Kamis, 10 Desember 2015

People Around Us: Jono Si Anak Tetangga


Jono asyik main X-Box

Cerita ini gue ceritakan sebagai wujud keprihatinan gue terhadap anak yang kedua orang tuanya sama-sama sibuk bekerja.  


Jadi, sejak tanggal 30 November - 5 Desember 2015 yang lalu, Mama gue abis jagain anak tetangga. Iya, jagain anak tetangga selama seminggu, karena Mamanya pergi ke Singapura dalam rangka reunian Almamater kampusnya, sebut saja anak ini namanya Jono (bukan nama sebenarnya). Karena Papanya juga sedang kerja di Bandung, sedangkan kakak pertamanya kuliah di Jakarta, kakak keduanya? Di Semarang sih, cuma dia anak cowok yang baru puber beranjak remaja yang pasti waktunya habis buat main dan nganggep rumahnya itu semacam kos-kosan doang. Jadilah Mamanya si Jono minta bantuan Mama gue untuk menjaga dan mempersiapkan semua kebutuhan Jono dari bangun pagi sampe tidur malem. Jadi selama seminggu juga gue harus rela diduakan Mama gue buat ngurusin si Jono yang masih kelas 4 SD, selama seminggu juga Mama gue tidur di rumahnya Jono, masak juga di sana, makan pun kadang di sana, kadang balik ke rumah. Untung anaknya Mama gue tinggal gue seorang yang di rumah dan udah cukup dewasa untuk ngurus dirinya sendiri (walaupun bete juga ditinggal seminggu sendirian di rumah). Coba kalo gue sama-sama masih 4 SD kayak Jono, bisa bayangin kan betapa ribetnya Mama gue ngurusin dua anak bungsu yang ngeselin manjanya? Hm. 

Jono emang nggak mau diurus di rumah gue, karena ya fasilitas di rumahnya lebih lengkap daripada rumah gue yang pas-pasan. Di rumah dia ada X-box, PS4, tivi kabel, kamar ber-AC, komputer, laptop, Wi-fi kenceng, dan makanan yang cukup buat Jono. Lah rumah gue? Ber-AC sih, tapi AC-nya 'Angin Cepoi-cepoi', manalah mau Jono yang hidupnya terbiasa enak tinggal di gubuk kecil gue. Huahaha. 

Terkadang, kalo Mama gue capek jagain si Jono, gue gantiin Mama buat nemenin Jono. Ya sebenernya cuma modus aja sih mau nikmatin Wi-fi-nya yang luar biasa kenceng sambil tidur-tiduran di kamarnya yang ber-AC, menjaga Jono terselubung lah gue ini. Tapi ya, kasian juga Mama gue yang capek ngurusin Jono yang banyak maunya, banyak makannya, banyak nyuruhnya, kerjaannya main X-box mulu, tapi disuruh belajar males, dan penakut luar biasa itu. 

Tapi dari menjaga Jono, gue jadi kasian juga sama ini bocah. Walaupun fasilitas rumahnya komplit, tapi dia kekurangan. Kurang perhatian.......Sebenernya, menjaga Jono ini bukan kali pertamanya buat Mama gue, tapi sering banget, kalo Mamanya lagi sibuk kerja atau sibuk kuliah S2-nya, ya Mama gue yang jagain Jono sampe Mamanya pulang selesai kegiatan yang kayaknya ada aja dan nggak abis-abis, selalu pulang terlambat dan membiarkan Jono dijaga orang lain, bukan Mama kandungnya sendiri. Yang bikin gue makin kasian, Jono ini sering mengeluh ke Mama gue,

"Bu, Mama itu ke mana sih kok pergi terus?" 
"Bu, Mama ke mana lagi, ninggalin aku sendirian terus" 
"Bu, Mama ngeselin" 

Hingga suatu saat pernah Jono ngamuk ke Mamanya lewat telpon dan nggak lama Mamanya pulang. Jono emang nggak pernah ngeluh sama gue, tapi gue bisa liat dari matanya, kalo dia itu kesepian, dia sedih ditinggal Mamanya terus, dia pengin Mamanya ada di sampingnya, dia kecewa Mamanya nggak menomor satukan dia. Gue kasian banget sama ini bocah, masih kecil tapi udah memendam banyak perasaan yang nggak baik untuk dipendam. Jono kesepian, Jono kurang perhatian...

Dari kisahnya Jono ini, gue jadi belajar, sekalipun hidup lo penuh dengan barang-barang mewah, fasilitas komplit, tapi hal itu tidak pernah menjamin kebahagiaan lo yang hakiki. Gue belajar, kehadiran orang-orang tersayang adalah hal yang paling indah yang bisa kita punya, kita rasakan, hal yang paling penting untuk bisa buat diri kita bahagia. Perhatian dari orang-orang tersayang membuat hidup kita menjadi lebih hidup dan hangat. Gue belajar, suatu saat nanti seandainya gue menikah dan punya anak, gue akan berusaha jadi orang tua yang baik, yang selalu ada untuk anaknya, dan jadi orang tua yang peka bahwa seorang anak itu juga punya perasaan, mereka bisa terluka dan juga kecewa. Gue nggak mau anak gue kelak mengalami hal yang sama seperti yang dialami Jono. 

Dari kisah Jono juga, gue jadi ada celah untuk bersyukur lagi. Gue bersyukur walaupun dulu Alm. Papa gue sibuk dan kerjanya sering di luar kota bahkan luar negri, tapi gue nggak pernah kekurangan kasih sayang maupun perhatiannya, apalagi Mama gue yang selalu ada untuk gue setiap saat, setiap waktu. Gue bersyukur merasa cukup dengan segala sesuatu yang mereka berikan untuk hidup gue, gue bersyukur punya keluarga yang luar biasa., Papa, Mama yang penuh perhatian, dan 2 kakak yang istimewa. Bersyukur walaupun fasilitas di rumah gue nggak komplit, tapi Mama gue selalu ada di samping gue kayaknya itu udah lebih dari cukup buat gue. 

Ya, karena Jono, tanpa sadar gue jadi belajar banyak hal. Karena Jono, gue jadi bersyukur. Terima kasih ya, dek, selain wi-fi gratis, kamu mengajarkan aku sesuatu. Semoga luka hatimu cepat sembuh, ya. Dan Mamamu jadi lebih peka lagi dan lebih meluangkan banyak waktunya untuk kamu. Tetap tersenyum, Dek Jono. :)) 


Thank you for reading, guys! And Godblessya all! 




18 komentar:

  1. Memang harus seimbang antara kebutuhan fisik dan kebutuhan batin (perhatian). Bisa buat pembelajaran buat calon orang tua juga. #belajardarijono @ramlimuhamad

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas. Semoga nggak ada Jono-Jono yang lainnya. Aku juga #belajardariJono. :)))

      Hapus
  2. iya justru perhatian itu lebih penting daripada sekedar materi. Artinya ibunya gak peka ya. Aku punya teman yg ibunya juga sibuk kerja tapi dia tak pernah kehilangan kasih sayang. Nah, artinya ibunya peka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tergantung orang tuanya kayak gimana sih ya, kak. Semoga Mamanya Jono semakin peka. :)

      Hapus
  3. Duh, tulisannya kok nyentil banget, sih.. Jadi kepikiran anak yang ditinggal kerja pagi sampe sore lima kali dalam seminggu. Tapi sabtu minggu pasti waktunya penuh buat kumpul di rumah atau sekedar ngajak jalan2, sih. Hiks. #curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, nggak bermaksud nyentil siapapun kok, kak. Pembelajaran buat diri sendiri dulu aja ini. Syukur-syukur ada yg tergugah hatinya setelah baca ini. :))

      Semangat Kak El, selalu adakan waktu untuk anak-anaknya! :D

      Hapus
  4. sebenarnya pembelajaran itu ada di mana aja ya, di sekitar kita kalau kita peka bisa dijadikan pembelajaran, hujan yang selalu turun, semut yang berlari, angin yang menjatuhkan daun, dan kisah si jono ini.

    alhasil, kita lebih memaknai hidup dari pengamatan, diam mengamati juga cara untuk belajar. semoga mbaknya sabar karena mamanya dipinjam tetangga, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, semua hal yang ada di dunia ini sebenarnya pembelajaran untuk kita semua yang peka dan mau belajar, kak! #ahzek.

      Aku sabar, apalagi kalo ada wi-fi. :p

      Hapus
  5. gue juga tetangga depan rumah gue yang nasibnya kek jono,, kasiaan bgt,, ibunya suka kerja dan bapaknya sudah meninggal,, kadang gue suka ga tega ma ni anak depan rumah gue,,
    semoga ada ibu-ibu yang merasa punya anak kayak jono lgi baca ni postingan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinn, semoga pada tahu, betapa sedihnya si anak kalo nggak ada orang tuanya di samping mereka ya, Kak. :)

      Hapus
  6. duh, duh, duh... jlebbb banget ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuuuuuhhhh. *sampe bingung mau bales apa ini* :)))

      Hapus
  7. Aku sedih bacanya :( Pengin peluk Jono sambil numpang wifi, dong..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, boleh sini numpang wifi, asal nggak numpang nge-charge HP aja, entar mejanya Jono, Uni tebalikin lagi. :((

      Hapus
  8. semoga ortu si Jono bisa mengerti lebih lagi,, bersyukur buat kita ya,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin, harapannya seperti itu. Iya, bersyukur cukup perhatian dan kasih sayang. :)

      Hapus
  9. Karena batin juga perlu diisi. Kehadiran orang-orang tersayang, itulah yang ngisi kekosongan batin. Gue ngerasain banget yang kayak gini waktu kecil. Berhubung gue anaknya selalu nikmati apa yang ada, akhirnya biasa aja. Waktu ngerantau 6 tahun di usia remaja, naaaah berasa banget tuh. Soalnya, temen2 gue dapet bimbingan dan arahan yang jelas. Sementara gue, masih ngeraba-raba karena nggak tau apa2. Disyukuri aja, berhasil survive kok. Hehehehe malah curhat.

    yasudala~




    ❀ Diary Khansa by Funy ❀ www.diarykhansa.com ❀ Twitter: @tehpocii ❀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaa, pernah ngerasain juga, ya. Mungkin Jono merasakan hal yang sama kayak kamu. Keep strong , ya! Curhat saja di sini, terbuka luas untuk siapa saja. :p

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!