Minggu, 05 Mei 2013

Kangen...




Awal bulan Mei, malem Minggu, dan gue galau *apa hubungannya coba -_-*. Hmmmm, iya ya enggak kerasa udah masuk bulan Mei aja nih ya, waktu berjalan berasa cepet banget, kayaknya barusan aja kemaren gue bikin #AprilWish di twitter, eh tau-tau sekarang udah masuk bulan Mei aja. 
Malem ini, entah udah jadi malem Minggu keberapa yang gue abisin sendiri dengan blogging, nonton tipi dirumah, online, dan suwung ga tau mau ngapain. Iya gini deh rasanya jadi jomblo sepertiga puluh abad kurang dikit :') malem Minggu gue jarang bewarna, paling juga yang ngewarnain kalo enggak gue sendiri paling Mama dan temen-temen gue yang ada disekitar gue hiks...hiks..
Tapi malem Minggu kali ini beda, gue dibikin galau sama kesayangan gue. Bukan..bukan gebetan atau pacar orang yang gue sayang. Tapi kali ini gue dibikin galau sama BASKET. Iye, gue galau gara-gara gue kangen berat sama yang namanya basket. Dulu, waktu gue masih sering main dan latihan basket, gue selalu menganggap kalo basket itu pacar gue *bener-bener jomblo ngenes*. Abis, basket itu selalu ada buat gue di keadaan apapun, entah gue lagi seneng, lagi jengkel, marah, sebel, sedih. Basket selalu ada buat bikin mood gue membaik, basket selalu ada buat bikin gue melupakan masalah-masalah gue sejenak, basket selalu ada buat bikin gue menenangkan pikiran gue yang lebih ruwet daripada rambutnya Giring Nidji, yeaah I do ♥ This Game! So Much! :*

:))


Malem ini gue jadi pengen nostalgia mengenang tentang kehidupan gue dibasket, gimana gue bisa kenal basket, gimana gue bisa jatuh cinta sama basket, apa arti basket buat gue, apa aja yang bisa gue dapet dari basket. Jadi Sharing gue malem ini adalah tentang BASKET! yeay! 



Gue ikut basket itu sejak gue SMP-SMA, jadi kurang lebih gue udah berkecimpung *dih bahasanya* di dunia basket kurang lebih selama 6 tahun. Dan selepas lulus SMA gue udah ga sama sekali yang namanya latihan atau maen, yah jadi hampir setahun deh gue udah ga basketan sama sekali. Itu tuh yang bikin gue galau, ditambah dikampus gue ga ada UKM basketnya duh bener-bener ngenes banget deh. Gimana sih perasaan lo kalo dijauhin, dipisahin, dari apa yang lo bener-bener cintai? Perih kan? Sakit kan? Galau kan? Iya sama kayak gue gini lah rasanya T.T hikss. 

Gue selalu inget awal-awal gue jadi tertarik basket, gue masuk tim inti basket di SMP gue tanpa seleksi karena guru gue ngerasa gue punya faktor X di basket. Gue selalu inget awal-awal gue ga pernah kuat sama yang namanya latihan fisik yang nguras tenaga, gue selalu inget kata-kata kakak kelas gue yang nyemangatin gue kalo gue nyerah sama latihan fisik " latihan fisik itu harus dipaksa Bul! kalo ga dipaksa gimana kamu mau berkembang? kalo kamu bisa kuat maksain, itu tandanya badanmu mengalami kemajuan! semangat!" . Gue inget dulu awal-awal ikut pertandingan gue selalu asal passing,  selalu kena threesecond, selalu bikin foul, masih belom apal peraturan-peraturan yang ada, ga bisa point, ga bisa lay up, ga bisa shooting. Gue selalu inget, Mama gue selalu setia menonton setiap pertandingan gue sampe pada saatnya udah ga bisa lagi karena kepergian Papa untuk selama-lamanya. Gue selalu inget latihan-latihan yang ga pernah gue lewatin dan itu bikin gue berkembang terus menerus. Gue selalu inget sama latihan fisik dan latihan tehnik yang bikin tim ini jadi kompak dan solid dan ekspersi satu tim kalo latihan hari itu bener-bener berat tapi menyenangkan. Gue selalu inget kita satu tim cowok-cewek tetep latihan walopun waktu itu ujan, yah pada  akhirnya emang ga latihan karena kita malah asyik ujan-ujanan bareng di tengah lapangan. Gue selalu inget, pelatih gue selalu ngasih latihan tambahan menjelang pertandingan. Gue inget untuk pertama kalinya gue ngefans Denny Sumargo gara-gara gue banyak belajar dari gaya bermainnya dia. Gue selalu inget dimana pelatih gue gabungin gue di latihan cowok, karena pelatih gue ngerasa kalo gue bisa ngimbangin latihannya cowok, iya bisa ngimbangin sih tapi lumayan kesiksa guenya hahaha. Gue selalu inget dimana gue selalu jadi cadangan mati disaat pertandingan. Gue selalu inget pelatih ngasih gue latihan private shooting. Gue selalu inget dimana pada akhirnya gue dipercaya jadi starter, shooter, dan kapten tim.Gue selalu inget kebiasaan potong rambut H-1 pertandingan, dan menganggap itu sebagai ritual buang sial sebelom gue main dan masuk lapangan Gue selalu inget gimana ga enaknya jadi junior dan enaknya saat jadi senior. Gue selalu inget pertandingan-pertandingan mengesankan, pernah juara, pernah semifinal, pernah bawa nama baik sekolah. Gue selalu inget pertama kalinya ikut pertandingan sebesar DBL Indonesia Central Java Series, Gue selalu inget saat gue ikut seleksi POPDA tahun 2008 dan Puji Tuhan sempet kepilih jadi squad tim Semarang. Gue selalu inget semua cerita cinta monyet yang pernah terukir di lapangan basket, gue selalu inget semua kebersamaan tim yang pernah tercipta diantara semua anggota tim, pelatih dan supporter.Gue selalu inget kebodohan, kekonyolan, jokes yang pernah terucap dan dilakukan oleh setiap pemain. Gue selalu inget semua disaat gue harus 2 kali kehilangan pelatih-pelatih yang gue sayangi. Gue selalu inget semua pertengkaran antara tim sama pelatih yang pernah terjadi. Gue selalu inget semua pertengkaran antara sesama pemain yang pernah gue alamin. Gue selalu inget disaat gue ga main dilapangan, tapi gue jadi supporter buat tim cowok bareng temen-temen lain. Gue inget semuaaaa itu  dan selalu gue kangenin setiap saat. Semua proses-proses pembentukan gue di basket ga pernah bisa gue lupain. Gue dapet banyak pelajaran dari basket, dan semuanya itu berharga :)). 

Basket ga cuma mengajari gue tentang defense dan offense. Di basket gue belajar buat selalu berjuang sebelum mendapatkan apa yang kita pengen, di basket gue bertemu keluarga baru yaitu tim basket gue, di basket gue merasakan yang namanya sebuah kebersamaan, kekeluargaan, persahabatan, kesetiian, rela berkorban, passion, niat, effort, dan cinta. Di basket gue belajar melatih emosi gue, di basket gue belajar bekerja sama dan berbagi dengan temen-temen yang lain, di basket gue belajar buat enggak egois, di basket gue belajar gimana punya mental juara, mental kuat yang ga pernah takut sama siapapun lawan gue, mental menerima kekalahan. Di basket gue belajar mengatur pola hidup yang sehat. Basket mengajari gue banyak hal dan itu membentuk mental dan karakter gue sekarang ini. Bener-bener bersyukur bisa aktif di olahraga yang satu ini.

Dan dari basket gue juga dapet tanda yang ga pernah bisa ilang, yaitu cedera, bukan anak basket namanya kalo ga pernah ngalamin yang namanya cedera muehehehe. Ankle dan lutut guelah yang selalu ngingetin gue sama kiprah gue di basket. Ankle kanan gue udah lebih dari 3x cedera *sprain ankle broo*, entah itu karena keinjek sama temen gue, kesalahan gue sendiri, atau dicederai sama lawan gue sendiri, kalo ankle kiri Puji Tuhan masih sekali aja cedera, jangan nambah lagilah, sakitnya itu lho yang ga nguatin hahaha. Kadang sakitnya bisa kambuh, mungkin karena terapi penyembuhan gue yang salah, karena selama gue ankle gue selalu pijet ke tukang urut buat nyembuhinnya, dan gue baru tahu setelah lulus SMA kalo ternyata nyembuhin ankle itu ga boleh dipijet, tapi harus di fisioterapi, tapi ah yasudahlah nasi sudah menjadi bubur kan mau gimana lagi coba muehehe. Terus gue juga kena cedera di lutut kanan, ini padahal gara-gara gue disuruh ikut latihannya cowok, karena waktu itu orangnya kurang, jadi gue disuruh nglengkapin deh, latihannya ga berat waktu itu, cuma passing diamond sama angka 8, tapi ga taunya pas pulang lutut gue tiba-tiba nyut-nyuttan, sakit banget kalo dipake jalan sampe kurang lebih 3 hari, dan pelatih gue dengan wajah tanpa dosanya cuma ketawa dan nyuruh gue pijet buat nyembuhin lutut gue. Tapi buat lutut ini, gue ga pernah ngobatin atau nyembuhin dimana pun, karena sakitnya ini labil, kadang kambuh, kadang sembuh, kadang tiba-tiba sakit banget, kadang kayak biasa ga ada apa-apa. Jadi gue biarin lutut gue gini apa adanya muehehehe. 

Aaaaaah, gue kangen semua hal tentang basket. Gue kangen latihan tehnik, fisik, gue kangen keringetan sampe ngucur sana-sini gara-gara basket, gue kangen capek bareng tim, gue kangen sprint, jogging bareng tim,  gue kangen kebersamaan dan kekeluargaan yang bener-bener menyatu antara tim cowok sama cewek tanpa adanya perbedaan yang mengganggu, gue kangen pertandingan, gue kangen canda tawa di tim, gue kangen nangis bareng sama tim gara-gara kalah di satu pertandingan, gue kangen ujan-ujanan bareng tim cowok-cewek, gue kangen makan-makan bareng wujud ucapan syukur kita dari keberhasilan menjuarai sebuah pertandingan, gue kangen hang out bareng tim dan kebiasaan pergi makan bareng setelah jam latihan selesai, gue kangen berangkat ke GOR bareng tim dan ngobrol ngalor ngidul ga jelas bareng-bareng, gue kangen repotnya ngurusin persyaratan pertandingan, gue kangen sparing sama sekolah lain, gue kangen basket zaman SMP gue yang bener-bener solid, kompak, banyak banget pertandingan dibanding pas zamannya SMA. Gue kangen kangen kangen sekangen kangennya baskeeeettt!!!. Dan gue kadang masih bingung kalo mau basket lagi, jujur aja, gue kalo masih dikasih kesempatan main disebuah tim, gue pasti terima dengan senang hati tanpa pikir panjang, tapi sayangnya sekarang ini belom ada kesempatan itu :'). Haaah, malem ini bener-bener dibikin galau deh sama basket :'), gue cuma bisa doa sama Tuhan, biar suatu saat bisa dikasih kesempatan lagi buat aktif di dunia basket lagi. Dan satu hal yang dari dulu belom kesampaian adalah, janji Papa yang bakal nonton gue bertanding yang mungkin sampe selama-lamanya ga bakal bisa ditepati oleh beliau :'). Yap, almarhum Papa gue belom pernah sekalipun nonton gue beraksi di lapangan beda sama Mama dan kakak cowok gue yang selalu setia nganterin dan nonton gue bertanding dimana aja. Bukan karena almarhum Papa gue ini ga perhatian atau ga suka anaknya aktif di basket, tapi karena pekerjaan Papa gue yang selalu berada di luar kota bahkan di luar Pulau Jawa yang bikin Papa ga bisa nonton pertandingan gue.Almarhum Papa gue selalu menyemangati gue lewat telepon atau sekedar SMS setiap gue ada pertandingan, mungkin itu cara beliau untuk menebus ketidak hadirannya buat nonton gue :'). Gue ga pernah lupa ucapan dan janji beliau ini " Uyan, Papa pengen banget nonton kamu tanding, Papa janji kalo Papa pulang, Papa bakal nonton kamu tanding" , sayangnya gue ga pernah ngeliat sosok Papa gue ada di sisi lapangan disetiap pertandingan yang gue ikuti, gue ga pernah bisa ngeliat senyum bangganya ngeliat gue bertanding, udah bener-bener ga bisa :')).Aaaak jadi mellow gini kan? *sedot ingus* . Yasudah deh, daripada gue bikin warnet ini jadi banjir ingus gara-gara gue, gue sudahi postingan kali ini dengan mengharu biru uwuwuw~ :')

Gue ada beberapa kenangan yang ga bakal gue lupain... 
Cocard Pertandingan + Lisensi pelatih gue yang udah expired 
Cocard pertandingan zaman SMA yang masih gue simpen :))


Tim SMP Cowok-cewek yang sama-sama dapet juara 3 :)
Tim Cewek zaman SMP yang solid abissss :D
Gue yang dipercaya ambil pialanya :)
Yeaahh!! X))
Hahaha :p
High School Team :)


Makan-makan abis juara :)
Makan-makan abis juara + ngerayain ultah ass. coach


Kelas syuupeerr :D
Apresiasi karena gue ikut POPDA :))
Another action :p
Ini aksi gue kalo ga di dalem lapangan :D
Kiri : Ass Coach Samuel, Kanan : Coach Yoel. Missya both of you! :)





I Do Miss You Basketball.... :))




Pictures By : My Documents & Google

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!