Senin, 08 Juni 2015

Loenpia Jazz Semarang 2015

jazzuality.com

Hari Minggu, 7 Juni 2015 yang lalu, acara pentas musik jazz yang udah gue dan Octav tunggu-tunggu akhirnya dihelat juga. Gue dan Octav emang udah janjian dari sebulan yang lalu, kalo 'Loenpia Jazz' bakal diadain di Semarang lagi, kita berdua harus menontonnya. Dan ya akhirnya dateng juga deh hari yang ditunggu-tunggu itu. Kita berdua memang sudah nggak sabar buat dateng ke acara tahunan di Semarang ini yang dari tahun ke tahun makin keren. Walaupun ini baru tahun ketiganya Loenpia Jazz, tapi denger-denger dari banyak orang kalo acara ini asli keren banget. Maklum, Loenpia Jazz tahun 2014 yang lalu gue enggak dateng. 



Yaudah deh, karena udah tahu kapan acara ini diadain, gue sama Octav pun berinisiatif buat ngajakin sahabat-sahabat yang lainnya. Gue sih cuma ngajak Tiya, Mbak Icak, dan Azkar, gue terserah mereka mau ngajak siapa lagi, gue selo-selo aja. Toh, ini acara buat seneng-seneng dan kumpul-kumpul kita kan, kecuali Eres, dia nggak bisa ikut karena lagi dapet kerjaan jadi tour leader ke Jakarta-Bandung. Udah tuh yang gue ajakin udah pada mau dan mengiyakan, seneng dong gue bakalan rame-rame ke Loenpia Jazz sama sahabat-sahabat terdekat gue, gue emang anaknya suka main bareng sama sahabat-sahabat, nggak pernah betah deh sama yang namanya ngendon diem di rumah. Makin nggak sabarlah gue buat ke Loenpia Jazz 2015. 

Minggu, 7 Juni 2015, hari-H! Gue di rumah makin nggak sabar buat cepet-cepet majuin jamnya buat berangkat ke Loenpia Jazz 2015, yang tahun ini dihelat di Taman Puri Maerokoco Semarang. Gue sama sahabat-sahabat emang udah janjian untuk bertemu di sana pukul 16:00 sore. Tapi petaka *anjis petakaaaa* terjadi 2 jam sebelum gue berangkat ke Loenpia Jazz 2015. Gue yang siang itu mau coba memastikan dan ngingetin sahabat-sahabat gue buat ketemuan. Eh taunyaaaa, Azkar dan Mbak Icak nggak jadi ikut dengan alesan yang az%^x#$@&1)-+ asli ngeselin buat gue. Seketika gue langsung bete, mendadak gue langsung badmood, kesel, sebel nggak karuan. Waktu diajak aja iya-iya kayak yakin banget mau dateng, begitu hari-H kayak ketek simpanse kejepit gitu. Kalo gue sama Octav cuma pergi berdua dan nggak ngajakin yang lainnya, entar diciye-ciyeeeein, atau nggak di-bully, dibilang sombong nggak ngajak-ngajakin yang lainnya. Begitu diajakin kayak gini, ngebatalin seenak jidat dengan alesan yang bikin gue pengen banget nabok wajah mereka satu-satu. Bilang kelakuan gue kayak anak kecil yang gampang bete, silahkan. Siapa yang nggak kesel kalo udah janjian terus dibatalin gitu aja? Gue bukan tipe orang yang suka batalin janji, apalagi sama sahabat, apalagi pas beberapa jam sebelum acara yang mau kita datengin itu dihelat. 

Yaudah deh, gue berangkat dengan semangat yang beda dari sebelumnya, yang tadinya excited jadi bete gara-gara sahabat sendiri, yang awalnya gue mau foto-foto banyak ala-ala reporter lagi liputan jadi males total. Dan yaudah, sampe sana gue lempeng gitu aja rasanya, nggak ada rasa seneng-senengnya, nggak ada semangat-semangatnya, pokoknya dateng udah gitu aja. Dan dateng ke Loenpia Jazz 2015 ini gue nggak ada persiapan apa-apa, gue nggak tahu mau nonton aksi panggungnya siapa, waktu sampe di lokasi juga gue nggak dapet buklet rundown acara. Yaudahlah, gue nungguin sahabat-sahabat gue yang mau dateng aja dulu baru jalan-jalan keliling Taman Puri Maerokoco. 

Nggak lama Tiya dateng dengan teman SMA-nya yang namanya Febri. Dan sambil menunggu Octav, kami berkeliling Taman Puri Maerokoco. Ketika kami berkeliling, ternyata kami menemukan panggung-panggung yang sengaja dipencar, Dalam Taman Puri Maerokoco tersebut, kayaknya ada 5 sampe 6 panggung didirikan di sana. Di sana gue asli nggak konsen sama sekali karena udah bete duluan, Jadi jalan-jalan pun gue juga lempeng selempeng-lempengnya orang lempeng, nggak terlalu memerhatikan kanan-kiri dan pikiran gue saat itu memang lagi nungguin Octav yang nggak kunjung dateng. Jalan-jalan ala kadarnya dan sebenernya suasana dan lokasi acaranya itu asik banget, ditambah dekorasi dan stand-stand pendukung acaranya itu juga asik-asik. Di sana terdapat 40 kuliner Semarang, ada yang jual suvenir Loenpia Jazz, ada yang jual kaos-kaos jazz dan album-album musisi jazz, ada stand rokok, ada stand kopi, ada yang jualan suvenir khas Semarang, bahkan ada juga yang jualan batu akik di sana! All hail for batu akik lah ya. :D 

Sempet foto dulu doongg :D


Akhirnya ketemu sama Octav, dan saat itu dia juga ngajak temennya. Okelah, gue makin nggak ngerasain kebersamaannya karena 2 sahabat gue waktu itu bawa temen-temennya yang lain, yang belom gue kenal banget. Waktu itu gue emang lebih banyak diem sih, takut obrolannya nggak nyambung aja. Setelah berkumpul, akhirnya kami memutuskan untuk nonton artis-artis yang manggung di panggung utama. Waktu sampe sana, komunitas musik Gambang Semarang Art Company-lah yang sedang manggung. Komunitas musik tradisional milik Semarang yang keren banget nih. Gue langsung nyari tempat enak buat nikmatin musik mereka. Tanpa ba-bi-bu, gue langsung nyari tempat duduk lesehan gitu deh. Bodo amatlah sama yang mau nonton berdiri gitu, banyak juga kok yang duduk. Heuheu. 

Gambang Semarang Art Company. 


Setelah Gambang Semarang Art Company, pembawa acara pun mulai meramaikan acara lagi sebelum penampilan berikutnya tampil. Ternyata setelah Gambang Semarang Art Company, yang tampil berikutnya adalah Ubay Idol, itu tuh finalis Indonesian Idol tahun berapa gue juga nggak tahu yang terkenal karena ganteng *yang menurut gue biasa-biasa aja* dan jago main saxophone-nya. Ternyata udah banyak banget fansnya yang nungguin dia, heboh gitulah cewek-cewek yang histeris nungguin Ubay manggung. Gue sih biasa aja ya, kecuali kalo yang ada di atas panggung itu Tulus, gue bakal jadi cewek yang paling histeris kalo dia udah manggung. Huahaha. 

Ubay Idol, idola dedek-dedek gemesh Semarang. 

Sekitar pukul 19:30, Tiya dan Febri pamit pulang karena takut kemaleman. Yaudah deh, gue langsung melipir ke Octav dan temennya. Karena bosen dengan penampilannya Ubay, gue sama Octav pun memutuskan buat liat penampilan lain di panggung-panggung lainnya. Akhirnya kami bertiga pun berhenti di panggung entah panggung ke berapa yang ada di Loenpia Jazz dan waktu itu yang lagi tampil adalah Tohpati. Keren banget penampilannya Tohpati malem itu, walaupun cuma instrumental tanpa vokal, asli keren bangetlah, gue sampe tercengang waktu nonton aksi panggungnya Tohpati. Gue, Octav, dan temennya Octav langsung anteng nontonin Tohpati. Kami bertiga belum berhasrat mau pulang, karena sebenernya kami pun nunggu aksi panggungnya Barry Likumahuwa. 

Tohpati! :))

Keren abis muskinyah! 
Setelah Tohpati selesai manggung dan kita puas dengan permainan musiknya, kita bertiga pun pindah lagi mencari panggung yang lain. Lebih tepatnya nyari panggung di mana Barry Likumahuwa manggung. Karena kita nggak tahu jadwal, mau browsing di sana juga sinyalnya jelek banget, yaudah deh kita keliling-keliling Taman Puri Maerokoco lagi. Setelah Tohpati sebenernya ada penampilan lagi dari Syaharani, tapi gue enggak tertarik, gue lebih tertarik ke Barry Likumahuwanya. Hahaha. Yaudah deh, jalan lagi kita, Sempet foto-foto dulu juga sih waktu itu. *teteup yeee* :p 

Loenpia Jazz 2015! :D


Ceritanya fotoin suasana. 
Akhirnya kita sampe di panggung yang nggak terlalu jauh dari panggungnya Tohpati. Waktu itu udah ada yang tampil, tapi gue masih asing sama siapa itu yang lagi tampil di atas panggung. Yaudah, kita ngendon di panggung itu lagi deh karena musiknya enak banget. Dan taunya, setelah gue perhatiin-perhatiin bassist-nya, ternyata eeehh ternyata itu Barry Likumahuwa mameeeeennnn. Elah, selarang dia pake kaca mata bikin gue pangling. Huahaha. Yaudah deh, jadi betah beneran gue ngendon di panggung itu. Walaupun cuma instrumental musik lagi, tapi musiknya asik bangeeeett, enak banget didenger, tehnik-tehnik musisinya juga oke punya semua. Kerenlah pokoknya Barry Likumahuwa Experiments ini. Dulu nama band-nya Barry Likumahuwa sih Barry Likumahuwa Project atau biasa dikenal orang BLP, tapi sekarang ganti jadi Barry Likumahuwa Experiments karena ganti personel semua, beda personel dari zamannya BLP. 

Waktu BPE manggung, gue enggak sempet foto, disamping guenya keasikan sama musiknya BLE, HP gue pun juga udah low batt. Yaudah deh, gue menikmati penampilannya BLE aja dengan syahdu. Selain musiknya yang enak banget didenger, Barry juga kocak waktu di atas panggung, berapa kali dia berhasil bikin penontonnya ngakak waktu dia ngebanyol, dan serunya lagi dia mempersilahkan fans yang nggak lain panitia Loenpia Jazz buat nge-jam bareng sama dia, nggak sungkan, nggak sombong, nggak tengil, dia mengiyakan permintaan fansnya itu yang pengen banget manggung bareng sama dia. Setelah manggung bareng sama fansnya itu, dia pun mengundang lagi temannya bermusik untuk featuring bareng dia. Dan gue lupa apa nama band dari temennya Barry Likumahuwa itu. Yang penting asik bangetlah waktu mereka manggung bareng dan mereka menyanyikan lagu ciptaan Barry yang menyimpan pesan tentang perbedaan. Di atas panggung Barry ngajak kita nyanyi bareng dan ngajak kita buat jangan terpengaruh sama perbedaan, jangan terpecah dengan adanya perbedaan, kata-kata Barry yang paling gue inget malem itu adalah 

"Kalian-kalian yang masih terpecah karena adanya perbedaan, itu kampungan!" 

"Gue orang Maluku, tapi gue enggak takut manggung di Semarang, karena Semarang masih di Indonesia!" 

"Gue orang Kristen tapi gue enggak takut manggung di Loenpia Jazz karena gue tahu gue punya saudara-saudara muslim di sini yang jagain gue!" 

Dia teriakkan kata-kata itu dengan lantang dan bikin suasana makin panas dan makin pecah. Fix, aksi panggungnya BLE jadi aksi panggung favorit gue, keren bangetlah pokoknya. Dan dari penampilan BLE ini yang membuat mood gue membaik. Akhirnya ada yang bisa jadi moodbooster gue dan pas banget di akhir acara Loenpia Jazz. Gue puas banget sama penampilannya BLE, gue seneng banget. Begitu BLE selesai tampil. Kita bertiga pun langsung memutuskan pulang karena jam sudah menunjukkan pukul 21:45 malam. 

So far, gue puas banget dengan acara Loenpia Jazz 2015 ini, seandainya gue nggak bete, mungkin gue bakal lebih menikmati acara ini. Untunglah ada penampilan BPE yang menyelamatkan hari gue saat itu. Gue suka konsep acaranya yang hampir mirip sama Jazz Goes to Campus-nya Fakultas Ekonomi UI. Gue berharap Loenpia Jazz bisa menyaingi JGTC FEUI di tahun-tahun berikutnya dengan mengundang musisi-musisi jazz lebih banyak dan berkelas. Gue seneng ada acara beginian di Semarang, berharap juga Loenpia Jazz ini bakal tetep ada dan bertahan tiap tahunnya dengan perkembangan yang semakin baik, baik, dan baik, Doa gue yang paling kenceng buat Loenpia Jazz itu yaaaaa, gue doain tahun depan atau Loenpia Jazz tahun berapapun, bisa mengundang Tulus sebagai salah satu bintang tamunya. Yaiyalah ini doa gue paling kenceng, secara nyenengin gue yang fans beratnya Tulus. Muahahaha. Loenpia Jazz 2015, sukses, pecah, seru, dan asik! 

Tetap semangat dan terus berjuang dalam membuat acara keren kayak gini ya panitia-panitia Loenpia Jazz. Ketahuilah, bahwa di Semarang juga banyak penggemar musik jazz, dan salah satunya gue. Seneng banget ada acara musik jazz tahunan kayak gini, jadi nggak cuma Jakarta aja yang punya, tapi Semarang juga bisa bersaing dong ya! Semoga tahun depan gue bisa dateng ke Loenpia Jazz 2016, dan bakal ngajakin sahabat-sahabat yang beneran mau dateng bareng aja, kalo perlu cuma berdua doang, lah ya bodo amat. 

Terima kasih Loenpia Jazz 2015! 
Aku nge-jazz mergo kowe! :D 



Gue cukupkan postingan yang nggak secara detail menceritakan Loenpia Jazz 2015 ini di sini. Comment box terbuka bagi siapapun yang ingin berkomentar! ;D 

Thank you for reading, guys! And Godblessya all! 








Pictures by : My documents. 

6 komentar:

  1. Seru, sayangnya ngga nonton. Cuma mengamati dari linimassa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang, tahun depan nonton yaaaa. :DD

      Hapus
  2. Seru sih tapi boleh bagi-bagi hehehe.

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!