Rabu, 15 Oktober 2014

Sebulan Lebih di Jakarta





Wohoo! Enggak kerasa udah sebulan lebih dikit gue hidup dan magang kerja di Jakarta. Walaupun baru sebulan hidup di sini, udah banyak banget pengalaman yang gue alami dan semuanya Puji Tuhan awesome! My life is getting better here, ya setelah beberapa masalah mendera sebelum gue tinggal di Jakarta ini. Setidaknya secara perlahan hati gue udah mulai membaik dan semakin membaik. 

Dan di sini gue pengen sharing beberapa pengalaman yang udah gue lalui nih di Jakarta, dari yang absurd, nyenengin, ngeselin, kocak, dan lain-lain yang pokoknya semua deh bakal gue sharing di sini sesuai dengan daya ingat gue, yak. Maklum, daya ingat otaknya mirip daya ingat otaknya ikan Dori. Mehehe. 




Let's started it! Gue awali dengan tempat tinggal dan transportasi sehari-hari gue yak.
Di Jakarta ini gue dijagain sama kedua kakak gue (kakak pertama gue cowok sedangkan kakak kedua gue cewek. Gue anak bungsu dari 3 bersaudara. Ihik.) yang udah lebih merantau duluan di sini. Untuk masalah tempat tinggal, gue nebeng di kosan kakak cewek gue yang juga tinggal bareng sama sahabatnya. Jadi buat biaya kosannya mereka patungan gitu. Sedangkan masalah tempat magang kerja, duit jajan dan transport itu tanggung jawab kakak gue yang cowok. Jadi gue enggak perlu takut kalo butuh apa-apa karena kedua kakak gue selalu ada dan siap di setiap waktu gue membutuhkan sesuatu.

Karcis TransJakarta selama kurang lebih di Jakarta.



Untuk transportasinya, gue selalu menggunakan TransJakarta kalo mau pergi kemana-mana. Lumayan menantang nih pergi kemana-mana naik bis, gue terakhir naik bis umum untuk pergi kemana-mana itu kelas 9 SMP, dari kelas 10 SMA sampe sekarang ini, di Semarang gue terbiasa bawa motor sendiri kalo beraktivitas di luar rumah. Jadi lumayan lupa gimana rasanya naik bis umum buat aktivitas di luar rumah. Hehehe.

Naik bis TransJakarta akan menjadi pengalaman baru buat gue, ya walopun nggak baru-baru amat karena dulu juga udah pernah nyobain naik TransJakarta bareng keluarga waktu TransJakarta masih baru-baru banget di Jakarta. Nah, 6 bulan ke depan inilah gue bakal terus menjadi penumpangnya bis TransJakarta.

Gue yang masih buta sama jalan Jakarta tentu aja nggak langsung dilepas (((DILEPAS))) dulu sama kakak gue. Sehari sebelum hari pertama magang gue, gue diajak untuk melihat jalur TransJakarta yang akan gue lalui dari kos di daerah Mampang Prapatan sampe kantor magang gue yang ada di Kawasan Industri Pulogadung yang ternyata lumayan jauh juga jaraknya. Dan diajarin naik TransJakarta yang jurusan mana aja yang harus gue tumpangi dan di halte mana aja gue harus berhenti atau transit. Dan kakak gue mengajari, dari kosan ke halte TransJakarta Mampang Prapatan, naik bis TransJakarta yang jurusan ke Halte Dukuh Atas 2, bukan ke Monas. Nah untuk mencapai ke Pulogadungnya, gue harus transit alias ganti bis di Halte Dukuh Atas 2. Di Halte Dukuh Atas 2 itu, gue naik lagi bis TransJakarta yang jurusan Pulogadung dan berhenti/turun di Halte TU Gas. Okay, gue yang dijelasin dan diajarin sama kakak gue manggut-manggut aja sambil sedikit ketar-ketir ketakutan gara-gara gue takut nyasar, takut salah jurusan bis, takut ini dan itu, apalagi gue ini bukan pengingat jalan yang baik. Gue emang selalu kesusahan kalo disuruh ngapalin dan nginget-nginget rute jalan, karena ya itu...daya ingat otak gue ini mirip daya ingat otaknya ikan Dori, tau kan ikan Dori? Itu tuh ikan yang ada di film Finding Nemo, ikan warna biru yang nemenin bapaknya Nemo nyari Nemo. Hahaha. Tapi ya demi masa depan *cieilah* gue harus memberanikan diri gue untuk berangkat ke tempat magang kerja gue sendiri. Kalo kata Coldplay sih, "You'll never know when you'll never try", aih sadaaapp!

Okay, hari pertama magang gue super deg-degan, coy! Deg-degannya lebih ke perjalanan dari kos ke kantor daripada langsung terjun ke kerjaannya nanti di kantor. Orang di hari pertama itu aja, buat keluar dari gang kos-kosan ke jalan raya aja gue udah nyasar duluan -__-". Ya abis, gangnya mirip labirin sih, kalo nggak hapal bener-bener, udah deh bisa-bisa nyasar ke mana-mana. Untung waktu itu gue bisa survive keluar gang walaupun wajah udah cengo kayak sapi bloon. Pfftttt.

Ya Puji Tuhan hari pertama itu gue berhasil sampe di kantor dengan selamat dan aman sentosa. Kalo istilah anak zaman sekarang sih achievment unlocked gitu. Cuma terhambat gara-gara nyasar waktu mau keluar gang itu doang sih. Hahaha. Tapi kebegoan gue juga nggak cuma nyasar itu doang sih, hari kedua magang, gue udah merasa tenang karena di hari pertama gue udah sukses sampe di kantor dengan aman. And you know what? Waktu di halte mau berangkat ke kantor itu, gue dengan songong bin pedenya masuk ke dalem bis TransJakarta yang berhenti. Dapet tempat duduk dan tinggal nikmatin perjalanan ke Halte Dukuh Atas 2. Gue tenang-tenang aja tuh selama di perjalanan, sampe pada akhirnya tiba-tiba bis gue belok ke kiri. Heh? Perasaan kemarin bisnya lurus-lurus aja jalannya, nggak ada belok-belok sama sekali. Gue panik, keringet dingin, dan bingung. Enggak tahunya, itu bis TranJakarta yang jurusan Monas, bro -__-". Iye, gue salah naik jurusan bisnya. Hih. Ya akhirnya gue turun di halte terakhir yang entah gue lupa nama haltenya apaan karena saking paniknya gue saat itu. Dan karena nggak tahu mau gimana, gue pake cara bodoh, yaitu.....naik lagi bis TransJakarta jurusan Monas tadi tapi yang ke arah sebaliknya. Bis yang gue naikin sama lagi keneknya, gue pura-pura bego aja dah itu waktu diliatin sama keneknya. Bodo amat, gue salah jurusan kok, mau balik ke Halte Mampang Prapatan lagi, ngulangin lagi naik bisnya yang ke jurusan Halte Dukuh Atas 2. Gue kalo udah panik, enggak bisa nanya sana-sini, pasti udah bingung duluan, pikiran nggak karuan, kacau betlah pokoknya. Eh, untungnya bis TransJakarta ini ngelewatin Halte Dukuh Atas 2 dan berhenti di situ. Padahal seharusnya nggak berhenti di situ sih, beeeehh Thanks God bangetlah waktu itu, berasa Tuhan tahu hamba-Nya yang bloon ini lagi kesusahan terus langsung dikasih kemudahan kayak gitu. Gue bilang ke keneknya deh kalo gue mau turun di Halte Dukuh Atas 2 aja. Puji Tuhan banget daaaaahh. Hihihi.

Tapi gini-gini gue juga nggak bego-bego amatlah, cukup 2 kebodohan itu yang gue alami, selanjutnya lancar jayaaaaa kalo gue berangkat dan pulang ke kosan-kantor. Hahaha. Sekarang gue udah expert dong ya, gue udah hapal sama jalan dari kos ke kantor. Ya kali ah, udah sebulan tapi belom hapal-hapal sama jalanan yang sehari-hari dilewatin. Hehehe. Kalo keseluruhan jalannya Jakarta ya gue belom hapal-hapal banget sih. Yang penting hapal jalan dari kosan ke kantor dululah. Hehehe.

Yaaah, jadi udah sebulan lebih lah naik bis TransJakarta tuh, udah tau juga kebiasaan-kebiasaan dari bis ini. Kalo berangkat pagi dan pulang malem pas jam kantor, yang namanya desek-desekan di dalem bis itu udah jadi makanan sehari-hari gue. Berjubel di dalem bis bareng penumpang lainnya itu udah macam sarapan pagi dan makan malem gue. Saking padetnya manusia di dalem bis, gue selalu enggak bisa ambil foto di dalem bis. Jangankan mau foto-foto, mau gerak dikit aja susyeee banget. Jadi kalo pengen tahu, coba aja naik bis TransJakarta pas jam-jam kantor. Rasakan sensasinya jadi ikan sarden di dalem bis bareng orang-orang lain. Hihi. Dan yang namanya dapet tempat duduk itu untung-untungan. Kalo dapet ya bisa duduk tenang, kalo enggak ya berdiri deh sambil nungguin ada orang turun di halte dulu. Pernah juga tuh saking padetnya di dalem bis dan pas banget jam pulang kantor, gue dari Pulogadung sampe Mampang Prapatan full time berdiri, ngenes banget nggak dapet tempat duduk padahal kaki udah capek banget berdiri terus. Tapi, yah dijadiin pengalaman aja, emang harus pinter-pinteran nyari waktu yang pas kalo mau berangkat dan pulang biar bisa dapet tempat duduk. Hehe. Kalo lagi sepi ya nyaman-nyaman aja naik bis TransJakarta. Adem, aman, nggak kena macet, tapi nyebelinnya bisnya selalu dateng lama banget terutama bis buat ke Pulogadung. Enggak berangkat, enggak pulang selalu nunggu lama kedatangan bisnya ini.

Untuk lama perjalanannya, dari Mampang Prapatan-Kawasan Industri Pulogadung itu memakan waktu 1,5 jam. Itu kalo jalanan lagi macet, padet, rame dan dapet bisnya lama ya. Kalo lagi selo, lancar, dapet bisnya cepet perjalanan bisa cuma selama 1 jam bahkan cuma 45 menit. Itu perjalanan masih di dalem bis yak belom sampe kantor. Untuk mencapai kantor gue, gue harus jalan lagi kira-kira 10-15 menitan. Bis TransJakartanya enggak ngelewatin kantor gue, soalnya kantor gue ada di dalem kawasan industri gitu, gue turun di halte depan jalan masuk kawasan industrinya. Buat gue yang udah terbiasa jalan sih nyantai-nyantai aja, jalan selama 15 menit itu nggak kerasa apa-apa buat gue, emang ada ojek sih. Tapi kalo pake ojek terus bakal boros, sekali naik ongkosnya Rp.7.000,00. Sama aja kayak gue naik TransJakarta buat sehari dong ya. Jadi demi kesehatan kantong yang lebih baik ya udah gue selalu jalan kaki kalo ke kantor. Kecuali kalo lagi mager berat atau lagi sakit, baru gue naik ojek buat ke kantor. Hehe. Capek sih jalan kaki gitu, tapi udah terbiasa jadi nggak capek-capek banget, lagian gue jadi sehat juga kan setiap hari jalan. Mungkin pulang Semarang kaki dan betis gue udah segede gas elpiji 12kg kali saking seringnya jalan kaki. Hehehe. Iyah, jadi kurang lebih kayak begitulah transportasi gue di Jakarta ini. Gue anggep itu proses menuju sukses gue, dan yang namanya proses nggak ada yang enak kan. Berjuang dari nol, dari hal sekecil apapun  for brighter future *tsaeelaaahhh*

Okay! Lanjut ke tempat magang kerja gue yak. Sebelumnya gue belom pernah menceritakan secara gamblang di mana gue magang, biar sok-sok misterius gitu. Muahaha. Jadi, biar foto ini yang menjelaskan gue magang di mana.

Praktik Kerja Lapangan yak, bukan Pedagang Kaki Lima tuh. xD
Nah, jadi udah pada tahu kan gue magang di mana? Iya gue magang di stasiun tv swasta itu dan masuk divisi News Investigation bareng kakak gue. Jobdesk gue sebagai reporter magang coy. Hihi. Dan banyak bilang yang keren, hebat, dsb, dsb. Sebenernya enggak keren dan enggak hebat, guys. Beneran deh enggak keren. Gue bisa magang di sini itu karena bantuan kakak gue, bukan karena usaha gue sendiri. Apalagi jurusan gue nggak ada hubungannya sama dunia pertelevisian, seharusnya susah buat gue magang di stasiun tv swasta kayak gini, stasiun tv nasional yang gede dan banyak dikenal orang lagi. Nggak mungkin bangetlah ini usaha gue sendiri mengingat jurusan kuliah gue enggak nyambung sama tempat magang gue ini. Jadi siapapun yang memuji gue keren, hebat, gokil dapet tempat magang kerja ini, itu salah besar. Gue enggak merasa sehebat seperti apa yang temen-temen bilang ke gue. Gue bisa magang di sini karena bantuan kakak gue. Kakak gue yang berhasil nyepik ke atasannya dan atasannya pun memang baik mau menerima gue, mengingat anak magang yang masuk itu adik kandung dari anak buahnya. Gue bisa magang di sini semua karena kakak gue, dia yang ngurusin semuanya buat gue, kecuali buat CV, surat magang kampus, kalo itu gue sendiri yang buat, yaah walopun dengan sedikit bantuan dari kakak gue juga sik. Hihi. So, gue enggak sekeren apa yang kalian bayangkan teman-teman, tapi terima kasih ya buat pujiannya... :))

Alesan kenapa gue magang di sini udah pernah gue posting di blog ini, bisa lo baca dulu deh di sini. Di postingan itu gue jelaskan secara detail kenapa gue memilih magang di Jakarta, di stasiun tv swasta, dan tentunya enggak sesuai dengan jurusan kuliah gue. 

Pertama kali dateng ke kantornya sih gue senengnya bukan main dan biasa, gue sedikit norak karena kantornya keren banget, coy. Gue yang waktu itu jadi nggak sabar buat cepet-cepet magang dan pengen ngerasain gimana sih rasanya kerja sebagai reporter. Kerjaan yang sesuai dengan passion, cita-cita, dan impian gue. Jelas gue excited banget sama magang gue kali ini. Ditambah orang-orang yang tergabung di dalem divisi News Investigation pada baik-baik semua sama gue, enggak ada yang nge-bully apalagi ngerjain gue. Secara cepet gue dikenal dengan sebutan "Adeknya Leo" (Leo nama kakak gue) dan cepet akrab sama mereka. Gue makin seneng dengan lingkungan kerja yang nyenengin dan mendukung gue. Gue semakin excited dengan magang gue kali ini. Uhuy!

Di News Investigation ini, kita selalu ngeliput berita-berita kriminal, jadi pupus deh harapan gue yang pengen wawancara sama Denny Sumargo. Ya kalik DenSu disuruh berbuat kriminal, kan dia kesayangan gue, kesayangan itu harus berbuat yang baik-baik dong, ah *silahkan muntah*. Ngahahaha. Tapi banyak juga sih yang ngedoain gue bisa wawancara dia. Haha. Sekali lagi terima kasih teman-teman buat doanya, mungkin wawancara sama DenSunya enggak sekarang, kriminal bukan dunianya DenSu banget kan? Hahaha. Yaudah,  jadi seringlah gue ikut liputan sama reporter-reporter senior di sini. Gue udah liputan kemana-mana, lumayan itung-itung keliling Jakarta buat anak desa macam gue gini. Dari liputan parkir liar, penangkapan tersangka pembawa narkoba di bandara, Norman Camarru (ini liputan antimainstream), sampe pembunuhan yang TKP-nya bersimbah darahnya korban *gue liat darah berceceran di mana-mana dengan mata kepala gue dan hampir pingsan waktu itu*. Dan liputan lainnya yang bikin gue makin belajar dan makin tahu sama yang namanya dunia pertelevisian. Gue jadi tahu istilah-istilah yang ada di broadcasting ini, pengetahuan gue semakin nambah dan semakin meyakinkan gue kalo kerja di dunia pertelevisian itu emang bener-bener passion gue. Gue belajar gimana jadi reporter yang baik, gimana cara nge-lobby narasumber, gimana cara wawancara yang baik sama narasumber, gimana cara bikin pertanyaan yang baik dan enggak menyudutkan, gimana cara bikin naskah, dan lain-lainnya. Jadi reporter itu menyenangkan! Setiap hari kegiatannya beda-beda, ketemu orang baru bahkan orang penting dan enggak cuma kerja di satu tempat atau cuma diem doang di depan layar, dari liputan-liputan kemarin, gue pun juga udah ke gedung-gedung perkantoran yang besar kayak Gedung MUI, Kementrian Agama, Polres, Polda, Samsat, TKP-TKP pembunuhan, Bea Cukai Bandara Soetta, Pengadilan Negri, dan masih banyak tempat penting lainnya yang udah gue datengin, semua tempat itu pun juga udah gue check in di Path. Selain biar eksis, tujuan gue check in di Path itu buat pengingat gue udah liputan di mana aja dan tentunya buat bahan laporan gue nanti di kampus. Hehehe. Iya, gue lebih suka kerja di lapangan  kayak gini daripada yang di dalem ruangan dengan rutinitas yang sama setiap harinya. Di sini sih memang tetep pake komputer dan ruangan kalo kerja, tapi itu jarang banget, lebih sering di lapangannya.

Ini waktu liputan di X-Ray Customnya Bandara Soekarno Hatta. :)


Gue kalo ngantor itu nggak ada jam yang pasti, kadang bisa pagi buta, kadang juga bisa siang atau sore. Di sini enggak ada jadwal tetap, tergantung reporter seniornya aja mau berangkat liputan pukul berapa. Gue pernah sampe kantor pukul 07:00 yang di mana gue harus berangkat dari kos-kosan itu pukul 05:00 pagi. Pernah ngantor pukul 11:00, 12:00 siang. Kecuali hari Senin, di hari Senin kita selalu ada rapat evaluasi yang diadakan pukul 10:00 pagi. Kalo pulang, ya balik lagi, tergantung liputannya kelar jam berapa. Kalo kelar sore, gue bisa pulang cepet, kalo kelar malem, ya gue pulang larut malem. Pernah sekali gue liputan sampe malem banget, pukul 23:00 gue nyampe kantor tuh. Jadi di sini enggak berlaku 8 jam kerja. Hahaha. Semua tergantung dari cepet-lamanya liputan, coy. Semakin cepet liputan selesai, ya semakin cepet juga gue pulangnya. Gue anak magang yang udah berasa kerja aja di sini, jam pulangnya samaan sama reporter senior gue. Hehehe.

Dan kalopun gue enggak ada liputan, gue pasti disuruh riset berita di kantor, dan itu lagi-lagi terserah mau dateng pukul berapa ke kantor. Pernah tuh pukul 13:00 gue baru ke kantor dan balik kos pukul 19:00. Karena kalo nggak ada liputan gitu yaudah gue di kantor aja nggak ngapa-ngapain. Di ruangan juga pasti sepi nggak ada siapa-siapa karena udah pada mencar liputan ke mana-mana. Nah di kantor itulah gue riset berita-berita yang lagi happening. Kalo ada yang bagus, gue kasih tahu deh Excecutive Producer gue. Dan kalo gue bosen riset, gue bakal ngeblog pake fasilitas kantor ini atau internetan biasa gitu. Ngahahaha. Untungnya gue selalu dapet liputan sih, jadi jarang juga gue di kantor. Media-media berita online itu udah jadi bacaan sehari-hari gue saat ini. Gue udah jarang buka sosmed gue, sekarang ini kalo enggak buka detik.com ya tribunnews.com. Hahaha. Lumayan, gue jadi update tentang berita yang ada di Indonesia ini.


And let me introduce you my office!

Ini ruangan gue yang tergabung dengan program-program lainnya. Ruangan ini nauzibillah banget dinginnya. Udah nggak keitung berapa kali alergi dingin gue kumat kalo berlama-lama duduk di dalem ruangan ini. Cuma duduk selama 2 jam aja nih ya, udah kedinginan nggak karuan. Jadi nggak heran kalo di sini banyak karyawan yang pake jaket di kantor. Lha wong, ruangannya aja dingin macam Kutub Utara aja sih. Hahaha.

Ini dia komputer yang sering gue pake buat riset atau.........ngeblog. :DD

Sorry, spoiler oleh-oleh dari kakak gue yang abis liputan di Batam. :p
Nah kalo foto-foto di atas ini meja kerja gue dan para reporter yang lainnya. Di divisi gue ada 6 komputer dan yaudah, terserah mau pake komputer yang mana buat riset atau cuma mau internetan. 6 komputer itu selalu nyala 24 jam, jadi nggak pernah mati. Kadang gue juga lihat reporter- reporter senior gue kalo lagi bosen apa gimana, mereka mainnya 9GAG sama Kaskus. Udahlah pasti ada aja tab Mozilla-nya yang lagi buka 9GAG kalo enggak Kaskus. Hahaha.

Studio Viva One

Ngeliat dari ruangan gue nih.

Kalo 2 foto di atas mungkin pada familiar ya kalo suka nonton berita di channel ini. Yup, itu studio buat live beritanya. Kantor ini berlantai dua, jadi studio ada di lantai satu sedangkan ruangan gue ada di lantai 2. Jadi bisa nengok-nengok deh kalo misalnya lagi ada live gitu. Bisa lihat dari atas, turun ke bawah pun juga bisa lihat langsung gimana proses live-nya acara berita di sini.

Dan tentunya masih banyak ruangan-ruangan lainnya. Yang paling sering gue kunjungi ya ruangan-ruangan di atas ini. Eh, ada satu lagi ruang editing, tapi gue belom sempet ambil fotonya. Ruangannya juga keren deh itu, ruangan khusus buat edit hasil liputan untuk jadi satu program acara yang utuh selama 30 menit. Ruangan yang isinya komputer Mac Pro semua, seneng dan kenorakan gue muncul lagi waktu masuk ruangan ini, saking senengnya ngeliat komputer yang canggih abis, keren, gede, gambarnya tajem, dan kekaguman yang lainnya. Maklumlah, anak desa belom pernah liat komputer Mac Pro, paling banter juga ngeliat komputer-komputer kayak di warnet-warnet gitu. Ehehehehe.

Wooaa! Ya kurang lebih kayak gitulah pengalaman gue yang udah tinggal di Jakarta kurang lebih sebulan ini. Banyak suka-dukanya, tapi gue selalu berusaha untuk menikmati dan mensyukuri semua yang ada. Karena gue percaya, keberadaan gue di Jakarta ini bukanlah sebuah kebetulan, gue percaya ada rencana Tuhan yang indah dibalik ini semua buat masa depan gue kelak. Gue percaya Tuhan udah menyediakan sesuatu yang terbaik buat gue ini. Sekarang ini yah lagi ngerasain dulu prosesnya, manis dari buahnya pasti gue rasain suatu saat nanti. Huh-hah! Amiiiiin! :))

Okaylah, gue sharing-nya segini dulu yak. Kalo ada yang kurang atau kelupaan, besok-besok gue share lagi di blog gue ini. Just wish me luck here, ya guys. Semoga postingan gue kali ini bermanfaat buat siapapun yang membacanya. Kolom komentar terbuka bagi siapapun yang pengen berkomentar, sharing, dan sebagainya.

Sebagai penutup.......
Have a nice day, guys!


Dan mengutip quote dari Abang kesayangan gue...

"Kita berpetualang bukan untuk lari dari kehidupan, tapi supaya kehidupan tidak lari dari kita....."



Thank you for reading, guys! And Godblessya all!


















Pictures by : My Documents


















4 komentar:

  1. Weeehh, udah nyampek jakarta. Pengennya.. hehe

    Salam kenal ya.

    Main-main ke tandapetik.com yak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyampenya udah sebulan yang lalu kali mas. :))

      Okay, thanks udah visit ke blog gue. :D

      Hapus
  2. Welcome to the jungle mba ;)

    Aku jg perantau.udh lbh dr 7thn di sini, ttp aja blm bs inget jln2 di sini :p Awalnya milih jkt yaa krn slh 1 cv yg aku krm nyangkutnya di jkt :p

    Tp dinikmatin ajalah ya...smua kerjaan enak kalo dinikmatin kok ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha thank you. :))

      Wah, gue ada temennya dong kalo gini. Hahaha. Iya, kerja itu dinikmatin, kalo nggak bisa dinikmatin mah yang ada mager mulu kalo mau kerja. Hahaha. :p

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!