Senin, 25 September 2017

10 Menit Bertatap Muka dengan Tulus

Abang Tulus kurusan dan senyuman mautnya tak pernah berubah - Dokumen pribadi

Hiyak! Balik lagi gue nge-blog. Uhuy. Mencoba produktif kembali di blog ini setelah hampir setengah tahun absen. 

Selain itu banyak banget momen berharga, menyenangkan, dan tak terlupakan yang sebenarnya sayang banget sih untuk nggak diabadikan dalam tulisan. 



Jadilah, gue memaksakan diri untuk kembali produktif lagi nge-blog. Supaya gue nggak jadi bloger murtad terlebih ada sarana buat gue meluapkan segala perasaan yang terpendam dan nggak bisa disampaikan di kerjaan, dengan teman, dan lain-lain. Oh iya, menuliskan apa yang di isi di otak memang menjadi salah satu terapi gue biar nggak stres-stres amat, sih. 

Banyak banget cerita menyenangkan beserta lika-liku kehidupan gue terkini yang belum terabadikan lewat tulisan. Mulai soal pekerjaan, deep thoughts gue soal beberapa hal, soal Prambanan Jazz 2017. Banyak.

Tapi untuk tulisan kali ini masih berhubungan dengan Abang Tulus setelah beberapa hari yang lalu gue cerita soal perayaan ulang tahunnya. Mehehe. 

Yes, you can call me Tulus' die hard fans. No matter what, I love him all the waaaaayyy.

Tulisan soal perayaan ulang tahun abang, bisa dibaca di sini yah! Yang jelas, itu salah satu pengalaman yang nggak terlupakan lainnya bareng Abang Tulus. Hihihi. 

Semoga nggak pada bosen karena lama-lama ini blog isinya cuma Abang Tulus doang. Bukan, gue bukan tim marketingnya doi kok. 

Jadi kali cerita apalagi sehingga cover foto postingan blog gue adalah foto KTP Tulus yang gue abadikan sendiri? 

Yuk, yuk, gue mulai cerita....

Oh iya, sebelum cerita panjang lebar, gue pengin menjawab beberapa pertanyaan soal Abang yang ada di postingan beberapa hari yang lalu. 

Banyak yang nanya, Abang Tulus kok nggak segemuk di tv? Abang Tulus kok kayaknya kurusan? Abang Tulus kok beda? 

Yap, sesungguhnya Abang Tulus melakukan photoshop pada tubuhnya *dikepruk*. 

Enggak deeeeengg, dia emang lagi kurusan banget sekarang karena udah sering olahraga sama banyak job off air kayaknya. 

Dulu mah dia gembul menggemaskan banget minta dicubit, tapi sekarang kurusan sih, tapi tetep charming plus ganteng menurut gue. Dia mau gembul mau kurus juga tetep menggemaskan buat gue. Hahaha.

Dan kurusannya emang baru-baru ini, wong waktu ketemu di bulan Februari tahun ini aja pipinya masih offside chubby menggemaskan kok. Makanya, gue agak kaget juga ngeliat dia sekarang kurusan dan wajahnya udah tirus. 

Coba bandingin, ini ketemu doi Februari 2017 - Dokumen pribadi

Terlepas dia mau gembul mau kurus, mau kayak apapun, gue tetep sayaaaaaanggg. #halah. 

Ok. skip. Lanjut.

Jadi pengalaman yang baru-baru ini gue alamin bareng Abang Tulus adalah.......gue bisa mewawancarai dia buat kerjaan gue..........Kyaaaaaaaaa!

Iya, lo nggak salah baca kok, gue mewawancarai dia sebagai reporter yang butuh berita dan dia bersedia jadi narasumber gue. 

Akhirnya, setelah hampir 9 bulan jadi reporter online, wawancara dengan Abang Tulus adalah liputan pertama gue di lapangan. 

Kebayang dong gimana rasanya itu liputan dan wawancara pertama kali buat kerjaan apalagi narasumbernya adalah orang yang lo idolakan? Beuh, campur aduk. Antara seneng banget dan grogi serta deg-degan parah, takut kalo wawancaranya gagal dan malah berujung bikin si abang bete gara-gara reporter setengah mateng ini. 

Gue bisa meliput dan wawancara itu karena acara pentas seni dedek-dedek gemes SMA Negeri 4 Semarang yang bertajuk Magnosomnia 2017: Reach Your Dream, sih. Jadi, untuk memeriahkan pentas seninya, mereka mengundang Tulus jadi bintang tamunya. Sadis memang dedek-dedek zaman sekarang, yah. Gue tahu mengundang Tulus itu nggak murah lho. Salut deh ah.

Jadi awalnya, gue cuma berniat untuk sekadar menjadi penonton pensinya mereka aja, namun, pas kepoin akun Instagram pensi ini, eh ternyata mereka membuka kesempatan buat media partner yang mau kerja sama dengan mereka. 

Gue langsung ngerasa, 'wah kesempatan ini', dan gue langsung iseng menghubungi contact person yang mengurusi soal media partner tersebut. Ternyata mereka welcome dan mempersilakan media gue buat menjadi salah satu media partner acara mereka. 

Ditambah gue dapet lampu hijau dari editor gue. Iyap, gue diperbolehkan membawa nama media kita untuk menjadi media partner pensi SMA Negeri 4 Semarang itu sekaligus meliput acaranya. 

Beres deh masalah birokrasi soal media partner tersebut, baik dari pihak dedek-dedeknya dan atasan-atasan gue. Ditambah, gue dapet free pass untuk meliput acara mereka yang notabene gue bebas keluar masuk ke backstage acara untuk peliputan. Whoa, gue semakin semangat banget itu buat liputan pertama gue itu.

Singkat cerita, acaranya digelar Sabtu, 16 September 2017, tapi gue udah di Semarang sejak tanggal 12 September 2017. Sekalian mudik pulang kampung istirahat dan menjauh sejenak dari penatnya pekerjaan.

Jadi gue sekalian liburan deh di Semarang sambil mempersiapkan liputan dengan mempersiapkan pertanyaan-pertanyaan ciamik buat meliput keseluruhan acara pensi itu. 

Untuk liputan kali ini, gue enggak sendirian, melainkan ditemenin sobat kantor gue bernama Maya. Dia yang pengin nonton aksi panggung abang, jadilah gue ajak. Yah, pokoknya liputan acara ini itu sambil menyelam minum airlah. Gue seneng, kantor seneng, Abang Tulus senep terliput dengan baik. 

Namun, satu hari sebelum liputan, gue pun udah nge-lobby manajemennya abang buat izin wawancara dia. Pertamanya gue nge-WhatsApp manajer abang, Kak Ririe Cholid, tapi karena Kak Ririenya nggak ngikut abang ke Semarang, gue dilimpahkan ke Road Manager-nya, Mas Firman. 

Puji Tuhan, semua pesan singkat gue kepada mereka berdua disambut baik, Mas Firman pun juga mengizinkan gue untuk wawancara abang dan gue diberi waktu 5 menit doang. It's okay, awal yang bagus kan ini?

Hari H Liputan!

Uooooh, jelas gue makin excited  begitu hari liputan tiba! Dan gilanya, sebelum berangkat liputan gue sempet berniat beli album ketiganya abang yang bertajuk 'Monokrom', karena kebetulan gue udah punya album pertama sama keduanya, dan dua-duanya udah ditanda tanganin abang. Kurang yang 'Monokrom' aja dan emang belum sempat beli karena sering nggak punya duit nunda-nunda. 

Mumpung ketemu ya kan, gue pikirnya sekalian aja mau minta tanda tangan sama doi di album ketiganya itu. Tapi, bukan rezeki gue, karena di Gramedia Pandanaran Semarang, stock-nya udah habis. Hahaha. Yaudah deh, minta tanda tangannya beralih ke tas kanvas gue yang memang desainnya gambar siluet abang. Jadi, baiklah, gue akan minta tanda tangan di situ aja. Syip. 

Yaudah, berangkat deh gue sama Maya ke lokasi liputannya. Sampe di SMA Negeri 4 Semarang itu sekitar pukul 18.00 WIB dan sementara abang bakal tampil sekitar pukul 23.00 WIB. 

Hm, bakal jadi liputan yang melelahkan sih ini, tapi gue seneng. Akhirnya jabatan gue sebagai reporter itu berfungsi dengan baik. Mehehe. 

Yaudah deh, bermodalkan kamera SLR pinjeman, HP, dan catetan, gue sama Maya lari sana, lari sini buat ngeliput acara ini. Terlebih gue yang jepret sana-sini suasana pensi, dan sempat wawancara pengisi acara juga bareng Maya di area backstage maupun panggung. Ah, i love my job! So much.

Hingga tiba di saat salah satu panitia mendekati gue yang lagi asyik motret di area panggung dan bilang, 

"Kak, ini Tulusnya udah mau dateng. Dari pihak manajemennya, minta Tribun tepat waktu buat wawancara, ya. Kak Bulan siap-siap aja dari sekarang"

Deg! yang dari awal acara serta liputan gue asyik, tenang-tenang aja, mendadak jadi deg-degan dan grogi. Keringet dingin juga mendadak keluar saat itu juga. Gue lihat jam di HP gue, nggak kerasa udah pukul 22.00 WIB aja. Yawlah, sejam lagi abang manggung. Ya bener abang udah mau nyampe di lokasiiiiiiihhhhh. 

"Oke dek, jam berapa dia nyampenya? Biar aku bisa ngatur waktu langsung ke backstage" jawab gue.

"Hmmm, ini masih di jalan sih, kak. Yaudah, kakak di sini aja dulu, ya. Kalo Tulusnya udah deket banget aku kabarin kakak lagi terus langsung ke backstage ya, kak."

"Siap, dek!"

Gue sok siap-siap aja sih sama dedeknya, nggak tau aja detak jantung gue mendadak jadi kenceng banget, keringet yang udah bercucuran dan membasahi baju gue makin deres aja ngucurnya di badan. 

Ternyata, Maya juga sama-sama deg-degan dan groginya kayak gue mau wawancarai Tulus. Saat itu juga, gue langsung ngerasa nggak nyangka aja bisa dapet kesempatan keren malem itu juga. 

Gue emang bermimpi untuk bisa mewawancarai abang, tapi Tuhan ngasih waktu dan kesempatan itu rasanya cepet banget. Gue nggak pernah nyangka dan membayangkan bisa wawancara seorang Abang Tulus! Hup hup!

Si adek panitia pun mendekati gue lagi dan meminta gue untuk langsung siap-siap di backstage tepatnya di tenda tempat Abang dan tim transit sebelum manggung.

Gue sama Maya makin deg-degan aja itu nungguin kedatangan abang di depan tendanya. Makin dag dig duer waktu liat para pemain musiknya abang udah pada dateng. Oemjih, bentar lagi abang dateng!

Keringet dingin gue makin mengucur dan rasanya mau pingsan beneran, mana si Maya nyuruh gue juga handle abang dari awal lagi.

"Pokoknya yang membuka percakapan sama Bang Tulus kamu ya, Bul, kan kamu yang udah sering ketemu dia. Aku bingung mau ngawalinnya gimana. Deg-degan banget iniiiii. Hehehe" kata Maya.

Yeu, naga Indosiar, biar gue udah beberapa kali ketemu sama abang, tetep aja ini sensasinya beda daripada yang biasanya.

Nggak lama, gue ngeliat sosoknya yang tinggi besar melintas langsung masuk tenda didampingi sama banyak panitia. Njaaay, abang udah dateng, gila rasanya bener-bener mau pingsan di tempat saat itu juga. Jantung udah nggak karuan rasanya, Maya apalagi.

Lalu gue diminta buat nunggu bentar di depan sama dedek panitia dan juga nungguin Mas Firman si Road Manager-nya abang.

Mas Firman pun keluar tenda dan ketemu kita berdua, nggak lama kita pun disuruh masuk, sementara abang udah siap duduk nungguin dia. Njay, abang di depan mata gue. Ini jantung makin kurang ajar aja deg-degannya.

Gue sama Maya pun mendekati abang yang udah cool banget duduknya, begitu saling tatap mata, yawlah rasanya......dan gue dan Maya spontan langsung nyalamin abang sambil nyeletuk buat mencairkan suasana.

"Halo Bang Tulus, Bulan bang, masih inget nggak?"

Gue nggak tau, yakin nggak tau kenapa kata-kata itu yang keluar dari mulut gue.

"Masih dong, masih inget" jawabnya.

Seketika seperti angin surgawi itu berhembus di muka gue, hati juga langsung rasanya maknyesss adem denger jawabannya abang. Gue butiran debu yang ternyata diinget sama abang. Hiks. :')

Oke deh, basa-basinya dirasa cukup, gue pun juga perlahan menenangkan rasa deg-degan gue, dan siap buat wawancara. Tapi yang bikin deg-degan gue semakin menjadi-jadi adalah ketika abang bilang,

"Pertanyaannya yang bagus-bagus ya, jangan cuma sekadar rencana saya ke depan apa, udah sering itu"

Njay.

Gue langsung ngecek catetan pertanyaan gue dan Maya yang udah disortir bareng, berdoa semoga pertanyaan-pertanyaan yang gue sampaikan ke dia nggak monoton deh ya.

Tapi puji Tuhan wawancara berjalan menyenangkan dan lebih kayak ngobrol sama temen. Gue juga sempet menyampaikan beberapa pertanyaan pribadi gue ke dia. Malah, awalnya Maya sempat mau nanyain perihal Raisa, tapi gue toyor karena emang nggak mau nanyain soal kehidupan pribadi abang. Tapi untungnya Maya emang mengurungkan niatnya itu karena udah deg-degan duluan.

Ada waktu 10 menit itu ngewawancarai abang, yang awalnya cuma dikasih waktu sama Mas Firman cuma 5 menit, jadi bisa molor karena ya kita kayak ngobrol gitu, setiap abang jawab, ada aja pertanyaan-pertanyaan baru yang muncul namun enggak melenceng dari catetan-catetan kita.

Kita bertiga duduk hadap-hadapan gitu dan gue ngeliat wajah abang cuma beberapa senti doang dari wajah gue. Bisa ngebayanginnya nggak, kita bertiga saat itu duduk melingkar bertiga pake kursi biasa yang kayak buat kondangan itu, terus kita tiga-tiganya sama-sama nopang badan di paha. Maka dari itu wajah gue sama wajah abang jadi lumayan deket banget, apalagi pas lagi dia jawab pertanyaan, dia gantian ngeliatin mata gue dan Maya. Ditambah lagi, dia juga sempet majuin kursinya karena suaranya kalah kenceng sama penampilan bintang tamu di panggung. Yawlah untung nggak pingsan beneran yawlah.

Fiuh! Selesai juga ngewawancarain abang, tinggal memotret dia buat cover berita gue, karena dia dari awal juga minta foto-fotonya kalo wawancara udah selesai.

Ini nih kejadian epic selanjutnya efek dari kegrogian gue ngewawancarain abang. Itu kamera pinjeman belum gue setting dari setting-an outdoor ke indoor. Nah, waktu gue setting di depan abang, sering gagal jepret gara-gara area terlalu gelap dan settingan masih buat outdoor terus.

Gue panik dan ujung-ujungnya saat nyoba tenangin diri buat nyetting kamera, tetep aja panik dan tangan gue malah salah pencet tombol terus, padahal cuma mau ganti ISO sama shutter aja tapi salah mulu. Gue makin panik dan deg-degan karena kamera gagal setting terus.

Mana pas gue setting kamera si abang ngajak ngobrol lagi.

"Anak-anak Teman Tulus Semarang siapa aja yang dateng? Banyak nggak?" tanya abang di sela-sela gue panik nggak karuan.

"Eeeh, banyak bang itu pada ngumpul kok di luar" jawab gue sekenanya karena masih utak-atik kamera.

"Wah, tapi aku belum hapal deh sama wajah-wajahnya Teman Tulus Semarang"

Deuh, bapak satu ini masih aja ngajak ngobrol, nggak liat apa gue lagi panik sibuk sendiri sama kamera. Untung ganteng. *lah kok songong lo, Bul*

"Iya, karena kan Teman Tulus Semarang kan masih baru, bang. Wajah-wajahnya ya yang waktu jemput abang itu" jawab gue sambil nyuekin dia, ini kamera juga susah di-settingnya yawlah.

"Lho bukannya udah lama, ya? Iya, yang waktu jemput itu ya, tapi belum hapal ih. Salam ya buat mereka semua".

ABANG TULUS KU SAYANG, BISA NGGAK BIAR SAYA SETTING KAMERA DULU BARU KITA NGOBROL CANTIQUE....*jerit Bulan dalam hati tapi juga seneng diajak ngobrol sama idolah* *lah* .

"Ya itungannya sih baru, bang....." dan jawaban gue mulai nggak fokus karena kamera kampret itu nggak ke-setting-setting juga. Bego ini memang gue, gara-gara grogi doang setting kamera aja kayak nunggu antrean BPJS. Lama.

Mas Firman pun mulai kasih aba-aba gue buat agak cepetan dikit kemudian gue makin panik dan agak merengek juga biar motretnya pake kamera SLR bukan kamera HP.

Dan si abang ganteng gue satu itu tampaknya melihat reporter pe'a ini mengalami kesulitan dan dia pun turun tangan.

Bersyukur banget waktu itu abang setia dan sabar banget nungguin gue, padahal gue sendiri juga udah takut dan nggak enak kalo alih-alih abang jadi bete karena kelakuan bego gue ini.

"Di-setting ke automatic aja. Bisa? Coba sini" kata abang sambil ambil kameranya dari tangan gue.

Kamera pun ke-setting ke automatic tapi blitz nyala terus. Ya jelas sih, karena tendanya gelap, jadi pasti otomatis juga blitz-nya selalu nyala tiap kali jepret.

Tapi gue kekeuh, nggak mau pake kamera HP dan nggak mau pake blitz, sampe pada akhirnya fotografernya abang yang turun tangan dan bantuin gue setting kamera.

Lagi-lagi abang bikin hati ini berdesir dengan kata-katanya....

"Bantuin coba, baru belajar tuh dia" kata abang ke fotografernya.

Adem banget kata-katanya dan nggak nge-judge gue yang waktu itu emang asli bego banget, sih ya. Dia malah bilang gitu dan minta fotografernya buat bantuin gue. Abaaaaaaaaanggg. :').

Hamdalah, akhirnya kamera pun ter-setting dengan paripurna oleh fotografernya abang yang bahkan gue sampe lupa nanya namanya saking panik dan nggak enaknya gue udah bikin seorang Abang Tulus nungguin gue.

Hiyak! Ini foto hasil setting-an fotografernya abang dan saat itu dia nungguin gue dengan sabar - Dokumen pribadi

Langsung gue buru-buru jepret-jepret abang, dan waktu itu gue jepret dua kali buat keperluan cover berita.

Dua aja cukup buat jadi pilihan nanti mau make yang mana, toh bakal motret abang lagi waktu doi manggung.

Hiyaaak foto pertama hasil jepretan gueeeee - Dokumen pribadi



Foto kedua, sama aja yak. Sama-sama ganteng. Senyumnya itu loh. Myahahaha - Dokumen pribadi
Abis jepret-jepret abang gue langsung berterima kasih sekaligus minta maaf udah bikin mereka nungguin gue ke Mas Firman dan abang.

Meski udah heroik begitu, kebahagiaan gue membuncah luar biasa. Nggak bisa diungkapin dengan kata-kata.

Sebelum pamit, gue pun minta foto bareng dulu ke Mas Firman, Mas Firman langsung mengiyakan dan ambil HP gue, gue langsung ke samping abang. Maya yang waktu itu meleng entah masih efek deg-degan abis wawancara dan ngeliat gue bergumul sama kamera pun dipanggil abang.

"Eh, kamu nggak mau ikutan foto? Ayo sini"

Maya pun melipir di samping abang dan siap-siap foto. Gue yang luar biasa bahagia malam itu bener-bener udah pengin banget diluapin kebahagiaannya sehingga gue nekat meluk abang.........

Karena, selama beberapa kali ketemu, sesungguhnya gue enggak pernah berani peluk abang. Malem itu doang tuh gue nekat peluk dia erat karena saking bahagianya.

"Bang, aku peluk, ya!" teriak gue dan langsung *pluk*. Peluk badan abang yang wangi banget. Tenang, untuk kali ini gue udah mandi kok. Mandi keringet.


Kebahagiaan yang hakiki, terima kasih Abang Tulus - Dokumen pribadi

Abis foto pun gue berterima kasih sekali lagi dan pamit. Saking bahagianya dan diminta cepet sama Mas Firman, gue sampe lupa minta tanda tangan di tas kanvas gue.

Ah, yasudah, yang penting malam itu gue bahagia banget. Pekerjaan kelar sekaligus mewujudkan mimpi. Nggak ngerti lagi rasa bahagianya kayak gimana malem itu. Bener-bener bikin gue speechless.

Keluar dari tenda pun gue langsung rebahan di rumputnya saking nggak nyangkanya gue dengan apa yang baru aja gue lalui 10 hingga 15 menit yang lalu. Gue nggak percaya kalo gue bisa wawancara Abang Tulus, gue nggak percaya kalo gue bisa ngobrol sama dia, tatap muka dan mata sedekat ini dengan dia. Bener-bener speechless. Aaaaakkk!

Bahkan saat lanjut ngeliput aksi panggungnya abang, waktu lagu terakhir dia nyanyiin 'Manusia Kuat', gue yang udah kelar motret dia karena baterai kamera habis dan berdiri di tengah-tengah area panggung mendadak nangis, tiba-tiba aja air mata gue netes. Air mata bahagia. Sumpah malem itu bahagia gue bener-bener luar biasa banget sampe bikin gue nangis ngeliat abang di atas panggung.

Gue bahagia banget. Lebih bahagia dari yang ngerayain ulang tahun abang kemarin-kemarin. Saat gue nangis itu juga, rasa syukur gue kepada sang pemilik semesta nggak henti-hentinya terucap.

Lope-lope di udara! - Dokumen pribadi
Acara kelar, wawancara tetep terngiang-ngiang di otak gue dan Maya. Dan terpenting Maya ikut ngerasain kebahagiaan yang sama kayak gue. Terlebih ini pengalaman pertama dia ketemu Abang Tulus.

Dan dia juga terkesan dengan keramahan si abang dan cara dia menjawab semua pertanyaan-pertanyaan kita. Bikin makin kagum. Aslik.

Kita pulang dan sampe di rumah keluarganya Maya sekitar pukul 01.30 WIB, ngobrol bentar sama Maya dan gue langsung cao pulang ke rumah karena gue harus segera packing dan pukul 07.00 WIB gue juga harus udah balik ke Solo lagi dengan mengendarai motor sendiri dan istirahat kerja karena pukul 14.00 WIB gue masuk kerja. Ahay. Remuk, remuk deh itu badanlah. Yang penting bahagia.

Mana di jalan waktu ngobrol sama Maya, gue baru ngeh, badan jadi makin wangi padahal udah keringetan parah, ternyata parfum si abang nempel di baju gue. Hahahak. Parah, wangi banget pokoknya itu parfum si abang. Sayangnya itu baju udah gue cuci karena kadar keringat lebih banyak daripada parfumnya. Awalnya nggak pengin gue cuci tuh gara-gara parfumnya abang nempel.

Howaaaaaaaaahhhh! Seperti yang udah gue bilang di atas, gue bahagia. Amat. Sangat. Bahagia. Salah satu mimpi gue soal abang terwujud kembali. Mewawancarai abang memang pengalaman yang luar biasa buat gue.

Jadi pengin berterima kasih kepada semua yang terlibat. Terutama pada Tuhan yang udah kasih gue kesempatan keren ini, gue udah nggak tahu lagi gimana ngucap syukurnya karena saking bersyukurnya gue.

Terima kasih buat Kak Ririe Cholid yang sudah membantu gue, Mas Firman yang udah menjadi jembatan buat kita dan abang, terima kasih dedek-dedek panitia SMA Negeri 4 Semarang yang udah bikin acara ini dan ngundang abang, tanpa acaramu mana bisa gue kayak gini, dek. Hihi.

Terima kasih untuk para atasan gue yang udah mengizinkan gue liputan terselubung fangirling ini, mereka adalah atasan-atasan yang emang ngerti kalo gue fans garis kerasnya Tulus, ah idola juga semua kalian ini. Haha.

Terima kasih TribunWow.com, media tempat gue bernaung, kalo nggak kerja di sini, mana bisa gue punya kesempatan liputan kayak gini.

Dan yang terakhir, terima kasih buat Abang Tulus yang tak henti-hentinya selalu baik ketika bertemu dengan Bulan. Abang makin bikin aku kagum dengan keramahan, sikap, kerendah hatian, dan juga caramu berpikir. Terima kasih sudah mau sabar nungguin aku yang setting kamera, terima kasih udah bantuin juga, terima kasih nggak bete dengan hal itu dan pertanyaan-pertanyaan yang aku dan Maya lontarkan ke abang. Terima kasih untuk pelukannya malam itu. Terima kasih sudah mewujudkan salah satu mimpiku. Terima kasih, bang, terima kasih banyak.

Terus berkarya, ya, karena Bulan masih ingin ketemu abang. Setelah wawancara, masih ada mimpiku yang lain tentang abang. Aku pengin bisa ngobrol santai ngalor ngidul sama abang. Suatu saat nanti ya, bang. Jangan bosen-bosen kalo ketemu Bulan terus. Nanti kalo ketemu lagi, minta tanda tangan di Album 'Monokrom' sama tas kanvasku ya, Bang. Hihi.

Oh iya, hasil wawancara gue juga udah jadi lho. Kalo mau baca di sini, ya! Tolong diklik link-nya biar visitor gue nambah. Plis. *Bulan hamba visitor* *demi sesuap nasi, kak*.




Wah, cerita gue jadi panjang banget! Baiklah gue akhiri postingan gue di sini.

Pokoknya, terima kasih banyak, abaaaaaangggg!

I woof you, Bang Tulus!


Jaga senyuman itu ya, Bang - Dokumen pribadi

Salam,
Natalia Bulan Retno Palupi
Solo, 25 September 2017. 

23 komentar:

  1. aku cukup suak dengan suaarnya, lembut

    BalasHapus
  2. Sukses dibawa penasaran akan isi wawancaranya sama Bang Tulus. Awal hingga akhir, taraaa...ternyata hasil wawancaranya kudu melompat ke sebelah.

    Some how, keren iiih bisa sesi wawancara intens sama si abang Tulus.

    Oia, salam kenal dari yogya ( tiap Jum'at ke Solo juga *gakadayangnanyak*)

    BalasHapus
  3. Ternyata mas Tulus itu tinggi juga (di foto yg memeluk 2 gadis dan bikin iri) haha..

    Suaranya juga gurih, paling suka dengan judul Manusia Kuat

    BalasHapus
  4. Coach tulus aku... *padahal nggak bisa nyanyi..

    Wah ini penyanyi favorit aku... beruntung banget.

    BalasHapus
  5. Hahaaa.. Seru banget ceritanya. Aku suka sm lagu2ny tulus, liriknya tuh gk biasa. Semoga nanti bisa ketemu lagi sm bang tulus ya bul, dan gk kelupaan ttd di album sm tas nya.

    BalasHapus
  6. WAAAAAA!! Salah satu idola juga ni. Lagunya, suaranya bagus-bagus euy!
    Seneng bisa liat Bulan berhasil ngewujudin mimpinya.

    Oiya kalo bisa kasih tips-tipsnya dong ngewawancarain orang itu yang baik dan bagusnya kaya gimana. Soalnya ku juga punya channel youtube yang suka nanya2in orang juga. Siapa tau kan tipsnya bisa berguna juga buat ku hehehe

    BalasHapus
  7. Wuih.....
    Mantap. Sempat2nya masih waktu ya.
    Ya, walaupun 5 menit. Saluuttt!!

    BalasHapus
  8. Wah, Kak Bulan beruntung sekali dapat kesempatan keren begini. Satu kali dayung, dua tiga pulau terlampaui. Kamu pasti fans garis keras Tulus banget yak, dibaca dari cerita liputan ini berasa banget semangat ketemu idolanya sekaligus menyandang beban job wawancara.

    BalasHapus
  9. Aku ikut seneng dengan postingan ini. Kebayang gimana seorang fans bs begitu dekat dg idolanya. Paniknya setting kamera juga kerasa, hahaha. Kalau aku, paling malah minta Tulus yg motoin #eh

    BalasHapus
  10. Akhirnya kesampaian meluk tulus Yes. Lu adalah teman gue yang fans militan Tulus yg gue kenal hahha sampe2 setiap baca tribun dan ada berita Tulus gue yakin itu elu yang tulis
    Tulus ini sangat humble yahh, jadi ikutan fans sama sifatnya

    BalasHapus
  11. Ciee...yang bisa tatap muka, senag pasti ya ketemu idola :)

    eh, aku jadi mikir, si bang Tulus itu punya blog ga ya. kan enak tu kalau dia bisa berbagi dengan para sobat lewat blog

    BalasHapus
  12. Kak Bul, Kak Bul. Daridulu semangatnya kalo ketemu idola masih sama meluap-luapnya ya, jadi inget pas yang kak Denny. Padahal kak Bulan udah ketemu Tulus pas ultah itu ya, tapi tetepan bisa grogi ya. Semoga kak Tulus baca tulisan ini juga biar nanti kanvasnya dittdin. Hihi.

    BalasHapus
  13. Iya keknya dulu tinghi besar gitu kayak giant. Lol. Sekarang agak kurus yaaa

    BalasHapus
  14. kebayang mbak groginya hehe...
    Tulus ini salah satu penyanyi yg aku suka juga. Gak neko2, karya2nya bagus.
    Kalau saya jatuh cinta sama lagusnya yg Jangan Cintai Aku Apa Adanya itu.
    Pengen banget deh ketemu penyanyi ini juga. Tinggi banget ya orgnya :D

    BalasHapus
  15. Wah..ternyata Tulus penyanyi terkenal ya..

    Aku ..kok..hmmm, kayaknya cuma aku yg gak tau Tulus he2.

    Ntar coba browsing...siap tulus, biar kalo ada ngomongin tulus aku agak nyambung...

    BalasHapus
  16. Uwaaaaaaaw aku juga maaaauuuuuu

    Aku juga fansnya tulus, tapi nggak die hard fans banget sih kayak kak bulan
    Cukup menikmati lagu2nya, dan nggak pedili lagu2 orang lain, hahaha

    Aiiiih seru nih ceritanya
    Palingan yaaa kallo Tulus ke Jember lagi, aku akan mengajukan diri untuk wawancara tulus. Yeah, sekarang aku juga jadi kontributor medi online di jember, hehehe
    Semoga ada kesempatan emas juga yaaaa
    Palingan ntar kalo nulis di blogku, ga bakalan gegap gempita bin rusuh kayak kak bulan. Hahahaha

    BalasHapus
  17. Ekspresi bahagianya Mbak Bulan keliatan banget, waktu meluk Bang Tulus. Untung aja kali ini udah mandi ya? Eh,mandi keringet, bukan? wkwkwk...
    Bagian benerin kamera jadi ikut deg-deg bacanya :))

    BalasHapus
  18. wah mba Natalia ternyata fans berat Tulus ya.. Pas di foto, persis seperti yang digambarkan kalau mba Natalia deg-deg an ketemu tulus tapi juga senang bisa sama tulus haha.. salah satu enaknya jadi reporter ya gitu ya mba, bisa ketemu idolanya hehhe

    BalasHapus
  19. 10 menit merupakan waktu yang lama tuh mba apalagi bisa berfoto mantab banget.. Khususnya buat penggemar pastinya bakalan senang. Saya saja sama dengan mba bertemu dengan idola favorite bahkan lebih singkat 10 detik udah senang banget. Lucu lucu fotonya mba

    BalasHapus
  20. Ah bener bgt mba. Mau gemukan kurusan senyumnya dan karyanya tetep manis banget. Itu penting bgt hahaha

    BalasHapus
  21. 10 menit dengan artis idola itu cuma setara 30 detik makan kue brownis. Tapi rasa manisnya bisa nyampe seminggu. Hahaha
    Btw, murtad ya blogger bukan ketika vakum. Tapi ketika plagiat. ✌

    BalasHapus
  22. Bulan pinter banget siih nulisnyaa...
    Aku suka baca tulisan Bulan...kaya baca novel. Feel nya dappeet banget!

    Emm, kalo boleh tau...Raisa sama Tulus ada apaan yaak??
    Wkkwk....tipi aku di rumah sengaja gak dikasih antena, jadi ga apdet acara-acara hosip.

    BalasHapus
  23. Wahhhh bahagia banget impian bisa wawancara Tulus kesampaian sudah. Selamat ya, Bul.
    Kebayang itu bakal terngiang-ngiang bahagia selamanya.
    Lumayan juga, blog jadi kembali keisi.

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!