dapet kabar baik kemudian didoain sahabat. Gimana rasanya? Campur aduk, meeeeen.


Kembali gue harus berbohong minta izin libur dengan kantor laknat gue dan Puji Tuhan yang kali ini lancar tanpa hambatan, cuma gelagat gue ngelamar di tempat lain kayaknya udah kecium dan gue bodo amat. I don't belong in this fucking cage, I need to be free. Mehehe.

14 Januari 2017, gue interview dengan orang-orang Tribun, ada tiga orang yang nge-interview gue, Bang Dahlan Dahi selaku Chief Editor Tribunnews, Mas Yudie Thirzano yang jadi manajer unit gue, dan Mas Yulis, dia apa ya gue lupa, kalo nggak salah Manajer Content Tribunnews, kalo nggak salah sih. Oh ya, dan satu lagi Mbak Devi HR-nya Tribunnews yang ngurusin segala perekrutan buat unit gue, TribunWow.com.

Interview sama tiga orang ini asyik, lebih kayak ngobrol dan diskusi, apalagi pas tahu gue pernah magang di tvOne dan pernah ketemu Presiden Jokowi sebagai seorang bloger. Dari situ, mereka punya julukan buat gue, 'Blogernya Jokowi', Bang Dahlan nggak inget nama gue siapa pas udah kerja, tapi selalu kalo gue adalah bloger yang pernah ketemu presiden. Muehehehe.

Blog gue diutak-atik Mas Yudie di depan mata gue, untung tulisan-tulisan alay udah ketumpuk jauh dan sementara yang teratas adalah beberapa tulisan gue ngulas acara bloger. Hamdallah, nama gue nggak tercoreng karena tulisan-tulisan alay gue yang dulu. Habis itu, gue disuruh menceritakan pengalaman magang gue di tvOne selama 6 bulan.........dalam Bahasa Inggris......okesip...........

Momen interview.


Auk deh gue waktu itu nyerocos ala kadarnya, semampu gue, bodo amat bener apa enggak apa yang gue omongin, but I nailed what Mas Yudie want. Gue nyerocos tu tiga orang manggut-manggut, nggak tahu deh manggut-manggut mudeng apa nggak. Setelah itu, gue dibikin down sama Mas Yulis dengan pertanyaan-pertanyaan sinisnya. Gue inget-inget lagi tips dari kakak gue dan akhirnya ya dalam nama Tuhan Yesus, Bismillah, gue hajar semua itu pertanyaan sinis dari Mas Yulis. Apalo, mas?

Tapi ada satu hal yang bikin gue kecewa dari Tribun dari awal interview ini. Ketika Mas Yudie menjelaskan bahwa mereka akan menjadikan reporternya itu penulis dan bukan reporter lapangan.

"Mbak Bulan, kalau dilihat dari blog dan pengalaman sebelumnya, anaknya lapangan banget ya? Tapi di sini, reporter kami jadikan penulis. Jadi nggak pergi ke lapangan tapi kerja di kantor, sumber berita bisa dari media sosial. Gimana, Mbak Bulan mau lanjut?"

Gue syok sejadi-jadinya. Semua ekspektasi dan harapan gue runtuh total saat itu juga. Penulis? Reporter di kantor? What kind of this job? Seriously? Reporter tapi nggak ke lapangan? Woooyyy.

Yaudah, karena Mas Yudie nunggu jawaban gue, dengan segala kebingungan dan sayang juga gue udah sejauh ini, ya gue memilih untuk lanjut. Dalam hati juga nenangin diri sendiri deh, 'oke nyoba hal baru aja Bul, perbaiki CV, setahun lah di sini, abis itu cao. Masa iya kerjanya itungan bulan lagi'. Yap, gue mantep untuk melanjutkan semuanya.

Selepas interview gue telpon-telponan lagi sama kakak gue dan dia juga menyarankan untuk tetep nyoba aja buat pengalaman, terlebih lagi dia tahu kalo gue udah amat sangat nggak betah di kantor travel agent itu. Dia juga menyarankan, cukuplah setahun aja di Tribun, nanti nyari lagi di tempat lain yang sesuai apa yang gue mau. Baiklah, mari kita lihat ke mana kaki gue akan melangkah nantinya.

Beberapa hari setelah interview, gue dapet panggilan lagi dan kali ini gue udah masuk ke tahap Medical Check Up. Waaaaaww, gue udah sejauh ini ditambah kakak gue juga bilang kalo udah masuk tahap MCU, gue udah aman dan pasti keterimanya. Gue kembali excited dan senang. 

18 Januari 2017, gue balik lagi ke Solo buat MCU, di tempat MCU gue ketemu dengan orang-orang yang nantinya akan bekerja sama gue.

Gue ketemu Maya yang dianterin om dan tantenya dan sempet gue kira itu orangtuanya dan nyinyirin dia 'dih, udah gede dianterin orangtuanya'.

Gue ketemu Mbak Woro yang emang udah heboh dari dulu, Mbak Wulan yang ke sana kemari, Elga yang diem di satu tempat, Mas Fachri yang juga diem-diem bae, Alya yang asyik sama temennya,

Lolita yang diajak ngobrol sama Mbak Wulan, Galih yang juga asyik sama bukunya, dan gue yang juga memilih duduk sendiri karena gue tipe orang yang nggak bisa basa-basi dengan siapapun.

Dan pada akhirnya ketemu Tintin yang mulai ngajak ngobrol gue duluan. Huahaha. Gue emang gini, cuek dan sombongnya naudzubillah kalo belum kenal. Tenang, gue mengakui hal itu :D.





Dua hari setelah MCU, gue dapet telepon lagi dari Mbak Devi dan ngabarin kalo gue keterima di Tribun. Pas di telepon, gue posisi lagi di meja kerja kantor laknat dan gue nggak tahu harus berekspresi dan bereaksi apa waktu itu.

"Selamat siang, Bulan, yaaa? Ini Mbak Devi dari Tribun, selamat ya MCU-nya lolos, selamat kamu diterima di Tribun," itu kata-kata Mbak Devi masih gue inget banget dan gue cuma cengo waktu dengernya.

"Hah?" iya, reaksi gue gitu doang. He he.

"Iya, Bulan keterima di Tribun. Bulan seneng nggak?" 

Gue berasa ditelpon Mama ditanyain seneng apa enggak. Tapi yang jelas gue seneng banget tapi nggak bisa mengekspresikannya karena tempatnya nggak tepat. Gue ngomong sama Mbak Devi aja harus bisik-bisik kayak ditelpon selingkuhan.

"Haa, iya mbak, seneng, seneng. Seneng banget. Puji Tuhan keterima, hehe."

Dan setelah percakapan yang awkward itu sambil gue diliatin mulu sama senior di sebelah gue, Mbak Devi ngejelasin kalo 2 minggu lagi bakal tanda tangan kontrak dan persiapan pelatihan seminggu sebelum kerja.

Gue iya-iyain semua dan setelah telpon ditutup, gue masih bengong dan cengo, karena nggak nyangka kalo bakal keterima di Tribun. Dan saat itu juga gue ngaku sama senior yang daritadi udah kayak CCTV, kalo gue keterima kerjaan di tempat lain dan bakal resign. Dia syok sementara gue girang. Bodo amat. Hehehehe.

Pulang kerja, gue langsung cerita ke Mama kalo akhirnya diterima di Tribun. Beliau salah satu pendukung dan pendoa utama untuk apapun impian gue. She is the best, Mom I've ever had.

Beliau nggak pernah protes dengan segala impian dan keinginan anak-anaknya selama itu positif.

Beliau Ibu yang nggak pernah rempong dan ngeribetin anaknya soal hal-hal mainstream kayak jodoh, kerjaan, sekolah. Prinsip beliau, asal anak-anaknya senang dan bahagia dengan pilihannya, pasti beliau dukung.

Contoh gampangnya sih, kakak perempuan gue yang tahun ini bakal menginjak usia 28 tahun aja nggak dikejar-kejar untuk menikah. Ngeliat anak-anaknya sukses dengan usahanya sendiri, udah cukup buat Mama. Isn't she lovely, huh:)

Tapi ada satu hal yang kemudian membuat gue galau segalau-galaunya orang galau setelah cerita ke Mama kalo gue keterima di Tribun. Beliau turut senang, tapi gue juga melihat kalo beliau kayak nggak mau ditinggal gue...

"Uyan kerja di Solo, Mama sendirian dong di Semarang?"

Njay, itu pertanyaan singkat, tapi kayak langsung nonjok hati gue. Gue langsung diem nggak bisa ngomong apa-apa lagi. Entah kenapa, habis denger kata-kata itu, hati gue kok rasanya sakit, ya.

Karena memang, selepas Papa meninggal, Mas dan Mbak gue pada merantau ke Jakarta. Mas gue yang harus jadi tulang punggung keluarga di usianya yang masih muda banget dan Mbak gue juga yang harus kerja keras buat ngebiayain sendiri kuliahnya yang tertunda, apalagi kuliahnya Jakarta dan swasta, perjuangannya juga gila-gilaan mbak gue yang satu ini. Yang tersisa di Semarang tinggal gue dan Mama. Kalo gue juga merantau, siapa yang ngejagain Mama di rumah? Kalo ada apa-apa sama Mama gimana?

Seketika gue bingung, gue dilema, di satu sisi, gue berhasil mewujudkan impian gue, di satu sisi, gue harus meninggalkan Mama yang udah sepuh sendirian di rumah, di Semarang, yang berjarak dari semua anak-anaknya. Pilihan berat, dan saat itu gue nggak tahu harus milih apa. Gue harus memutuskan gimana. Lanjut atau nggak di Tribun. Atau stay di Semarang demi Mama. 

Itu adalah pergumulan paling berat yang pernah gue alami sepanjang hidup. Lebih berat dari apapun yang pernah terjadi di kehidupan gue. Saat itu gue nggak mau jadi anak yang egois, tapi gue juga nggak mau menyia-nyiakan mimpi yang selama ini cuma bisa gue bayangkan. 

Hingga pada akhirnya, Mama pun meyakinkan gue kalo beliau akan baik-baik aja sendirian di Semarang, beliau menghibur gue dengan bilang kalo masih ada anjing dan kucing piaraan kita di rumah yang menemaninya. 

Gue udah nggak ngerti lagi itu perasaan gue kayak apa rasanya, campur aduk lagi. Dan gue menahan tangis gue saat Mama mencoba untuk melepaskan anak bungsunya merantau. Bener-bener pilihan yang berat dan ya, gue memilih dan dipersilakan Mama untuk lanjut di Tribun.

Kakak gue juga meyakinkan gue kalo Solo masih deket banget sama Semarang, gue masih bisa pulang tiap seminggu sekali dan meminta gue untuk tetep lanjut karena sayang udah sejauh ini juga.

Yaudah, gue mempersiapkan segala kebutuhan gue di Tribun sampe bener-bener settle dan akhirnya memulai karier di sini, gue mulai pelatihan tanggal 31 Januari 2017. Ini kali pertamanya dalam hidup, gue ngekos, ini kali pertamanya dalam hidup gue merantau sendirian di kota orang tanpa bantuan dua kakak gue. Nggak ada Mama lagi, gue sendirian menghadapi semua yang ada di Solo ini nantinya. Kehidupan baru untuk menempa gue menjadi lebih baik lagi ke depannya.

Hari pertama pelatihan, 31 Januari 2017.
Dan yap, awal-awal hidup sendirian di Solo ini lumayan stres karena gue jauh dari Mama. Pertama kali sakit di sini pun gue sedih banget nggak ada Mama yang selalu siap di samping gue.

Tapi ada momen di mana gue harus kuat dan nggak lagi membebani Mama. Saat itu gue lagi mental breakdown masalah kantor dan gue sakit lagi, gue homesick, kangen Mama, kangen sahabat-sahabat gue di Semarang, kangen Papa dan itu gue cerita ke Mama. 

Tapi, sedihnya gue, abis gue cerita gitu, Mama malah sakit karena mikirin gue yang lagi terpuruk sendirian di Solo. Hati gue makin hancur dan ngerasa bersalah, pengin langsung pulang tapi jadwal kerjaan nggak memungkinkan. Gue makin kepikiran.

Saking kacaunya gue saat itu, gue sampe minta tolong sahabat gue selain Azkar untuk jengukin Mama. Puji Tuhan semuanya baik-baik aja, walaupun rasa bersalah masih ninggal.

Mulai dari situ, gue nggak pernah cerita lagi kalo gue ada apa-apa di sini, yang ada gue selalu cerita hal-hal baik yang gue alami di sini aja. Bahkan, untuk masalah patah hati baru-baru ini aja, gue sama sekali nggak cerita ke Mama. Gue nggak ngebayangin gimana kalo cerita semuanya ke Mama, gue nggak bisa ngebayangin apa reaksi Mama kalo anaknya habis disakitin orang sampe terpuruk lagi. Nggak, bener-bener nggak kuat gue ngebayanginnya. Maka dari itu gue lebih baik nggak cerita ke beliau dan lebih cerita ke sahabat-sahabat gue aja.

Daripada Mama sakit lagi di rumah sendirian nggak ada siapa-siapa, mending gue pendem semua kekacauan ini sendirian. Mama nggak perlu tahu kalo di sini gue terpuruk lagi. 

Sooooo, yes, here I am....it's been a year live in this small city. With all those memories and every single things happened.

Nggak kerasa gue udah setahun di Solo, menjalani pekerjaan sesuai passion gue dan meninggalkan Mama sendirian di rumah. Puji Tuhan, satu tahun berjalan dengan baik, dengan segala suka dukanya. Mama juga baik-baik aja selama gue merantau. 

Selama satu tahun di Tribun, gue menyadari, bahwa pekerjaan ini adalah zona ternyaman dan teraman yang pernah gue rasain. 

Tapi, berada di zona nyaman dan aman itu bukan sesuatu yang bagus buat gue. Gue manusia yang gampang bosen dan selalu butuh pergerakan nggak di satu titik doang, selalu butuh penyegaran, selalu butuh yang baru setiap harinya. Gue bukan orang yang betah dengan satu rutinitas yang sama setiap harinya. Gue bukan orang yang betah cuma berada di satu tempat. Dan gue ngerasa, satu tahun di Tribun kayaknya udah cukup dan gue perlu melangkah maju lagi. 

Dari dulu gue selalu bilang ke teman-teman terdekat gue, 'Aku nggak bakal lama di Tribun, nggak bakal selamanya di sini, masih ada impian yang harus aku kejar' dan teringat nazar yang dulu kalo 'cukup setahun aja di Tribun'. Dan kini gue udah satu tahun di sini.

Gue sudah kepikiran sejak awal tahun 2018 ini, ditambah gue mendapatkan banyak cerita dari berbagai pihak yang seolah ini cara Tuhan untuk meyakinkan gue untuk pergi dari sini. Cerita-cerita politik kantor yang bikin gue muak sekaligus capek ngedengerinnya. Gue benci tahu segalanya. Bukan keliatan keren gue tahu semuanya, yang ada gue bingung harus percaya sama siapa.

Yap, gue terlalu nyaman di kerjaan yang sekarang dan tidak lagi merasa mendapatkan tantangan di sini. I'm stuck with the same routinity every single day. Yes, every single day. Alias gitu-gitu aja yang membuat gue merasa nggak berkembang, padahal gue masih amat sangat muda dan bisa menjadi apa aja yang gue mau. 

Untuk sekarang, gue bertahan hanya karena gue belum menemukan tempat baru, gue mencoba bertahan dengan sisa-sisa tenaga gue di sini. Bertahan dengan semangat yang terus coba dipompa, yang udah beda waktu pertama kali merintis bareng-bareng temen seperjuangan dulu. 

Dan ada kemungkinan juga gue bakal bertahan agak lama di sini jika ada sesuatu yang baru dan beda lagi di sini. Yah semua kemungkinan bisa terjadi sih, ya. Gue nggak tahu, karena gue paham rencana Tuhan dan gue sering banget berbeda.

Meski ada keinginan besar untuk hal itu, tapi kalo Tuhan belum mengizinkan, ya gue bisa apa. Sekali lagi gue bilang, segala kemungkinan bisa terjadi. Gue hanya manut sama pemilik dan pencipta semesta ini aja. Yah, sambil curhat-curhat dikit lah soal rencana pribadi gue. Siapa tahu di-acc. Huahaha.

I know Everything has changed and I have to keep moving on. I have another dream to reach, but I still let God lead my way.

Terlepas dari apapun yang terjadi di Solo dan di pekerjaan gue. Gue tetap amat sangat bersyukur dengan semuanya, gue bersyukur untuk apapun yang pernah gue alami di sini, gue bersyukur mengenal siapapun di sini, deket dengan siapapun, terlepas mereka membahagiakan atau membuat gue sakit, gue bersyukur. Gue bersyukur hidup gue ada warna baru, di kota kecil yang nggak pernah gue bayangkan sebelumnya. 

Gue bersyukur bisa kerja di Tribun, siapa tahu ini bener-bener jadi batu lompatan gue ke impian gue sebenarnya kan. Gue bersyukur untuk hadirnya orang-orang yang bisa gue sayangi, gue bersyukur karena bisa belajar, mana orang yang bener-bener pantas gue sayangi dan mana yang enggak. 

Setelah apapun yang terjadi di sini, gue bener-bener bersyukuuuur sekali untuk satu tahun yang udah berjalan kayak roller coaster ini. 

Semua emosi kayaknya udah pernah gue alami semua di Solo ini. Bener-bener bersyukur hingga nantinya gue siap untuk membuka lembaran baru lagi di tempat lain. 

Hingga Tuhan mengizinkan itu terjadi. Gue cuma nunggu waktunya Tuhan aja. Karena waktu Dia selalu yang terbaik dan tepat.

Dan yang paling gue syukuri adalah, bisa mengenal mereka semua, tim perintis TribunWow.com dari nol hingga kini beberapa udah ada yang melangkah duluan sebelum gue. Mereka adalah orang-orang terbaik yang pernah masuk ke dalam kehidupan gue. Terlepas dari segala drama dan cerita yang pernah kita lewati. Setidaknya kita pernah menertawakan kebodohan dan berbagi kebahagiaan bersama. Terima kasih ya, keluarga baruku.

Generasi pertama TribunWow.com waktu masih komplit.

Sudah setahun nih, Bul. So, what's next? We will see....


Solo, 12 Maret 2018.


34 komentar:

  1. Wow bacanya sampe hampir berkaca kaca bul. Salut buat perjuangan kamu, semangat terus. Kalo udah niat ada aja jalannya ya

    BalasHapus
  2. jadi keinget momen pas magang di solo, yang penting tetep yakin mas

    BalasHapus
  3. Masih di TribunWow Solo kah..?
    Berarti besok Maret kita satu kantor ya..? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru liat komen ini, siapa niiihhh?? :))

      Hapus
  4. Lgs agak berkaca2 pas baca yg mama mau ditinggal. Keinget mamaku yg jauuh di medan :( . Pasti berat ya mba ninggalin orang tua, yg udh sepuh pula. Mending kalo deket, lah kalo jauh beda propinsi gini, tiket pesawatnya jg ga murah. Tp yg pasti, kalo mama merestui, lakuinlah buat masa depan juga utk mama :) . Tp kalo beliau ga merestui, stop aja. Krn percuma, restu Tuhan juga ga bakal ada buat kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pokoknya semua keputusan pasti aku mendengarkan nasihat dan tentunya dapet restu dulu dari beliau. Kalo nggak direstui, nggak bakal tenang pasti kerjanya. Nasib anak perantauan ya, kak. :')

      Hapus
  5. Saya paham bgt ketika dapat omongan "sarjana kok kerja jadi tukang cuci sepatu..; saya pun dulu dikatakan begitu,bedanya mungkin dulu saya diledek dengan sebutan "sarjana kok kerja di percetakan..." gak ada kerjaan yg lebih layak lagikqh?" Begitu kata mereka..

    Tapi ya kalau dipikir2, gak bakal ada habisnya jika mengikuti apa kata omongan orang2.. Jadi lebih baik fokus saja dengan apa yang sedang terjadi, nikmati tiap pengalamannha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, kalo dengerin apa kata orang nggak bakal maju juga sih hidup kita. Yang ngejalanin siapa yang bawel siapa. :))

      Hapus
  6. Perjuangan banget ya mbak, salut deh untuk orang-orang yang berjuang dengan semangat. Nanti kalau ke Solo berarti bisa caling2 mbak ni hihi...belum pernah ke Solo soalnya

    BalasHapus
  7. Semangat, Bul. Aku juga pernah ngalamim dilema kayak gini. Milih antara ngejar karir dan menemani ortu. Mudah2an kerjanya tambah seru atau kalau nggak, dapat kesempatan kerja baru yang lebih asyik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiiin, terima kasih doanya Kak Rindaaang. :)

      Hapus
  8. Iyapp,, jangan terlalu terlena di comfort zone. kalo bisa segera keluar, let's move on new challenge. Kalo bisa memang lebih baik membuat hobi menjadi pekerjaan. Kita senang, uang pun dapat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, betul sekali ituuuu. Comfort zone emang bahaya banget. Aamin semoga entar dapet gantinya di waktu yang tepat.

      Hapus
  9. Tetap semangat, sepertinya kamu ituh emang cocok kelapangan hehee...
    Yah, karena masih dalam area jurnalisme, menurut aku lakuin aja yang terbaik, kalau ada kesempatan untuk meraih mimpi kamu itu kenapa enggak kamu coba.

    Kalau aku sih, stuck di kantor dan nggak berniat pindah-pindah kerja, males beradaptasi, dan bersosialisasi lagi. Apalagi umur juga udah mulai bertambah, jadi aku nikmatin aja deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sarannya kakaaak, iya penginnya ke lapangan, tapi manut aja deh sama yang punya Semesta ini. :)

      Hapus
  10. Hihihi enjoy yaaa.. Menikmati setiap fase dalam menemukan pekerjaan yg sesuai passion. Rasanya seru apalagi selalu di dampingi orang2 tercinta. Beruntung banget mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiinnn, Puji Tuhan, Alhamdulillah mbak. :)

      Hapus
  11. Ku bacanya ikut terharu, ikut nyesek ikut sedih. Apalagi perkara kadang kita pengin ngejer impian tapi nggak tega ninggalin keluarga, dan benar tetap harus ada yang dipilih.

    Cerita Semarang dan Solo ini, dalam waktu bulan2 ini saya mau ke sini juga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya begitulah, emang selalu ada pilihan berat ya dalam kehidupan ini. :')))

      Main2 kak ke Solo. ;D

      Hapus
  12. Bacanya kaya ikut masuk ke cerita bul. Congrats, udh dapat kerja sesuai passion. Jadi reporter penulis? Eh, hahahhaa.

    Terus, nulis gini di blog "tentang ingin pindah" aman emang? gak akan jadi masalah di situ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya reporter penulis. Hahahaha. Kampret.

      Nggak masalah, mereka orang-orang yang tahu kalo mempekerjakan millenials yang mudah bosan dan udah siap sewaktu-waktu pada resign. xD

      Hapus
  13. Untuk dapat pekerjaan yg sesuai passion itu kudu jatuh bangun dg pekerjaan lain dulu ya. Aku pun begitu. Pernah ijin kerja, ngaku sakit padahal ikut lamar job di kota lain. Dosa banget kalo ingat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha kalo nggak ada drama bohong2an nggak bakal kekejar mimpinya. Emang terkadang harus mengorbankan sesuatu kak. :p

      Hapus
  14. Mantap banget perjuangannya ya kak. Tidak ada hasil yang mengkhianati usaha. Semoga pekerjaannya jadi benar-benar impian dan akhirnya dinikmati karena sesuai passion. Semoga lancar terus ya :)

    BalasHapus
  15. Wah, sebuah perjuangan yg sangat menginspirasi demi mengejar sebuah cita2. Mulai magang di TV one hingga jadi jurnalis Tribun Solo. Salut mas untuk mu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw, aku cewek lho, namanya kurang girly apa gimana nih? :(

      Hapus
  16. Timbalah ilmu sebanyak banyaknya di tribun.
    Krn ga semua org yg bercita cita jd reporter bisa masuk di sana.

    Setidaknya jg bisa nambah jaringan, krn suatu saat mana tahu bisa dapat kerja di tempat yg lbh mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaas, saat ini juga sedang menimba ilmu di sini kak. Terima kasih sudah mengingatkan. :)

      Hapus
  17. Bagus deh, semangatnya jadi menular. Kita hampir mirip-mirip kondisinya dan seneng deh jadi nerima aura positif abis baca tulisan ini. Semoga sukses dan dapat tempat baru yang sesuai passion pastinya :

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah senangnya bisa berbagi aura positif karena tulisan ini. Semoga berfaedah yaa, terima kasih juga buat doanya. :D

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!