Senin, 30 September 2013

Opening Camp AIESEC UNDIP ROAR+ Project 2013


Woah! akhirnya gue ada waktu juga buat sharing tentang kegiatan gue yang lagi jadi volunteer, yang sebelomnya udah pernah gue ceritain di sini. Yah sebenernya #Latepost banget ini postingan, tapi karena guenya selalu (sok) sibuk jadi baru sekarang deh gue bisa nge-sharenya. Jadi maafkan gue kalo kali ini sharingnya ga begitu detail karena gue udah lumayan lupa sama acara-acara yang ada di kegiatan itu, karena gue emang bukan pengingat yang baik ehehehe.  Ok, langsung aja deh ya! :D



Seperti yang pernah gue ceritain di sini, gue sekarang ini lagi tergabung menjadi Volunteernya AIESEC UNDIP Semarang di ROAR+ Project tahun 2013 ini. Dan kegiatan yang bakal gue share kali ini itu adalah kegiatan Opening Camp ROAR+ Project, di sini gue dan para volunteers yang terpilih, dikumpulin jadi satu, diajak kemping *errr kemping di hotel?* rame-rame buat pelatihan, dan pengenalan lebih dalem lagi tentang project kita, lebih kenal antara volunteer satu dengan yang laennya dan mempelajari lebih jauh tentang penyakit HIV/AIDS dan kanker itu sendiri. Kegiatan ini diadain tanggal 14-15 September 2013 beberapa hari yang lalu, di sebuah hotel yang menurut gue so far so good  buat jadi tempat untuk tidur dan pelatihan selama 2 hari 1 malem tersebut. Yah, ada biayanya juga sih ya, enak aja nginep di hotel ga ngluarin duit sama sekali. Jadi volunteersnya itu perlu bayar biaya konstribusi sebesar Rp.150.000,- itu udah termasuk semua-semuanya deh, yang penting para volunteersnya ini tetep aman sejahtera kok :P. Dan emang sih, ngeluarin duit segitu buat acara sekeren ini itu worth it banget, ga ngerasa sia-sia sama sekali udah ngeluarin duit segitu yang sebetulnya bukan duit sendiri. Ehehehe.  

Day 1 
14 September 2013 
Pagi-pagi bener gue udah bangun dan mempersiapkan diri gue untuk berangkat. Barang-barang yang diperlukan untuk selama gue kemping pun udah gue siapin satu hari sebelomnya. Emang dasar anak pariwisata ya gue ini, yang selalu suka barang-barang atau baju-baju cadangan yang lumayan banyak, jadi barang bawaan gue itu ga kayak orang mau pergi nginep selama 2 hari 1 malem. Barang bawaan gue malah kayak orang mau pergi selama seminggu, udah mirip deh sama backpaker-bacpacker yang siap nggembel di jalanan. Eh, tapi gue ga gembel-gembel banget sih, gue tetep keren dengan dandanan ala kadarnya gue. Macho? tetep dong yaaaa. Ihihihik. :p XD
Gue bangun pukul berapa ya waktu itu, kalo ga salah gue bangun pukul setengah 6, langsung capcus mandi, sarapan, dan agak sedikit nyantai karena gue masih punya waktu lumayan banyak sebelom gue berangkat buat kumpul di Officenya AIESEC pukul 7. Nah waktu gue nyantai sambil twitteran gitu, gue dikagetkan sama SMS yang masuk ke HP gue, ternyata itu dari panitia acara yang ngingetin peserta buat kumpul dan berangkat bareng-bareng (buat yang ga tau di mana lokasi hotelnya) dan tiba-tiba ngubah jam kumpul yang awalnya di jarkom diumumin pukul 7.00, diubah jadi pukul 6.30. Njiirr, gue liat jam di HP gue udah menunjukkan pukul 6.05, padahal gue butuh waktu sekitar 30-45 menit untuk sampe ke Officenya AIESEC tersebut. Langsung deh ya ga pake ba,bi,bu lagi gue langsung berangkat dan ngerasa gue bakal telat. Di jalan gue nyoba ngebut padahal jalan menuju Officenya itu lumayan serem. Naik, turun, macet, ditambah gue di tengah perjalanan gue terus-terusan di SMS sama ditelepon sama panitia yang udah nungguin gue. Singkat cerita gue sampe di Office dengan selamat sentosa dengan sedikit keterlambatan dan ternyata peserta yang saat itu kumpul di Office cuma gue. Peserta laennya pada milih untuk berangkat sendiri-sendiri. What the hell, ayasudahlah...
Singkat cerita lagi, akhirnya gue sampe di Hotel yang dijadiin tempat untuk pelatihan para volunteer. Namanya Hotel Dalu. Biar gue orang Semarang asli, tapi jujur aja gue asing sama hotel yang satu ini, gue ga tau lokasinya di mana, gue ga tau hotelnya kayak gimana. Jadi begitu sampe sana yah sedikit takjub karena gue baru tahu kalo di Semarang itu ada yang namanya Hotel Dalu ehehehe *norak ya* *iya* *biarin kek*. Gue sampe di Hotel sekitar pukul 07.30, dan volunteer yang dateng baru gue seorang. Gue kecepetan 30 menit dari jadwal yang udah ditentukan. Sebelom gue bengong sendirian di balkon hotel, gue diminta untuk isi absen terlebih dahulu 

Nama gue paling atas tuuhh :D
Cocard nama Volunteers
Abis ngisi absen dan dapet cocard nama, akhirnya gue melipir ke balkon hotel karena gue ga mau ganggu panitia-panitia yang masih pada sibuk buat persiapan ini itu. Gue duduk bengong sendirian sambil dengerin lagu dari HP gue. Dan ga lama volunteer-volunteer laennya pada berdatangan. Setelah mulai rame, para volunteer pun pada berkumpul dan nunggu acara dimulai. Dan FYI aja, ternyata ROAR+ Project ini juga kedatangan mahasiswa asing anggota AIESEC dari negaranya masing-masing dan ikut bergabung, bekerja dalam project kita ini. Kita kedatangan dari negara India, Vietnam, dan Belanda. Sayangnya, semua mahasiswa asing yang dateng itu cewek semua, dan gagal lah niatan gue buat nyepik apabila mahasiswa asing yang dateng itu cowok. :p
Dengan waktu yang sedikit molor dari jadwal yang udah ada, acaranya dimulai. Para volunteer pun langsung duduk bareng-bareng lagi untu mengikuti semua acara dan kegiatan yang ada di pelatihan kita hari pertama

Gue mana gueee.
Untuk pembukaan acara, kita para volunteer disambut sama cewek cantik yang gue lupa namanya siapa dan ternyata cewek cantik tersebut itu adalah Presidentnya AIESEC UNDIP. Gue suka ngeliatnya, kagum gitu, karena dari wajahnya aja udah terpancar dan keliatan kalo dia itu pinter dan cerdas. Karena AIESEC itu organisasi internasional ditambah ada mahasiswa asing juga, jadi sambutannya pun menggunakan full bahasa Inggris. 
Tuuuhh cantik kaan :))
Nah setelah Miss President selesai sambutan, acara berlanjut dengan pembawa acara atau MC yang selama 2 hari kemping itu bakal memimpin semua acara-acara kita, dan tetep menggunakan bahasa Inggris full. Nah, kalo MCnya ini gue inget namanya, namanya Mas Wisda *kalo cowok aja inget*. Dia pun perkenalan sebelom memimpin semua acara kita, perkenalan secara singkat dengan gayanya Mas Wisda yang gokil-gokil garing itu lumayan bisa bikin suasana pecah saat itu. Setelah Mas Wisda perkenalan, dia ngajak kita para volunteer buat maen games kecil sebelom kita masuk ke acara inti. Jadi, gamesnya itu kita semua para volunteer disuruh untuk menulis satu hal positif yang kita lihat di volunteer laennya walaupun hanya dengan saling melihat dan belom saling kenal, ditulis di kertas dan ditempel di badan volunteer yang kita lihat di depan mata saat itu. Mas Wisda pun langsung membagikan kertas-kertas kecil dan mempersilahkan kita untuk saling berpencar, saling menuliskan hal-hal positif yang ada di teman-teman volunteer kita. Gue lumayan dapet banyak, dan yang gue dapet itu kebanyakan pada nulis "Cool", "Keren", "Friendly", entah itu nulis seadanya karena ga ada ide apa emang bener-bener bisa ngeliat sifat gue walaupun hanya dengan saling melihat. 

Mencar-mencaaarr

Tempel sana tempel sini~

Kurang lebih 15 menit kita maen games ini dan setelah dikiranya cukup, Mas Wisda pun mempersilahkan kita untuk duduk lagi. Dan saat itu juga Mas Wisda menjelaskan maksud dari games tersebut. Jadi pelajaran yang kita bisa ambil dari games itu adalah, untuk membiasakan diri sendiri melihat sosok orang lain itu dengan pikiran yang positif dan baik. Dan setelah games itu selesai dan dirasa udah membuat keadaan semakin akrab, Mas Wisda pun mulai mengajak para volunteers untuk menikmati semua acara yang akan 
kita ikuti selama 2 hari ini. 

Let's hardcore the camp!!
Dan acara pun udah masuk ke dalam sesi-sesi penjelasan dan khusus hari pertama kita membahas dan mengupas tuntas semua tentang penyakit HIV/AIDS. Dan narasumber yang mengisi sesi-sesi hari itu pun juga dari ahlinya dan setahu gue narasumbernya itu dari Departemen Kesehatan Jawa Tengah dan satunya dari Griya ASA, ini ada linknya buat yang belom tau apa Griya ASA tersebut .Yang jelas di hari pertama itu ada 4 sesi, 3 sesi semuanya tentang HIV/AIDS, dan 1 sesi tentang perkembangan lokalisasi yang ada di kota Semarang yang namanya Sunan Kuning atau yang biasa orang Semarang sebut itu 'SK'.

Sesi pertama 
Sesi pertama itu dijelasin semua tentang HIV/AIDS, entah itu tentang definisinya HIV/AIDS, apa bedanya HIV/AIDS, bagaimana cara penyebarannya, bagaimana cara penanggulangannya, berapa banyak penduduk Indonesia yang sudah terinfeksi HIV/AID, dll. Setelah sesi pertama ini selesai, kita para volunteer pun dapat kesempatan untuk diambil darahnya dan dicek apakah kita sendiri itu positif atau negatif dari HIV/AIDS

Konsultasi dan siap-siap diambil darahnya

Gue pun juga ikut diperiksa, dan karena gue sebelomnya ga pernah yang namanya ambil darah, saat giliran darah gue diambil itu agak lama dan agak susah untuk mencari venanya. Gue harus rela lengan gue ditusuk-tusuk jarum agak lama buat nyari pembuluh vena yang digunakan untuk mengalirkan darah keluar. Sakit banget sih tapi ya mau gimana lagi dan Puji Tuhan hasil tes darah gue menunjukkan kalo gue negatif HIV/AIDS *yaiyalah udah seharusnya* *amit-amit terinfeksi HIV/AIDS. Dan setelah tes darah selesai, kita semua pun dipersilahkan untuk makan siang dan masuk ke kamar masing-masing terlebih dulu sebelom melanjutkan lagi sesi-sesi berikutnya. 

Di sesi yang kedua dengan narasumber yang berbeda tapi tetep dari sang ahli, kita semua para volunteer dibagi menjadi 6 kelompok dan melakukan diskusi bersama. Dan tema-tema yang dibahas untuk diskusi pun berbeda tiap kelompoknya, waktu itu kelompok gue dapet tentang jenis-jenis narkoba berdasarkan bahan pembuatan dan efek yang diakibatkan dari narkoba tersebut. Yaudah deh setelah dapet temanya, masing-masing kelompok mulai diskusi dan ditulis di kertas gede dan nantinya dipresentasikan ke depan. 





Nah setelah sesi ke-2 selesai, dilanjutkan lagi sesi 3 yang narasumbernya dari Dinas Kesehatan Jawa Tengah. Penjelasannya itu sebenernya hampir sama dengan penjelasan di sesi yang pertama, jadi cuma mengulang-mengulang aja gitu


Sesi ke-3 selesai, para volunteer dan panitia udah mulai capek, kita semua pun diperkenankan untuk istirahat sejenak di ruangan. Nah saat itu kita semua diajak Mas Wisda untuk saling pijet memijet sesama volunteer. 

Yo yang dipijet~

Abis saling pijet memijet pun kita dikasih kesempatan untuk balik ke kamar masing-masing, istirahat sebentar, mandi, bersih-bersih dan melanjutkan acara kita lagi. Setelah gue menuntaskan istirahat dan mandi-mandi cantik gue di kamar, gue balik lagi ke hall tempat kita kumpul. Saat itu masih sepi dan untuk ngisi waktu luang, panitia pun ngajak kita untuk ngisi 'Sugar Cube'. Apa itu 'Sugar Cube'? jadi 'Sugar Cube' itu kayak mading yang berupa amplop-amplop yang ada namanya para volunteer, panitia, dan mahasiswa asingnya. Jadi semua yang bersangkutan dengan acara camp itu boleh isi amplop teman-teman lain dengan tulisan-tulisan entah tentang pesan, kesan, salam pribadinya. 

Sugar Cube

Mau ngisi buat siapa yaaa~

Dan setelah semuanya kumpul lagi di hall, sesi ke-4 pun dimulai, ini sesi paling seru di hari pertama karena di sesi ini membahas tentang lokalisasi yang ada di kota Semarang. Volunteer yang tadinya udah capek, langsung semangat lagi begitu yang dibahas itu cukup 'menggoda'. Di sesi ke-4 ini narasumbernya adalah dari Griya ASA. Di sesi ini dijelaskan tentang bagaimana sistem beroperasinya dari lokalisasi Sunan Kuning ini, ada berapa jumlah pekerja seksnya, apa saja kegiatannya selain menjajakan seks, berapa biaya sewanya semalam, dan semua tentang Sunan Kuning itu dikupas tuntas sampe habis. Dan gue ga habis pikir juga, kalo lokalisasi kayak gini itu ada sistem organisasinya juga lho. Amazing yah. :D


Dan setelah sesi ke-4 ini selesai menandakan semua sesi yang sudah dijadwalkan sudah tuntas semua, lalu setelah sesi ke-4 ini kita dipersilahkan untuk kembali ke kamar, bersiap-siap lagi untuk gala dinner dengan dresscode hitam. Awalnya yang cewek itu harus pake dress, tapi berhubung gue alergi sama yang namanya dress-dress ditambah gue juga ga punya, gue tetep dengan style macho gue. Gue ga kalah kece kok sama yang laennya. Ehehehe. 

Tuh gaya gue tuuhhh :p
Gala dinner selesai, kita berkumpul lagi buat party-party bareng gitu, semacam dugem tapi ya begitulah hahaha. Di sana kita juga maen games lagi dan lagi-lagi daya inget gue mentok dan lupa apa games malem itu. Yang jelas malem itu kita semua saling membaur, canda tawa bareng, dan menutup hari dengan nyanyi bareng. 
Jadi ilmu yang gue dapet dari hari pertama itu kalo gue rangkum dan bisa gue inget adalah, HIV dan AIDS itu beda, HIV itu virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia, sedangkan AIDS itu gejala-gejala penyakit yang akan menyerang tubuh manusia dan menggerogoti kesehatannya secara perlahan. Terus, HIV/AIDS itu hanya bisa ditularkan oleh 3 cairan yang ada di tubuh manusia, yaitu cairan kelamin manusia (sperma dan cairan vagina), air susu ibu, dan darah. Penularannya bisa melalui hubungan seks bebas, penggunaan jarum suntik yang tidak diganti, bayi yang sedang menyusu pada ibunya yang sudah terinfesi HIV/AIDS. HIV/AIDS tidak menular melalui jabatan tangan, berpelukan, berciuman, dan penanggulangan yang terbaik adalah dengan menjaga diri sendiri dengan sebaik-baiknya. How? Not bad eh? hehehe :D

Day 2
15 September 2013
Soooo, hari kedua, gue bangun dari bobok gue yang lumayan nyenyak meskipun harus desel-deselan sama 2 temen sekamar gue di satu bed yang lumayan gede. Abis siap-siap, mandi dan dandan cantik, gue dan temen-temen sekamar gue langsung berangkat sarapan. Dan setelah sarapan, kita berkumpul di hall lagi. Di hari ke 2 ini, kita dapet 2 sesi yaitu, 1 sesi tentang kanker, dan 1 sesi tentang public speaking. 




Di sesi tentang kanker ini, narasumbernya dari mahasiswa kedokteran UNISSULA Semarang yang tergabung di sebuah organisasi namanya CIMSA, dia membawakan sesinya dalam bahasa Inggris full. Dan jujur aja untuk sesi yang kali ini gue agak ga begitu paham karena bahasa Inggris si narasumber yang ga begitu jelas dan cepet banget kalo ngomong. Di satu sisi, badan gue udah beneran capek dan ga bisa full konsen dengerin penjelasan yang dijelasin sama narasumber tersebut. Ehehehe. 
Lanjut sesi ke-2, kali ini tentang public speaking. Di sini dijelasan gimana caranya untuk bisa menjadi pembicara yang baik di depan audience, gimana caranya untuk bisa mengatasi rasa gugup, apa saja yang perlu dipersiapkan apabila menjadi pembicara. Narasumber yang menyampaikan sesi ini pun masih dari mahasiswa UNISULLA. Dan di sesi ini, kita para volunteer pun dibagi menjadi 4 kelompok, kita diminta untuk role model bagaimana menjadi public speaker yang baik dan benar, disitu juga kita dinilai oleh narasumbernya tersebut. Udah bagus apa belom, ada kekurangan apa enggak, dsb. Tapi sebelom kita semua mulai role model, para volunteer pun dipersilahkan kembali ke kamar untuk packing, karena waktu itu sudah waktunya check out. Setelah kita bawa barang-barang kita ke hall, kita pun diajak makan siang terlebih dahulu sebelom melanjutkan acara selanjutnya.


Role model
Setelah semua kelompok maju untuk role model, kita semua pun beristirahat sejenak lagi, dan bermain games lagi untuk ice breaker setelah kita lelah dan penat mengikuti semua sesi yang ada. Pertama games dari CIMSA UNISSULA, dan kedua games dari panitia. Di sini kita dibagi menjadi 3 kelompok. Kita semua diminta untuk membuat jembatan yang kuat berbahan dasar koran, jembatan itu harus bisa dilewati sama bola dan harus kuat ditindih dengan 3 buah batu bata. Masing-masing kelompok diberi 3 bendel koran, 1 gunting dan 1 selotip item. Dan dengan sukses, kelompok gue menghabiskan bahan-bahan yang dikasih panitia, kecuali guntingnya yaa. 

Teamwork, teamwork, teamwork!


Dan Puji Tuhan, jembatan yang dibuat kelompok gue bener-bener kokoh dan bisa memenangkan games siang itu. Dapet hadiah gantungan kunci lucu yang tulisannya ROAR+ Project dan sekarang udah gue pake jadi gantungan kunci motor gue. Setelah selesai maen games, kita lanjut deh ke evaluasi kegiatan kita selama 2 hari itu. Di evaluasi itu kita membahas semua kekurangan, kelebihan, manfaat, yang kita dapet selama 2 hari camp itu. Para volunteer pun dipersilahkan untuk saling mengucapkan terima kasih, maaf, kepada volunteer laennya. Dan puncak dari evaluasi ini adalah curhat-curhatnya para panitia yang udah berkerja keras untuk mengadakan acara camp ini dari awal sampe akhirnya bisa berjalan dengan sukses kayak gini. Di evaluasi ini kita semua pun saling berkomitmen untuk terus kompak, memberikan yang terbaik untuk project yang sedang kita jalani ini, dan menjadi satu keluarga baru yang bisa bekerja sama dengan baik, dengan hati hingga saatnya nanti project kita selesai. 

Dengan selesainya evaluasi, menandakan camp ROAR+ Project 2013 juga berakhir. Sebelom semuanya pulang pun kita dipersilahkan untuk mengambil Sugar Cube masing-masing yang sudah terisi penuh dan untuk  yang terakhir, kita memilih salah satu dari volunteer untuk menjadi ketua volunteernya. Setelah terpilih, camp pun resmi selesai, dan diharapkan dari camp tersebut kita para volunteer bisa mendapatkan banyak pelajaran, banyak ilmu, dapet temen-temen baru, dan menjalankan project ini dengan baik sampe Desember project ini berakhir. 
Dan gue juga berharap, kalo diri gue sendiri ini juga bisa memberikan yang terbaik untuk ROAR+ Project ini, bisa bekerja dengan ikhlas, senang hati, tulus, dan mendapatkan banyak banget pengalaman baru. Dan setelah camp itu berakhir, gue udah beberapa kali ikut roadshow-roadshow ke SMP-SMA di Semarang, dan beberapa acara laennya ROAR+ Project. Gue berharap semangat gue tetep membara sampe Desember besok. Wish me luck buat ngasih yang terbaik di ROAR+ Project ini! 

Gue cukupkan postingan gue kali ini, besok-besok gue akan share lagi kegiatan gue yang berhubungan dengan ROAR+ Project ini, maaf banget kalo gue sharingnya kurang detail dan semoga bisa menjadi berkat buat yang membacanya! 

ROAR+ Project! Stop the Disease, Start the Action!!


Thankyou and Godblessya all!

Pictures by : Flickr AIESEC UNDIP





Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!