Jumat, 11 September 2015

#PojokWBIdol Ketika Putus Asa

Ketika Tuhan mengizinkan gue merasakan yang namanya putus asa, Dia tidak begitu saja meninggalkan gue sendirian bermuram durja tenggelam dalam rasa keputus asaan gue. Tuhan tetep dan selalu baik sama gue dengan menghadirkan orang-orang luar biasa yang siap dan bisa membuat gue kembali bersemangat dan bangkit dari keterpurukan gue. Sehingga ketika gue putus asa, enggak pernah sedikit pun terbesit di pikiran gue untuk bunuh diri dengan minum Baygon rasa jeruk topping Oreo.

Dulu, kalau gue putus asa dan memilih untuk bunuh diri, mungkin gue enggak akan menjadi seseorang yang seperti sekarang ini dengan pengalaman-pengalaman hidup yang luar biasa asyik dan seru. Belum tentu juga gue masuk surga kan kalo gue bunuh diri? Dan sudah seharusnya gue mengucapkan banyak terima kasih kepada barisan para penyemangat gue yang di antaranya adalah..


1. Keluarga
Yap, mereka inilah barisan penyemangat gue yang paling terbaik dan selalu ada buat gue. Di saat gue mengalami yang namanya putus asa, misalnya putus asa dalam hal pendidikan nih ya, kadang ngerasa capek kuliah, nggak kuat sama tugas-tugasnya, biayanya yang mahal, drama-drama kampretnya sama temen-temen kuliah, pokoknya benar-benar lelah dan muak sama yang namanya kuliah sampe pengin nikah aja daripada ngelanjutin kuliah, lalu seketika keinget keluarga. Keinget Almarhum Papa yang belum sempat gue bikin bangga secara langsung, keinget Mama yang susah payah menghidupi keluarga, keinget Kakak-kakak yang susah payah nyekolahin gue tinggi-tinggi dan mencukupi segala kebutuhan gue, langsung gue sadar, keinget, bahwa perjuangan gue sekarang ini masih nggak ada apa-apanya dengan perjuangan keluarga buat seorang gue ini.

Tersadar, enggak seharusnya gue mudah putus asa begini setelah apa yang udah keluarga gue korbankan dan perjuangkan untuk gue. Ngerasa nggak tahu diri aja gitu, kakak-kakaknya udah banting tulang, memeras keringat, eh adiknya malah semudah itu menyerah dan putus asa cuma sama yang namanya pendidikan. So, yeah, perjuangan, keringat, air mata, dan senyum keluarga gue adalah penyemangat gue yang paling amat sangat bisa untuk meluluhkan hati gue yang bisa dengan tiba-tiba loyo dan mendadak putus asa nggak jelas. Katanya mau bikin bangga keluarga, tapi masa udah keok duluan di bangku perkuliahan, ye nggak? Iyelah.

2. Sahabat-Sahabat



Ini dia barisan penyemangat gue berikutnya. Puji Tuhan, saat ini Tuhan hadirkan 3 sahabat yang sama gesreknya kayak gue. Mereka yang sudah tahu luar dalemnya gue kayak gimana, baik buruknya gue kayak apa, begitu juga sebaliknya. Di depan mereka inilah gue bisa menjadi diri gue sendiri yang seutuhnya. Mereka adalah penyemangat gue dari hal sesederhana males kuliah *kuliah lagi, kuliah lagi*, kalo gue udah mager ke kampus tapi kangen sama mereka, gue bisa berubah jadi semangat cuma karena pengin ketemu sama mereka buat sekadar ngobrol dan bercandaan nggak jelas sampai nggak kenal waktu. Alasan gue semangat kuliah emang pe’a sih, kuliah biar bisa ketemu mereka. Udah gitu aja. Pe’a kan. Heuheu.

Gue bisa sharing apa aja sama mereka, dari hal nggak penting sampe tentang kehidupan. Dan emang gue paling sering curhat sama mereka masalah percintaan sih *tsaelah jomlo juga*. Di saat gue benar-benar putus asa sama kisah percintaan gue *halah*, mereka inilah yang selalu menjadi pendengar, penghibur, dan pemberi solusi yang baik. Mereka yang selalu bisa bikin gue ketawa ngakak yang ikhlas, mereka yang selalu ada buat gue, mereka yang selalu siap untuk gue andalkan. Mereka sahabat terbaik gue, bersyukur pada Tuhan punya mereka di dalam kehidupan gue. Senyum, bercandaan, kisah-kisah kehidupan, dan janji-janji berempat di masa depan adalah penyemangat gue selain keluarga gue. Tanpa mereka, hidup gue bakalan hambar kayak makanan diet rendah kalori.

3. Mimpi-Mimpi Gue.



Selain barisan penyemangat gue di atas, mimpi-mimpi gue adalah salah satu penyemangat gue untuk menghadapi masa depan. Mimpi-mimpi gue yang belum tercapai membuat gue tetap semangat hidup sampai sekarang ini. Di saat gue udah kembali putus asa akan kehidupan yang fana ini, capek sama semuanya, capek hidup, capek rutinitas, nggak ada tujuan hidup, dan kemudian gue diingatkan lagi sama Tuhan tentang mimpi-mimpi gue yang belum kesampaian, gue langsung merenung lagi,
“Bul, katanya mau jadi produser? Katanya mau jadi jurnalis? Katanya mau jadi kreatif? Kok diuji Tuhan segini aja udah nyerah?”
“Bul, katanya mau banggain Papa, Mama, Kakak-kakak? Kok segini aja udah capek?”
“Katanya mau kaya? Katanya pengin punya rumah 10 lantai? Katanya pengin punya pesawat tempur pribadi? Elah, ditempa Tuhan dikit aja nyerah lo”
“Woy, lo belum apa-apa, Bul! Udah selesai lo di sini?”
Begitulah kira-kira perang batin gue ketika jiwa dan raga gue yang udah menyerah ini dihadapkan dengan mimpi-mimpi gue yang belum kesampaian. Kalo udah keinget mimpi-mimpi gue, gue langsung buang jauh-jauh itu putus asa dan bangkit lagi berjuang meraih mimpi-mimpi gue itu. Belum hidup namanya kalau gue belum bisa mewujudkan semua mimpi gue. Doakan, ya! :D

4. Tuhan dan Diri Gue Sendiri

roobiz.tumblr.com

Last but not the least, dan sejujurnya ini adalah yang paling utama dan terutama. Tuhan dan diri gue sendiri adalah penyemangat dari keputus asaan yang paling amat sangat ampuh. Gue introvert, dan nggak semua hal bisa gue ceritain ke keluarga dan sahabat gue. Kadang ada hal yang cuma gue ceritain ke Tuhan. Ketika gue benar-benar amat sangat putus asa, merasa sendiri, merasa tidak ada yang bisa membantu, merasa kehilangan segalanya, Tuhanlah tempat gue mencurahkan segalanya. Kadang, ketika gue udah saking sakit banget hatinya, saking terlukanya gue, saking terpuruknya gue, gue cuma berlutut dan menangis di hadapan Tuhan, kalo udah gitu, seketika mulut gue kayak otomatis ngoceh sendiri ke Tuhan, keluar semua uneg-uneg yang gue pendam, rasa sakit yang gue simpen sendiri. Karena gue percaya, apapun keadaan gue, bagaimana jalan kehidupan gue, semua Tuhan yang atur,  itu sebabnya gue punya ayat emas, ayat di Alkitab yang jadi pegangan gue ketika gue mulai ragu akan semuanya

Karena Ia tahu jalan hidupku, seandainya Ia menguji aku, aku akan timbul seperti emas. Kakiku tetap mengikuti jejak-Nya, aku menuruti jalan-Nya dan tidak menyimpang.
Ayub 23:10-11”

Yap, itu ayat pegangan gue sampai saat ini. Kalau putus asa, tinggal inget ayat ini, inget Tuhan yang selalu memberikan yang terbaik, perlahan semangat gue bangkit lagi. Karena gue tahu, gue putus asa karena gue bukan apa-apa tanpa Tuhan. Apalah gue ini di hadapan-Nya. He knows me the best. :)

Penyemangat gue yang terakhir adalah, diri gue sendiri. Sekeras apapun keluarga maupun sahabat menasehati, menyemangati gue sampai mulutnya berbusa, tapi guenya sendiri masih betah dalam keterpurukan gue, nggak ada niatan buat bangkit, ya sama aja kan? Jadi penyemangat diri yang paling berpengaruh ya diri gue sendiri, yang bisa bikin diri gue bangkit, ya diri gue sendiri, bukan orang lain. Karena mindset gue yang sekarang ini adalah, tinggalkan yang membuat diri lo sedih, bertahan pada hal yang membuat diri lo bahagia, sesederhana itu. Kalo udah ngebayangin gitu pasti gue langsung semangat dan perlahan meninggalkan hal yang pertama kali membuat gue putus asa. Hidup ini milik gue, tidak ada siapapun yang bisa menghancurkannya, bahagia itu gue sendiri yang buat, yang paling menyayangi diri gue ini ya diri gue sendiri. Dah gitu aja, biar hidup nggak stress-stress amat. Kesannya apatis sama orang lain ya? Tapi kalo udah sayang, cocok, klop sama orang, sifat gue yang super cuek akan luruh kok. Nggak percaya? Sini kenalan sini. Huahahaha.

Idih, udah panjang lagi aja nih curhatan gue yak. Gue anaknya emang gampang banget dipancing curhat sih. Yaudah deh, jadi itulah barisan penyemangat yang Tuhan hadirkan buat gue. Karena mereka, gue masih di sini untuk melanjutkan perjalanan hidup gue yang absurd tapi asyik ini. Gue cukupin postingan gue sampe di sini ah, nanti diselepet admin #PojokWBIdol gara-gara curhat panjang lebar gini. Siapa penyemangatmu gaes? Ceritain ke gue lewat comment box ya!


Thank you for reading! And Godblessya all!


22 komentar:

  1. Bulan keren euy. Tetep semangat ya bul! 😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Hadi bisa aja. Siap, terima kasih, ya! :D

      Hapus
  2. Semangat Kaka Bulan. Bermimpilah, maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu. Demikian Andrea Hirata berkata... =)

    BalasHapus
  3. "sahabat menjadi satu penyemangat". beda sama aku. sahabat gak terlalu ngena, karena gaya hidup nya ga ada yang sejalan sama aku :(( . semangat kak bulan. ada Tuhan yang selalu bersama kita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha belum nemu sahabat yang bener-bener bisa jadi soulmate aja, Mi :))). Siap, Mi, sama-sama semangat yaaak. :DDD

      Hapus
  4. Ketika aku putus asa, yang pasti aku nggak bakal tinggal diam di tempat.
    Semangat ya kakak, makmurlah selalu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu siapa? Btw, makasih ya semangatnya, kamu kan ada di depanku persis sekarang. :333

      Hapus
  5. putus asa, jadi malu ketika inget masa ketika putus asa. tapi ada sahabat yang memberi semangat, dan akhirnya ku bisa bangkit :)

    BalasHapus
  6. Bener, Bul. Tuhan tidak akan pernah tidur dan membiarkan umatnya dalam kesusahan, jika pun terjadi itu pasti bagian dari rencana-Nya.. Semangat yaaa.. jadikan Alm. Papamu bangga atas dirimu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnnnn.
      Iya, siap, kak. Terima kasih yaa. :D :D

      Hapus
  7. Keren banget tulisannya bisa nularin semangat, apalagi ditambah sharing ayat emas!! Jadi makin semangat ngeraih mimpi haha. Sukses ya kak kuliahnya, GBU

    BalasHapus
  8. semangat dehhh.. ayo ayo.. jangan putus asa..
    liat postingan terbaruku sekolah di summarecon bekasi

    BalasHapus
  9. setuju. penyemangat itu diri sendiri
    tetep semangat kakak :D

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!