Rabu, 17 Juli 2013

Cerpen : Sweet Truth or Dare

Kali ini gue pengen share cerpen buatan gue yang gue ikutin lomba Cerpen bareng Onyol @WOWKonyol yang bertemakan Truth or Dare, so enjoy it!




SWEET TRUTH or DARE
Suatu siang hari yang panas itu, nampak segorombolan siberat yang telah selesai menunaikan makan siangnya di kantin. Delapan orang mahasiswa kece dan gaul itu terdiri dari, Nata si tomboy yang selalu dikira Mitha The Virgin KW Thailand, Sari si cewek bertubuh tambun namun cantik, Vivin si cewek misterius yang lebih suka puasa ngomong, May si cewek penggila K-Pop, Nani si cewek pintar nan jenius di kelas, yang paling sering jadi server jawaban saat ujian, lalu ada juga Doddy, mahasiswa abadi yang menghabiskan masa mudanya buat terus-terusan mengulang mata kuliah dan ga tau kapan mau lulus, Suryo si cowok metroseksual yang ganteng, sering dikira gay dan paling sering disepik dari ibu-ibu sampe om-om perut buncit, dan yang terakhir adalah Lauren cowok kalem yang cinta damai, dan yang paling ga neko-neko diantara sahabat-sahabatnya itu. Mereka semua adalah mahasiswa semester 3 jurusan Manajemen Pariwisata yang sudah terbiasa jalan bareng semenjak mereka dipertemukan di OSPEK kampus mereka setahun yang lalu. Kesamaan hobi, topik obrolan yang sama membuat mereka cocok satu dengan yang lainnya, kecuali Doddy yang bertemu mereka bertujuh langsung di kelas, karena kebetulan Doddy juga mengulang semua mata kuliah di semester 3, ngenes memang nasib Doddy, tapi kalo kuliah ga pernah masuk dan ga ada niat ya jadinya kayak Doddy gitu. Jangan ditiru yaa.
Siang itu, mereka berdelapan nampak bingung mau nongkrong dimana setelah makan siang di kantin, karena suasana kantin yang udah ga manusiawi lagi yang memaksa mereka mencari tempat lain untuk menunggu jam mata kuliah selanjutnya yang dimulai 1,5 jam lagi. Mereka semua berjalan gontai mirip sama boysband dan girlsband yang gagal lolos audisi pencarian bakat tingkat kelurahan.
“ Kita nongkrong dimana nih?” tanya May mulai mengangkat pembicaraan
“ Nongkrong mah di jamban May” jawab Doddy asal
“ Lucu Dod!”
“ Hehehe ampun May, ya ngapain kek gitu..”
“ Iya, makanya tadi gue kan tanya keset welcomeee”
“ Ya maap dong jambaaaan, yang lainnya ada ide ga?”
Semuanya pun serempak menjawab dengan gelengan kepala, mirip rombongan ayam yang menolak dijagal tukang potong daging. Sampai pada akhirnya May pun punya ide.
“ Yaudah deh, yok cari kelas kosong aja, kita leyeh-leyeh disana sambil ngapain gitu” ajak May pada yang lainnya
“ Nanti kita salon-salonnan ya May” jawab Sari girang
“ Iya Sari, up to you..lo bahagia, gue juga bahagia kok” jawab May sambil senyum kecut kearah Sari.
Semua sepakat dan akhirnya mereka pun bergegas mencari kelas kosong yang ga dipake buat kegiatan perkuliahan. Setelah mencari dari Sabang sampe Merauke, akhirnya mereka pun menemukan satu kelas kosong yang nganggur. Mereka berdelapan pun langsung masuk dan mencari posisi enak untuk leyeh-leyeh, disamping itu Lauren menyalakan AC kelas dengan kekuatan tenaga dalam, ok ini lebay, pake remote AC yang ada di atas meja dosen kok. Setelah semuanya merasa enak, May pun punya ide lagi.
“ Maen aja yuk daripada bengong begini!” ajak May pada yang lainnya
“ Maen apa May? Maen bikin video 3gp yaaa??” jawab Doddy sambil senyum-senyum mesum
“ Dod, elo belom pernah ya dicium meja kuliahan, mau nyoba? Siniiii!”
“ Ampun May, sensi amat lo”
“ Tau lo Dod, nyebelin banget! Gue pengen ajak lo semua maen Truth or Dare! Berani ga?”
“ Ayo deh May, itu seru permainannya!” jawab Nata sumringah
“ Truth or Dare itu apa May?” tanya Vivin yang baru kali ini mendengar permainan Truth or Dare
“ Ah elo Vin, kebanyakan maen odong-odong sih, udah ngikut aja, nanti lo juga bakal ngerti sendiri kok”
“ Ok deh May, api gue jangan dikerjain ya, mentang-mentang gue newbie gini”
“ Iyeee Vin, parno amat lo. Sari, Suryo, Lauren, Doddy, lo semua mau ikut kan?”
“ Iya May, ngikut aja, apa sih yang ga buat lo?” jawab Suryo genit, sedangkan Sari, Lauren, dan Doddy hanya menjawab dengan anggukan kepala tanda setuju.
“ Tapi May, mau pake barang apaan buat diputer?” tanya Nata
“ Oh iya ya, mau pake apa ya? Pada bawa bolpen ga?” tanya May kepada semua sahabat-sahabatnya, dan sekali lagi mereka semua serempak menjawab pertanyaan dengan gelengan kepala. Iya, mereka semua mahasiswa kece dan gaul tapi ga modal alat tulis buat kuliah, mereka semua selalu mengandalkan senyuman (sok) kece mereka buat minjem alat tulis ke mahasiswa lain, abis itu ( pura-pura ) lupa ngembaliin dan secara sepihak alat tulis itu jadi milik mereka, ada sih yang ngembaliin, tapi ngembaliin pas tintanya abis. Dasar mahasiswa.
“ Dasar lo! Ga modal semua…..termasuk gue” kata May sambil mengobrak-abrik tasnya mencari barang yang bisa digunakan untuk main Truth or Dare siang itu.
“ Udah, pake kunci motor lo aja May, tu kunci kan unyu banget kalo diputer-puter” usul Nani yang melihat May sudah putus asa.
“ Eh jangan macem-macem lhoo, itu kunci mahal. Gue beli harga 13 juta eh dapet motor, keren kan!” jawab May asal sambil cengar-cengir
“ Udah, ga usah alay, mau maen ga? Capcus keluarin kunci motor lo” jawab Lauren dengan gaya kalemnya.
“ Iya..iya Ren, galak amat lo”
Lalu setelah May menemukan kunci motornya, May bersiap-siap untuk memutar kunci tersebut, sedangkan yang lainnya dengan tegang melihat kunci itu bakal mengarah kemana.
“ Arahnya ujung kunci yang besi ya gaiiss” teriak May memberitahu.
“ May, lo muternya kurang kenceng nih! Sampe Doddy lulus juga ga bakal berhenti-berhenti deh ni” keluh Suryo
“ Berisik lo Yo, udah tunggu aja kali”
“ Sial lo Yo, kenapa jadi gue yang dibawa-bawa?” seloroh Doddy, dan Suryo pun hanya cekikikan melihat Doddy kesel. Kunci motor May terus berputar, berputar, dan berputar. Dan sampai pada akhirnya korban pertama dari kunci ini adalah Nata!
“ Eeeeaaa, Nata kena, Nata kenaaaa!” teriak Sari kegirangan, Nata pun hanya senyum-senyum dongkol.
“ Iyaaa…iyaaa gue yang kena, gue pilih Truth yee, lo pada mau tanya apa?” jawab Nata dengan pasrah
“ Gue aja yang tanya yaa! Tenang aja masih gampang kok pertanyaannya, itung-itung pemanasan”
“ Iya, lo mau tanya apa Vin?”
“ Jawab jujur yaa. Kenapa sih lo pilih kuliah jurusan manajemen pariwisata ini? Kenapa ga yang lainnya?”
“ Gue sebenernya salah jurusan sik, dulu gue pengen jurusan komunikasi, SNMPTN ga lolos, ujian mandiri ga mampu bayar uang gedungnya, dan direkomendasiin sama kakak gue kampus ini karena murah, yaudah gue masuk daripada ga kuliah. Awalnya berat sih, tapi pada akhirnya gue nikmatin kok, seru juga pariwisata itu”
“ Lo jujur apa curhat colongan Ta?” tanya Nani yang terkesima dengan cerita Nata
“ Yaa katanya suruh jujur, ya kayak gitu kejadiannya, protes mulu lo kayak emak-emak sawan. Oh ya ada satu alesan lagi sih”
“ Apaan tuh?”
“ Kalo gue ga masuk sini, lo lo semua kan ga bakal ketemu gue yang super kece ini, ya ga sih? Hahaha”
“ Ayo lanjut maennya lanjuuuut”
“ Sialan lo Nan. Ga seneng banget liat temen sendiri bahagia”
“ Hahaha enggak-enggak Ta, ayo Nata kece kuncinya diputer”
Lalu Nata pun memutar kembali kunci motor itu, entah akan siapa lagi yang akan menjadi korban dari kunci motor yang terus berputar. Lama-lama gerakkannya melambat…melambat…dan…
“ Eaaa Suryooo!!” teriak Nata kegirangan ngeliat kunci itu mengarah kearah Suryo. Suryo pun hanya diam terpaku menerima takdir yang ada di depannya.
“ Truth apa Dare Yo? Saran gue sih kalo lo cowo, pilih Dare, ya ga Ren?” tantang Doddy pada Suryo
“ Iye, bener, berani ga lo Yo?” Lauren ikutan menantang Suryo
“ Ehm ehehehehe, kali ini gue Truth dulu deh yaaa hehehe” jawab Suryo sambil nyengir kuda nil.
“ Ah cemen loo cemeeeen” ledek Doddy dan Lauren, tapi itu tidak membuat Suryo berubah pikiran, dia tetep kekeuh dengan pilihannya
“ Berisik lo semua, udah cepet tanya ga usah banyak mulut” jawab Suryo mengelak dan semuanya mulai terdiam memikirkan pertanyaan yang cocok buat Suryo, dan pada akhirnya…
“ Suryo, warna kolor lo apa??!” teriak May spontan, suasana pun langsung hening kembali begitu semuanya mendengar pertanyaan dari May. Semuanya terdiam memandang May, bengong, dan hilang ingatan.
“ Yang sekarang lagi gue pake May?” tanya Suryo memecah keheningan
“ Iyelaah Yooo…penting ye gue tau semua warna kolor yang lo punya?”
“ Siapa tau diam-diam lo tertarik May. Ehmmm..warna apa ya? Kok gue lupaa..” Suryo pun berdiri dan dengan gaya yang imut-imut menjijikkan dia mengintip ke dalam celana panjang jeansnya, spontan dong sahabat-sahabatnya yang cewek pada histeris ngeliat kelakuannya Suryo yang ajaib, histeris minta sekalian dicopot celana panjangnya maksudnya. #Eh #abaikan
“ Wah, kebetulan warna merah nih May!” jawab Suryo kegirangan, semuanya pun hanya bisa nahan eneg dan mengangkat tangan tanda ga kuat lagi ngeliat kelakuan Suryo yang malah riang gembira. Vivin dan Nani yang masih terbilang polos pun hanya bisa menutup mata mereka.
“ Ok, thanks infonya Yo, cukup-cukup…ayo cepet puter tuh kunci” jawab May gelisah, geli-geli basah
“ Kalo ga percaya liat aja sendiri nih May ehehehe” tantang Suryo sambil tangannya memegang resleting dan siap menariknya kebawah
“ Cukup Yooo! Najis yaa kelakuan lo! CEPET PUTER KUNCINYA ATO GUE SAMBIT LO PAKE NI KUNCIIII!!” teriak May ga tahan dengan kelakuan Suryo, dan Suryo pun hanya cekikikan tanda dia puas ngerjain May.
“ Hihi salahnya tanya-tanya kayak gitu muehehe” Suryo pun mulai memutar kuncinya dan kali  ini kunci memakan korban seorang Doddy!
“ Hanjriit!” pekik Doddy dan yang lainnya malah tertawa lega
“ AHZEEEGG! Makan tuh kunci Dod! Hahaha” teriak Suryo kegirangan
“ Ha? Makan kunci? Gue belom pilih Truth atau Darenya oncoooomm”
“ Itu kiasan ampas kopiiiii! Yaudin cepet milih deh”
“ Oh, ngomong dong kuah serabi! Gue pilih yang Darelah, sebenernya gue pengen bantuin Lauren buat jujur sama seseorang…” belom selesai Doddy ngomong, Lauren menginjak kaki Doddy
“ Auuuww! Apaan sih Ren, resek deehh”
“ Ga usah banyak omong deh, kalo yang itu lain kali aja kopeeett”
“ Oh iyaa hehe gue pilih Dare gais, apaan nih tantangan kalian buat gue?” jawab Doddy cengengesan sambil melirik Sari dengan penuh arti
“ Ok deh, gue tantang lo, sekarang juga lo keatas ke ruangan dosen, foto bareng sama salah satu dosen yang menurut lo paling cantik, terus pasang itu foto jadi DP BBM lo, plus status yang entar kita bikinin, gimana?” tantang Nata pada Doddy
“ What?? Yang bener aja, menurunkan harga pasar gue aja lo!”
“ Ah berani ga? Yang lain setuju sama ide gue?”
“ Setuju Ta, itu ide brilliant buat Doddy hahaha” jawab Lauren ikutan girang
“ Sialan lo Ren!”
“ Berani ga? Masa kalah sama Suryo? Cemen loo cemeeeen” ledek Sari ikut-ikutan Lauren.
“ Mahasiswa abadi masa cemen sih? Aduuuuh” tambah Nani memanas-manasi Doddy
“ Kampret lo semua! Ok, gue terima tantangannya Nata! Puas lo semua”
“ Ahaha ya puaslah! Syaratnya itu DP harus nangkring sampe makul kita berikutnya selesai, kalo ada BBM masuk biarin aja, deal?”
“ Anjriiiittt, ok ok! Deal, dan gue keatas sekarang!” Doddy pun bergegas meninggalkan kelas untuk menuju ruang dosen. Ga lupa sahabat-sahabatnya pun ikut menyemangati Dodyy
“ Yang mesra ya Dodd! Jangan luupaaaa, goodluuccck!” teriak Lauren
“ Go Doddy! Semoga langgeng!” ujar Vivin yang tumben-tumbenan bisa nyeleneh. Beberapa menit setelah Doddy keatas, sahabat-sahabatnya pun ikutan naik keatas, mereka mengendap-endap pengen ngeliat Doddy nyepik seorang dosen.  Mereka semua mengintip pelan-pelan, tapi karena terlalu banyak yang mengintip akhirnya mereka memutuskan untuk kembali kekelas dan menunggu Doddy disitu. Daripada dicurigai yang enggak-enggak sama dosen lainnya. Akhirnya Doddy pun selesai melaksanakan misinya. Dia masuk kelas dengan wajah kusut melebihi kusutnya sempak Agung Hercules. Sahabat-sahabatnya pun langsung excited melihat Doddy dan ingin segera melihat hasilnya. Hasil fotonya pun bagus, Doddy nampak mesra dengan dosen yang cantik itu, sedangkan demi mendapatkan foto itu Doddy harus berdusta dan foto pada semua dosen yang ada di ruangan tersebut. Sahabat-sahabatnya pun puas melihat hasilnya dan segera membuatkan Doddy status yang kontroversional yaitu “ I Love You Madam, Longlast yes, until both of us die~ :* <3” . Doddy pun hanya bisa pasrah dengan kebiadaban sahabat-sahabatnya. Setelah puas mengerjai BB milik Doddy, mereka berdelapan melanjutkan permainan mereka yang tertunda diiringi suara BB Doddy yang terus-terusan berdering karena banyak BBM yang masuk.
Tak terasa 1,5 jam mereka sudah bermain, begitu banyak kenyataan-kenyataan unik dan dare-dare biadab yang mereka jalani siang itu, hingga untuk menutup permainan itu Doddy mengubah peraturan permainan, dimana yang terkena arah kunci berhak memberi Truth atau Dare kepada yang lainnya, dan ternyata Doddy yang kena arah kuncinya, dia pun memberi dare pada sahabat-sahabatnya yaitu uji nyali di gedung praktik mahasiswa perhotelan dan pariwisata yang katanya terkenal angker tersebut, mumpung besok itu malam Jumat. Mereka semua pun setuju dengan dare yang diberikan Doddy. Sementara Dare yang harus dijalani Nani dan May siang itu adalah menguncir semua rambutnya model air mancur dan baru boleh lepas ketika mata kuliah mereka saat itu telah selesai.
Mata kuliah yang berdurasi 2 jam itu telah selesai. Semuanya bersiap-siap untuk pulang. Disaat Nata, Lauren, Sari, Vivin, dan Suryo sibuk membereskan buku-bukunya, Doddy lebih sibuk member klarifikasi pada teman-teman di BB nya dan segera mengganti DPnya, sedangkan May dan Nani sibuk melepas kunciran-kunciran yang sudah menghias rambutnya selama 2 jam itu. Setelah Doddy selesai dengan kesibukkannya membalas BBM yang masuik, Suryo pun mengajak Doddy dan Lauren untuk bergegas pergi karena jam 4 mereka ada janji main futsal bareng anak-anak perhotelan. Mereka pamit terlebih dahulu, sedangkan yang cewek-cewek memilih bertahan untuk sekedar ngobrol-ngobrol. Dari obrolan itulah Sari mulai curhat kepada sahabat-sahabat ceweknya tentang perasaannya pada Lauren. Dia bercerita kalau sifat Lauren akhir-akhir ini berubah, dari yang super care menjadi amat sangat cuek. Sari bingung dengan apa yang terjadi pada Lauren, dia takut kalau dia punya salah pada Lauren tapi Laurennya ga mau ngasih tau Sari, dan saat itu juga Sari bener-bener keliatan bingung. Sahabat-sahabatnya yang mendengarkan curhatan Sari pun memberi saran pada Sari, untuk menanyakan langsung permasalahannya pada Lauren, dan untunglah Sari pun mau mendengarkan apa yang sahabat-sahabatnya sarankan. Malamnya pun Sari langsung BBM Lauren, tapi apa daya, Lauren pun hanya menjawab seadanya, dengan singkat, ga seperti biasanya dan dia mengatakan kalo mereka berdua tidak ada masalah. Setelah BBMan sebentar, Sari pun langsung mematikan BBnya, dan menghabiskan malamnya dengan menangis tanpa bercerita dengan sahabat-sahabatnya.
Keesokan harinya, Sari sudah siap dengan tantangan yang diberikan pada dirinya dan sahabat-sahabatnya tersebut. Saat Sari sedang mempersiapkan barang-barang yang akan dia bawa, tiba-tiba BB nya berdering, awalnya dia berharap itu BBM dari Lauren, ternyata bukan, itu BBM dari Doddy yang mengatakan 10 menit lagi ia, Nata, Suryo, dan Lauren akan menjemputnya. Dan tak perlu waktu lama, mobil Lauren pun sudah tiba di depan kos-kosannya Sari. Mereka berangkat, dan menghabiskan perjalanan dengan bercanda dan tertawa, tapi tetep Lauren tidak sama sekali mengajak bicara Sari, kalaupun Sari bicara dia pasti lebih memilih diam dan focus menyetir. Ga butuh waktu lama akhirnya mereka sampai di kampus mereka. Segera mereka berlima turun dari mobil. Ada perasaan berbeda ketika mereka melihat kampus tercinta dalam suasana malam yang sepi. Sebelum mereka berlima masuk kedalam kampus, mereka pun harus menunggu kedatangan Nani dan May yang agak terlambat. Tapi karena Lauren yang sudah ga sabar pengen liat ke dalam gedung praktik itu, akhirnya dia memutuskan mengajak Suryo dan Nata untuk menemaninya uji nyali terlebih dahulu. Sedangkan Doddy dan Sari harus menanti kedatangan dari Nani dan May.
Tak lama, Nani dan May pun sudah tiba di kampus, mereka meminta maaf karena mereka terlambat. Tanpa banyak omong lagi, mereka berempat pun segera menyusul Lauren, Nata, dan Suryo yang sudah terlebih dulu melakukan tantangan uji nyali ini. Doddy pun segera menelepon Lauren untuk bertanya dimana posisi mereka bertiga saat ini, supaya bisa disusul Doddy dan sahabat-sahabat yang belom masuk ke gedung praktik tersebut.
“ Gimana bro?” jawab Lauren di seberang telepon
“ Elo dimana bro? gue udah mau nyusul ni sama Sari, Nani, ma May”
“ Gue di lantai 4, cepet gue udah mau masuk ruang bed yang biasa dipake praktik room service nih, yang lo bilang serem itu”
“ Udah masuk lo?”
“ …………”
“ Ren? Gimana Ren? Jawab oy”
“…………….”
“ Lauren!” teriak Doddy, tapi Lauren tidak menjawab sama sekali, selang beberapa detik kemudian terdengar suara teriakan Lauren yang nampaknya kesakitan. Doddy dan para cewek itu pun langsung panik, secepat kilat mereka segera naik ke lantai 4, berharap keempat sahabatnya itu tidak kenapa-kenapa. Setelah mereka sampai di lantai 4, Sari yang paling panik pun sesegera mungkin mencari ruang bed itu berada. Akhirnya Doddy yang menemukan ruangan itu, dengan gerakkan tangan dia memanggil sahabat-sahabatnya itu untuk mendekatinya. Doddy membuka pelan-pelan pintu ruangan itu, semakin lebar dan semakin lebar, lalu ia memberanikan dirinya untuk masuk. Tapi alangkah kagetnya Doddy dengan apa yang dia liat di depan kedua matanya. Dia melihat mahluk berjubah hitam sedang mencabut pisau dari tubuh Lauren!. Di belakang Lauren pun juga nampak Nata dan Suryo yang sudah tergeletak bersimbah darah!. Doddy yang kaget pun langsung mendorong sahabat-sahabat ceweknya untuk keluar kembali dari ruangan tersebut. Ia menyuruh sahabat-sahabatnya itu untuk berlari secepat mungkin untuk menyelamatkan diri sendiri. Mereka bertiga terus berlari namun mahluk itu juga ga kalah pinternya. Mahluk itu dengan sigap melepar 2 pisau dengan kedua tangannya, dan dengan jitu pisau itu mengenai tubuh Nani dan May, dan itu membuat mereka berdua mati seketika. Doddy dan Sari yang kaget, sempat berhenti dan berusaha membangunkan Nani dan May, saking paniknya mereka, mereka tidak sadar kalau mahluk berjubah hitam itu sudah ada di depan mereka dan bersiap memukul mereka berdua dengan bat softball. Doddy yang sigap langsung mendorong dan menyuruh Sari untuk berlari. Sari dengan panik pun meninggalkan Doddy seorang diri berhadapan dengan mahluk berjubah hitam itu. Ditengah-tengah Sari berlari, ia mendengar suara teriakan Doddy yang nampaknya kesakitan, Doddy pun akhirnya jadi korban, tinggal Sari sendirian. Ya Sari sendirian di kampus yang sepi dan saat ini dia sedang dikejar-kejar oleh mahluk berjubah hitam yang misterius.
Ketika dia merasa aman, Sari berhenti berlari, ia merasa lelah dan sedih, dia tidak bisa menahan tangisnya, malam itu ia benar-benar kehilangan seluruh sahabatnya, dia benar-benar terpukul hingga dia tidak sadar, di depannya sudah berdiri lagi mahluk berjubah hitam yang tadi. Sari berteriak sekeras mungkin, tapi itu percuma karena kekuatan mahluk berjubah hitam itu lebih kuat, mata Sari ditutup dengan kain, tangan dan kakinya diiket. Sari terus meronta-ronta berusaha melepaskan dari pegangan mahluk berjubah hitam tersebut. Tapi apa daya, sekeras apapun Sari berontak, kekuatan mahluk jubah hitam itulah yang tetep lebih menang. Saking lelahnya dia pun pasrah entah mau dibawa kemana tubuhnya oleh mahluk berjubah hitam itu. Sampai pada akhirnya, dia sadar kalau dia sedang didudukkan di sebuah tempat. Ia mendengar suara kaki dari mahluk itu yang terus berada di sekelilingnya, sampai pada akhirnya mahluk itu memegang penutup matanya.
“ Udah jam 12 bro?” terdengar suara berat dari mahluk itu
“ Udah, udah siap lo?” dan ternyata mahluk tersebut ada dua! Dengan perlahan penutup mata Sari dilepas oleh mahluk tersebut
“ BREET!” penutup matanya terlepas, sekilas Sari bisa melihat kerumunan orang dan dia tahu kalo dia sedang berada di dalem sebuah kelas. Segera dia menyadarkan pandangannya dan ia melihat….
“ SELAMAT ULANG TAHUN YANG KE 18 HAPSARI DWI ANANDA!!!” teriak sahabat-sahabatnya yang tadi sebelomnya mati, disana ada Nata, Nani, May, Suryo, Doddy, dan beberapa teman-teman dari jurusan perhotelan. Sari pun hanya melongo melihat semua sahabat-sahabatnya yang bersimbah darah tapi masih bisa tertawa riang gembira.
“ Kaget ya Sar? Haha ini surprise party dari kita!! Semua yang lo liat tadi itu Cuma acting lhoo, yang kita semua mati ituuu ahaha mahluk berjubah hitamnya diperanin sama temen-temen dari jurusan perhotelan dan darah-darahan ini mereka juga yang buat hahaha” ujar Nata menjelaskan pada Sari yang masih nampak kebingungan. Akhirnya pelan-pelan sahabat-sahabatnya Sari menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi. Jadi, semenjak mereka main TOD itu mereka sudah acting di depan Sari untuk memaksimalkan rencana mereka untuk membuat surprise party, dan untungnya Sari terjebak dengan jebakkan acting mereka
“ Tapi princess, surprisemu belom selesai sampe disini, berikut kita persembahkan otak dari semua surprise party lo hari ini” ujar Doddy sambil mengangkat tangan memberi aba-aba. Dan kerumunan sahabat dan teman-temannya itu langsung membuka jalan untuk seseorang. Dan seseorang itu adalah Lauren!. Dengan sumringah Sari menyambut Lauren yang saat itu duduk masih bersimbah darah buatan dan memegang gitar. Dengan lembut dan perlahan Lauren memetik gitarnya dan bernyanyi

I've been alone with you
Inside my mind
And in my dreams I've kissed your lips
A thousand times
I sometimes see you
Pass outside my door
Hello!
Is it me you're looking for?
I can see it in your eyes
I can see it in your smile
You're all I've ever wanted
And my arms are open wide
'cause you know just what to say
And you know just what to do
And I want to tell you so much
I love you

“ Happy birthday dearest Hapsari Dwi Ananda, hope you like it ya” ujar Lauren sambil tersenyum kearah Sari. Sari pun berhasil dibuatnya menangis bahagia karena keromantisan Lauren. Segera Lauren berdiri dan berjalan ke arah Sari sambil membawa kue buatannya yang dibantu juga anak-anak perhotelan. Dia menjelaskan kalau surprise party itu adalah idenya, termasuk dalam hal mengacuhkan Sari beberapa hari yang lalu. Setelah Lauren menjelaskan itu semua pada Sari, ia meminta Sari untuk make a wish, meniup lilin dan memotong kuenya. Saat itu juga Lauren menyatakan perasaannya pada Sari yang sudah dia pendam sejak semester 2. Lauren pun meminta Sari menjawab perasaannya dengan potongan kue yang Sari potong nantinya, apabila Sari menerima Lauren, suapkan kue tersebut pada mulut Lauren, dan apabila Sari menolaknya, lempar potongan kue tersebut kewajah Lauren. Sari pun paham dengan permintaan Lauren, lalu ia segera berdoa memanjatkan harapannya, meniup lilin, dan memotong kuenya. Sari pun berlagak akan melempar kue tersebut, Lauren yang akan dieksekusi pun hanya bisa pasrah dan menutup matanya, akhirnya Sari menjawab..
“ Buka mulutmu! Kunyah kue ini untuk aku Laureeenn” kata Sari sambil mendekatkan kue tersebut kearah mulut Lauren. Lauren dengan semangat pun langsung membuka matanya dan melahap kue yang disuapkan oleh Sari, setelah habis dia langsung memeluk Sari dan mengucapkan terima kasih. Sahabat-sahabatnya yang melihat itu pun bersorak sorai semua dan menyerang kedua pasangan baru ini dengan lemparan telur, tepung, tomat, dan beberapa ramuan ajaib lainnya. Lauren pun tidak peduli badannya menjadi kotor dan bau, ia dengan kuat tetap memeluk Sari dan berbisik padanya
“ Thankyou princess, I Love you so much..longlast ya until both of us die…” ucap Lauren lirih
“ I love you too prince, don’t make me sad as you did before. Thankyou for this beautiful night…”
“ You are welcome dear…” balas Lauren, lalu ia mengecup bibir Sari dengan lembut dan mesra.
Malam itu, menjadi malam terindah bagi Sari dan Lauren. Lauren bahagia karena akhirnya dia bisa menemukan pasangannya, dan Sari bahagia karena mendapatkan Lauren sebagai kado terindahnya. Semua itu berawal dari Truth or Dare yang mereka mainkan sehari yang lalu…. :)

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Nah, jadi kurang lebih kayak gini deh cerpen yang gue kirim ke Bentang Pustaka, sponsornya WOW Konyol yang ngadain lomba ini. Sebenernya cerpen gue yang asli yang gue tulis tangan sendiri ( karena gue di rumah ga punya laptop/ komputer dan mengandalkan warnet) itu lebih panjang dari ini dan lebih detail, tapi gue baru sadar kalo boleh kirim naskah maksimal 12 halaman, dan naskah gue jumlahnya lebih dari itu. Gue awalnya bingung karena gue udah stuck di warnet juga dan ga mungkin gue bikin naskah baru lagi, pada akhirnya gue harus rela memotong beberapa part yang menurut gue bagus demi mencapai 12 halaman tersebut. Dan yah ini hasilnya, jujur aja sih gue kurang sreg dan jadi ga yakin aja sama cerpen gue yang satu ini. Gue rasa ini cerpen kurang maksimal dan kurang greget gitu, beda jauh deh sama naskah aslinya yang gue tulis tangan itu. Yah sekarang sih gue pasrah aja deh, apapun nanti hasilnya gue bakal terima walaupun cerpen yang gue buat ini ga maksimal-maksimal banget. Siapa tau ada keajaiban yang dateng buat gue hehehe.  
Ok deh, gue cukupin postingan gue kali ini, thanks udah mau baca dan silahkan bagi yang mau komen yaa, just wish me luck guys!

Thankyou and Godblessya all!


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!