Rabu, 20 September 2017

20 Agustus 2017, There's Something I Can't Forget


Sumber: Teman Tulus



Akhirnya nge-blog! A K H I R N Y A! 

A
K
H
I
R
N
Y
A
!

Setelah sekian bulan nggak menghidupi blog ini dengan tulisan, akhirnya gue ada hasrat untuk nge-blog lagi.

Kasian juga, ini blog udah mau mati suri aja kayaknya. Rasanya, gue udah nggak pantes disebut bloger lagi karena udah membengkalaikan blog gue.




Yha, gimana nggak keteteran sama blog, kerjaan gue sehari-hari aja udah nulis, u bayangin aja deh, sehari ditarget nulis 11 konten dan (kalo bisa) harus viral semua. Mamam. 

Sampe kosan yang ada gue tepar tak berdaya dan keesokan harinya harus mikirin lagi nulis 11 konten apalagi yang visitornya melejit sampe ke langit-langit ketujuh. 

Lho, kok gue jadi curhat sih? Jadi mau nulis apaan neh....

Baiklah, baiklah, gue akan mulai cerita-cerita absurd keseharian yang selalu gue bagikan di blog dan gue bangga. #Yha. 

Eh, tapi kali ini nggak absurd-absurd banget sih, tapi pengalaman menyenangkan yang tak terlupakan dan balik lagi berhubungan dengan idola sepanjang masa kesayangan gue. 

Yeu, siapa lagi kalo bukan Tulus. Apalagi yang bisa gue banggakan dari kehidupan gue kalo bukan cerita-cerita gue soal Tulus, Tulus, dan Tulus. 

Jadi, tahun 2017 ini kayaknya jadi tahun keberuntungan gue yang bisa beberapa kali ketemu tatap langsung sama Tulus. 

Setelah di awal tahun ini gue berkesempatan untuk jemput di bandara, ikut press conference, dan nonton konsernya Tulus di Semarang, kali ini gue berkesempatan buat ngerayain ulang tahunnya yang jatuh di tanggal 20 Agustus dong! 

Muahaha. 

Bukan sembarangan ngerayain ala-ala upload foto di Instagram, ngasih ucapan, terus ngetag dia. Tapi bener-bener ngasih kejutan langsung buat abang, di depan mata gue sendiri! Kyaaaaa!

Jadi, kesempatan nggak terlupakan ini datang saat gue bisa nonton aksi panggung doi di Prambanan Jazz 2017. Saat itu, dia manggung di hari kedua tanggal 19 Agustus 2017. Wow, satu hari sebelum abang menggemaskan ini berulang tahun! 

Kesempatan inilah yang dimanfaatkan oleh Teman Tulus Yogyakarta untuk membuat kejutan ulang tahun kecil-kecilan buat Gajah unyu ini. 

Saat gue mau berangkat, pengurus Teman Tulus Yogyakarta itu ngasih pengumuman dan mengajak Teman Tulus yang dateng ke Prambanan Jazz 2017 buat ngasih kejutan ke abang keesokan harinya. 

Gue tanpa mikir panjang pun langsung mencantumkan nama gue di daftar orang yang mau ikut dan mengesampingkan rencana awal gue yang abis Prambanan Jazz mau langsung pulang ke Solo malam itu juga. Random memang. 

Tapi, ya kapan lagi ada kesempatan emas kayak gini dan bisa ngasih kejutan ke idola kesayangan ya, kan? Jadi yaudah, nothing to lose gue ngikutin acara kecil-kecilan ini.

Untung, gue kalo berpergian jauh memang kebiasaan bawa baju ganti sih, jadi aman deh kalo mau nginep di Jogja kan, ya.

Yaudah, berangkatlah gue ke Jogja dengan hati riang gembira ditemenin dengan sobat-sobat gue, Eres sobat kuliah dan Tintin sobat gue di kantor plus Mas Hanafi pacarnya Eres. 

Pertama kali nonton Prambanan Jazz, gue lumayan puas walaupun emang acara molornya naudzubillah bikin nyebut. Nyebut kata-kata kasar.


Setelah nonton Prambanan Jazz, Teman Tulus yang mau ngasih kejutan buat abang pun kumpul dan terjadi diskomunikasi antara pengurus Teman Tulus Yogyakarta dengan manajemennya Tulus. 

Rencana awal, kita mau ngasih kejutan ke abang itu tanggal 20 Agustus pagi di hotel tempat abang nginep. Tapi karena masalah venue dan perizinan, manajemen Tulus minta kita buat ganti rencana jadi ngasih kejutannya setelah Prambanan Jazz selesai. 

Namun, manajemen Tulus nggak kunjung ngasih kabar, jadi kita tetep ke rencana awal, ngasih kejutan buat abang di tanggal 20 Agustus pagi. Yaudah, kita bikin rencana sederhana dan harus bener-bener kumpul di hotel tempat abang nginep pagi-pagi banget, karena abang emang nggak berlama-lama di Jogja, gue lupa jam berapa, yang jelas 20 Agustus pagi abang udah harus terbang balik ke Jakarta. 

Yaudah, rencana kita kumpul di Hotel Grand Ambarukmo Jogja pukul 07.00 WIB dan harus tepat waktu, gue yang nggak tahu abis dari Prambanan Jazz bakalan ke mana, sok-sok mantep mengiyakan rencana itu. 

Nah, waktu gue balik kumpul sama Eres dan Tintin nih, gue ungkapkan semua kebingungan dan rencana mendadak itu ke mereka. 

Mereka pun menyarankan untuk nginep di Jogja, sementara Eres sama Mas Hanafi langsung balik ke Solo terus nyambung ke Ungaran, Kabupaten Semarang. 

Gue sama Tintin bingung, karena nggak tahu mau nginep di mana, awalnya kita mau di Raminten aja, makan malem sekalian nebeng istirahat sama tidur di sana, karena rumah makan itu buka 24 jam. (FYI, sebelumnya gue udah pernah gitu sama Tintin dan temen-temen kantor lainnya. Mental gratisan memang. Muahaha). 

Eh, tau-tau, Galih, temen kantor gue yang lainnya tiba-tiba nge-DM gue cuma buat nanya gosip kantor yang oknumnya juga nonton Prambanan Jazz, kemudian dia bilang kalo lagi pulang ke Jogja. Aha! Gue pun jadi ada ide buat nebeng nginep di rumah Galih, dan Galih pun mempersilakan. 

Oke, aman nih masalah tempat buat nginep. Gue dan Tintin pun haha hihi menghampiri Eres dan Mas Hanafi yang ngajak nyari makan. Meluncurlah kita ke Kota Jogja buat nyari makan dan gue inget itu udah pukul 23.00 WIB! Ditambah badan juga udah remuk redam karena capek nonton konser seharian. Demi Tulus, apapun gue lakukan. Hiyak! 

Akhirnya kita pun nyari makan di Jogja, awalnya emang mau makan di Raminten, tapi antreannya udah kayak antrean mau ambil sembako gratis, kita pun mengurungkan niat dan berujung makan di McDonald's. 

Nah, waktu makan inilah Mas Hanafi pun nanyain kelanjutan nasib kita di Jogja, waktu kita jawab bakal nginep di rumah Galih yang terletak di Imogiri, Mas Hanafi malah ngata-ngatain kita. 

Ternyata, Imogiri itu jauh dari Kota Jogja, dan kita yang sok tau dan kepedean ini mau aja pergi ke sana tengah malem berdua cewek semua. 

Mas Hanafi pun menyarankan untuk nggak ke sana dan dia berusaha nyariin penginapan yang murah di Jogja buat kita dan ujung-ujungnya dia sama Eres ikut gue sama Tintin nginep di Jogja. Mehehe. 

Yaudah deh, abis makan kita langsung nyari penginapan murah dibantu Mas Hanafi yang lumayan khatam sama Jogja karena dia dulu kuliah di sana. 

Akhirnya kita dapet penginapannya dan gue lupa namanya apa sekitar pukul 00.00 WIB. Murah dan lumayan nyaman untuk orang yang cuma butuh tempat buat istirahat. Kita milih yang satu kamar bisa buat berempat dengan harga Rp 200 ribu satu malemnya. Mayanlah daripada nggak tahu mau nginep di mana lagi saking randomnya rencana hari itu. 

Baiklah, kita berempat pun istirahat dan gue juga harus cepet tidur karena harus bangun pagi untuk menyongsong hari yang indah. Ahay! 

Pukul 06.00 WIB gue udah bangun dengan keadaan badan pegel-pegel dan makin remuk redam. Tapi membayangkan wajah Abang Tulus yang senyum lebar, membuat semangat gue tumbuh pagi itu. 

Berhubung gue cuma bawa baju ganti tapi nggak bawa perlengkapan mandi, maka jadilah pagi itu gue nggak mandi tapi cuma cuci muka pake facial wash-nya Tintin, mandi parfum, dan ganti baju. 

Iya. Gue. Nggak. Mandi. Walaupun. Mau. Ketemu. Kesayangan. Apa. Lo. Semua. 

Sekitar pukul 06.30 WIB gue pun meluncur ke Hotel Grand Ambarukmo Jogja dengan menggunakan jasa Gojek, karena ketiga temen gue masih pada pules tidurnya, kasian juga kalo harus ngerusuhin apalagi ngerepotin mereka. Udah bikin mereka nginep di Jogja gara-gara gue, masa iya gue harus ngerepotin mereka lagi ya, kan. 

Sekitar pukul 7 kurang dikit gue udah sampe di hotel dan langsung ketemu dengan beberapa Teman Tulus yang udah dateng di sana. Ada Kak Vina sebagai pengurusnya Teman Tulus Yogyakarta, ada Kak Deta, pengurus Teman Tulus pusat alias yang di Jakarta, kemudian ada Karnia, Rurif, Fitria, Icha, dan beberapa orang lagi yang jujur gue lupa namanya karena banyak. Maapkan gue ya, guys.

Singkat cerita kita nungguin abang sampe sekitar pukul 08.00 atau 08.30 WIB gitu buat dia keluar dari hotel dan pulang ke Jakarta. 

Sebagai kejutannya, kita nyiapin kue coklat dan balon hitam-putih buat abang. Dan di sini, gue berkesempatan buat bawain kuenya abang karena waktu ditawarin Kak Vina nggak ada yang mau dan gue mengajukan diri sendiri, biar berkesan dan diinget abang gitu. Duileh. 

Akhirnya yang ditunggu nongol dari lift hotel, dan kita udah siap-siap geruduk abang yang mulai jalan ke arah pintu hotel. 

Sumber: Teman Tulus


Begitu abang buka pintu hotel, kita semua pun kompak nyanyi dan itu salah. Rencana awal kita mau nyanyinya lagu 'Selamat Ulang Tahun' eh eksekusinya malah nyanyi 'Happy Birthday'. Untung langsung diralat dan Abang Tulus pagi itu udah seger bin wangi banget ketawa ngeliat kejutan dan tingkah kita. 

Gue yang bawain kue ulang tahun buat abang, otomatis posisinya di depan abang persis dong ya. Dan guenya udah keder gemeteran karena deg-degan, grogi, dan takut kue ulang tahunnya abang jatuh.

Tapi emang lebih deg-degan karena Abang Tulus ada di depan muka gue persis dengan tubuhnya yang gede tinggi itu ditambah senyumannya yang lebar, yawlah rasanya pengin mimisan tiga ember ada ciptaan Tuhan yang indah ada di depan mata gue persis. 

Abang Tulus pun make a wish sekaligus tiup lilin di depan muka gue persis, terus berlanjut potong kuenya. 

Yawlah gantengnyaaaah / Sumber: Teman Tulus


Nah ini, gue yang daritadi nggak mendokumentasikan apapun, nyoba ambil HP buat IG story sambil megangin kue yang lagi dipotong sama abang. Itu bobot kue jadi makin berat gara-gara abang motong kuenya dan jadi goyang-goyang. 

Dan dia pun sempet bilang. 

"Kamu bawa kue jadi nggak bisa foto-foto, ya. Ih, ini motongnya kok susah, kue beneran kan ini"

Abis ngomong gitu, tangan kiri abang bantuin bawa kuenya dan tangannya malah menyangga tangan gue! Gue makin deg-degan dong yaaaaaaa. Tau kan rasanya tangan dipegang sama yang disayang. Yawlah tolong Bulan pengin teriaaaaaaak!  😆😆😆

Kacamata melorot woy / Sumber: Teman Tulus

Asli, makin keder aja gue waktu itu, jantung udah rasanya kayak mau meledak, tangan seorang Abang Tulus megang tangan gue dalam waktu yang cukup lama. Rasanya gue nggak mau cuci tangan untuk selama-lamanya.

Kemudian, abang pun langsung bagi-bagi kue dan mengucapkan rasa terima kasihnya buat kita semua yang udah meluangkan waktu buat bikin kejutan ulang tahun di usianya yang genap 30 tahun. 

Karena abang harus kejar pesawat, kita pun langsung disuruh foto-foto sama abang sebelum dia pergi ninggalin Jogja. 

Yaudah deh, kita rame-rame foto, dari yang barengan sampe yang sendiri-sendiri bahkan selfie. Semua dilayani abang dengan rendah hati dan ramah. Abang Tulus baiknya nyenengin banget sampe gemes sendiri. 

Gue sendiri dapet semuanya, dari foto bareng rame-rame, foto bedua doang, sampe yang selfie. Hahaha. Maruk memang, tapi gue mikirnya mungkin bakal lama nggak ketemu abang lagi, jadi gunakan kesempatan yang ada.

Nyehehe/ Sumber: Teman Tulus


Sesi foto-foto pun selesai, abang pun langsung meluncur ke bandara dan pulang ke Jakarta. Sebelum pulang dia nggak lupa buat terima kasih sekali lagi ke kita semua. 

Bahagia. 

Banget. 

Nggak nyangka gue bisa ngerayain ulang tahun idola kesayangan gue. Nggak nyangka gue bisa hadir bikin dia senyum di hari bahagianya. Nggak nyangka. Nggak nyangka. Nggak nyangka! 

Nggak tahu mimpi apa gue semalem kok bisa punya kesempatan indah kayak gini. Saat itu juga, saat ngeliat mobil abang menjauh dari hotel, gue nggak henti-hentinya mengucap syukur boleh ngerasain hal kayak gini. 

Super-super bahagia banget bisa memberikan sesuatu yang berkesan buat sosok yang cuma bisa gue lihat dan nikmatin karyanya dari kejauhan. 

20 Agustus 2017, jadi hari terbahagia yang pernah gue rasakan di tahun 2017. Seharian itu isi kepala gue soal Abang Tulus melulu. Begitu juga media sosial, isinya all about abang semua. 

Ditambah, karena ngasih kejutan ini, gue masuk di IG story Bang Tulus buat kedua kalinya dan masuk juga di galeri foto IG abang karena dia upload foto kita barengan rame-rame itu.


Bahagia yang nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata lagi. Bener-bener bahagia banget bisa sedekat itu dengan Abang Tulus. 

20 Agustus 2017 yang nggak bakal terlupakan sih ini. Fix.

Selain gue abadikan kenangan indah ini di blog, gue juga menuliskannya di kerjaan gue. Mayanlah, jadi bahan berita kan, sambil menyelam minum airlah. Hahaha. Berita gue soal kejutan buat Abang Tulus ini bisa dibaca di sini!

Ada videonya juga loh, dibikinin sama rekan kerja gue dari divisi video. Mehehe.



Tentunya, selain gue bersyukur pada pemilik semesta, gue juga pengin ngucapin terima kasih untuk siapapun yang terlibat. 

Paling, paling, paling berterima kasih dengan Tintin, Eres, dan Mas Hanafi yang mau banget ngertiin kealayan gue ini, yang mau nemenin gue sampe segitunya, yang khawatir dengan kerandoman gue, terima kasih, guys! Kalian the best, gue nggak tahu gimana cara balesnya, biar Gusti aja ya yang bales kebaikan kalian semua. Muah. 

Terima kasih buat semua Teman Tulus yang gue temui saat itu, Kak Deta, Kak Vina, semua-muanya yang nggak bisa gue sebutin satu persatu, terima kasih buat kesetiaan, pengorbanan, dan perhatian yang luar biasa buat abang. Gue seneng banget bisa bergabung dengan fanbase yang aura positifnya gede banget. Dan juga akhirnya gue bisa ketemu kalian-kalian semua yang sebelumnya hanya bisa bercengkrama di grup fanbase aja. Terima kasih, guys! Semoga gue dikasih kesempatan lagi buat ketemu kalian lagi dan berbagi kebahagiaan lagi. 

Dan tentunya, rasa terima kasih yang sangat besar gue buat Muhammad Tulus Rusydi, abang musisi idola kesayangan gue. Terima kasih sudah berbagi karya yang mengesankan, terima kasih karena sudah menjadi sosok yang luar biasa menginspirasi, terima kasih juga buat keramahan dan kerendahan hati setiap kali ketemu. Terima kasih karena sudah menjadi Abang Tulus yang menyenangkan dan luar biasa dalam berkarya.

A post shared by Tulus (@tulusm) on

Terima kasih karena sudah lagu-lagumu hampir semuanya mempresentasikan kehidupanku dan membuatku menjadi sosok yang sekarang ini. Terima kasih kasih sudah memengaruhiku dengan lagu-lagumu yang sarat makna itu.  

Selamat menikmati usia 30-mu, Bang. Terus berkarya ya sampe 1000 tahun ke depan. 

I woof you, Bang Tulus!

Ingin peluk tapi nggak berani / Sumber: Teman Tulus

Salam, 
Natalia Bulan Retno Palupi 
Solo, 20 September 2017. 

40 komentar:

  1. Enak bgt ya punya fans.. 😂😂
    btw, Tulus badanya gede bgt, kayak Febri (bloger jogja).

    Semalemnya emang mimpi apaan?yakin gak inget? 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang gede banget doi. Haha. Btw, u sebut Febri bloger Jogja juga w ga tau itu siapa........ ;'D

      Hapus
  2. Jadi inget jaman imut-imut dulu deh, kalau ngefans sama seleb bela-belain ngelakuin apa pun. Met ultah Bang Tulus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, terima kasih ya Mas Ali - Calon istri Tulus.

      Hapus
  3. Masha Allah...
    Aku bacanya jadi ikut deg-degan....terutama bagian tangan dipegang juga sama idola kesayangan.
    Heeuu~~
    Aku jadi inget jaman aku dulu ngidolain bangeett Westlife.
    Cuma dengerin mereka nyanyi ajaa...kaya yang nyanyi nya special untukku seorang.
    **merinding! Asli.

    Pernah punya pengalaman sama Eros-nya SO7 jaman mereka ngeluarin album perdana.
    Duuduuduu....semua fans nya cewe pada heboh.
    Dan aku doonk...dapet tanda tangannya.
    Eleeeuh~~
    Seneng banget...nget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaa, senangnya ada yang punya pengalaman serupa. Memang seni dari ngefans idola itu gurih gurih enyoy ya kaaaak. Hihi.

      Hapus
  4. Seru.,,aku bacanya ada ngikik, ada terharu beruntung mbak nathali nggak mandi bisa dipengang tulus dapat 4 sesi fito and punya teman2 yang baik yang mewujudjan semuanya

    BalasHapus
  5. Ih seru ya... Baru tau kalau kamu tuh teman tulus.. Pasti banyak diajak loncing album yah.. Oiya, itu prambananjazz aku pengen sekali-kali ikut nonton acara musik... Di Bandung ada tapi jauh, kudu ke perbatasan Bandung padalarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah dah lama tauk aku jadi Teman Tulus, Mak Yul berarti jarang baca blogku nih. Eh iya deng, kan jarang ngeblog juga sekarang. He. he. he.

      Hapus
  6. Tulus aslinya gak segemuk yang di tv ya mba, ganteng pula hihi..

    kebayang deg-degannya kaya apa bisa ngasih surprise buat idola, apalagi mba Bulan kebagian pegangin kuenya, rasanya berasa jadi orang special doi ya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa, dulu emang gemuk Kaaakk, sekarang emang doi kurusan sih nggak segembul yang dulu. And yes, ganteng bat. Hihi.

      Iya,kak, serasa jadi yang orang spesial buatnya. Heuheu.

      Hapus
  7. Tercyiduque! Seorang Wartawan yang Sangat Mencintai Tulus Memberikan Kejutan Ulangtahun Heboh! Netizen Turut Bangga!

    Kek gitu nggak, Bul?

    Seru banget siih!
    Anyway.. Kalo diliat2 lagi.. Tulus kok gemesin yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu bangga sama aku? Wah, aku terharu.....

      Aslinya emang gemesiiiiinnnnnn. Ihihih.

      Hapus
  8. Tega2nya foto sama Tulus padahal belum mandi, hahaha

    Mataku yg soak atau memang Tulus krg kurusan. Bening banget pula mukanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. The power of kepepet kak. Muahaha.

      Nggak soak kok, emang dia sekarang kurusan karena banyak job sama rajin olahraga. Wajahnya kek Aqua, bening bat.

      Hapus
  9. Dari pertama baca sampai akhir, sukses senyum-senyum sendiri. Ngebayangin hebohnya Temen Tulus waktu buat acara kejutan di hari ulang tahunnya. Dan asli ngakak waktu tau pada salah nyanyi untuk ultahnya hihihi...
    Seru abis ya... bisa ngebayangin gimana deg-deg-annya Mbak Bulan waktu tangannya dipegang sama idola huhuyy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha heboh bangeeeet, salah lagu juga hebooohh.

      Baaah, itu deg-degannya udah tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata lagi. Hahaha.

      Hapus
  10. Seru banget nih mbak ceritanya. Penggemar Berat Tulus yah.
    Emang bener mbak aklau dah ngefans ama seseorang artis, bahagia banget gitu ya kalau bisa ketemu langsung. Foto bareng, ngobrol. Duh serasa melayang yak. Kayak ornag jatuh cinta. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku emang jatuh cinta sama Tulus. Uuuuuwwwww.

      Hapus
  11. wah jadi fansnya tulus itu namanya Teman tulus? pastinya buat yang disana pasti merayakan pesta kecil kecilan ya untuk merayakan ulang tahun tersebut. Lucu juga sih memang klo kaya gitu. Apalagi bisa foto bareng dan ketemu idolanya dengan gratis. jadi iri melihatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuull namanya Teman Tulus.

      Lah, emang ada foto bareng idola yang harus bayar ya...

      Hapus
  12. Wih... Seneng banget iniii... Beribu kalimat pun pasti gak cukup buat nulis rasa bahagianya. Hihihi. Btw saya kok terharu gimana gitu ya Mbak baca caption IG bang Tulus yg lagi pegang balon itu. So sweet...dan sepertinya mencerminkan pribadinya yg hangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak cukup banget kaaaakk, betul sekali itu. Saking senengnya nggak tau mau ngungkapinnya kek gimana.

      Iya, dia pribadinya hangat dan ramah sekali, makanya banyak yang sayang.

      Hapus
  13. Selamat ya..bisa ngerayain ultah bareng idola, pasti happy terus.....,apalagi usaha maksimal gitu...,


    Bisa foto bareng itu udah jadi hadiah ..hmmm .. Tulus katanya ramah banget ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah nggak katanya lagi, dia emang super duper ramah banget mbaaaak. Hihihi.

      Hapus
  14. Yeeaaay... Bulan menulis blog ini lagi... Ikut senang jadinya. Lam ajuga tidak posting ya. Dan... TULUS lagi! Duh.. ngefans banget ya. Banget2 ngefans-nya. beberapa kali ketemu Tulus di sini.
    Tapi aku ikut senang kamu ketemu dan sedekat itu dengan idola nomor satumu. Duh... bayangin perasaanmu saat itu bisa bikin aku ikut tersenyum.
    Selamat ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaak, terima kasih Bunda Susiiiiiiiiii. Aku akan berusaha produktif kembali di sini dan nulis soal Tulus lagi. Huahaha.

      Hapus
  15. Cie cie yang ngerayain ultah bareng abang tulus. Senang banget pasti ya, mba Bulan? Btw, aku juga lagi malas ngeblog nih. Kerjaan banyak banget jadinya ga mood untuk ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senang sekali. Hihi.

      Iya nih mbak, tapi tampaknya malas memang harus dilawan yah.

      Hapus
  16. Aku malah fokus ke paragraf2 awal, 11 artikel viral dalam 1 hari? Mantab banget mbak, aku 5 artikl dalam sehari aja masih butuh perjuangan, bagi2 dong resepnya :)

    *Maaf jadi minta hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahaha, resepnya adalah.......

      Nggak naik pangkat atau naik gaji apabila nggak pernah bisa target menulis hariannya. xD

      Hapus
  17. Akhirnya ngeblog juga ya Buls, tapi emang dulu aku juga pas masih kerja as a writer blog ini jadi terabaikan.

    Wkwkw...

    Aku enggak pernah suka sama seorang artis the way you love Tulus, lho. Kamu keren buls. I hope that I can feel it someday.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begini banget ya teh rasanya jadi writer, blog pun terabaikan. Hiks.

      Ah, mungkin ini karena aku jomlo aja sih teh dan kebetulan idolaku juga menyenangkan, jadi vice versa deh. Hihi.

      Feel teteh tumpahkan seluruhnya buat keluarga aja yang lebih worth it to spend.... ;D

      Hapus
  18. 11 artikel tiap hari, huwaaaa aku ikutan ODOP aja pusing mbak hehe hebat dirimu!
    ihiiiiiiiiiii Tulus, aku juga suka dia dan karyanya, terutama yg Jangan Cintai Aku Apa Adanyaaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ODOP itu apaaaaah. Muahahaha.

      Semua suka Tuluuuusss. Uwuwuwuw.

      Hapus
  19. Postingannya dari hati bangeett, aku sukaaaa


    Akhirnyaaa bisa ketemu aa tuluss yaa bull, bawain kuenya lagi, duuuhhh...

    Itu kalo aku...
    Udah lemeeesss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, akhirnya ketemu untuk yang ketiga kalinya. Muahaha.

      Aku hampir pingsan sih itu kemarin.....

      Hapus
  20. Balasan
    1. Wadoohh, maassss. Udah ngerayain ulang tahunnya doi masih ditanya suka lagunyaaaaaa? Weleh weleh weleh. xD

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!