Minggu, 22 Juli 2018

Semoga untuk yang Terakhir Kalinya

Some space to be alone at office



Aku lelah,

Dan aku menyerah.

Aku mengakui diri ini kalah dengan bayang-bayangmu yang masih setia menghampiri.

Aku mengakui diri ini belum bisa melupakan segala hal baik yang pernah kita lalui.

Aku mengakui, perasaan ini tertinggal dan masih sama dan belum pernah berubah.

Aku kalah.

Dan segala usaha yang kulakukan semuanya sia-sia belaka.


Jumat, 22 Juni 2018

Amnesia





Hingga detik ini, aku menyadari bahwa aku masih belum bisa baik-baik saja setelah perpisahan itu. Perpisahan hampir enam bulan yang lalu, tapi sampai saat ini sosokmu masih menguasai pikiran dan hatiku.

Meski aku tak pernah berniat memikirkanmu.

Meski aku tak pernah berniat untuk mengingatmu lagi.

Kenangan tentangmu selalu datang tanpa peringatan dan solusi.

Bayang-bayangmu masih ada, tersimpan rapi di pikiran dan hatiku, ingin melepaskannya, tapi entah kenapa tidak bisa,


Rabu, 13 Juni 2018

Good Vibes in Semarang




Nggak kerasa, bulan Ramadan udah mau kelar aja eh? Kayaknya baru aja kemarin ngeliatin temen-temen kantor pada berjuang puasa di hari pertama mereka. Kayaknya baru aja kemarin bukber berjilid-jilid bareng temen-temen. Time always flies so fast! Jodoh gue aja yang kagak fast. #ehgimana.

Ini adalah tahun kedua gue merasakan bulan Ramadan di Solo dan di pekerjaan yang sekarang. Kalo tahun lalu, gue dan temen-temen kantor lainnya merasakan bulan puasa di ruko, tahun ini kita udah menjalaninya di kantor yang beneran gedung kantor. Puji Tuhan, alhamdulillah ya ada kemajuan dalam kurun waktu satu tahun.

Jumat, 08 Juni 2018

Yogyakarta, Art Jog untuk Kedua Kalinya

Art Jog 2017 - Art Jog 2018

Sebelum gue melanjutkan cerita trip ke Bali yang part pertamanya bisa dibaca di sini, kali ini izinkan gue menceritakan dulu perjalanan gue yang lainnya. 

Huahaha, setelah dari Jakarta ketemu Abang Tulus, beberapa minggu kemudian gue main ke Yogyakarta. Sampe-sampe banyak yang nyeletuk,

“Maeeeeen mulu lu, Buullll”

Yaudah, santai aja gue jawab.

“Biarin, mainnya juga ke mana-mana, daripada mainin perasaan orang. Apalo”

Ngehek ya? Biarin, orang emang gue hobinya main ke sana kemari dan tertawa. Dan gue juga udah nyebutin di beberapa postingan sebelum ini, gue emang lagi banyak melakukan perjalanan, sengaja.

Untuk apa? Untuk menyembuhkan hati yang barusan terluka lagi. Iya, emang cara gue untuk menyembuhkan diri gue sendiri begini. Daripada melampiaskannya ke orang lain, yang ada gue malah nyakitin juga kan ujung-ujungnya?

Nggak enak shay hatinya disakitin, rasanya beuh mantap jiwalah. Kalo boleh gue ogah lagi sih ngerasainnya. He.

So, setelah Jakarta, tujuan gue kali ini adalah Yogyakarta, entah udah berapa kali udah ke kota gudeg itu, selalu ada aja hal yang membuat gue kembali ke sana.

Kali ini tujuan gue ke Yogyakarta tetep nggak jauh-jauh tentang Abang Tulus sih. Mehehehe.

Jadi, gue Yogyakarta selain pengin silahturahmi sama sahabat yang dulu sekantor sama gue, Tintin, gue juga pengin ke Art Jog 2018.

Sebenernya nggak ada niatan apapun ke Art Jog 2018, karena gue emang bukan anak seni yang artsy-artsy geula gitu.

Tapi yang membuat gue tertarik ke Artjog tahun ini adalah, ada karya fotografer yang kolaborasi sama Abang Tulus.

Waw, tentu saja gue langsung tertarik dong dengan karya-karyanya Abang selain di bidang permusikan.

Apalagi waktu acara Santap Siang Bersama Tulus beberapa pekan yang lalu, ada yang nanya soal karya Abang di Art Jog 2018 ini dan dijawab Abang,

“Ada karya saya di Art Jog? Ya sebenarnya saya pengin mengeksplorasi kemampuan aja sih, pengin nyobain selain di bidang musik

Begitu kata yang mulia Tulus dan semakin membuat gue penasaran sama Artjog tahun ini. 

Tahun lalu, sebenernya gue udah ke Artjog, tapi itu juga karena iseng dan pilihan random, tiba-tiba yang nggak jelas waktu nemenin cobatz bloger gue, Uda Irfan waktu main bareng ke Jogja.

Iya, setahun yang lalu gue disamperin sama manusia satu ini di Solo, bela-belain jauh-jauh dari Bukittinggi, terus kebetulan dapet kerjaan di Jakarta, terus dimanfaatin sama jomlo lapuk ini buat ketemu sama gue.

So sweet ya? Eheum.

Jadi, ke Art Jog tahun 2017 itu adalah sebuah ketidaksengajaan yang beneran absurd banget, karena begitu nyampe Jogja kita berdua malah nggak tahu mau ke mana. Terus tahu-tahu ke Art Jog aja deh, padahal ngerti seni juga kagak. 


Senin, 04 Juni 2018

Rumah

Lope-lope di udara

Bulan lagi suka banget sama satu lagu, dan itu gue puter dan denger terus berulang kali sampe gumoh.

Baru-baru ini gue lagi asyik ngulik lagu-lagunya Fiersa Besari gara-gara direkomendasiin Muhammad Irfan, cobatz bloger gue yang ngehek abis kelakuannya.

Yes, gue tahu lagu-lagunya Fiersa Besari karena pertama kali dikasih sama Uda Irfan ini lagu yang berjudul 'Epilog'. 

Gue yang masih dalam masa-masa galau terus dikasih sama Uda Irfan lagu itu, langsung rapuh lagi hatinya. Tampang aja sangar sih gue, tapi paling lemah kalo udah urusan hati. Aelah eeque kuda.

Tapi lagunya Fiersa Besari yang berjudul 'Epilog' itu lirik dan musiknya bagus banget, apalagi buat orang yang lagi sedih, tahu sendirilah, orang sedih kalo denger lagu pasti memahami liriknya, bukan sekadar dengerin musiknya doang.

Dari lagu 'Epilog' itulah, gue mulai ngulik lagu-lagunya Fiersa Besari. Dan bukannya menguatkan gue, yang ada makin bikin gue tenggelam dalam lautan luka dalam gara-gara lagu-lagu biadabnya Fiersa Besari ini. Hei, Uda Irfan, makasih banyak lho ya bantuannya. Wow, amat sangat membantu gue yang susah move on. Tengs a lot beb. Emuah. 

Tapi ada satu lagu yang enggak bikin patah hati gue makin menjadi, yang ada malah membuat gue tersenyum mengingat orang-orang yang sayang dan mendampingi gue selama bertahun-tahun. 

Akhirnya, ada juga lagu karya Fiersa Besari yang bisa membuat hati gue mendadak hangat dan bibir ini melengkungkan senyuman saat mendengarnya. 

Lagu ini berjudul 'Rumah', nggak heran kan kenapa gue jadi inget orang-orang yang gue sayangi dan menyayangi gue?

Gini nih liriknya

Kamis, 17 Mei 2018

Santap Siang Bersama Tulus

Abangnya akuuuuuu.



Setelah beberapa waktu yang lalu liburan ke Bali dan tulisannya belum kelar di sini, Bulan masih melakukan perjalanan lagi, dan kali ini ke Jakarta. Puji Tuhan sekali memang gue sedang melakukan banyak perjalanan buat membahagiakan diri sendiri sebelum bisa membahagiakan orang lain.

Dan di segala kondisi gue, entah kenapa Abang Tulus bisa menjadi sosok yang hadir di waktu yang tepat. Dari yang gue lagi seneng sampe terpuruk, gue selalu ngerasa Abang selalu ada di deket gue, entah melalui karya-karyanya, senyumannya, energinya di panggung dan bahkan melalui perjumpaan langsung. Abang selalu ada. :)

Jadi ngapain gue ke Jakarta?

Jumat, 04 Mei 2018

Bali Trip Part 1: Hari Pertama yang Random dan Hampir Ketemu Mantan Gebetan

Fly to Bali


Huwow, akhirnya bisa meluangkan waktu buat menulis perjalanan gue ke Bali beberapa waktu yang lalu. 

Yes, setelah satu tahun bekerja di tempat yang lebih baik daripada sebelumnya, akhirnya gue bisa liburan yang jauhan dikit sama sahabat-sahabat pake uang gue sendiri. Litteraly liburan, bukan embel-embel kerjaan, menang lomba, atau yang lainnya. Aw, gue bangga sama diri gue sendiri.

Dan akhirnya juga, setelah melewati bulan-bulan yang cukup melelahkan, berat, dan penuh dengan air mata, ada juga waktu buat gue menenangkan diri bersama sahabat-sahabat lama yang paling mengerti gue.

Yap, saat ini gue sedang patah hati, oleh banyak hal, banyak kehilangan, banyak pertengkaran, kekecewaan, dan keraguan.

Dan ini patah hati terhebat yang pernah gue rasain lagi setelah beberapa tahun udah bisa sembuh dari luka lama. Gue patah hati lagi karena cowok. Hahahagoblokhahaha.