Jumat, 04 Mei 2018

Bali Trip Part 1: Hari Pertama yang Random dan Hampir Ketemu Mantan Gebetan

Fly to Bali


Huwow, akhirnya bisa meluangkan waktu buat menulis perjalanan gue ke Bali beberapa waktu yang lalu. 

Yes, setelah satu tahun bekerja di tempat yang lebih baik daripada sebelumnya, akhirnya gue bisa liburan yang jauhan dikit sama sahabat-sahabat pake uang gue sendiri. Litteraly liburan, bukan embel-embel kerjaan, menang lomba, atau yang lainnya. Aw, gue bangga sama diri gue sendiri.

Dan akhirnya juga, setelah melewati bulan-bulan yang cukup melelahkan, berat, dan penuh dengan air mata, ada juga waktu buat gue menenangkan diri bersama sahabat-sahabat lama yang paling mengerti gue.

Yap, saat ini gue sedang patah hati, oleh banyak hal, banyak kehilangan, banyak pertengkaran, kekecewaan, dan keraguan.

Dan ini patah hati terhebat yang pernah gue rasain lagi setelah beberapa tahun udah bisa sembuh dari luka lama. Gue patah hati lagi karena cowok. Hahahagoblokhahaha.


Untungnya, sebelum hal-hal gila ini terjadi, gue dan dua sahabat gue udah merencanakan liburan bersama ke Bali. 

Liburan ke Bali ini udah kita rencanakan sejak bulan Januari yang lalu dan berangkat April. Ini terdorong karena salah satu sahabat gue, Tiya yang biasa dipanggil Iis merindukan kita melakukan perjalanan bersama.

Ya, karena dulu waktu masih kuliah, kita bertiga emang partner trip yang yoi buat satu sama lainnya. Waktu kuliah kita sering ngetrip bareng entah ke mana aja. Dan sekarang semenjak kerja emang susah banget buat nyari waktu yang tepat buat sekadar ketemuan.

Nih kenalan dulu, yang kiri itu Eres, tengah Gal Gadot, kanan Iis, Kita waktu di Jogja.

Tapi berdasarkan kenekatan yang hakiki, kita, lebih tepatnya sih Iis dan Eres ini merencanakan liburan yang destinasinya lebih jauh daripada waktu zaman kuliah. Rencana liburan ini terbentuk saat Iis dan Eres lagi jalan berdua, karena mereka masih sama-sama di Semarang, sementara gue nggak bisa gabung karena gue kerja di Solo.

Setelah rencana itu jadi, gue baru dikabarin kalo mau pada ke Bali mulai tanggal 16-19 April dan gue jelas dong nggak mau ketinggalan buat trip kali ini. Setelah gue mengiyakan, Iis dan Eres langsung beli tiket pesawat berangkat ke Bali. Gila memang, tapi kalo nggak begini mana bakal jalan kita, ya nggak?

Yaudah, karena Iis dan Eres yang lebih sering ketemu, urusan akomodasi dan destinasi gue serahin ke mereka, gue tinggal bayar tagihan dan manut soal rencana kita mau pergi ke mana aja selama di Bali. 

Puji Tuhan sekaliiii, perjalanan ke Bali ini boleh gue alami sesaat setelah gue patah hati. Jadi, selain bersenang-senang, perjalanan kali ini gue anggap sebagai perjalanan menyembuhkan hati lagi.

Perjalanan ke Bali untuk menyembuhkan hati ini sama persis posisinya kayak di tahun 2015, saat gue juga merasakan patah hati yang sama kayak gini dengan cowok yang waktu itu statusnya cuma mentok jadi gebetan dan nggak pernah pacaran karena kelamaan PDKT dan guenya kebanyakan mikir. Heu.

Iya, cowok di tahun 2015 yang adalah temen kuliah gue sendiri itu adalah mantan gebetan gue dan bisa bikin gue patah hati hebat juga. Cowok yang mengisi blog ini penuh kegalauan juga di tahun 2015. Gebetan doang lho ya, tapi move on dari doi, gue butuh waktu satu tahun lebih. Njay.

Ah, gue emang lemah soal cinta. Dasar budak cinta. Makan tuh cinta. Hm.

Untuk patah hati di tahun 2015 itu, gue juga melakukan sebuah perjalanan untuk menyembuhkan hati dan bareng dua manusia ini juga, walaupun saat itu sama Mas Hanafi juga sih, pacarnya si Eres dan dua temen kuliah lainnya. Tapi gue kayak ngerasa ini dejavu, ngerasa kayak, 'lah, kayaknya gue udah pernah ngerasain kayak gini deh, abis patah hati terus ngetrip sama Iis dan Eres. Penyebab patah hatinya juga sama. Waw, sebuah konspirasi alam semesta'.

Bedanya, perjalanan menyembuhkan hati di tahun 2015 itu ngetripnya ke gunung, ke tempat yang dingin dan tinggi, nih gue abadikan juga dalam tulisan, gils galaunya sama kayak sekarang coy wahaha >>> Terima Kasih Gunung Andong!

Karena mereka adalah rumah, tempat aku pulang. Gunung Andong, 2015.

Oke, balik lagi soal trip ke Bali ini. Saat beberapa hari sebelum keberangkatan, Eres sempet nanyain gue mau ke mana kalo ke Bali. 

Gue yang saat itu pikirannya lagi kacau naudzubillah nggak bisa nentuin mau ke mana dan gue cuma minta mau ketemuan sama temen-temen sesama admin fanbase Teman Tulus regional di Bali, udah gitu doang. Sisanya gue pasrah dan ngejawab gini kayak orang bego lagi mabok.

"Ke mana aja deh, Res aku manut. Aku cuma pengin menikmati malam sambil bengong di pulau orang. Jangan tinggalin kalo tiba-tiba di sana aku nangis, ya"

HA. DASAR ORANG GALAU YA. JIJAY MEMANG KELAKUANNYA. EW.

Dan gue sukses dikata-katain Eres. Ya monmaap yah, namanya juga orang lagi patah hati nih. Maklumin dong, ah.

Akhirnya setelah 3 bulan menunggu bersama-sama, tibalah kita akan berangkat ke Bali bersama-sama. Woohooo! akhirnya setelah sekian lama nggak liburan bareng, kita bisa main lagi dan agak jauhan dikit nggak di Jawa mulu walaupun tetep budget-nya masih ala backpacker-an, yang penting ngetrip! 

FYI aja, kita bertiga cuma bawa uang saku sebesar Rp 1 juta buat selama ngetrip di Bali. Cukup atau enggak, harus dicukup-cukupin. Hell yeah!

Hari H, Senin, 16 April 2018.

Gue yang udah ambil libur pengganti dan cuti udah excited banget buat liburan kali ini. Walau hati galau, tapi semangat gue nggak padam untuk bersenang-senang.

Bahkan, demi liburan yang sempurna, gue meminjam kamera DSLR punya temen kantor biar bisa mengabadikan momen di Bali bagusan dikit. 

Terima kasih pinjeman kameranya Mas Bowo..

Gue ngerasa sayang aja sih kalo momen-momen di Bali cuma dijepret lewat kamera HP doang. Huahaha. Ya sekarang mah minjem aja dulu ya kan kameranya, entar kalo udah kaya dan mampu, baru beli kamera sendiri. Ada amin saudara-saudara?

Untuk menuju ke Bali, kita bertiga naik pesawat Air Asia dengan harga promo dan berangkat dari Solo, jadi yang pasti kita dapet tiket harga murah banget buat pergi-pulang Solo-Bali-Solo ini.

Pesawat berangkat pukul 12.00 WIB, dan kami bertiga langsung janjian ketemuan di Bandara Adi Soemarmo, Solo sekitar pukul 10.00 WIB. Iis dan Eres cus dari Ungaran langsung ke bandara, sementara gue dari kosan.

Jadi inget sesuatu gitu....


Sampe bandara gue rada mellow. Karena, bandara itu selalu mengingatkan gue sama almarhum Papa, ya walaupun bukan bandara di Solo sih, tapi tetep aja, suasana bandara itu selalu mengingatkan gue dengan momen-momen nganterin dan jemput Papa untuk pergi dan pulang demi bekerja.

Nggak hanya itu, Bandara Adi Soemarmo sendiri juga mengingatkan gue sama yang bikin gue patah hati kali ini. Iya, untuk terakhir kalinya kita ketemu di sana dan kemudian berpisah selama-lamanya(?). Jadi, kemarin waktu di bandara, gue banyak diemnya karena kenangan tentang dia yang sudah pergi jauh di sana menyerbu kepala gue. Hiks. 

Tapi karena niat gue untuk bersenang-senang, sementara itu gue tepis segala kegalauan gue dan seneng begitu ketemu Iis dan Eres yang udah lama banget nggak bersua. Mereka rada sedih ngeliat gue yang katanya tambah kurus. Hahahataikudahahaha.

Gue seneng bisa ngobrol sama mereka lagi dan lebih seneng lagi bisa menjadi saksi dari Eres yang hari itu adalah pengalaman pertamanya naik pesawat selama 24 tahun dia hidup di dunia, sementara gue dan Iis udah pernah naik pesawat sebelumnya.

Ngeliat banget senengnya Eres akhirnya bisa naik pesawat, bisa ngerasain masuk bandara sebagai penumpang, ngerasain yang namanya check in, nunggu pesawat, dan terbang tinggi di angkasa. Akhirnya ya, Res, ya. 

Menemani Eres pertama kali naik pesawat

Sesampainya di Bandara Ngurah Rai, Bali, sekitar pukul 14.10 WITA, kita bertiga langsung norak dan nggak nyangka akhirnya bisa main yang lebih jauh dari biasanya. Saat itu perasaan kita bertiga kayak langsung, "Wow, kita di Bali gaes, gila di Baliiiiiii!".

Kemudian kita coba menenangkan diri dan gue udah dihubungin sama temen admin fanbase Teman Tulus Bali yang menanyakan keberadaan gue. Karena sebelum berangkat ke Bali gue emang berjanji buat ketemuan dan main ke tempat kerjanya. Jadilah kita chattingan untuk janjian lagi hari itu, hari pertama gue di Bali.

Tinggal menuju ke hotel aja nih yang udah dipesen sama Eres. Cuma pada awalnya kita bingung mau naik transportasi apa. Apakah taksi bandara atau mau taksi online aja.

Ketika mencoba nanya taksi bandara, ternyata harganya bisa buat makan tiga hari, guys. Karena hotel kita di Denpasar dan itu daerah kotanya serta jauh sangat dari bandara, mereka minta harga Rp250 ribu. Wow, bapak malak apa gimana nih kalo leh taw.

Tapi begitu ngecek harga taksi online, cuma habis Rp 68 ribu. Wagelaseh perbandingannya ya kan.

Yaudah, kita bertiga memutuskan untuk naik taksi online dengan konsekuensi kita harus jalan keluar dari bandaranya. Karena udah nggak asing lagi kan soal larangan taksi online masuk ke dalam bandara. Jadi daripada bermasalah, kita bertiga pun memutuskan untuk jalan kaki keluar dari bandara baru pesen taksi online.

Dan nggak tahunya, pintu keluar bandara kalo ditempuh jalan kaki itu jauh banget, guys, mana barang bawaan gue udah mirip kayak mau minggat gitu, jalan kaki di bawah terik mataharinya Bali. Ini badan udah kurus, bawa tas tiga biji berat semua, jadi ini badan rasanya kayak menguap karena panasnya luar biasa.

Ya untungnya tiga bocah sok tau ini emang udah biasa jalan kaki yang jauh dan lama sih, jadi nggak ada yang ngeluh nyebelin. Kita malah menikmati momen-momen ini karena udah lama banget juga nggak jalan kaki jauh.

Setelah badan banjir keringat, akhirnya kita berhasil keluar dari bandara dan langsung pesen taksi online. Puji Tuhan, Alhamdulillahnya dapetnya juga cepet dan driver-nya ramah.

Dan dari naik taksi online itu kita bertiga juga baru nyadar kalo ternyata hotel yang kita pesen itu jauh dari segala-galanya. Ea. 

Kita nginep di Hotel Maha Jaya, Denpasar dan tiba di sana sekitar pukul 15.45 WITA. Untuk mau main-main ke pantai dan segala tempat wisata yang ada di Bali ternyata membutuhkan waktu minimal satu jam. Huahaha. Rada nyesel juga waktu itu dapet hotel yang jauh banget dari apapun, tapi yaudah dijadiin pengalaman juga buat kita.

Setibanya di hotel, kita naroh barang dan langsung nyari makan dan juga nyari penyewaan motor. Karena nggak mungkin juga kita tiga hari di Bali mengandalkan taksi online, yang ada kantong jebol cuma buat transport doang. 

Dan waktu nyari makan itu juga kita bertiga sama-sama sibuk nanya orang-orang yang tau soal penyewaan motor di Bali. Di situ juga tercetuslah ide dari Iis dan Eres untuk menghubungi mantan gebetan gue yang udah sedikit gue ceritain di atas. Yes, sekarang doi tinggal dan kerja di Bali, mari kita sebut dia Jeje.

Gue sih udah kalem dan bodo amat saat Iis dan Eres ngeledekin plus nantangin buat ketemuan sama Jeje di Bali. 

Toh, udah tiga tahun berlalu, gue udah bisa move on dari Jeje dan melupakan semua tentang dia. Apalagi sebelum lulus kuliah, kita juga sempet main bareng lagi waktu itu. Yaudah, apa salahnya kan ketemu lagi?

YAIYA NGGAK ADA SALAHNYA, WONG SEKARANG PERASAANNYA UDAH BUAT ORANG LAIN. *eh maap ngegas*

Yaudah, akhirnya pun Jeje dihubungi Tiya, meskipun gue masih ada semua media sosialnya doi, tapi yang ngide buat ketemuan Tiya dan Eres, jadi biarlah mereka yang menghubungi Jeje. Heuheu.

Sampe kelar makan, kita belum dapet motor yang bisa disewa padahal jam udah menunjukkan pukul 17.00 WITA, sementara gue yang awalnya janjian buat ketemuan sama dua admin Teman Tulus Bali, Arlando sama Iik pukul 18.00 WITA harus dimundurin sampe kita dapet motor.

Bingung semua kontak penyewaan motor tiba-tiba pada nggak bisa dihubungin dan ada juga yang lagi penuh, akhirnya kita dapet motor sewaan dari kontak yang direkomendasikan Jeje. Mayan lah lu Je, ada gunanya juga dihubungin sama kita. Ha ha ha.

Akhirnya, kita baru dapet sewaan motor sekitar pukul 19.00 WITA dan itu harus ngambil sendiri di daerah Kuta yang ternyata jauh dan butuh waktu satu jam buat mencapai di sana.

Karena udah telanjur janjian sama Arlando dan Iik, kita bertiga pun memutuskan buat ketemuan sama dua cowok berondong ini dulu di tempat kerjanya Arlando di Ice Cream World dengan naik taksi online lagi.

Kita buru-buru ke tempat kerjanya Arlando karena tempat kerja doi tutup pukul 21.00 WITA sementara perjalanan dari hotel ke Ice Cream World memakan waktu satu jam juga, itu juga kalo nggak macet dan bener aja kita nyampe di sana pukul 8 malam lebih dan tokonya udah mau tutup.

Yaudah, seenggaknya menepati janji dulu buat ketemu Arlando sama Iik di Ice Cream World, itung-itung setor muka dulu sama ngobrol sejenak sambil makan es krim, karena kita pertama dan terakhir ketemu di gigs Soyjoy-nya Abang Tulus di Jakarta. 

Iya, kita udah akrab karena sebelumnya udah ketemu, ini mumpung gue ke Bali, jadi gue sekalian silahturahmi lagi sama mereka berdua. 

Yang kiri Arlando yang kanan Iik. Berondong-berondongnya tante nih.

Kita berlima pun ngobrol sambil ngerencanain main bareng di Bali, Arlando dan Iik bertugas jadi guide kita di sini. Dan akhirnya kita pun memutuskan hari kedua bakal menghabiskan seharian penuh dengan keliling pantai-pantai bagus di Bali.

Setelah fix sama rencana kita dan tokonya udah harus tutup, gue, Eres, dan Tiya pun pamit pulang dan sebelumnya kita juga harus ngambil motor sewaan dulu di daerah Kuta.

Naik taksi online lagi deh kita bertiga buat ngambil motor sewaannya itu dan sempet sedikit nyasar karena tempat penyewaannya rada terpencil.

Namun, pencarian itu terobati karena mas-masnya yang punya penyewaan motor itu..............ganteng.

HAHAHA, Dasar ganjen. 

Eh tapi yang ganjen cuma gue sama Eres sih, karena masnya itu cowok tipe kita berdua banget, sementara Iis sama sekali nggak tertarik. Seleranya memang paling beda di antara kita bertiga sih.

Dan puji Tuhan masalah transport sekarang kita udah nggak pusing dan boros lagi pake taksi online karena udah ada motor. Apalagi kita bertiga juga udah terbiasa ke mana-mana naik motor, jauh maupun deket, motor adalah andalan kita.

Saat itu kita dapet penyewaan motor dengan biaya Rp 60 ribu untuk satu harinya dan kita menyewa dua motor untuk empat hari. Lumayan ngirit lah, apalagi kita bertiga ngumpulin budget buat segala akomodasi dan destinasi selama di sini sebanyak Rp 300 ribu masing-masing anak.

Setelah urusan motor kelar, ternyata urusan mau ketemuan sama Jeje belum kelar, guys.

Iis kembali mengingatkan dan nanya mau ketemu Jeje apa enggak. Gue dan Eres pun mengiyakan, maka Iis pun melanjutkan lagi chattingan-nya dengan Jeje.

Jeje pun sempat mengiyakan dan ngajak ngebir bareng, dia juga menentukan meeting point-nya di depan Hard Rock Cafe Kuta.

Yaudah kita bertiga meluncur ke daerah Pantai Kuta deh buat ketemuan sama Jeje. 

Gue yang dari awal kalem udah sempet mikir sih, ini bocah paling basa-basi doang mengiyakan ajakan kita buat ketemuan, liat aja nanti beneran mau ketemu apa enggak itu anak.

Dan bener aja dong, begitu sampe di Kuta, WhatsApp-nya Iis cuma di-read doang sampe akhir hayat. 

Nggak tahu deh apa yang membuatnya berubah pikiran akhirnya malah nggak jadi ketemuan. Entah karena ada gue atau alesan lainnya. Ngehek memang.

Yang jelas gue bodo amat dan udah menduga janjian ketemuan ini hanya semu belaka sih. Huahaha.

Saat itu kita tiba di Kuta sekitar pukul 23.00 WITA dan karena nggak jadi ketemuan sama Jeje, akhirnya kita memilih jalan-jalan sejenak di sepanjang jalan Kuta itu sambil nyari toilet karena Eres kebelet pipis.

Di Kuta Baliiiiii


Seperti biasa, Bulan itu kang poto pribadinya mereka...

Setelah nganterin Eres pipis, kita bertiga pun memutuskan pulang karena besok harus bangun pagi buat ngelanjutin perjalanan, apalagi jalan pulang menuju hotel dari Kuta itu jauh banget ya kan, untung naik motor.

Malem itu, kita bertiga motoran dan menikmati malam di Bali yang ternyata juga bisa sepi di hari-hari kerja biasa.

Perjalanan pulang kita bener-bener sepi banget, nggak banyak kendaraan. Gue berasa motoran di Solo waktu itu, tapi tetap menyenangkan karena ini di kota yang berbeda lagi. 

Kita bertiga sampe di hotel sekitar pukul 12 malem lebih dikit. Akhirnya bisa merebahkan badan setelah seharian aktivitasnya rada random dan badan juga lumayan capek.

Kita juga bersih-bersih badan, ganti baju, gosok gigi, dan mainan medsos masing-masing dulu sebelum semuanya bener-bener tewas terlelap karena kelelahan.

Jadi ya kurang lebih gitu deh hari pertama kita di Bali. Sekali lagi, emang random meskipun udah ada rencana. Tapi ya ini trip pertama kita yang jauh jadi masih banyak yang perlu dipelajari lagi. Ditambah epic-nya nggak jadi ketemuan sama mantan gebetan juga hari itu. Lalalalala.

Untuk cerita berikutnya, hari kedua kita full seharian main di pantai-pantai bakal gue ceritain di Part 2. Secepatnya, seingatnya, dan kalo gue nggak sibuk. Huehehe.

Tengkyu para netijen yang udah minta gue menuliskan perjalanan gue di Bali ini, yak. Nantikan cerita-cerita gue di Bali berikutnya. 

Adios!

Thank you for reading and Godblessya all!

19 komentar:

  1. bali itu memang asyik ya, selalu bikin kangen ke sana lagi

    BalasHapus
  2. Waah...cerita hari pertama di Bali yang penuh keseruan.
    Bisa jadi pelajaran juga buat saya, nanti kalau mau pesan hotel, usahakan yang gak jauh dari tempat wisata. Soalnya transportasinya lumayan juga, ya...Untung ada motor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak, harus diperhatikan sekali masalah akomodasi kalo lagi liburan tuh. :D

      Hapus
  3. Gak papa patah hati karena cowok, asal jangan patah hati karena cewek. Lesbi itu namanya. Hahaha

    btw, seru banget tripnya. AKu jadi rindu Bali jugaaaa. Inshaa Allah tahun ini aku liburan ke Bali. Wuhuuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa, bawa-bawa orientasi seks nih, jangan gitu ah. :)

      Amiiin, semoga liburannya nanti menyenangkan.

      Hapus
  4. Waah...bener-bener Iron Girl deeh...
    Beberapa kali juga jalan dari bandara keluar, tapi bukan Ngurah Rai pastinya...karena itu kutau sangaatt jauuh...Hebaatt eeunk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak....jauh banget dan hampir meninggal karena jalan kaki jauh banget....wkwkw.

      Hapus
  5. “apa ada orang pergi karena patah hati?” dulu sempet ada yg tanya kayak gini. ternyata banyak ya, orang yg pergi karna patah hati, perginya jauh pulsa. haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jauh pula. kok malah pulsa sih. :’)

      Hapus
    2. Itu namanya upaya untuk mendistrak diri sendiri dari masa lalu kangmas.... :D

      Hapus
  6. duh jadi ingat perjalanan ke Bali awal april lalu
    pake drama mendarat darurat krn penumpang sakit
    lalu turun di palembang
    nyampe surabaya ketinggalan pesawat connecting
    akhirnya digeser ke penerbangan malam
    capek banget
    pengin ke bali sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perjalanan nggak akan seru kalo nggak ada dramanya sih kak. Jadi nggak ada yang diceritain gitu kan kalo lempeng2 bae. Hihi.

      Semoga bisa ke Bali suatu saat. :)

      Hapus
  7. Hey lagi patah hati malah jalan2, ati2 nanti malah galau wkwkwkwk etapi untung aja kawannya seru2 yaaaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh jalan-jalan itu justru buat menghindari galau kok. :)

      Hapus
  8. jadi ini para wanita sedang mempersatukan kekuatan melawan gebetan mantan... eh ini belum sempet jadian kan ya. heheh seru banget liburan kebainya. banyak hal menarik yang asik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaass, coba bacanya yang teliti lagi yaaa. :(

      Hapus
  9. Patah hati memang enaknya jalan2 sama teman ya. beruntung punya sahabat yang mau membantu di kala sedih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, betuuuul, demi move on yang hakiki, maka jalan-jalan lah saya.

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!