Minggu, 11 Januari 2015

5 Januari 2015


Senin, 5 Januari 2015 yang lalu, itu adalah hari Senin pertama di tahun 2015. Senin pertama setelah libur Tahun Baru. Senin pertama yang malesnya udah sampe tingkat Kabupaten. Senin pertama yang pikirannya di kasur tapi badan di kantor. Senin yang beratlah pokoknya 5 Januari 2015 kemarin itu, seberat rasa rinduku ke kamuuuhh. *Plak* 

Eits, tapi nggak berlaku buat gue dong. Hehehe. Awalnya gue emang kayak yang gue sebutkan di atas. Bangun dari kasur aja magernya kuadrat, apalagi pas perjalanan ke kantor tuh. Rasanya masih pengen di kosan aja leyeh-leyeh daripada ngantor. Tapi ternyata, di luar ekspektasi gue, karena di hari Senin, 5 Januari 2015 itu nggak ada angin, nggak ada hujan, nggak ada badai, nggak ada Dijah Yellow, tiba-tiba gue berkesempatan buat ketemu idola kesayangan gue sepanjang masa, Denny Sumargo, di acara Gala Premier Film Erau Kota Raja. Amazing! Padahal awalnya gue enggak ada rencana sama sekali buat ketemu sama Denny Sumargo. Eh, tiba-tiba dapet kesempatan itu. Puji Tuhan, Halleluyaaah! 

Langsung gue ceritain aja deh ya kenapa gue bisa ketemu sama Denny Sumargo padahal gue nggak ada rencana sama sekali buat ketemu dia hari Senin itu.

Jadi, sebelum hari Senin itu, gue udah tahu kalo tanggal 5 Januari 2015 itu memang bakalan ada acara Gala Premier Film Erau Kota Raja. Udah update dari 3-2 hari sebelum hari Senin itu. Tapi berhubung pihak Erau Kota Raja cuma bikin kuis tiket Gala Premier Film cuma sekali dan waktu itu gue enggak ikut karena kuisnya itu suruh mengundang 100 temen Twitter buat nonton film Erau Kota Raja dan gue ogah dong ya nyampah di Twitter gue, yang ada nanti gue di-unfollow dan di-block massal sama followers gue. Jadilah saat itu gue rela untuk nggak ikutan kuisnya dan nggak ikutan Gala Premier Film Erau Kota Raja nanti. Lumayan galau sih, ah tapi yasudahlah, toh Desember kemarin gue juga udah ketemu sama DenSu kan, jadi ikhlasin aja deh nggak ketemu sama DenSunya. Hiks. 

Nah, di Minggu malemnya saat gue lagi nyari-nyari berita buat proyeksi liputan. Gue sempet liat tweet-nya Kak Gina, temen gue yang sesama fans-nya DenSu dan yang nemenin gue dulu waktu Gala Premier Film Danau Hitam. Di nge-tweet bilang kalo besok dia siap buat hadir ke Gala Premier Film Erau Kota Raja. Lah, gue bingung dong, kok dia bisa dapet tiketnya ya? Langsung deh gue kepo nanya ke dia deh, dan dijawab dia emang dapet 1 tiket. Karena malemnya gue udah tidur, jawabannya Kak Gina baru gue bales Senin paginya saat gue udah di dalem TransJakarta perjalanan mau ke kantor. Langsung gue baleslah kok bisa dia dapet tiket terus gue tanya emang dia ikut kuisnya kok bisa dapet tiket. You know what jawabannya apa? Ternyata Kak Gina enggak ikut kuis dan dia dapet tiketnya itu karena dikasih sama temennya. Anjiiiirrrr, enak banget yaak? Langsung dikasih gitu aja tanpa ikutan kuis. Langsunglah gue bales rada-rada envy gimanaaa gitu dan ujung-ujungn ya pengen juga. Hahaha. Abis tweet-nya gue bales gitu. Eh, nggak lama Kak Gina nge-Whatsapp gue. 

"Bul, lo beneran mau tiketnya?" 

Gue yang lagi anteng-anteng nahan ngantuk di dalem TransJakarta langsung melek dan heboh sendiri baca Whatsapp dari Kak Gina. Hellaaaaww~~ Kak Gina~~ jelas gue mau pake bangetlah yaa, pake nanya segala ih. Hahaha. 

B : "Serius tiketnya masih ada kak? Maoooooo" 
G : "Iya, kalem masih ada kok kalo lo mau. Tadi gw hubungi orangnya gw boleh bawa temen"
B : "Uwooww, iya kak mau, mau bangeeet. Di mana dan jam berapa galpremnya?"
G : "Epicentrum kayak kemarin, acaranya mulai setengah 7. Kita dateng jam 6-an ya. Bisa kan lo?"
B : "Bisa kaaaak. Okay, jam 6 ya kak di Epicentrum. Makasih berat lhooo kaakk" 
G : "Iya, sama2. See you ya" 
B : "Sip, kaaaakkk" 

Begitulah percakapan singkat gue sama Kak Gina di Whatsapp. Sumpah, gue awalnya emang nggak berekspektasi apa-apa dan nggak ngarepin Kak Gina buat kasih tiket buat gue. Kan dia bilangnya cuma dapet 1 tiket, ya gue kira berlakunya cuma buat 1 orang. Eh, ternyata boleh bawa temen dan gue diajak. Ahzeeekk! Gue yang tadinya mager banget buat ngelewatin hari Senin itu, langsung semangat 45. Nggak nyangka banget, hari Senin yang gue kira bakal jadi hari yang membosankan, bakal jadi hari yang nggak terlupakan lagi buat gue. Hari Senin yang pengen banget gue selesaikan, ternyata malah bakal jadi hari Senin yang menyenangkan banget. Ah, Tuhan ini bisa aja deh bikin umat-Nya seneng. Ihik. 

Nggak lama, Kak Gina nge-Whatsapp gue lagi, dia mau minta tolong gue buat nge-print tiket undangan Gala Premier Film Erau Kota Raja. Karena printer di kantornya nggak ada tinta berwarna. Lah, di kantor gue juga sebenernya nggak ada tinta berwarnanya sih. Tapi nggak apalah dicoba aja, lagian itung-itung gue juga bantuin dong setelah kak Gina dengan baiknya mau ngajak gue ke Gala Premier Film Erau Kota Raja. Jadilah tiket yang masih dalam bentuk gambar itu jadi tugas gue buat nge-print. Nih kayak gini nih tiket undangannya,

Wohooo!
 
Begitu sampe kantor, gue langsung print tiket itu sebanyak 3 lembar. Nge-print 3 lembar karena Kak Gina juga ngajak saudaranya yang dulu juga dateng waktu Gala Premier Film Danau Hitam, Kak Dantono *ini nama cewek*. Yaudah deh, bodo amatlah hasil print-nya hitam putih, yang penting 3 lembar tiket ini udah aman dan langsung gue masukin ke tas. Abis nge-print, gue langsung rapat evaluasi mingguan deh bareng temen-temen kantor lainnya. 

Untungnya hari Senin itu gue enggak ada jatah buat liputan. Dan emang semua reporter hari itu pada nggak jalan liputan sih, jadi yang biasanya kantor sepi jadi rame karena pada nggak liputan. Mungkin masih kena efek abis libur tahun baruan juga kali ya, jadi pada nggak liputan. Hahaha. Udah seneng dong gue saat itu nggak ada liputan karena gue bakal bisa pulang awal. Tapi tetep aja deng waktu itu gue dikasih kerjaan sama reporter senior gue. Seperti biasa gue disuruh transkrip atau istilah di sini time code video. Dan videonya itu ada 6 file, masing-masing berdurasi 8 menit. Bloddy Hell...mata bakal jereng dan kuping bakal berasep ini time code 6 video. Tapi karena gue anak magang yang baik dan berbudi pekerti luhur, langsung mengiyakan suruhan reporter gue itu deh. Langsung gue kerjainlah itu daripada nggak kelar-kelar dan nantinya malah telat ke acara Gala Premier Film Erau Kota Raja. Gue start ngerjain time code pukul 12:30 waktu itu. 

Daaaan....gue baru kelar time code itu pukul berapa saudara-saudara? Gue baru kelar time code pukul 16:30. Mata dan kuping gue udah capek banget ngedengerin wawancara yang narasumbernya ngomong nggak ada remnya sama sekali. Kepala gue lumayan pusing waktu itu karena telalu banyak dengerin narasumber ngoceh dan dengan tema yang lumayan berat waktu itu, mana narasumbernya kalo ngomong nggak to the point, muter-muter mulu pokoknya. Tapi ya untunglah udah kelar. Setelah kelar dan gue siap-siap pulang, gue malah diajak makan sama reporter lainnya. Errr, baiklah gue mengiyakan ajakannya, kebetulan emang laper juga sih gue waktu itu karena tenaga diforsir buat time code 6 video. Energi yang dihasilkan dari nasi Padang yang gue makan tadi siang setelah rapat kayaknya udah abis, jadilah gue makan dulu sama reporter senior gue sebelum gue cabut dari kantor.

Pukul 16:45 gue udah kelar makan. Gue pengennya cepet-cepet sih, tapi reporter gue malah curhat dulu. Baiklah, gue tungguin dan dengerin dia curhat sampe selesai. Karena jam sudah menunjukan pukul 17:00, mau nggak mau gue harus cabut dari kantor kalo gue enggak mau telat, langsung deh gue pamitan sama reporter senior gue itu, terus langsung naik ojek buat ke Halte Busway TU Gas. Ini nih, lumayan lama nunggu TransJakartanya di Halte Busway TU Gas. Udah ketar-ketir aja ngeliatin jam mulu. Dan sekitar pukul 17:20, TransJakartanya baru dateng. Saat itu juga gue berharap ini TransJakartanya pake turbo atau apalah, biar sampe di Halte Busway Dukuh Atasnya cepet. Tapi emang jam segitu jam-jamnya pulang kantor yaa, jadi lumayan lama deh perjalanannya ke Halte Busway Dukuh Atas. Gue baru sampe Dukuh Atas pukul 18:10, untungnya transit di Halte ini gue lumayan cepet dapet TransJakartnya. Gue udah keringet dingin karena gue udah telat dan gue emang orangnya nggak suka telat. Akhirnya, gue sampe di Halte Busway Epicentrum pukul 18:20, gue langsung Whatsapp Kak Gina buat ngabarin, dan untungnya dia juga barusan sampe di Epicentrum Walk. Langsung deh gue tancap gas jalan kaki dari Halte Busway Epicentrum ke Epicentrum Walk. Dan akhirnya gue sampe di Epicentrum Walk dan ketemu sama Kak Gina dan Kak Dantono di pintu utama Epicentrum Walk. Kami bertiga pun langsung ke XXI Epicentrum buat liat keadaan. Puji Tuhan acaranya belum dimulai, jadi kami bertiga bisa istirahat dulu sejenak dan bisa ke toilet buat beres-beresin muka yang pada berantakan abis dari tempat kerjaan masing-masing. Hehehe. 

Urusan di toilet pun udah selesai, kami bertiga langsung nyari tempat duduk. Gue yang sambil nenteng-nenteng 3 lembar tiket undangan celinguk sana-sini buat nyari tempat di mana nukernya ini tiket undangan. Belum ketemu, yaudah akhirnya kami bertiga duduk dulu deh melepas lelah sambil ngobrol. Gue yang masih kepo sama keberuntungannya Kak Gina langsung nanya deh, 

"Kak, kamu kok bisa dapet tiketnya ini gimana ceritanya?" 
"Gue juga nggak tau, Bul. Tau-tau gue di-DM sama orang Erau Kota Raja-nya ngasih tiket, namanya Mas Troco, gue juga nggak tau orangnya yang mana" 

Terus Kak Gina nunjukin DM-nya ke gue. Hahaha bener-bener gokil deh Kak Gina ini mah. 

"Kita tukerin tiket kita ke dia, lo sambil liat-liat ya Troco yang mana. Gue juga nggak tau kayak gimana orangnya, cuma liat fotonya dia dari Whatsapp-nya doang sih" 

Yaudah deh, kami bertiga tengok sana tengok sini nyari-nyari yang namanya mas Troco sambil duduk. Karena sampe pukul 19:00 aja ternyata acara belum dimulai, coy. Cast-nya aja juga belum pada dateng. Yaudah deh kami bertiga lanjut ngobrol-ngobrol sampe pada akhirnya gue liat keluar itu ada kayak meja regristrasi. Langsung deh gue ajak Kak Gina dan Kak Dantono buat keluar, mau nanya, siapa tau itu tempatnya buat tuker tiket. Begitu ketemu mbak-mbak berjilbab pake kaos Erau Kota Raja, gue langsung nanya tempat nuker tiketnya di mana. Ternyata di situ buat regristrasi undangan-undangan yang penting, sedangkan kalo undangan biasa kayak kita ada di seberangnya, disuruh ketemu sama mas-mas baju biru yang tak lain dan tak bukan itu adalah Mas Troco-nya sendiri. Yaudah, tiket undangan kami bertiga dituker sama tiket nonton deh. Aman sudah masalah tiket. 

Yaah, tulisannya udah mulai ilang aja nih gara-gara kelamaan gue simpen di casing HP. x'))
Dan....gue kaget begitu lihat jam tayangnya, penayangannya itu baru mulai pukul 21:25, coy! Eh buseet, malem banget yaak. Hahaha. Padahal posisi itu masih pukul 19:30 loh, jadi yah kita harus nunggu lumayan lama deh waktu itu. Ah yasudahlah mau gimana lagi ye kan. Akhirnya karena Kak Gina dan Kak Dantono laper, kita ke supermarket yang ada di lantai dasar dulu buat beli makanan dan minuman. Yang penting tiket udah ada di tanganlah, udah aman. 

Pukul 20:00, kami udah balik lagi ke bioskop dan mau nunggu jam tayangnya. Sambil nunggu, gue dan Kak Gina yang emang fans beratnya DenSu tetep siaga kalo-kalo DenSu-nya lewat di depan kita. Dan nggak lama, para cast-nya Erau Kota Raja pun dateng dan berdiri di depan poster Erau Kota Raja. Ada Nadine Chandrawinata, Doni ADA Band (ganteng bet bok ternyata! xD ), satu lagi personilnya ADA Band tapi gue lupa namanya, dan Denny Sumargo-nya sendiri! Uwuwuw. Ganteng banget dia pake jas hitam daleman kemeja putih ditambah kain ulos. Karena masih rame sama wartawan yang pada mau wawancara dia, yaudah gue sama Kak Gina nggak mau ngedeketin DenSu dulu. Mending nanti deh kalo filmnya udah selesai ditayangin, baru kita gerilya nyari DenSu dan seret dia buat kita ajak foto bareng. Muahaha. 

Akhirnya panggilan buat masuk studio pun udah berkumandang setelah nunggu lumayan lama sambil nahan-nahan ngantuk. Waktu itu Gala Premier Film Erau Kota Raja dibagi jadi 2 studio. Buat undangan yang penting nontonnya di Studio 1, sedangkan rakyat jelata macem kami bertiga nonton di Studio 2. Nggak apa deh pisah studio sama DenSu, yang penting nggak ada yang bisa memisahkan rasa kagum gue buat DenSu *hakdesh!*. Pukul 21:15 kami bertiga udah masuk studio buat siap-siap nonton. Lumayan rame yang ada d Studio 2 waktu itu. Dan nggak lama film pun dimulai. And you know what kita dapet tempat duduk di huruf apa? Di huruf P! Yang notabene itu baris kedua dari bawah. Astagaaa, mata gue yang udah jereng gara-gara time code tadi sore jadi tambah jereng gara-gara layarnya deket banget, bonus leher sakit karena nontonnya kepala gue ndangak atau ke atas mulu. Kampret deh ah. Hahaha.

Sedikit pendapat gue tentang film Erau Kota Raja ini, gue suka sama film ini karena mengangkat budayanya Kutai, Kalimantan Timur. Apalagi gue yang anak Pariwisata, seneng bangetlah disuguhi film yang isinya tentang budaya, tempat-tempat keren di Kutai. Dari film ini pengetahuan tentang budaya Kutai jadi bertambah, gue jadi ngerti acara adat Erau itu apaan, ilmu gue di bidang Pariwisata jadi nambah, coy. Apalagi peran Nadine Chandrawinata yang di dalem film itu dia adalah seorang jurnalistik. Loh, cocok banget sama kerjaan magang gue sekarang ini, jadi lumayan ngerti deh gimana kerjanya wartawan itu kayak gimana dan Nadine Chandrawinata itu sukses banget memainkan peran sebagai wartawan, entah dari gaya berpakaian, cara kerja, dan cara berpikirnya. Tapi satu yang gue bingung, peran Nadine Chandrawinata itu sebagai wartawan yang kerja di Jakarta dan terbang ke Kalimantan buat liputan, tapi bawaannya dia dikit banget sebagai wartawan. Hahaha. Alat-alat yang dia bawa buat liputan pun juga dikit dan nggak rempong kayak kebanyakan wartawan yang gue liat selama ini. Ah, mungkin perannya Nadine itu memang wartawan cetak yang nggak mau ribet kali yaak. Hahaha. Dan untuk ceritanya, di sini penonton akan disuguhi cerita tentang seorang ibu yang akan melakukan apa aja untuk masa depan anaknya, menunjukkan kasih ibu yang luar biasa terhadap anaknya, walaupun buat gue itu agak annoying, karena si ibu terlalu memaksakan kehendaknya tanpa mikirin anaknya bahagia apa enggak kalo ngikutin kemauannya si ibu. Baik sih tujuannya si ibu, tapi kemauan si ibu dan anak berbeda sih jadi menimbulkan dilema juga bagi sang anak. Gue pun kalo di posisi si anak itu mungkin juga bakalan bingung kayak gitu, kalo mau ngikutin kemauan ibu, guenya yang menderita, kalo nggak ngikutin kemauan si ibu, ibunya yang menderita. Terus kudu piye? Hahaha. Peran ibu itu diperankan oleh aktris senior, Jajang C. Noer, sedangkan peran anaknya diperankan oleh kesayangan gue, Denny Sumargo! :D. Ceritanya lumayan asik buat gue, bakal banyak belajar hal dari film ini. Cuma satu kekurangannya buat gue, ini menurut pendapat gue lho yaa. Menurut gue, ending dari film ini kurang klimaks, cerita udah bagus,, eksekusi udah bagus, konflik juga udah bagus, cuma ending-nya yang kurang bisa menutup film ini dengan bagus, gue rasa ini film bakal dibikin sekuel sih, nggak tahu juga deng. Hehehe. Tapi, not bad-lah, film ini tetep worth it buat ditonton. Apalagi buat yang suka sama kebudayaan Indonesia. Tonton, gih! :D

Setelah film selesai sekitar pukul 22:30, kami bertiga langsung keluar studio dan ngibrit ke toilet. Hahaha. Karena sama-sama pada kebelet pipis saking ademnya AC di dalem studio. Gue setelah pipis pun langsung nyuci muka gue, nyegerin muka setelah ini muka bener-bener capek banget ngeliat monitor komputer dan layar bioskop seharian. Setelah keluar dari toilet, gue dan Kak Gina pun langsung gerilya nyari-nyari sosoknya DenSu. Dan ternyata yang keluar itu baru yang di Studio 2, yang di Studio 1 belum selesai filmnya. Jadi waktu itu lumayan sepi deh, lumayan nih kalo ketemu DenSu bisa gampang kan minta fotonya. Hahaha. Eh nggak lama, DenSu-nya lewat di samping gue yang saat itu masih ngobrol sama Kak Gina dan Kak Dantono. Begitu DenSu ada di samping gue persis, langsung gue colek deh lengan kanan-nya dia. DenSunya kaget, kayak shock gitu ngeliat kami bertiga. Semoga nggak shock dengan kecantikan gue *najeeeess*. Begitu shock tangan gue dan tangannya DenSu reflek salaman. Salamannya kenceng banget, semangat apa posesif banget sih si abang ini. Hahaha. :p

D : "Eh, lho? Ngapain di sini? Ngeliput?" tanyanya setelah shock beberapa detik.
B : "Nonton laahh" jawab gue dengan santai bin songong. 
D : "Hah? Kok bisa?" 
B : "Ya bisa dooong" gue tambah songong, untung gue nggak diinjek sama DenSu. 
D : "Hahaha. Okeh bentar. Nanti ceritain yaa"
B : "Okeh siap, koh!"
Dan akhirnya dia ninggalin kami bertiga karena dia udah ditungguin sama segerombolan temen-temennya yang mau ngobrol sama dia juga. Yaudah deh, gue lanjut ngobrol lagi sama Kak Gina dan Kak Dantono sambil nungguin DenSu-nya selesai ngobrol sama temen-temennya. DenSu-nya pun nggak terlalu lama ngobrolnya terus dia diajak sama temen-temennya buat foto bareng di depan poster film Erau Kota Raja. Dan kami bertiga pun melipir ngikutin mereka dan nungguin di belakang mereka persis. Setelah mereka semua foto-foto dan haha-hihi, akhirnya bubar dan pulang juga mereka temen-temennya DenSu. Setelah pada pamitan sama DenSu, DenSu-nya pun ngeliatin kita bertiga dan tanpa diberitahu lagi, dia udah tahu kalo mau diajak foto sama kita. DenSu-nya pun suruh kami mendekati dia. Udah ketemu 3 kali sama DenSu, kenorakan gue udah ilang sama sekali dong, udah bisa cool sekarang kalo ketemu sama dia mah. Hahaha. Mendekatlah kami ke posisinya DenSu, langsung ngobrol deh kita,

D : "Eh, kamu bukan yang ngasih gue kado baju. Baju bola AC Milan itu?"
B : "Iya, itu kado dari aku, koh"
D : "Itu bagus loh! Keren banget, makasih ya" 
B : "Iyaa, kok baru tau sekarang? Itu kan kado dari lamaa"
D : "Haha iya baru buka tadi sore, jadi baru tau" 
B : "Baru buka? Kok bisaaa? Itu kan kado dari zaman Gala Premier Film Mall Klender, koh"
D : "Haha iyaa maaf, abis kadomu keselip-selip sih. Banyak barang, baru liat tadi terus langsung buka deh"
B : "Haish, yaudah nggak apa-apa, penting udah kamu liat langsung, koh. Suka nggak?" 
D : "Suka dong, bagus banget itu! Mantap!"
B : "Asiikk, ya kalo bagus dipake dong, abis itu diliatin ke aku kalo kamu pake" 
D : "Iya pasti dipake, tapi nunggu waktu yang tepat makenya" 
B : "Iya pokoknya dipake yaa" 
D : "Iyalah"

Begitulah percakapan singkat gue sebelum akhirnya foto bareng sama DenSu. Seneng banget akhirnya dia ngeliat sendiri kado yang udah gue kasih sejak 19 April 2014 silam. Nggak apa deh barusan dibuka dan diliat sama dia, yang penting dia ngomong sendiri ke gue kalo dia suka banget sama kado yang gue kasih. Sekarang sih tinggal nungguin dia pake kado gue terus dipamerin ke gua deh. Hahaha. Ya abis selama ini gue penasaran gimana tanggepannya dia sama kado gue, udah nungguin lama sampe lupa kalo pernah kasih dia kado. Akhirnya rasa penasaran gue udah terjawab sama oknumnya sendiri. Hahaha. Gue tunggu dia pake kado gue pokoknya! Hihi. Abis ngobrolin kado gue, kita berdua foto deh, difotoin sama Kak Gina. 

Ihik.
Foto pertama yang di atas ini kami berdua berdiri gitu doang macam patung selamat datang. Terus gue langsung becandain DenSu, 

B : "Rangkul lah koh kayak biasa, kaku amat" 
D : "Oh iya ya. Gaya lu ah" 

Dan akhirnya gue dirangkul DenSu. Hahaha. Udah 4 kali cepretan langsung gantian deh sama Kak Gina yang juga mau foto dan minta tanda tangannya DenSu di skripsinya. Setelah kami berdua foto-foto sama DenSu, lanjut ngobrol deh kami bertiga. Sedangkan Kak Dantono yang emang cuma mau nemenin Kak Gina, dengan setia anteng nungguin kami di tempat duduk. Hehehe. 

D : "Gimana filmnya tadi? kalian suka?" tanya DenSu seperti biasa kalo kami abis nonton filmnya 
G : "Bagus, koh. Lebih bagus yang ini daripada yang kemarin-kemarin" Kak Gina yang pertama kali jawab
B : "Iya, koh bagus. Aku suka establish kebudayaannya Kutai" 
D : "Oh ya? Lebih bagus? Suka dong ya?"
B&G :"Suka koh, suka" 
D : "Berarti nanti Rock n Love harus lebih bagus lagi ya" 
G : "Iya, harus dong. Nanti undang kita lagi ya"
B : "Iya, undang lagi ya, koh! Nanti kita dateng lagi" 
D : "Iya, nanti liat ya dapet tiket apa enggak. Kalo ada tiket sih pasti diundang. Eh, iya kalian kok bisa ikut nonton sih?" 
B : "Nih, dapet tiket dari temennya dia"
G : "Iya, dapet dari temen, koh. Jadi bisa nonton deh"
D : "Oh, pantes. Soalnya yang ini nggak kebagian tiket sih, jadi nggak bisa ngundang"
G : "Iya, pokoknya yang Rock n Love ditunggu ya, koh"
D : "Iya, nanti dikabarin yaa" 

Baru asyik-asyiknya ngobrol sama DenSu, tiba-tiba datenglah beberapa orang yang mau ngajak foto DenSu. Yaudah deh, mau nggak mau kan ya DenSu-nya harus meladeni ajakan orang-orang itu. 

D: "Bentar ya, bentar, nanti lanjut lagi"

Pamit DenSu sama kita berdua. Yaudah deh gue sama Kak Gina nungguin Densu-nya yang lagi sibuk diajak foto sana-sini. Eeeh, nggak lama para undangan yang nonton di Studio 1 udah pada keluar, filmnya udah selesai. Suasana yang tadinya sepi jadi rame deh karena kehadiran mereka-mereka. Untung udah foto-foto sama DenSu, coba kalo belum. Pasti saingan sama yang barusan keluar dari Studio 1 ini deh, dan bener aja. Langsung banyak yang minta foto sama DenSu, ditambah Nadine Chandrawinata-nya juga udah keluar dari Studio 1. Yaudah gue sama Kak Gina melipir agak ke belakang buat tetep nungguin DenSu, nggak lama Kak Dantono pun ikut bergabung sama kita karena udah lelah nunggu di tempat duduk sendirian. Hahaha.

Suasana makin rame, makin banyak yang minta foto sama DenSu. Dan waktu itu gue juga sempet dimintain tolong fans-fansnya DenSu buat fotoin mereka rame-rame bareng Nadine Chandrawinata juga. Yaudah gue iyain dong ya, masak gue songong nolak-nolak orang yang minta tolong. Udah tuh gue fotoin mereka, eh nggak lama DenSu-nya manggil gue. 

D : "Bulan!" 

Widih, ngapain doi panggil-panggil gue ya? Dengan sok cool-nya gue, gue langsung nyamperin DenSu. 

B : "Apa, koh?" 
D : "Tolong fotoin gue sama Nadine dong, gue belom foto sama dia, nih" 

Oh, alright, malem itu gue berasa jadi tukang foto keliling deh ah. Hahaha. DenSu pun langsung nyodorin iPhone-nya ke gue. OMG, gue pegang iPhone-nya DenSu??? iPhone 5s item milik idola kesayangan gue ada di tangan gueeeh?? Uwoohhh! Untung waktu itu kenorakan gue nggak kumat deh, jadi biasa aja megang iPhone-nya DenSu. Hahaha. Enggak deng, kalo mau jujur gue gemeteran pegang iPhone-nya DenSu waktu itu, tapi ya biar nggak keliatan norak dan ndheso-nya, ya gue harus stay cool-lah. Malu sama kucing meong-meong kalo ketauan gemeteran pegang iPhone-nya idola.

D : "Ayo kita foto, difoto sama fotografer gue nih" Kata DenSu ke Nadine, idung gue kembang kempis waktu denger DenSu ngomong gitu. Ngehehe. 

B : "Mau landscape apa potrait, koh?" tsaelah gaya gue udah kayak fotografer pro aja ye. Hehehe. 
D : "Terserah yang penting bagus" 
B : "Okeh!"

Yaudah deh, pertama kali gue foto potrait deh mereka, abis itu gue liatin bentar ke mereka. Bagus nggak, suka nggak. 

N : "Munduran dikit dong. Terlalu deket ini" 
Eh, Nadine-nya yang komentar. Baiklah madam kalo dirimu memaksa, gue munduran dikit, terus fotoin mereka lagi deh. 2 Kali landscape, 2 kali potrait. Gue kasih tunjuk lagi ke mereka, dan kali ini mereka suka, Puji Tuhan. Kirain udah selesai yaa, sekarang gantian Nadine yang minta foto pake iPhone-nya. Sekali lagi, baiklah madam kalo itu maumu. Disodorinlah gue iPhone putihnya Nadine, langsung cepret-cepret. Jadi deeeh. Hehehe. Abis itu DenSu-nya sibuk lagi diajakin foto sana-sini, diajakin ngobrol sama orang-orang penting lagi. Yaudah deh, karena waktu itu udah pukul 23:30, kami mau pulang. Tapi masih mau nunggu DenSu dulu buat pamitan dan satu kali lagi foto, kali ini kami pengen selfie bareng-bareng sama dia. Hahaha. Dan waktu DenSu masih sibuk sama tamu-tamu undangan, Kak Gina pun ngajak gue buat selfie sama Nadine. Tapi karena Nadine tinggi kayak tiang listrik dan nggak ada satupun tangan kami yang nyampe kalo mau selfie, akhirnya gue sama Kak Gina difotoin sama Kak Dantono deh. Tapi waktu itu Nadine-nya kayaknya lelah, jadi agak gimana gitu waktu mau diajak foto, walaupun gitu dia tetep ngeladenin permintaan kita dan tersenyum waktu foto. Makasih Kak Nadineee, maafkan kegenggesan kami yaaa. :)))

Makasih Kak Nadine, eh liat tu DenSu di belakang masih sibuk sendiri. :D
Abis foto sama Nadine, gue sama Kak Gina langsung nyari DenSu lagi buat diajak selfie. Untung waktu itu DenSu-nya udah selo, jadi bisa kita ajak selfie deh. Hehehe. 

G : "Koh, selfie yok!" 
D : "Ayok, ayok sini. Mana HP-nya?" 
Kak Gina pun langsung nyodorin HP-nya ke DenSu. Dan mau tau gimana rempongnya kami selfie sama DenSu??

B&G : "Gelap, koh!" 
D : "Ah iya, gelap nih, ayok cari-cari yang terang" 
Dan kami bertiga muter-muter nggak jelas buat nyari tempat terang. :P 

D : "Nih di sini nih agak terang, kita coba yaaa" 
G : "Agak ke sini koohh" 
B : "Ke sini dikit lagi koh" 
G : "Nggak keliatan woee kohh!"
B : "Kamu ketinggian koh!" 
DenSu langsung nurunin badannya dikit, hadeh selfie sama cewek-cewek heboh ya gini. Hahaha. Dan akhirnya cekrik cekrik cekrik deh! 

Tadaaaa! Ini terang karena gue edit, aslinya sih agak gelap. Hehehe.

Jadilah 3 selfie itu yang absurd nggak karuan. Liat aja mukanya DenSu yang berubah-ubah tuh, sama Kak Dantono yang nggak keliatan nyempil-nyempil gitu saking rempong dan hebohnya kita buat selfie doang. Hahaha. Nah, setelah selesai selfie, DenSu-nya sibuk lagi sama temen-temennya yang dateng dan ngajak ngobrol dia. Sempet liat juga para crew-crew-nya My Trip My Adventure Trans Tv, ngajak ngobrol Nadine dan DenSu, abis itu foto bareng. Sebenernya gue sama Kak Gina udah mau pulang, tapi karena sayang hasil selfienya jelek, jadi kita mau minta ulang lagi deh sama DenSu. Hahaha. Waktu dia selo lagi, kita ajak lagi dia buat selfie. 

G : "Koh, ulang yok. Jelek, gelap nih" 
B : "Iya koh, jelek nih"
D : "Iya tadi gelap ya? Yok lagi" 

Akhirnya gue sama Kak Gina digiring lagi sama DenSu nyari tempat terang buat selfie. Akhirnya DenSu mendekati lampu yang nerangin poster film, dapet tuh tempat terang.

D : "Nah di sini aja nih terang!" 
B : "Yok cus deh!" 

Udah mau selfie tuh, nah sekarang kendalanya adalah posisi, susah banget ngaturnya, yang ada layar HP-nya Kak Gina penuh dengan muka gue atau nggak mukanya DenSu doang. Hahaha. Akhirnya DenSu putus asa deh,

D : "Ah, udahlah ini nggak bisa, minta fotoin aja ya" 

Yaaah, gue sama Kak Gina kan maunya selfie, tapi HP-nya Kak Gina malah dikasih ke orang buat minta tolong difotoin. Yaudah deh, akhirnya kita malah difotoin orang. Hahaha. 

Yah koh, maunya kan selfieeee. uwuwuwu~
Yaudah deh, karena jam udah menunjukkan pukul 00:00, kami langsung pamit pulang sama DenSu. Kak Gina duluan yang pamitan sama DenSu, abis itu baru gue, langsung salaman sama DenSu, kenceng lagi kayak tadi,

B : "Yaudah, koh balik dulu ya" 
D : "Iya, hati-hati ya. Makasih lhoo udah dateng"
B : "Iya, kadoku jangan lupa dipake lho" 
D : "Iya, siaaap"
B : "Pokoknya jangan lupa lho, jangan lupa dipamerin juga aku tunggu" di posisi ini tangan kiri gue ikutan megang tangan kanannya DenSu yang lagi salaman sama tangan kanan gue. Hehehe. Ngingetin aja biar dia nggak lupa gitu.
D : "Iyeee...iyeee tungguin ajaa"

Udah dijawab gitu, salaman makin kenceng abis itu kita berdua toss deh kayak biasa, terus ninggalin dia dan pulang. Hahaha. Kami bertiga pun keluar dari Epicentrum dan nunggu jemputan di depan pintu utama. Di pintu utama itu juga kami masih sempet ketemu DenSu dan akhirnya malah dia duluan yang pamit pulang sama kita karena mobil jemputannya udah dateng. Nggak lama juga, mobil jemputan kami bertiga juga udah dateng dan Puji Tuhan malem itu gue juga dianterin pulang sampe depan gang kosan gue. Hahaha. 

Dan akhirnyaaaaa, berakhir sudahlah kebahagiaan gue di tanggal 5 Januari 2015 itu. Bahagia yang sebenernya nggak gue bayangin dan ekspektasikan sebelumnya. Ya kayak yang gue bilang di atas kalo hari Senin itu gue lagi males-malesnya banget berkegiatan. Eh, malah dikasih kesempatan sama Tuhan buat ketemu sama DenSu, bisa ngobrol lebih banyak lagi daripada sebelumnya, tambah bonus denger secara langsung DenSu-nya ngomong kalo suka banget sama kado yang gue kasih. Puji Tuhaaaan banget. Bener-bener mengawali awal tahun dengan kejadian yang menyenangkan banget. Nggak nyangka sebenernya, tapi memanglah, Tuhan gue itu memang luar biasa kalo masalah bikin umat-Nya bahagia. Terima kasih Tuhan, boleh ketemu DenSu lagi untuk yang ketiga kalinya, boleh ngerasain bahagia di saat aku nggak berekspektasi apa-apa. Berysukur, bersyukur, bersyukur banget pokoknya! Hahaha. Pengen ketemu DenSu lagi suatu saat kalo Tuhan izinkan lagi, Amiin amiin!

Yap, jadi begitulah cerita di hari Senin, 5 Januari 2015 gue. Beruntung? Ah enggak, gue diberkati Tuhan gue yang luar biasa kok. Hehehe. Yaudah, baiklah, gue cukupkan postingan gue sampe di sini ya. comment box terbuka bagi siapa aja yang mau berkomentar! 














Thank you for reading! And Godblessya all, guys!


















Pictures by : My Documents & Google.



























































4 komentar:

  1. Gue belom liat filmnya sih, tapi kayaknya menarik deh :)

    BalasHapus
  2. aaah bikin iri aja nih :(
    saya juga seneng sama densu,,,
    seneng liat lesung pipitnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh, fansnya DenSu juga? Hahaha. Gw suka semuanya dari dia, nggak cuma lesung pipitnya doang. :p

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!