Sabtu, 06 Juli 2013

Jogjazz Tour

Jogjaaaaaaahh!!


Heyhoo bloggy! akhirnya gue update postingan setelah gue dibikin (sok) sibuk sama yang namanya UAS di kampus akhir Juni kemaren, sampe-sampe gue pake blog gue sebagai media buat share bahan materi ujian, tuh liat aja di postingan sebelum postingan ini. Hehe. *siapa yang nanyaaa*

Nah, kali ini gue mau mengawali Juli Post gue dengan sharing tentang Jogjazz Tour yang udah gue lewatin bareng temen-temen gue pada tanggal 1-2 Juli 2013 kemaren. Apa itu Jogjazz Tour? Jadi, Jogjazz Tour itu adalah nama atau judul perjalanan dari tour yang kita buat sendiri. Iya karena gue kuliah di jurusan Manajemen Pariwisata, gue dan temen-temen itu wajib bikin tour sendiri sebagai praktik lapangan kita di luar kampus. Tapi gue juga ga tau kenapa tour kita itu dinamain Jogjazz Tour, karena temen-temen gue suka musik Jazz? enggak juga sih ya, rata-rata temen-temen gue pada suka dangdut koplo remix sih, kecuali gue, gue emang asli suka musik Jazz, keliatan dong dari face gue yang berkelas gini. Muehehe. Ah ya sudahlah jadi lupakan soal nama, kalo kata Om Shakespeare, 'Apalah Arti Sebuah Nama', yo'i ga? yo'i aja deh. Hahaha.

Jadi beberapa bulan sebelumnya kita udah prepare bikin tour ini dan membentuk panitia, dari yang namanya sewa bus, penginapan, daya tarik wisata, restoran, itu semua kita sendiri yang mencarinya tanpa bantuan dosen maupun biro perjalanan, yah kita semua nganggepnya ini praktik kalo kita entar buka biro perjalanan sendiri, jadi udah ngerasain gimana suka-dukanya bikin sebuah tour. Tapi jujur aja nih ya, yang namanya bikin sebuah tour itu ternyata ga segampang kita membalikkan telapak tangan lho, yah banyaklah rintangan dan hambatan yang mesti kita lalui sebelum akhirnya tour kita berjalan dengan lancar. Hambatan yang kita hadapi itu entah seperti anak-anak yang bermasalah dalam hal pembayaran alias seret kalo suruh nyicil duit tour, terus ada juga miss communication sama salah satu daya tarik wisata, ada juga kita dibikin pusing karena jadwal keberangkatan tour bertabrakan dengan jadwal UAS, dan ada juga mahasiswa yang mengundurkan diri ga jadi ikut tour kita. Bener-bener pusinglah dengan semua rintangan itu, tapi Puji Tuhan ada aja jalan keluar yang dikasih Tuhan buat kita ngelewatin semua rintangan dan masalah itu.

Kali ini gue ga pengen sharing tentang rintangan dan masalah yang dihadapi gue dan temen-temen gue ketika menyiapkan tour ini sih, gue ga mau bikin pembaca gue ikutan migrain atau pusing gara-gara baca sharingan gue yang isinya masalah doang, gue pengen sharing kebahagiaan gue dan temen-temen gue selama di Jogjakarta, soal masalah dan rintangan itu biarlah menjadi rahasia dan bumbu pemanis buat gue dan temen-temen gue selama menyiapkan tour ini *benerin kerah*. So this is it, Jogjazz Tour! :D


DAY 1
Kita semua kumpul di kampus Pascasarjana STIEPARI dan berangkat jam 07.30, seharusnya kita berangkat jam 06.00 sih, tapi karena ada 1 dosen yang dateng telat, terpaksa deh kita berangkatnya molor. Padahal maksud dan tujuan kita berangkat jam 06.00 biar ga kejebak macet, tapi..ya gitu..ah yasudahlah, dan daripada emosi nungguin dosen yang ga kunjung dateng, kita alihkan emosi kita dengan berfoto-foto sebelum berangkat. Hehehe

Unyu kan bis kitaaa?? :))
(Beberapa) Mahasiswa Narsis


Setelah akhirnya dosen yang ditunggu dateng, akhirnya kita berangkat ke Jogja, di dalem bus pun kita juga ga cuma duduk diem menikmati perjalanan aja lho, tapi di dalem bus kita juga praktik. Praktik apa? jadi setiap mahasiswa itu dikasih tugas buat maju ke depan buat praktik guiding tehnique, yah seolah-olah kita jadi Tour Guide buat temen-temen kita yang ada di dalem bus itu. Seharusnya sih waktu gue guiding gue difoto buat dokumentasi, tapi mungkin seksi dokumentasinya terpesona sama kemachoan gue jadinya gue ga difoto deh.Hih. 
Kita menempuh perjalanan Semarang-Jogja selama 4 jam, cukup lama gara-gara bus kita waktu itu juga kena macet yang lumayan panjang. Dan perjalanan menuju Jogja itu juga harus gue nikmatin dengan kebelet pipis di dalem bus, enggak tahu kenapa travelling kali ini gue jadi gampang kebelet pipis, sebelum sampe Jogja pun gue udah 2 kali pipis di pom bensin dan rumah makan, padahal dulu kalo gue travelling sama keluarga gue, gue jarang banget yang namanya kebelet pipis. Mungkin karena faktor usia juga kali ya sekarang gue berubah jadi gampang kebelet pipis gitu. Usia emang ga pernah bohong. Hiks.  
Begitu sampe di Malioboro, lebih tepatnya kita parkir di depan Taman Pintar, gue langsung ngibrit cari Toilet, gue pengen secepet mungkin menunaikan rasa kebelet pipis gue yang udah ada di ujung tanduk. Akhirnya gue lega selega-leganya setelah gue menunaikan pipis gue, setelah pipis gue dan temen-temen makan siang dulu di dalem bus sebelum semuanya berpencar buat jalan-jalan di Malioboro. 

Pipis dan makan siang udah, dan sekarang waktunya jalan-jalan ke Malioboro, shopping ala-ala turis gitu, tapi masalah harga tetep aja kita adu tawar-menawar sama penjualnya. Dasar mahasiswa.  

Narsis dulu sebelom sampe Malioboro 
Udah mirip turis belom? :D

Sebelum ke Malioboro, kita juga sempet foto-foto di depan patung yang cukup eksotis erotis bentuknya. Patung unik yang wujudnya kayak kayu dibentuk paha manusia, eksotis kan? Tapi gue juga ga tau itu patung cewek apa cowok. Kasian kalo gue liatin entar patungnya malu terus ga mau kita ajak foto. Wujudnya kaya gini nih
Tuh tebak, cewek pa cowok hayoo? 
Leyeh-leyeh abis capek jalan-jalan sama shopping :))


Gue sama temen-temen gue jalan-jalan menyusuri Malioboro, gue sih cuma beli bakpia patok pesenan Mama gue, sedangkan temen-temen gue asyik dengan belanja barang-barang apa aja yang menarik buat mereka. Gue emang ga belanja banyak karena budget terbatas dan lagi ga kepengen ngabisin duit aja sih *apa bedanyaaa?*  jadi yah itung-itung cuci mata gitu, siapa tahu gue bisa ketemu Denny Sumargo di Malioboro, who knows eh? :D.
Nah, setelah puas jalan-jalan di Malioboro, daya tarik wisata tujuan kita selanjutnya adalah Taman Sari. Taman Sari itu kayak semacam tempat rekreasi, peristirahatan para Raja Jogja dan tempat mandi permaisuri Raja beserta selir-selirnya. Yang keren dari tempat ini adalah, bangunan tua yang masih utuh dan bagus sampe sekarang padahal dibangun dengan putih telur, tanpa ada campuran semen sama sekali. Emejing!







Sebenernya gue ga terlalu excited banget jalan-jalan di Taman Sari, karena dulu gue udah pernah kesana bareng temen-temen SMA gue dan waktu itu penjelasan dan perjalanannya menyusuri Taman Sari lebih komplit daripada yang sekarang ini. Tapi ga apa-apalah, ga semua temen gue pernah ke Taman Sari kayak gue gini kan. Jadi gue nikmati aja perjalanan di Taman Sari ini dengan hati ceria nan sukacita. 
Setelah selesai jalan-jalan di Taman Sari, kita lanjut lagi perjalanan kita, kali ini kita bakal menuju hotel dimana kita bakal nginep malam itu. Kita check in di Hotel Galuh, hotel bintang 2 yang ada tepat di belakang Prambanan. Buat gue, not bad juga hotel ini kalo buat backpaker, tapi buat yang sukanya high class mungkin hotel ini bukan recommended place buat nginep. Buat gue, asal tempatnya nyaman dan bersih, gue sih oke-oke aja, gue bukan tipe orang yang gampang rewel sih, apa yang ada yaudah gue nikmatin. Daripada rempong banyak ngeluh ya ga? Hehehe. 
Seperti yang gue bilang diatas sebelomnya kalo kita sempet miss communication sama salah satu daya tarik wisata, malem itu kita batal nonton Sendratari Ramayana, padahal kita udah sempet pesen tempat tapi dengan santainya Mbak-mbak petugas yang kita telpon waktu itu bilang kalo ga ada pesenan atas nama kampus kita. Bless you ajalah buat siapapun itu petugas yang pernah meng-iya-kan pesenan kita waktu itu. Dasar PHP. Cuih. 
Dan akhirnya malem itu kita menghabiskan waktu dengan kumpul bareng temen-temen di hotel. Kita sempet berenang rame-rame, terus kita maen kartu sampe jerit-jerit ga jelas dan curhat bareng temen-temen cewek sampe tengah malem. Disesi curhat ini, rahasia terbesar gue terbongkar dan gue berhasil dibuat ceng-cengan sama temen-temen gue. Puas deh buat temen-temen gue yang waktu itu ngorek-ngorek informasi dan ngetawain gue. Kalian bahagia, gue juga ikutan bahagia kok girls. :')

DAY 2
Pagi-pagi bener sekitar ja 04.30, gue dan temen-temen cewek gue udah pada bangun buat siap-siap packing dan mandi. Yah berhubung temen-temen gue ini adalah para wanita tulen yang kalo mandi lamanya amit-amit, jadi ga heran kalo kita ini bangun lebih pagi daripada yang cowok-cowok. Gue sih sebenernya ga ribet ya orangnya, tapi karena temen-temen gue udah rempong bangun dan siap-siap gitu, guenya jadi ikutan bangun dan siap-siap deh, padahal nyawa gue masih di alam mimpi dan mata gue masih 5 watt waktu itu. Susah deh cewek tomboy gembel ketemu cewek tulen gitu. Muahahaha. 

Narsis dulu sebelom jalan :)

Ok, singkat cerita kita semua udah selesai siap-siap, check out, dan sarapan. Kita mulai mulai naik bus lagi menuju tujuan daya tarik wisata yang berikutnya. Tujuan kita berikutnya adalah Goa Pindul! bener-bener excited deh sama daya tarik wisata yang satu ini, karena kalo kita sering liat liputan di TV tentang Goa Pindul, tempatnya itu kayaknya keren dan recommended place banget buat dikunjungi pas berlibur, gue jadi kepo dan pengen rasanya cepet-cepet sampe ke Goa Pindul.
Butuh 1 jam perjalanan dari hotel menuju ke Goa Pindul, selama perjalanan sih gue ga boring karena di kanan-kiri jalan itu gue disuguhi lukisan Tuhan yang indah dipagi hari, yup pemandangan kota Jogjakarta dari Gunung Kidul, pemandangan gunung-gunung, kabut dipagi hari yang bikin udara seger. Bener-bener indah dan bikin gue terlena di dalem bus, ditambah dengan iringan lagu-lagu romantis kesukaan gue yang ada di HP, suasana bus yang tenang karena temen-temen pada ngantuk dan tidur. So perfecto, tapi kurang pelukan hangat dari pacar. Ulalaaa~ :))

Finally, sampe juga kita ke Goa Pindul yang ada di Desa Beringharjo Gunung Kidul. Waktu kita dateng sih masih sepi dari wisatawan, mungkin karena kita datengnya juga masih terbilang pagi, jadi masih enak buat maen-maen kalo suasananya sepi dan tenang. Disana kita disambut hangat sama pengelola-pengelola Goa Pindul ini dan kita disuguhi minuman yang namanya Wedang Pindul, Wedang Pindul itu jahe anget biasa yang emang disediain buat para wisatawan yang dateng ke Goa Pindul, mungkin pengelola tahu kalo perjalanan ke Goa Pindul itu harus menempuh jalan yang naik turun dan bisa bikin mabuk darat, jadi para pengelola sengaja menyediakan Wedang Pindul ini buat wisatawan yang ngerasa ga enak badan karena perjalanan yang melelahkan dan bikin mabuk darat. Wedang Pindul ini selain enak, anget, bikin seger badan, yang penting adalah Wedang ini tersedia GRATIS buat wisatawan yang mau minum. Namanya mahasiswa, ga mau ketinggalan lah sama yang namanya gratisan. Muehehe. #mentalgratisan #dasaranakkos

Dari banyak wahana yang ada, kita cuma milih maen di dua wahana, yaitu menyusuri Goa Pindul dan rafting di Sungai Oyo Tubing. Karena waktu dan jadwal yang udah dibentuk yang memaksa kita ga maen lama-lama di Goa Pindul. Tapi maen 2 wahana itu, udah cukup bikin pecah suasana liburan kita, seru abis mameeeenn!! :))
Narsis dulu sebelom basah-basahan :p


Wahana pertama kita, Goa Pindul!! :))
Dipili dipili bannya~~

Briefing sebelom nyemplung
Eksis mah, TETEP! :p

Sebelom masuk goa
Mau masuk goa

Welcome!
Nyemplung~


Dalem goa tetep eksis :p


Keluar Goa
Menutup penyusuran di Goa dengan narsis bareng dosen :)

Goa Pindul pun kelar kita lewati, banyak hal menarik yang bisa kita dapet di dalem, lagi-lagi karya dari tangan Tuhan yang luar biasa yang bisa kita liat di dalem Goa, saking indahnya gue ga bisa cerita banyak tentang apa yang gue liat di dalem Goa, mending liat sendiri tanpa perlu diceritain sama orang lain, ciyus deh, bakal beneran dapet sensasinya kalo elo dateng ke Goa Pindulnya langsung :)). Di Goa Pindul ini juga gue sempet kehilangan kacamata gue, karena gue lupa nglepas dan nitip ke pemandunya, tapi untungnya waktu itu ada temen gue yang berhasil nemuin kacamata gue. Yeah, thankyou superhero. :D
Berlanjut ke wahana berikutnya yaitu Sungai Oyo Tubing, dari Goa Pindulnya, kita perlu naik mobil bak terbuka 'Pajero' alias 'Panas Njobo Njero' (Panas Luar Dalem) untuk sampe ke sungainya. Dari sini, gue baru memahami perasaan dari sapi-sapi gelonggongan yang dibawa ketempat pemotongan pake mobil/ truk bak terbuka. Oh, begini ya rasanya jadi sapi kalo naik mobil bak terbuka, diliat banyak orang coy, jadi malu, aiihh. X))
Nunggu 'Pajero' harus tetep eksis! :p


Setelah 'Pajero' nya dateng, kita semua naek dan waktu itu ada 2 mobil yang dateng. Jadi kita dibagi 2 cewek sendiri cowok sendiri. Perjalanan dari Goa Pindul ke Sungai Oyo Tubing pun terbilang menyenangkan lho, karena jalanan yang ga begitu bagus jadi kita berasa off road waktu itu. Sekalipun mobilnya butut dan bukan mobil off road, tapi kita semua menikmati perjalanan itu, bener-bener menyenangkan dan seru, kita berasa berpetualangan di alam liar, lebih seru daripada petualangannya Si Bolang atau Dora The Explorer pokoknya. Pemandangan kita selama perjalanan kita kali ini adalah hamparan padang luas dan ada kebun kayu putih, jadi waktu itu gue iseng cabut daun kayu putih yang ada disana, gue gosok-gosokkin ditangan dan ternyata harumnya lebih enak daripada minyak kayu putih botolan, lebih harum dan lebih seger gitu, tanganku pun juga kerasa agak-agak anget enak gitu. Sedaplah~

Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 15 menit and so this is it Rafting Sungai Oyo Tubing!! :D
Ini temen gue, guenya udah ngibrit di depan XD
Air terjun yang ada di sungai, guenya kemana ya?

Oh ya, waktu ditengah rafting di sungai, kita ketemu air terjun kayak foto diatas ini. Nah disamping air terjun ini itu ada tempat buat lompat atau terjun ke sungai. Tau tingginya berapa? 10 meter mameeeen, dan banyak temen-temen gue yang ga berani buat nyoba terjun. Kalo gue? berani dong, walaupun awalnya emang ragu-ragu, dan akhirnya gue mutusin buat terjun. Dari situ juga gue baru tahu rasanya bunuh diri dengan cara melompat dari ketinggian yang lumayan tinggi. Gue sempet keder dan waktu terjun itu rasanya gue ga sampe-sampe, tapi setelah sampe, yang gue dapet adalah rasa sakit dan pedes luar biasa di pantat gue. Pantat gue berasa migrain broo~. TT.TT
10 meter meeenn~

Nah terjunnya kaya foto diatas ini, tapi ini bukan foto gue, lagi-lagi mungkin karena lompatan gue yang eksotis, pemandunya ga sempet fotoin gue waktu terjun, dan disini juga gue kehilangan kacamata gue untuk selama-lamanya. Damn it!.
Setelah parade terjun-terjunnan yang cuma beberapa orang yang berani, kita lanjut perjalanan di sungai, kita semua santai kayak di pantai walaupun ada temen gue yang sempet kecium batu, batunya tau aja deh kalo temen gue jomblo dan cantik, jadinya nyosor-nyosor aja dan ninggalin bekas cupang di paha temen gue. Gue sempet mau kecium batu sih, tapi gue berhasil menolak mentah-mentah. Muehehehe. 
Kita terus berenang santai di sungai sampe pada akhirnya ketemu pemandu yang mengarahkan kita untuk berhenti, jadi disitu tempat kita finish dari rafting di Sungai Oyo Tubing ini. Arus yang agak kenceng lumayan bikin panik temen-temen cewek histeris lebay takut kebawa arus dan ga bisa menepi, dengan jeritan unyu para cewek kita teriak-teriak dan para cowok dengan tatapan males semales-malesnya ngulurin tangan buat nolong kita. Hiufht. :p. 
Perjalanan kita selesai deh di hulu Sungai Oyo Tubing, efek dari maenan 2 wahana ini adalah badan remuk, pegel linu, dan dapet banyak bekas cupang dari batu-batu genit yang mencium kita tadi. Kita semua balik ke basecamp tempat pertama kita dateng pake 'Pajero' yang tadi. Setelah sampe kita semua mandi, bersih-bersih, makan siang dan berlanjut ke tujuan berikutnya, yaitu Pantai Indrayanti! :))

Nah, perjalanan menuju Pantai Indrayanti ini juga memakan waktu yang cukup lama, tapi gue ga bosen karena lagi-lagi gue dihadapkan dengan pemandangan yang indah dan lagu-lagu romantis di HP gue. Kali ini gue ketemu pemandangan bukit-bukit hijau yang indah, kanan-kiri jalan itu masih alami ga ada bangunan sama sekali. Yang bisa gue liat itu ya pohon, gunung, tanaman hijau, sejuk deh pokoknya, apalagi waktu itu juga sempet hujan. 
Singkat cerita kita sampe deh di Pantai Indrayanti, rame banget waktu itu, tapi ga mengurangi keindahan dari pantai itu, airnya yang biru, pasirnya yang putih. Soooo beautipuuuullll~


Sampe pantai kita narsis lageeee :))


Whuuuzaaaa :p


Perkenalkan girlsband (gagal) baru, SMG48 generasi 1 XD~
Sok romantis nulis nama gebetan di pasir *eh*


Setelah puas maen di Pantai, selesai juga tour kita di Jogja, kita langsung pulang ke Semarang deh, tapi waktu itu sempet juga mampir ke tempat jual oleh-oleh. Gue ga beli apa-apa sih, cuma numpang pipis aja waktu itu hahaha. Abis dari tempat oleh-oleh langsung deh tancap gas ke Semarang, dan gue habisin waktu di perjalanan dengan bobok unyu di dalem bus. 
Bobok unyu agak lama sampe kebangun gara-gara harus makan malem, abis makan malem mata gue malah melek dan seger sampe Semarang dan pulang ke rumah dengan selamat. Puji Tuhan 

Yah jadi gitu itu deh kisah dari perjalanan Jogjazz Tour gue, banyak hal yang gue pelajari di perjalanan, ga cuma soal seneng-seneng di tempat wisata, tapi kebersamaan, kekeluargaan bareng temen-temen yang masih  terbilang baru buat gue, karena kita baru saling mengenal kurang lebih 1 tahun ini. Di semester 3, kita bakal buat tour lagi dan mungkin bakal lebih jauh dari Jogja. Jadi tungguin sharingan gue tentang tour gue yang berikutnya ya. Gue harap lo semua menikmati postingan gue kali ini, terima kasih udah mau baca!

Thankyou and Godblessya all!!

Picture by : My Document

9 komentar:

  1. secara gak langsung kamu udah nyeritain masalah di postingan kamu lho, itu tuh dosen yang telat, yang harusnya jam 6, tapi berangkatnya st8. bukankah itu termasuk masalah kan? -_- hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sih masalah biasa, yg ga gue critain itu lbi complicated dr itu, kn gue jga uda tulis, masalah yg ga gue critain itu masalah wktu nyiapin tour, bukan pas tournya :))

      Hapus
  2. ya elah.. pulang jalan2 bukannya beli oleh-oleh... hahah... ini malah cuma numpang pipis di tempat oleh2 _ _"

    BalasHapus
  3. Asyik nih, apalagi yang naik ban itu...:)

    BalasHapus
  4. Duhh pengen juga ke goa pindul :3

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!