Senin, 23 Februari 2015

13 Februari 2015


Setelah 14 Februari 2015 kemarin gue bikin postingan tentang idola sepanjang masa gue, Denny Sumargo, sekarang gue mau bikin postingan tentang idola gue yang lain. Para pembaca khilaf setia blog gue pasti tahu siapa idola gue selain Denny Sumargo *berasa banyak yang tau aja* *maap kepedean*. Iya, gue mau bikin postingan tentang Tulus. Blog gue emang lagi kebanyakan cerita tentang mereka berdua nih. Maklum, mumpung gue masih magang di Jakarta, jadi kalo ada kesempatan untuk bisa ketemu 2 idola gue ini ya pasti gue jabanin. Semoga para pembaca khilaf blog gue nggak bosen ya sama cerita-cerita gue tentang idola gue ini. Heuheu.


Tanggal 13 Februari 2015 yang lalu gue dikasih Tuhan kesempatan buat ketemu sama Tulus secara langsung. Ya biasanya kan gue cuma bisa nonton dia nyanyi di acara-acara musik doang dan terakhir nonton aksi panggungnya dia juga di konser tunggalnya dia tanggal 2 Desember 2014 yang lalu, itu pun ngeliat dia dari jauh. Hahaha. Tapi tanggal 13 Februari 2015 itu, gue bertemu dengan Tulus langsung, eksklusif dan dari deket banget bisa menatap wajah unyunya itu. Geezz! Betapa senangnya gue saat itu, dan cerita inilah yang pengen gue share di postingan gue kali ini. Yuk deh langsung ajah! :)

Jadi begini ceritanya gue bisa ketemu sama Tulus. Seminggu sebelum tanggal 13 Februari 2015, gue mendapati HP gue ada notification Twitternya @musiktulus. Gue emang sengaja mengatur notification masuk untuk 3 akun yang lagi nge-twit, yaitu @sumargodenny, @tulusm, sama @musiktulus, yah biar gue nggak ketinggalan berita dan selalu update sama kedua idola gue. Hehehe. Begitu gue buka notification dari @musiktulus itu, ternyata pengumuman kalo Tulus bakal manggung untuk acara 'After Hour Music' yang dipersembahkan oleh Global Tv di Rolling Stone Cafe. Pertamanya gue tertarik tuh, terus gue cari info deh tentang acara itu. Dan awalnya gue mengurungkan niat karena harga tiketnya yang mahal. Huhu. Rp.200.000,- mungkin murah buat orang lain, tapi enggak buat gue yang lagi nabung buat segala keperluan kuliah gue yang lumayan banyak. Yaudah deh, udah bener-bener nggak berniat untuk nonton acara itu. Eh, nggak lama kemudian akun @musiktulus nge-twit lagi. Kali ini akun itu bikin pengumuman tentang kuis yang diadakan oleh @globaltv_event dan ternyata hadiahnya bisa mendapatkan free pass konser After Hour Music untuk 5 pemenang dan tiket Meet and Greet Tulus untuk 10 pemenang. Gue yang emang banci kuis matanya langsung berbinar-binar membaca twit dari akun @musiktulus itu. Langsung deh tanpa dikomando gue langsung baca-baca lengkap persyaratan kuisnya itu. Hihi. 

Dan ternyata ada 2 kuis, kuis pertama berhadiahkan free pass konser, sedangkan kuis yang kedua berhadiahkan tiket Meet and Greet bareng Tulus. Kuis yang pertama namanya #RayuanTulus, peserta disuruh untuk membuat rayuan yang kata-katanya diambil dari lagu-lagu karyanya Tulus dan harus di-mention ke orang yang kita sayangi atau orang spesial gitulah. Dan untuk membuat rayuan tersebut, pihak @globaltv_event sudah membuatkan template khusus untuk rayuan kita. Akhirnya setelah mikir, memilih, menimbang, dan menakar mau pake lagunya Tulus yang mana, akhirnya pilihan gue mantap di lirik lagunya Tulus yang berjudul 'Mengagumimu Dari Jauh' , nih rayuan gue kayak begini nih

Aih sadap!
Mau tahu siapa orang spesial yang gue mention siapa sebagai pelengkap persyaratan kuis pertama ini? Gue mention.....Denny Sumargo. Huahahaha. Yaaa, gue nggak tahu lagi mau mention siapa sih, orang gue masih jomblo. Temen cowok banyak sih, tapi nanti bisa ditabok sama temen-temen cowok gue kalo gue ngirim beginian. Yaudah deh, Denny Sumargo ajalah yang gue mention. Toh, dia termasuk cowok spesial kok buat gue. Hahaha. *nasib jomblo selalu teraniaya* *elaaaah* 

Berlanjut ke kuis kedua! Kali ini di kuis kedua namanya #MeetnGreetTulus, peserta disuruh upload foto yang menunjukkan dirinya bener-bener ngefans banget sama Tulus dan disuruh untuk mengkreasikannya secara gokil. Awalnya gue bingung mau upload foto apaan. Mau bikin sesuatu yang gokil kok ya gue lagi di kantor, nggak mungkin banget kan gue bikin saat itu juga? Akhirnya gue ngubek-ngubek gallery HP gue dan menemukan foto yang gue rasa cocok deh menggambarkan kalo gue fans beratnya Tulus. Akhirnya gue upload foto itu tanpa gue edit dan touch up lagi. Gue upload murni, seasli-aslinya pokoknya. Ini nih, foto yang gue upload 

Untung masih nyimpen sisa-sisa JGTC UI. Ehe.

Iya, untung aja gue masih nyimpen foto-foto gue di JGTC UI 2014 silam, waktu itu juga nonton JGTC UI 2014 juga karena mau nonton Tulus doang sih. Dan untung juga waktu itu gue foto sama patung-patungannya Tulus. Hahaha. Ya karena waktu itu belum bisa foto sama aslinya, sama patung-patungannya pun gue udah seneng banget. Bulan anaknya gampang seneng dan norak kalo udah ketemu Tulus atau Denny Sumargo. Ehe ehe ehe.

Yaudah deh, setelah upload 2 foto buat ikutan kuis, gue enggak berharap apa-apa sama kuis ini. Sekadar iseng-isengan ikut aja. Kalo menang ya Puji Tuhan Alhamdulillah, kalo nggak menang ya berarti gue belum beruntung. Udah gitu aja, nggak terlalu berekspektasi ya besar-besar. Bulan anaknya selow, nggak terlalu dipikirin banget. Toh, juga buat seneng-seneng dan hiburan aja kan. Hehehe. Dan nggak lama mention gue dibales sama pihak @globaltv_event-nya. Gue diberitau kalo pengumuman pemenangnya seminggu lagi, H-1 acara After Hour Music itu. Dalem hati, 'Oh baiklah, paling seminggu lagi gue juga udah lupa kalo pernah ikutan kuis kayak gini'. Ehehehe.

Dan bener aja, gue udah lupa kalo gue ikutan kuis #RayuanTulus dan #MeetnGreetTulus. Gue baru ngeh waktu ada notification Twitter di HP gue tanggal 12 Februari 2015. Begitu gue buka Twitter gue, ternyata gue dapet mention dari @globaltv_event yang menyatakan gue menang kuis #MeetnGreetTulus, gue di-mention bersama 4 orang pemenang lainnya, tapi untuk kuis #RayuanTulus gue kurang beruntung, gue nggak menang. Ah, dapet tiket #MeetnGreetTulus aja gue udah seneng banget ini sih. Gue aja yang baca mention dari @globaltv_event itu langsung senyum-senyum sendiri, nggak nyangka gue menang ya. At the time, I was like 'Eh, gue menang ya? Heuheu'. Gue nggak melakukan selebrasi yang berarti, gue nggak norak apalagi sampe teriak-teriak karena seneng, tapi cukup senyum-senyum sendiri kayak cewek habis ditembak cowok.

Setelah gue mengurus tiket #MeetnGreetTulus sama @globaltv_event, yang gue lakukan selanjutnya adalah, mencari Rolling Stone Cafe itu di mana beserta bagaimana angkutan umunya untuk ke cafe itu. Ya karena gue bukan anak gahol Jakarta yang ngerti cafe ngehits di sini, apalagi gue bukan tipe orang yang suka nongkrong di tempat hedon karena nggak punya duit. Huahaha. Ditambah gue ini orangnya gampang bingung soal arah, rute jalan baru dan asing yang nggak pernah gue lewatin sebelumnya. Jadilah 12 Februari 2015 itu gue rempong nanya sana-sini gimana angkutan umum untuk ke Rolling Stone Cafe. Gue nanya sana-sini sampe nanya ke grup komunitas blog gue. Dan Puji Tuhan gue menemukan jawabannya di sana. Gue lega karena udah tahu gue harus naik angkutan umum apa untuk ke Rolling Stone Cafe, esoknya tinggal eksekusi aja deh. Ihiy.


Jumat, 13 Februari 2015 pagi, gue menjalani kegiatan magang gue seperti biasa. Rapat evaluasi mingguan yang biasanya diadain pada hari Senin, dipindah ke hari Jumat sejak pertengahan bulan Januari. Dan biasanya kalo udah selesai rapat evaluasi, pasti situasi landai dan nggak ada liputan. Pas banget nggak sih sama gue yang dapet tiket Meet n Greet Tulus yang acaranya dimulai pukul 16:00? Hahaha. Jadi hari Jumat kemarin gue ikut rapat yang mulai pada pukul 09:30 dan selesai pada pukul 11:30. Setelah rapat selesai pun gue makan siang dulu sama temen-temen kantor, ngobrol-ngobrol bentar dan akhirnya memutuskan cabut dari kantor pukul 13:00. Huahaha. Baru kali ini gue keluar dari kantor secepet itu. Ya abis, acara Meet n Greet Tulus-nya dimulai pukul 16:00 sih, apalagi tempatnya jauh dan gue belum pernah ke sana, belum pernah naik angkutan jurusan yang melewati Rolling Stone Cafe, ditambah gue ini orang yang paling gampang bingung masalah jalan, gue orang yang suka berjaga-jaga dan selalu suka on time kalo menghadiri suatu acara. Maka dari itu gue keluar dari kantor pukul 13:00. Toh, udah nggak ada kerjaan apa-apa dan sudah bilang sama atasan gue. Heuheu.

Begitu keluar kantor gue langsung dibikin galau sama langit. Mendadak ujan deres banget pas gue udah nyampe di Halte Busway TU Gas. Gue takut kalo ujannya awet dan bikin gue nggak bisa berangkat ke Rolling Stone Cafe. Bener-bener deres banget dan jadi keinget ujan di hari Senin silam yang seharian penuh nggak selesai-selesai dan berhasil bikin Jakarta banjir. Di dalem TransJakarta gue udah komat-kamit sendiri berharap ujannya cepet reda gitu. Dan Puji Tuhan, kayaknya Tuhan denger komat-kamitan gue di dalem bus. Begitu TransJakarta sudah sampe di Halte Pasar Rumput, ujan reda dan cuaca berubah jadi cerah cenderung panas. Okay deh gue udah tenang kan kalo kayak gitu, tinggal menikmati perjalanan gue aja naik TransJakarta sampe Halte Busway Mampang Prapatan baru ganti naik Kopaja nomor 612, sesuai arahan dari temen di komunitas blog gue.

Singkat cerita, sekitar pukul 14:30 gue udah sampe di Halte Busway Mampang Prapatan. Gue turun di halte itu lalu langsung ganti angkutan umum Kopaja nomor 612. Puji Tuhan gue nggak perlu menunggu lama untuk mendapatkan Kopaja nomor 612, langsung deh gue naik itu Kopaja. Selama di dalem Kopaja, mata gue enggak berhenti celingukan kanan-kiri buat ngeliatin jalan. Gue takut kalo gue enggak perhatiin jalan, yang ada gue nyasar sampe ke ujung Jakarta lagi. Itu kemarin mata gue udah merhatiin jalan aja gue masih salah turun lho. Iya, gue salah liat cafe. Waktu celingak-celinguk di dalem Kopaja, gue ngeliat ada cafe yang bentuk gedungnya mirip sama gedung Rolling Stone Cafe. Ngeliat sekilas doang tanpa ngeliat papan namanya gue udah heboh aja turun dari Kopaja. Begitu gue coba jalan dan mendekati cafe yang gue kira Rolling Stone Cafe itu ternyata..........salah. Gedung itu memang cafe sih, tapi bukan Rolling Stone Cafe. Gue panik, ini entah guenya yang teralu cepet turun atau malah udah kelewatan. Tapi kalo kelewatan ya nggak mungkin, kan daritadi gue perhatiin jalan. Ah, daritadi perhatiin jalan aja masih salah turun. Kira-kira seperti itulah gue berantem sama kata hati gue sendiri. Ish.

Akhirnya gue mencoba menenangkan diri dan mencoba mencari Rolling Stone Cafe dengan berjalan kaki. Nggak butuh waktu lama berjalan, gue menemukan banyak flyer bergambarkan acara After Hour Music di pinggir jalan. Aha! Berarti Rolling Stone Cafe udah deket dong ini kalo udah banyak flyer acara. Dan bener aja, nggak nyampe 10 menit berjalan dari cafe yang gue salah kira, gue udah menemukan Rolling Stone Cafe. Gue harus menyebrang jalan karena cafenya terletak di kanan jalan, sedangkan cafe yang salah kira tadi ada di kiri jalan. Dan begitu sampe di depan Rolling Stone cafe, gue udah melihat para panitia acara After Hour Music mempersiapkan acara. Di halaman luar cafe disiapkan 2 stand produk sponsor. Dan spot foto dengan background besar bergambarkan Tulus dan bertuliskan After Music Hour. Gue liat jam tangan gue, buset! pukul 15:00 gue udah sampe sini aja, pantes panitianya keliatan banget kalo belum terlalu siap dengan acaranya. Hehehe. Tapi yaudahlah yaa, gue udah on time,  bisa dibilang malah off time ya *ini istilah apaan x'D*, gue langsung mencari meja panitia untuk mengambil tiket Meet n Greet Tulus gue. Begitu gue menemukan meja panitia, gue langsung mendekati dan bertanya. Ketika gue berjalan ke arah meja panitia, seorang satpam dari Rolling Stone Cafe juga ikut mendekati gue dan meja panitia. Saat kayaknya satpam itu mau ngomong sama gue, gue udah terlebih dulu ngomong sama panitia yang ada di depan gue. Gue langsung menanyakan gimana cara pengambilan tiketnya dan mbak-mbak panitia yangada di depan gue malah bengong ngeliatin gue, bingung sama apa yang gue  bilang karena kayaknya mereka belum siap banget. Yaudah deh gue jelasin pelan-pelan maksud kedatengan gue, mungkin awalnya gue disangka minta sumbangan kali ya. Dan setelah gue jelasin si mbak-mbak panitia ini tetep bingung dan akhirnya manggil seseorang yang kayaknya lebih tahu tentang penukaran tiket bagi yang menang kuis. Dan ya untung ada mas-mas itu yang emang lebih ngerti sama teknis penukaran tiket dan akhirnya tiket gue diproses sama mereka. Dan satpam yang daritadi betah ada di samping gue langsung mewanti-wanti gue
'Maaf mbak, tapi nanti nunggunya di luar ya'

Cih.

Tanpa elo ngasih tahu gue, gue juga udah ngerti kali, orang gue datengnya juga terlalu awal dan semua komponen acara belum siap. Daritadi tu satpam ada di samping gue, udah kayak mau ngomong sama gue juga, takut banget kayaknya gue mau ngerampok apa ngebobol itu cafe. Orang gue waktu itu juga masih pake ID card magang gue dan dikira pers yang mau ngeliput malah sama mas-mas yang bantuin gue tuker tiket tadi. Ya manalah gue berani macem-macem di situ. Hih.


Pamer tiket dulu deh...

Setelah dapet tiket, gue pun mencari tempat untuk menunggu acara dimulai. Dari luar cafe, gue udah bisa mendengar suara merdunya Tulus yang waktu itu mungkin lagi reherseal. Duh, cuma denger suaranya aja udah berhasil bikin gue senyum sendiri nih. Dan karena haus, gue mencari minimarket terdekat dulu buat beli minuman. Setelah beli minuman, gue balik lagi ke Rolling Stone Cafe buat nunggu.

Saat gue nunggu, gue masih bisa mendengar suaranya Tulus bernyanyi. Duh, enggak keberatan deh gue nunggu kalo kuping gue dimanjain dengan suaranya Tulus kayak gini. Itung-itung penebus karena malemnya gue enggak bisa nonton After Hour Music-nya. Nggak lama, gue udah bisa melihat para penonton atau lebih tepatnya para pemenang kuis Meet n Greet Tulus berdatangan. Gue yang tadinya mojok di deket pos satpam, akhirnya mulai mendekat ke arah meja penukaran tiket. Melihat-lihat siapa tahu ada yang bisa gue ajak kenalan gitu, dan iya gue sempet ngeliat beberapa orang yang sempet gue liat di twitter, orang-orang yang sesama pemenang kuis Meet n Greet Tulus. Singkat cerita, akhirnya kita saling mengenal dan nggak asing satu dengan yang lainnya dan ngobrol deh. Waktu itu gue ketemu sama yang namanya Eci, Tiew, dan Sabrina. Lumayan ada temen ngobrol, jadi gue nggak cengo-cengo banget karena dateng ke sana sendirian. Iya, sendirian.

Kita berempat lagi asyik ngobrol, tiba-tiba kita dideketin lagi sama mbak-mbak panitia dari Global tv. Dia tahu kalo kami pemenang kuis dari Meet n Greet Tulus dan minta untuk kita nunjukin tiket hadiah kita dan diambil foto sama dia. Yaudah deh, langsunglah kita difoto sama mbak-mbak dari Global tv.

Muke lecek abis magang, gaes.
 
Nggak lama setelah foto, akhirnya acara siap untuk dimulai, pintu utama yang tadinya dijaga sama satpam akhirnya dibuka. Gue sama ketiga temen baru gue langsung heboh dong buat antre paling depan. Dan waktu pintu utama dibuka itu udah mulai ujan, gaes. Jadi nggak heran deh kalo kita heboh pengen cepet masuk. Heuheu. Setelah tiket disobek dan tangan dikasih cap, gue sama ketiga temen gue ini langsung ke tempat acara Meet n Greet Tulus yang diadakan di lantai 2 Rolling Stone Cafe. Begitu sampe di lantai 2, kita cuma melihat 10 kursi tersedia di depan mini panggung dan tanpa dikomando, gue sama ketiga temen baru gue itu langsung duduk di kursi terdepan. Muehehe. Kapan lagi bisa sedeket ini sama Tulus, wong jarak kursi para pemenang kuis sama mini panggungnya cuma sejauh lemparan kolor doang. Dan eksklusif banget ini acara, cuma buat 10 orang pemenang kuis Meet n Greet Tulus yang dateng. Gue seneng. Karena ini tandanya gue bakal sedikit saingannya kalo nanti gue minta foto sama Tulus. Ngehehehe.

Jam sudah menunjukkan pukul 16:30, pembawa acara sudah keluar sedangkan Tulusnya belom. Katanya sih lagi sholat, duh calon imam yang baik *eh*. Dan sambil menunggu pembawa acaranya ngajakin kita semua ngobrol dulu, dan menjelaskan rangkaian acara Meet n Greet Tulus yang singkat sore itu. Kata si pembawa acara nantinya bakal ada chit-chat sama para pemenang kuis yang hadir di situ. Pemenang kuis boleh memberikan pertanyaan untuk Tulus. Karena Tulusnya belom dateng pembawa acara nanyain pemenang kuis satu persatu, mau ngasih pertanyaan apa ke Tulus. Gue kebagian dan punya pertanyaan sih, tapi nggak tahu nanti eksekusinya gimana karena gue tahu gue bakal grogi parah kalo ketemu sama idola untuk pertama kalinya. Sama kayak ketemu dulu pertama kali ketemu Denny Sumargo, semua rencana yang ada di otak buyar, jangankan menjalankan rencana, menyapa DenSu aja mulut gue kayak ketutupan semen yang udah kering, gaes.

Karena Tulus belom selesai sholat dan siap-siap, akhirnya para pemenang kuis disuruh nunggu dulu. Dan di saat nunggu itu panitia dari Global tv mendekati kita semua, menanyakan ada barang yang mau ditanda tangani Tulus nggak. Karena panitia mau ngasih kemudahan buat para pemenang minta tanda tangannya Tulus tanpa perlu berebut. Gue kaget dan bingung, di saat temen-temen lain pada ngumpulin album, kaosnya Tulus, dan barang-barang lainnya yang masih ada hubungannya sama Tulus, gue enggak bawa apa-apa buat ditanda tangani Tulus. Karena tujuan gue Meet n Greet Tulus, ya cuma buat ketemu Tulus dan syukur-syukur bisa foto bareng sama dia. Gue pengen, tapi nggak bawa apa-apa. Gue pengen, tapi nggak bawa apa-apa. Gue pengen, tapi nggak bawa apa-apa, ulangin gini aja terus, Bul sampe Monas pindah Zimbabwe.

Akhirnya, karena 2 album Tulus gue tinggal di Semarang dan belom punya kaos Teman Tulus *fans macam apa gue ini*, gue memutuskan untuk minta tanda tangannya Tulus di ID Card magang gue dan casing HP belakang gue. Bodo amat deh, yang penting gue dapet tanda tangannya Tulus. Kapan lagi kan bisa semudah ini. Yaudah deh 2 barang itulah yang gue kumpulin ke panitia. Dan sempet titip pesen ke panitia kalo Tulus tanda tangan di bagian belakang ID Card magang gue aja. Akhirnya panitia melipir dengan tumpukan barang dari para pemenang kuis, nggak lama pembawa acara nongol lagi di atas panggung dan bersiap buat manggil Tulus.

And, yeah! This is it, guys! Tuluuuuuuuss. Huwaaaa, akhirnya dia keluar dan duduk di panggung. Para pemenang yang semuanya kaum Hawa langsung histeris dan norak termasuk gue. Gue histeris karena bisa sedeket ini sama Tulus, gaes! Bisa liat dia secara langsung. Nggak cuma jauh-jauhan kayak selama ini gue nonton gigs-nya dia. Kyaaaaaaaa~~~ Tulus cakep, unyu-unyu, dan.........gede bin tinggi banget. Beneran dah, Tulus badannya gede dan tingginya itu nauzubillah bin zalik, Denny Sumargo nggak ada apa-apanya sama Tulus walaupun Denny Sumargo itungannya udah gede dan tinggi ya. Tulus mah lebih, lebih, Denny Sumargo aja nggak ada apa-apanya, gimana gue sama Tulus? Gue diketekin Tulus doang kayaknya juga bakal ilang. Buset dah, gue amazed banget sama postur tubuhnya Tulus, baru kali ini ngeliat orang Indonesia segede dia. Pantes aja waktu kecil dia sering di-bully gajah gitu. Wong, emang guede banget, gaes orangnya. Huahaha.

Tulus diteriakin para fans-nya cuma senyum-senyum cool dan sempet dadah-dadah ke arah kita semua macam Miss Universe. Dan arah duduk dia tepat di depan gue. Duh strategis banget dah tempat duduk gue waktu itu. Huahaha. Dan waktu dia udah duduk dan pembawa acara masih ngoceh, matanya Tulus lagi ngeliat ke arah gue, langsung gue senyumin semanis madu biar diabetes dan gue dadah-dadahin. Iiissh, dia langsung bales, dia langsung senyum dan dadah-dadah balik ke arah gue. Omaygat, seketika gue meleleh, gaes disenyumin Tulus kayak gitu. Senyumnya dia lebih manis, kayak sakarin, manis banget dibuatnya tapi awet di otak gue. *Tsaelaaaaaahhhh*

Setelah keadaan mulai kondusif dari teriakan para fans, Tulus pun mulai menyapa kita semua para fans-nya yang menang kuis Meet n Greet Tulus . Dia ngucapin 'halo' aja, ini cewek-cewek udah mulai histeris lagi. Huahaha. Duh, suaramu Uda Tulus, ngomong aja seksi banget dah suaranya. Pembawa acara pun mulai ngajak Tulus ngobrol dan tanya-tanya tentang kesibukannya Tulus sekarang, tentang album, tentang acara After Music Hour yang diadakan malam harinya. Para fans udah mulai tenang dan khusuk dengerin Tulus ngomong dan cerita.

Aaaak Tuluuusss!


Duh senyumnya~~

Acara berlanjut ke sesi chit-chat bersama para fans. Di sini 5 fans diberi kesempatan buat ngasih pertanyaan ke Tulus. Gue? Hehehe. Cukup dengerin temen-temen pada nanya deh, gue waktu itu masih deg-degan dan grogi banget ngomong langsung sama Tulus. Takut nanti salah ngomong atau malah suara gue nggak keluar, jadi yaudahlah yang lainnya aja dulu, gue cukup dengerin dan ngeliatin Tulus jawab semua pertanyaan dari fans. Waktu itu ada fans yang berani nyanyi lagi di depan Tulus, da aku mah apa atuh, cuma liat Tulus sejauh lemparan kolor aja udah deg-degan setengah mati, apalagi disuruh nyanyi di depan doi langsung. Hahaha. Ada juga yang nanyain kapan dia nikah, ada yang nanyain hubungannya dia sama Raisa gimana. Dan semua pertanyaan itu dijawab dengan baik sama Tulus. Ramah banget deh Tulus waktu ngejawabin semua pertanyaan dari para fans ini. Sambil bercanda-bercanda juga. Duh nyenengin banget deh ah, gajah unyu yang satu ini. Heuheu.

Setelah acara chit-chat selesai, acara masuk ke sesi foto bareng sama Tulus. Ah, ini dia yang ditunggu-tunggu. Tapi waktu itu rada kzl dan zbl sama pembawa acara karena kita sempet nggak dibolehin foto sendiri-sendiri atau selfie sama Tulus. Katanya waktunya singkat dan Tulus harus segera istirahat buat nyiapin acara After Hour Music. Waktu itu kita cuma dipersilahkan 5 orang foto sama Tulus. Ngeliat para fans-nya rada-rada kecewa, Tulus langsung ngomong...

'Eng, foto barengnya 5 orang aja nggak apa-apa, tapi selfie-nya sendiri-sendiri ya?'

Wuidih, langsung sorak sorai dong kita semua para fans-nya, Tulusnya sendiri lho yang ngomong gitu, kita nggak minta karena udah pasrah pembawa acara ngomong fotonya 5 orang barengan. Duh, si Uda ini ya emang paling mengerti para fans-nya. Peluk sinih! *eehh*

Tuhkan tinggi banget kan Tulusnyaahh


Aaaaaakkkk~~ *mimisan 3 galon* *pengsan*

Jujur aja, waktu foto berdua itu gue groginya minta ampun, apalagi waktu Tulus ngedeketin badannya ke badan gue. Jantung rasanya pengen copot banget, gaes. Sampe waktu selesai difotoin gue lupa ngucapin makasih secara langsung sama dia dan lupa salaman buat kenalan dulu saking grogi dan senengnya gue. Ngucapin makasih sih tapi waktu gue udah agak menjauh dari dia.

'Makasih Kak Tulus!' ngomong gini doang mulut gue belibet loh. Huehehe.

'Iya, sama-sama!' dijawab Tulus dengan suaranya yang renyah. Duh, makin meleleh hati adek, bang.

Dan setelah semuanya kebagian foto sama Tulus, akhirnya dia pamit undur diri dari hadapan kita semua karena dia harus bener-bener istirahat buat perform-nya nanti malem. Pembawa acara menutup acara dan berakhirlah acara Meet n Greet Tulus yang singkat sore itu. Singkat tapi menyenangkan, gue seneng banget bisa ngeliat Tulus secara deket walaupun gue belom bisa ngobrol sama dia. Disenyumin sama didadah-dadahin aja udah sueneng banget, gimana entar kalo bisa duduk berdua dan ngobrol gitu ya? Huahaha. Seneng, seneng, seneng bangeeeet. Akhirnya gue bisa ketemu sama 2 idola kesayangan gue, Denny Sumargo dan Tulus, bener-bener achievment unlocked bangetlah ketemu sama mereka berdua ini. Dan diizinkan Tuhan bertemu dengan cara yang menyenangkan lagi. Duh Puji Tuhan bangetlah buat ini semua.

Sebelom pulang, kita para fans masih menunggu barang-barang kita yang ditanda tangani Tulus. Nggak perlu nunggu lama, akhirnya barang kita dikembalikan lagi sama panitia. Seneng ngeliat casing belakang gue udah ditanda tangani Tulus, dan kaget waktu ngeliat ID Card magang gue ditanda tangani di bagian............depan.

Duh...

Kaget banget karena sebelomnya gue udah pesen sama panitia buat tanda tangan di bagian belakangnya aja. Eh ini di bagian depaaaaan. Oh, noooo. Muke gue ketutupan tanda tangannya Tuluuuusss. Ini kalo gue liputan dan diliat narasumber nggak tau deh kayak gimana. Huahaha. Akhirnya yaaa, gue selalu balik kalo lagi liputan biar nggak keliatan, toh sekarang juga udah mulai luntur dan ilang. Hiks. Minta di belakang kan maksudnya biar nggak diliat banyak orang dan nggak gampang ilang. Eh, ini di depan, tepat di muka gue. Tapi yasudahlah, seneng dapet tanda tangannya Tulus di 2 barang gue. Yang di casing HP sengaja nggak gue foto, mager buat ngelepasnya, gaes. Huehehe. Aaaakk, pokoknya 13 Februari 2015 kemarin seneng bangetlah bisa ketemu, foto bareng, dan dapet tanda tangannya Tulus, pas pulangnya aja gue masih senyum-senyum nggak jelas karena saking senengnya hari itu. Seneng, seneng, seneeeeeng! Semoga gue bisa ketemu sama Tulus lagi di lain kesempatan. Ada amin saudara-saudaraaaa? :D

Okeh, gaeeess. Jadi begitulah cerita Meet n Greet Tulus yang gue alami 13 Februari 2015 lalu. Senengnya masih sampe sekarang. Huahaha. Dan sebenernya ini postingan udah gue garap dari seminggu yang lalu tapi tertunda terus karena gue sibuk ini itu *dih, sok sibuk banget*. Baru bisa nyelesain sekarang karena ini ada waktu luang di pagi hari sambil nungguin reporter senior gue dateng buat liputan. Huahaha. Semoga cerita ini menghibur dan nggak basi yaa. Gue cukupkan postingan gue kali ini di sini. Comment box terbuka bagi siapa aja yang mau berkomentar ya, gaes!







Thank you for reading, guys! And Godblessya all! 






















Pictures by : My documents. 










2 komentar:

  1. bukan penggemarnya apalagi tahu lagu2nya
    hi hi hi

    tapi tertarik sama cerita di artikel ini
    gimana gitu
    berasa di ajak jalan2 dari a sampe z ke si tokoh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya semoga abis baca postingan gue ini lo jadi suka sama lagunya Tulus. :D

      Hahaha, tokoh sapa nih? Tulus apa gue? *maap kepedean* :p

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!