Sabtu, 11 Mei 2013

Lima Ribu Rupiah




Kenapa? ada yang aneh ya sama judul postingan gue kali ini? hahaha tenang aja ini bukan postingan tentang barang dagangan kok, gue ga ada niatan buat buka lapak dagang di dunia maya muehehe. Seperti biasa gue lagi pengen sharing tentang kejadian unik yang barusan gue alami aja, sapa tau apa yang gue alami ini bisa jadi berkat buat yang lagi khilaf baca blog gue ini :p. Tanpa banyak babibu langsung aja deh gue sharingnya, check this out! ;).




Kejadian ini gue alami hari Kamis 9 Mei 2013 kemaren, jadi malem itu gue disuruh Mama gue beli mie ayam buat makan malam beliau sebelum gue pergi maen sama temen-temen SMA gue. Kita emang lebih sering beli makanan diluar karena secara dirumah, gue cuma tinggal bareng Mama gue, karena gue juga jarang dirumah gara-gara sibuk kegiatan sendiri, Mama gue jadi jarang yang namanya masak, jadi yang lebih praktis ya beli makanan diluar rumah, katanya juga buat menghemat duit dan tenaga aja sih hahaha :).

Mama gue minta dibeliin mie ayam langganan kita berdua, dan gue segera berangkat setelah gue dikasih uang pas sama Mama, waktu itu gue dikasih  duit Rp.5.500,- *murah ye mie ayamnya?* langsung gue kantongin itu duitnya terus pergi tanpa bawa HP dan dompet, karena waktu itu gue mikir tempat jualannya deket jadi gue ga butuh waktu lama buat beli dan terus pulang. Langsung deh ga lama gue udah nyampe di tempat jual mie ayam langganan gue dan Mama gue, eh begitu gue pesen ternyata mie ayamnya abis, sedikit heran sih, tumben banget baru jam setengah 7 gini mie ayamnya udah abis aja, padahal biasanya kalo gue beli jam 7 ato jam 8 gitu biasanya masih ada. Ah yasudahlah, gue langsung memutuskan buat pindah ke tempat jual mie ayam lainnya lagi, nah yang ini juga langganan gue sama Mama gue, langsung deh tancap kesitu. Tapi emang dasar apes atau mungkin Mama gue  lagi ga dibolehin makan mie ayam, tempat jual mie ayam yang kedua malah tutup. Hih, gue langsung bingung mau beliin Mama gue makanan apaan, secara duit yang ada dikantong gue cuma ada Rp.5.500,- doang, terus gue ga bawa HP buat ngabarin Mama gue dirumah, gue ga bawa dompet, gue harus gimaanaaaaa? *kunyah helm*

Daripada galau ditengah jalan, gue nyoba mencari mie ayam laen yang gue rasa harganya sesuai dengan budget yang gue bawa. Sebenernya banyak tenda-tenda mie ayam yang berjejeran di daerah lingkungan rumah gue, tapi ga tau kenapa gue ga memutuskan buat berhenti dan beli, hati gue gundah gulana nan gelisah bin ga yakin dengan harga mie ayam di tenda-tenda yang bukan langganan gue sama Mama, dan akhirnya gue memilih buat pulang dulu dan tanya sama Mama mau dibeliin apa selain mie ayam. Begitu sampe rumah, Mama gue udah menatap gue dengan tatapan penuh harapan gue membawa mie ayam kesukaannya *apaan sih*, ah langsung deh gue kasih tau kalo gue ga jadi beli mie ayam dan beliau akhirnya ganti minta beliin nasi ruwet begitu gue tanya mau dibeliin apa selain mie ayam. Gue ditambahin duit Rp.2000,- sebelum gue berangkat lagi buat beli nasi ruwet itu, gue masukkin itu duit Rp.2.000,- di kantong yang ada Rp.5.500,- nya tadi. Nah disini malapetaka gue bermula, waktu gue rogoh kantong gue, gue ga nemuin duit Rp.5000,- gue itu, yang ada cuma Rp.500,- peraknya doang. Gue rogoh semua kantong yang ada di celana sama jaket gue, ga ada semua! gue berusaha mencari di sekeliling kamar gue dan rumah gue juga ga ada. Yaaah, ilang deh itu duit dan gue harus bertanggung jawab buat ganti duit itu karena ga mungkin dong gue ngomong sama Mama gue " Mah lima ribunya ilang, minta lagi dong", ngaaah bisa-bisa malem itu malah gue yang dijadiin lauk pauk buat makan malem Mama gue deh. Hum, malem itu gue bener-bener sebel, jengkel, dan dongkol. Sigh~ TT.TT

Selama perjalanan ke tempat jual nasi ruwet itu gue mengutuk diri gue sendiri, kenapa sama hal sekecil itu aja gue sembrononya setengah mati, gimana coba kalo gue dibawain duit 1 M gitu. Duit Rp.5000,- yang harusnya bisa gue pake buat kepentingan yang lain malah harus gue pake buat ganti kesalahan bodoh gue. Bukan masalah gue pelit apa gimana ya tapi masalah sifat sembrono gue yang ga pernah bisa sembuh dari dulu, kapan bisa berubahnya sih Bul? Grrrr -___-". 
Setelah gue sampe di tempat jual nasi ruwetnya itu, gue berusaha menenangkan diri gue sendiri, gue kontrol emosi biar penjualnya ga kena semprot emosi gue dan takut liat wajah gue yang lebih ruwet daripada nasi ruwet jualannya. Dan ketika gue berusaha menenangkan diri sendiri, entah darimana gue serasa diingetin buat tetep berpikiran positif dikeadaan apapun, iya gue langsung sadar kalo itu komitmen gue kalo lagi nghadepin masalah yang ada. Langsung deh gue berusaha mencari hikmahnya dari apa yang gue alami barusan, gue berusaha berpikir positif, mencari-cari hal positif yang terselip dari kejadian absurd tadi. Dan walaaaa, akhirnya gue nemuin! gue langsung sadar dan segala sungut-sungut gue tadi berubah jadi ucapan syukur yang luar biasa pada Tuhan gue.

Apa hikmah yang bisa lo ambil Bul? 

Hikmah yang bisa gue ambil adalah, gue ngerasa ini adalah pertolongan Tuhan buat gue, kok bisa? iya, karena gue waktu itu mikir kalo duit itu udah ilang ditengah perjalanan gue mau beli mie ayam. Dan pada akhirnya kan gue ga jadi beli mie ayam karena beberapa hal yang udah gue ceritain diatas, nah gue sadar satu hal, coba kalo di tempat pertama mie ayamnya itu enggak abis, dan gue udah terlanjur pesen, gue mau bayar pake apa? bayar pake upil? ga mungkin kan? dan perasaan gundah gulana nan gelisah bin ga yakin itu juga menolong gue buat ga beli mie ayam. Yeah, gue nangkep maksud Tuhan buat gue, ternyata Dia ga membiarkan gue malu di depan umum, Dia menolong gue dengan cara-Nya yang luar biasa ga terduga, gue ga bisa ngebayangin diri gue sendiri yang mungkin bakal ceng'o kayak sapi betina janda gara-gara gue ga bisa bayar pesenan gue. Gue langsung mengucap syukur se-syukur syukurnya, dan kejengkelan gue langsung ilang semua, berganti dengan perasaan yang super lega. Gue yang tadinya nekuk muka akhirnya bisa senyum lagi, gue speechless dengan apa yang gue dapet saat itu,  gue diem sejuta bahasa dan hanya bisa kagum dengan pertolongan dan kuasa-Nya yang luar biasa gue rasain langsung saat itu. Tuhanku memang luar biasa. :')
 Dan malem itu, gue juga serasa ditampar sama Tuhan karena saat itu gue bener-bener disadarin dan kayak 'dipaksa' buat ngucap syukur, karena beberapa hari ini gue emang udah ga ada waktu luang buat Tuhan gue, waktu gue abis cuma buat kuliah, magang, belajar, dan ngerjain tugas yang bejibun. Gue selalu pulang malem dan kalo udah sampe rumah selalu pengen cepet-cepet tidur dan istirahat aja. Gue udah ga ada waktu lagi buat baca firman, berdoa, mengucap syukur, dan memuji nama-Nya, ke gereja pun kadang bolong karena alesan kecapekan. Gue egois, selalu mikirin kebutuhan dan kesenengan gue sendiri, sampe-sampe gue melupakan Tuhan gue, gue menjauh dari-Nya. Malem itu gue merasa amat sangat malu kepada-Nya, Tuhan itu tetep ngasi gue nafas kehidupan, kesehatan, berkat-rejeki, perlindungan disaat gue malah sombong banget di hadapan-Nya. Ampuni hamba-Mu ini ya Tuhan, bener-bener udah ga layak lagi dihadapan-Mu. TT.TT  
Gue bersyukur dengan musibah kecil yang gue alami, itu adalah teguran keras dari Tuhan buat gue yang selama ini yang jauh daripada-Nya, gue bersyukur karena itu tandanya Tuhan gue masih sayang banget sama gue dan Dia mengharapkan gue buat berubah jadi lebih baik dan kembali pada-Nya lagi Gue bersyukur gue disadarin kalo gue punya Tuhan yang luar biasa baik sama hamba-Nya, gue bersyukur gue belajar banyak dari apa yang gue alami itu. Gue juga semakin belajar untuk terus menerus berpikiran positif dan selalu mengucap syukur disegala kondisi gue, entah lagi seneng atau kena musibah kayak yang barusan gue alami. Gue semakin belajar dewasa dalam menghadapi masalah gue, gue semakin belajar kalo gue ini bukan apa-apa tanpa Tuhan dan gue manusia hina yang masih amat sangat membutuhkan pertolongan tangan-Nya. Siapa gue kalo tanpa Tuhan? cuma seonggok daging yang punya nama. Gue hidup karena-Nya, gue jadi gue yang sekarang ini juga karena campur tangan-Nya.

Setelah apa yang gue alami ini, gue bakal berusaha memperbaiki hubungan gue dengan Tuhan yang sempet meregang ini. Gue akan selalu menomor satukan Tuhan disegala kegiatan dan kehidupan gue. Gue berusaha akan menjadi yang terbaik dihadapan-Nya dan ga pengen mengecewakan-Nya lagi. Terima kasih buat teguran dan pembelajaran yang boleh hamba-Mu alami ini Tuhan, terima kasih buat kesempatan untuk aku berubah menjadi lebih baik lagi. Terima kasih buat semua apa yang sudah Kau jadikan dalam kehidupanku. Kau luar biasa dari yang terluar biasa :').Dari apa yang udah gue alami, yaah jangan sampe deh kita melupakan dan menjauh dari Tuhan kita, karena emang sudah terlalu baik Tuhan kita pada diri kita sendiri. Dia terlalu sayang dan mencintai hamba-Nya, sebejat apapun hidup kita, Dia selalu mencukupi segala kebutuhan kita dan pengen kita berubah jadi manusia yang lebih baik lagi. Sudah sepatutnya kita membalas kasih sayang-Nya dengan perbuatan baik kita di dunia, malu lah kalo sering berbuat jahat tapi Tuhan masih aja baik banget ngurusin hidup kita. :))

Wuzzaa, udah ah serius-seriusnya gue cukupkan sampe sini aja dulu, jangan tegang baca postingan gue kali ini. Gue emang sekali-dua kali bisa jadi bijak kayak gini hahaha :p. Gue cuma sharing berkat yang udah Tuhan gue kasih buat hidup gue, semoga juga bisa jadi berkat juga bagi siapapun yang membaca postingan ini. Mari kita belajar bareng-bareng buat jadi orang yang lebih baik dikehidupan kita sendiri. Ada AMIN sodara-sodaraaa? ;;)

Thanks semuanya! gue bakal sharing lebih banyak lagi pengalaman unik gue, silahkan kalo ada yang mau comment :))

God Bless You! 








Picture by : Google











2 komentar:

  1. adu rada ribet bacanya dengan font blog kamu yang ini..
    intinya bersyukur ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, ya maaf deh hehe. Iyup, bersyukur di segala kondisi :)

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!