Selasa, 22 April 2014

19 April 2014



Heyhooo bloggy apa kabaaar? Sekian lama gue enggak menjamah blog kesayangan gue ini dengan postingan-postingan kayak biasa. Iye, nggak kerasa udah 3 bulan gue enggak ngeblog sama sekali -__-. Ini disebabkan karena kesibukkan gue yang luar biasa buanyaknya sampe-sampe nggak bisa luangin sedikit waktu buat sekedar ngeblog. Bulan Januari kemarin, gue disibukkan dengan persiapan UAS plus persiapan KKN selama sebulan di desa. Bulan Februari, gue enggak ada di rumah sama sekali karena harus ikut KKN yang diadakan kampus di Desa Kandri, Gunungpati. Bulan Maret, gue disibukkan lagi dengan kegiatan magang praktik lapangan, disaat yang lainnya pada magang di Semarang, gue sama ketiga sahabat gue dapet tempat magang di kota Magelang, tepatnya di Obyek Wisata Kyai Langgeng. Yah, jadilah gue nggak ngeblog sama sekali selama 3 bulan belakangan ini. Padahal salah satu resolusi gue di tahun 2014 adalah lebih rajin ngeblog daripada tahun 2013. Eh, di awal tahun 2014 udah absen nggak ngeblog selama 3 bulan aja ini. Hahaha. 
Tapi nggak apalah, akhirnya sekarang ini gue balik lagi ngeblog. Dan sejujurnya gue punya buanyaaak banget cerita yang pengen gue share di blog gue ini. Kayak cerita gue travelling ke Malang pun sampe sekarang belom gue ceritain di sini padahal gue juga udah janji. Cerita tentang KKN gue, magang gue. Banyak bangetlah. Tapi sekarang ini gue lagi pengen cerita tentang pengalaman gue yang super duper emejiiiing, yang barusan gue alami 19 April 2014 kemarin. Maka gue sudahi dulu cerita gue tentang kenapa gue nggak ngeblog selama 3 bulan ini, yok langsung aja gue ceritain pengalaman emejing gue di tanggal 19 April 2014 kemarin!


--------------------------Batas Curhat Tentang Nggak Ngeblog Selama 3 Bulan-----------------------------

Soooo, let's started it! 
Untuk pembaca yang pernah stalking atau baca-baca postingan gue, pasti udah tau kalo gue ini fans beratnya Denny Sumargo. Gue pernah bikin postingan tentang dia di sini, di postingan itu gue cerita banyak tentang kenapa gue bisa ngefans berat sama Denny Sumargo, jadi yang belom pernah baca, boleh lho mampir ke postingan gue yang itu. Hehe. 
Selain pembaca blog gue, sahabat-sahabat, Mama, dan siapapun orang terdekat gue, juga tau kalo gue ngefans berat sama Denny Sumargo, dan mereka semua juga tau kalo gue itu amat sangat kepengen banget buat ketemu langsung sama Denny Sumargo. Yah namanya fans sama idola, pasti dong ya ada keinginan buat ketemu langsung? ya kaaann, ya kaaaaan?. Dan dari keinginan itulah, setiap awal bulan di twitter gue selalu ngetwit hashtag month wish. Kan ada tuh di twitter, kalo setiap ganti bulan pasti ada yang ngetwit wishnya di pergantian bulan gitu. Kayak contohnya #JanuaryWish Pengen punya pacar 5, gitu. Nah, kalo gue setiap awal bulan gue selalu ngetwit #...Wish Meet you @sumargodenny. Entah udah berapa twit yang udah gue buat dan gue mention-in langsung ke Denny Sumargonya. Dan entah berapa twit juga yang udah di amin-nin langsung sama DenSu. Hahaha. Gue nggak peduli kalo gue dibilang alay, kegedean mimpi, atau apalah itu. Yang penting gue selalu berdoa dan berharap biar bisa ketemu Denny Sumargo, gue nggak peduli mimpi gue dihina, diejek, diremehin. Yang penting gue tetep berjuang dan berusaha untuk meraih apa yang udah gue impikan selama ini. Ketemu Denny Sumargo adalah impian gue, dan itupun gue catet lho di Dreams Note/Bucket List gue. Hahaha. Alay? Yowesbeeeenn. :p 
Dan Tuhan itu memang baik sodara-sodaraaaa. Apa yang gue doakan dan harapkan selama ini terkabul! Yup, tanggal 19 April 2014 kemarin itulah gue ketemu sama Denny Sumargo, dengan cara yang luar biasaaaaaa banget. Hahaha. Dan melalui blog inilah gue udah janji sama Denny Sumargonya buat cerita sedetail mungkin tentang perjuangan gue berangkat ke Jakarta dan bisa ketemu dia langsung. Hehehe. 

Jadi, semuanya itu berawal dari gue yang iseng-iseng ikutan kuis yang dibikin sama Denny Sumargo di twitter berhadiahkan invitation Gala Premier filmnya yang baru berjudul "Mall Klender". Yah sebenernya nggak iseng-iseng sih gue ikut, pengen ikut tapi waktu itu gue ragu aja, kalo gue menang apa iya gue bisa berangkat ke Jakarta, sementara duit aja gue cupet banget. Yaudah, akhirnya gue tetep memutuskan buat ikutan kuis dan menjawab pertanyaan yang dibikin Denny Sumargo tapi dengan catatan nggak berharap berlebihan, nggak berharap kalo gue bakal menang. Gue inget banget itu kuis tanggal 12 April malem, gue jawab seadanya dan habis itu nggak mikir gue menang apa enggak. Yang penting gue nggak penasaran dan bisa berpartisipasi sama kuisnya Denny Sumargo. Fans macam apa kalo idola bikin kuis kok nggak diikutin. Hehehe. Nih kayak gini ini pertanyaan kuisnya. 

Pertanyaan dan jawaban gue

Dan setelah gue jawab pertanyaan itu, gue ngetwit lagi gini 
Sok tegar padahal sebenernya pengen menang :p


Yaaah, gue ngetwit gitu emang biar nggak dimenangin *padahal dalem hati ngarep* karena gue juga enggak yakin bakalan bisa berangkat ke Jakarta apa enggak. Jadi malem itu tanpa gue tunggu pengumuman menang gue langsung pergi tidur dan nggak berharap apa-apa. Oh iya, waktu gue ikutan ini, posisi gue masih di Kota Magelang, masih menghabiskan masa magang gue yang waktu itu tinggal 6 hari lagi. Jadi pikiran gue enggak terlalu fokus ke hasil kuisnya Denny Sumargo itu karena gue sendiri juga udah capek seharian magang dan nggak ada waktu buat mikirin hal lain selain magang dan pengen cepet-cepet istirahat. Hehe. 

Minggu, 13 April 2014, gue bangun tanpa menyalakan HP gue dan langsung keluar kamar buat beres-beres rumah. Berhubung gue di Magelang numpang di rumah eyangnya sahabat gue, jadi gue dan kedua sahabat gue yang lain ada kewajiban buat beres-beres dan bersihin rumah yang kita tumpang itu, dan itu dilakukan setiap hari Minggu. Gue dan sahabat-sahabat gue beres-beres rumah, bersihin segala hal yang mengotori rumah. Ya kira-kira kita baru selesai bersih-bersih rumah itu pukul 09:30. Sehabis bersih-bersih gue langsung ke kamar buat ambil dan nyalain HP gue. Nggak lama, HP gue geter, oh ada BBM masuk ternyata. Dan BBM itu dateng dari temen gue yang sesama fansnya Denny Sumargo. Temen gue itu tanya, apa gue menang kuis yang diadain sama Denny Sumargo semalem. Ya awalnya gue jawab gue belom tau hasilnya gue menang apa enggak karena pagi ini gue juga belom ngecek twitter gue. Dan setelah gue bales BBM dari temen gue itu, gue langsung ngecek twitter gue, ngecek tanpa berharap apa-apa, nggak mikir bakal menang dan ternyataaa...begitu gue buka twitter gue, ada notification di tab DM gue. Dengan deg-degan gue buka DM gue. Dan walaaaaaa, gue dapet DM dari Denny Sumargo! yang isinya tentang hasil kuis semalem, gue menang dan gue berhak dapet invitation buat nonton Gala Premier "Mall Klender" di XXI Plaza Indonesia, 19 April 2014 pk.21:00!!. Jujur, waktu gue baca itu, gue tiba-tiba diem terpaku, speechless, dan nggak tau mau gimana. Nih DM nya kayak gini 

Saya juga bangga diundang Bang.. :')
Cukup lamaaaa gue diem sambil ngeliatin isi DM itu. Gue bener-bener nggak tau apa yang harus gue lakuin, entah kenapa pikiran gue saat itu pun langsung blank seketika. Akhirnya, gue keluar kamar dan menemui sahabat-sahabat gue yang waktu itu lagi istirahat setelah capek bersih-bersih rumah. Gue langsung nunjukkin DM yang gue dapet dari Denny Sumargo dan hasilnya, mereka ikutan histeris begitu mereka selesai baca DM dari Denny Sumargo tersebut. Langsung deh gue tanya pendapat mereka tentang isi DM yang gue dapet. 
"Aku kudu piye?" tanya gue sama sahabat-sahabat gue yang masih belom kelar dengan kehisterisan mereka. 
"Berangkatlah! aku jadi kamu berangkat, Bul! kesempatan ini. Katanya kamu mau ketemu Densu?" jawab sahabat gue yang namanya Eres. 
"Iya, berangkat Buuuulll. Sayang kalo kamu buang kesempatan iniii! ayo berangkaaat berangkaaat" Tiya sahabat gue yang satunya menambahi, sedangkan sahabat gue yang namanya Icha cuma diem sambil senyam-senyum. Jesus Christ, gue tambah bingung denger pendapat mereka. Bahahaha. 
"Tapi berangkatnya naik apa? ke Jakarta mahal nggak ya?" tanya gue yang semakin ragu tapi pengen mengiyakan pendapat sahabat-sahabat gue. 
"Naik kereta ekonomi aja yang murah, Bul!" jawab Eres. 
Gue yang nggak pernah naik kereta ekonomi tetep bingung, karena gue juga nggak tau harga-harga tiket kereta dari Semarang-Jakarta itu berapaan. Akhirnya, Tiya pun mencoba buat browsing harga tiket kereta ekonomi jurusan Semarang-Jakarta dan cukup bikin gue semakin hopeless berangkat ke Jakarta. 
"Yaelah, mahal banget nih tiket kereta ekonomi Semarang-Jakarta masak Rp.90.000,-" 
Bagai petir di siang bolong, gue langsung kaget, lemes bin hopeless begitu mendengar harganya. Buat gue anak yang jarang punya duit, itu harga tiket kereta ekonomi jurusan Semarang-Jakarta udah mahal banget buat gue. Dan gue nggak bakal berani minta duit ke orang tua gue secara tiba-tiba kayak gini. Sumpah, gue hopeless banget dan udah pasrah gue nggak bakal ke Jakarta. Tapi beruntungnya gue, gue punya sahabat yang selalu support gue, dan mengusahakan gue untuk tetep berangkat ke Jakarta. 
"Ayo, dipikir dulu Bul. Jangan putus asa dulu, kita cari jalan lain" kata Eres menenangkan gue yang udah sedih bukan main. 
"Iya Res, padahal kalo tempat tinggal itu udah ada, aku bisa nginep di tempat kakakku yang cewek. Kan ada kontrakkannya di sana" jawab gue masih dengan kesedihan yang mendalam *halah* 
"Yaudah, gimana kalo kita ikut aja, Res?" ajak Tiya tiba-tiba, dan Eres pun dengan semangat mengiyakan. 
"Woooo ayo deeh, aku sih mau-mau aja, Yak. Sekalian jalan-jalan gitu di Jakarta. Hehe" jawab Eres sumringah.
"Tapi invitationnya cuma bisa buat 2 orang lho. Kalo aku ajak salah satu dari kalian, terus yang nggak nonton  gimana?" tanya gue lagi
"Enggak apa-apa, kamu nonton aja sama kakakmu. Kita nemenin kamu aja, ketemu Densunya aja kita udah seneng banget mesti" kata Eres tetep pengen nemenin gue berangkat ke Jakarta.
"Yakin nggak apa-apa? nonton film itu lama lho, Res. Apalagi ini acaranya malem" gue tanya lagi buat meyakinkan Eres
"Nggak apa-apa, Buuulll santai aja. Itu acaranya di Mall kan? Nanti kalo kamu nonton, kita jalan-jalan aja deeeh" jawab Eres lagi.
"Terus, kita makannya di sana gimana? makan di sana mahal-mahal lho. Duitku cupet, Res" tanya gue lagi 
"Kita bawa Indomie aja dari rumah! terus kita masak di kontrakkannya kakakmu, gimana? irit kaaan? jadi kita bawa duit buat jaga-jaga sama transport aja" 
"Wuih, boleh juga tu bawa indomie, okay deh Res, nggak apa-apa. Paling kita juga nggak lama kan di Jakarta. Hehe. Nggak apa-apa kan, Yak"
"Nggak apa-apa, Bul. Kita kan anak pariwisata yang biasa nggembel. hahaha" jawab Tiya kegirangan.
Gue ikutan seneng sih, tapi tetep aja, harga tiket keretanya itu yang masih jadi beban pikiran gue. Dan daripada gue sedih, gue nyoba browsing lagi tentang harga tiket kereta api ekonomi, berdoa dan berharap ada yang murah gitu. Gue browsing, browsing, browsing, dan akhirnya nemu informasi tentang harga tiket kereta api. Gue buka websitenya, dan Puji Tuhan Halleluyaaaaa, pas gue baca websitenya, harga tiket kereta api ekonomi mulai bulan April 2014 itu dapet subsidi dari pemerintah! jadi harga tiketnya turun semua, dan harga tiket kereta api ekonomi dari Semarang-Jakarta dari yang harga Rp.90.000,- turun jadi seharga Rp.45.000,-!! Gue senengnya bukan main! gue langsung histeris dan lompat-lompat nggak jelas saking senengnya.
"IYEEEESSSSS! HARGA TIKET KERETA APINYA JADI RP.45.000,- PER BULAN APRIIIILLL! UWOOOOOOOO!!!"
Sahabat-sahabat gue pun ikut lega dan seneng begitu tau harga tiket kereta apinya turun, kok ya ngepas banget harganya turun di Bulan April disaat gue bakal naik kereta api ekonomi. Hahaha. Tuhan memang baik bangetlah!. Dan mulailah kita merancang rencana perjalanan kita berangkat ke Jakarta. Gue udah seneng bukan main, dan langsung liat dompet gue, isinya tinggal Rp.105.000,-. Haha. Buat beli tiket PP pun udah habis ya, itu tandanya gue nggak punya pegangan duit buat di Jakarta. Okay, gue puter otak lagi untuk gimana caranya gue bisa punya uang pegangan buat di Jakarta, sedangkan gue juga nggak mungkin minta ke Mama gue, karena gue di Magelang pun udah minta duit banyak buat hidup gue selama sebulan di Magelang. Akhirnya, gue dapet ide, gue bakal minta duit ke kakak gue yang cowok. Hehe. Langsung deh gue Whatsapp kakak gue, cerita kalo gue menang kuis dan gue butuh uang buat beli tiket. Dan Puji Tuhaaaann, kakak gue mengiyakan permintaan gue dan malah lanjut nolong gue buat nyari tempat tinggal dan segala kebutuhan gue di Jakarta, awalnya dia menawarkan mau tinggal di tempat kakak cewek gue apa di tempat pacarnya, yaudah deh gue tanya aja, yang tempatnya lebih deket sama Plaza Indonesia itu pacarnya apa kakak gue yang cewek. Dan ternyata, tempat tinggal pacarnyalah yang lebih deket. Okay, langsung deh gue Whatsapp pacar kakak gue dan kakak cewek gue buat izin numpang tidur di tempat mereka. Ternyata, di tempat pacarnya kakak gue nggak bisa karena kondisinya lagi nggak memungkinkan, yah untunglah kakak cewek gue bersedia menampung gue sama sahabat-sahabat gue buat tinggal di Jakarta. Jadi masalah transport, duit, dan tempat tinggal, gue udah beres. Suenengnya bukan main deh gue saat itu, segala yang gue butuhin buat ke Jakarta hampir kelar semua dan tinggal minta izin aja sama Mama gue. Dan Puji Tuhan lagi, Mama gue dengan mudah memberikan gue izin buat berangkat ke Jakarta, karena beliau pun tau kalo gue ini ngefans berat sama Denny Sumargo. Awalnya beliau malah bilang "Kokonya aja yang ke Semarang, nonton bareng sama Mama juga. Kamu punya nomornya Koko? sini Mama telepon". Entah harus sebel apa ngakak pas baca SMS Mama gue kayak gitu, ya keles gue punya nomer HPnya Denny Sumargo, mention gue dibales aja gue udah guling-guling kesenengan apalagi punya nomer HPnya. Hahaha. Yap, intinya gue bisa berangkat ke Jakarta buat ketemu Denny Sumargo dan nonton film barunya! Yeeaaayyy!

Berlanjut bikin rencana dengan sahabat-sahabat gue, mereka mulai menghubungi orang tua mereka masing-masing untuk minta izin berangkat ke Jakarta. Tiya yang sudah SMS orang tuanya, dengan cepet langsung ditelepon Ibunya, Tiya menjelaskan sebentar dan walaaaa, dia udah langsung dapet izin dari orang tuanya buat bisa berangkat ke Jakarta. Tiya seneng, gue lebih seneng. Tinggal Eres sama Icha aja yang belom dapet kabar dari orang tuanya. Nggak lama Icha pun ditelepon orang tuanya, dia langsung masuk kamar, sedangkan Eres masih menunggu jawaban SMS dari Mamanya. Cukup lama sih Icha di dalem kamar, begitu keluar, eh matanya sembab abis nangis, ternyata Icha nggak dibolehin orang tuanya buat ikut gue berangkat ke Jakarta :(. Yaudah deh, mau gimana lagi kalo udah nggak diizinin sama orang tua, dengan terpaksa Icha nggak bisa ikut gue ke Jakarta. Dan untuk menyenangkan hatinya, gue berjanji sesuatu sama dia, 
"Udah, jangan sedih ya Mbak Icha, nanti kalo aku ketemu Densu, aku sampein salammu ke dia deh. Atau enggak nanti aku minta tanda tangan dia di kertas yang ada tulisan namamu. Ya? jangan sedih" kata gue berusaha bikin dia senyum lagi, lumayan berhasil sih tapi tetep aja dia sedih, tapi yaudah nggak bisa apa-apa kan kalo orang tua melarang anaknya?. Tinggal Eres yang belom dapet jawaban dari Mamanya, sedangkan pacarnya udah mengizinkan dia berangkat dan bersedia buat minjemin duit ke Eres buat beli tiket kereta api. Suasana siang itu, jadi campur aduk. Antara seneng akhirnya bisa berangkat, sedih karena salah satu sahabat gue nggak bisa ikut, dan laper karena seharian kita belom makan karena terlalu fokus sama DM yang bikin Minggu pagi kita itu heboh banget. Ah, Bang Denny ini bisa aja bikin perasaan kita campur aduk nggak jelas gitu :p. Bahahaha. Yap, singkat cerita, Eres akhirnya dibolehin berangkat ke Jakarta sama Mamanya. Jadi, Mamanya itu telepon sore-sore waktu gue sama Eres lagi siap-siap buat berangkat ke gereja. Begitu sudah dikasih izin sama Mamanya, Eres pun semakin seneng dan semangat. Apalagi gue, akhirnya pada bisa ikut berangkat ke Jakarta buat nemenin gue ketemu Denny Sumargo. Yeay, tinggal hunting tiket kereta ekonominya aja nih. Hahaha. 

Malemnya pulang dari gereja, Eres langsung mengajak gue buat hunting tiket kereta api ekonomi di Indomart. Langsung deh kita tanya-tanya sama pegawai di sana tentang jadwal dan harga tiket kereta api ekonomi yang ada, dan gue sama Eres mencari harga yang paling murah. Muehehe. Nggak lama kita diliatin jadwal dan harganya. Sesuai rencana, gue dan sahabat-sahabat gue ini mau berangkat tanggal 17 April, mengingat magang kita itu selesai tanggal 17 April siang, jadi kita mau berangkat ke Jakarta 17 April malem. Begitu dibuka jadwal kereta api ekonomi jurusan Semarang-Jakarta, semua tiket sudah habis, dari yang harganya paling murah sampe paling mahal semua ludes! gue lupa kalo besoknya itu tanggal merah dan long weekend. Gue shock dan takut banget kalo gue gagal berangkat ke Jakarta gara-gara kehabisan tiket. Dengan buru-buru gue langsung minta Mbaknya Indomart buat buka jadwal kereta di tanggal 18 April. Puji Tuhaaaan, masih banyak tiket yang ada di tanggal tersebut. Jadi setidaknya tanggal 17 April kita bisa pulang dulu kerumah masing-masing dan istirahat sejenak.Setelah ayem liat tiket di tanggal 18 April masih banyak, gue tanya lagi sama Mbaknya Indomart buat jadwal keberangkatan kereta di tanggal 20 April dari Jakarta-Semarang, dan Puji Tuhan lagi, tiketnya masih banyak persediaannya. Gue legaaaaa dan seneeeeengg banget, tapi berhubung saat itu gue dan Eres lagi nggak bawa duit, kita langsung buru-buru pulang kerumah buat ambil uang. Sampe di rumah, gue langsung ngabarin ke Tiya, dan dia juga ikutan seneng denger kabar yang gue bawa. Langsung deh gue sama sahabat-sahabat gue itu urunan buat beli tiketnya. Berhubung duit gue di dompet tinggal Rp.105.000,- gue langsung pinjem duit ke Icha Rp.50.000,- buat pegangan gue selama di Jakarta. Nanti kalo gue ketemu kakak cowok gue di Jakarta, gue bakal dikasih duit dan bakal langsung gue balikin ke Icha kalo udah pulang Semarang. Duit dan KTP udah kekumpul, langsung deh Eres sama pacarnya pergi ke Indomart buat beli tiket kereta api ekonomi kita. Gue semakin seneng, excited, dan nggak sabar buat berangkat ke Jakarta. Wohoooo!!

Singkat cerita, 17 April kita udah selesai magang dan pulang ke Semarang. Beruntung bangetlah kita berangkat ke Jakarta tanggal 18 April. Ternyata diluar prediksi, kita sampe Semarang itu malem karena jalanan yang macet dan hari itu juga gue gagal ke gereja buat Misa Kamis Putih bareng Mama gue. Sampe rumah, gue langsung istirahat sejenak, terus jemput Mama gue di gereja, sampe rumah lagi, cerita-cerita sedikit tentang pengalaman gue di Magelang, dan langsung tidur. Gue nggak sabar buat berangkat ke Jakarta. Hehehe. 18 April pagi, gue udah bangun dengan semangat dan udah membayangkan gue berangkat ke Jakarta bareng sahabat-sahabat gue. Pagi itu gue habiskan dengan nulis surat buat Denny Sumargo, hehehe. Surat cinta gitu *hish* dari fans buat idola terus gue selipin di kado yang bakal gue kasih ke Denny Sumargonya. Hehe, iya, gue nyiapin kado sederhana buat Denny Sumargo, semoga suka deh dia sama kado yang gue kasih. Setelah nulis surat, gue nemenin temen gue yang sesama fansnya Denny Sumargo beli kado buat idola kita itu. Gue bantu dia buat milihin kado yang pas buat Denny Sumargo, dan sebagai balesannya gue dibeliin kertas kado, karena gue belom beli kertas kado saking bokeknya gue. Haha. Puji Tuhan deh ada yang nyumbang kertas kado. Hahaha. Selesai cari kado dan kadonya dititipin ke gue, gue pulang dan langsung siap-siap ke gereja buat Misa Jumat Agung bareng Mama gue. Gue misa dari pukul 3-5 sore. Setelah pulang dari gereja, gue packing sebentar bawa indomie tiga, baju secukupnya, kertas binder, alat tulis, biografinya Denny Sumargo, kado dari gue dan temen gue, semua selesai, gue siap berangkat!. Nggak lama, temen gue jemput dan siap nganter gue ke Stasiun Poncol Semarang. Yeah, Jakarta! I'm comiiiiinnggg!. 

Oh iya, kita bertiga waktu itu dapet tiket kereta api dengan jadwal keberangkatan pukul 7 malem dengan lama perjalanan sekitar 6 jam. Jadi kita bakal sampe di Stasiun Senen Jakarta sekitar pukul 2 tengah malem. Sejujurnya, ini udah bikin orang tua kita bertiga khawatir karena sampe Jakarta tengah malem, yang berangkat cewek semua nggak ada cowoknya, dan semuanya nggak ada yang tau seluk beluknya Jakarta. Untunglah, Mamanya Eres mengusahakan ada sodara yang bisa jemput kita bertiga di Stasiun Pasar Senen, dan Puji Tuhan ada sodara yang bersedia menjemput kita di Stasiun Pasar Senen tengah malem gitu. hahaha. Begitu sampe Stasiun Poncol, gue langsung mencari sahabat-sahabat gue, mereka berdua sudah di sana. Eres sama pacarnya pun sudah mencetak tiket kereta api kita. Ini niiih tiketnyaaa. hehehe. 

Yeah yeah we are reaaadyyyy!
Setelah mencetak tiket, kita bertiga langsung masuk kedalam stasiun, mencari kereta kita, masuk kedalem kereta dan langsung duduk seusai dengan nomor yang ada di tiket. Kita bertiga excited, seneng banget, apalagi ini pengalaman pertama kita pergi ke Jakarta, naik kereta ekonomi lagi. Dan saat di dalem kereta itu, gue mulai ngabarin kedua kakak, Mama, dan Denny Sumargo (lewat mention twitter sih kalo Densu :p) kalo gue udah di dalem kereta dan tinggal berangkat. Kedua kakak gue sih cuma jawab ati-ati, kalo sampe Jakarta kabarin. Nah, Mama gue ini yang emang luar biasa antimainstreamnya, beliau bales SMS gue gini, "Iya, hati-hati ya. Di Jakarta lho? Salam buat Koko, nanti minta nomer teleponnya. Kapan-kapan Mama telepon". Helaaaaww Mamaaaa, kayak Denny Sumargo itu sahabat anakmu ini aja, bisa ketemu itu udah Puji Tuhan Halelluya kok, malah disuruh minta nomer teleponnya. Kalo gini, gue harus ketawa apa banting HP gue coba?. Hahaha. 
Di dalem kereta pun, kita bertiga juga udah membayangkan apa yang bakal terjadi di Jakarta besok, seneng nggak terhingga lah kita bertiga itu, bener-bener nggak sabar dan nggak nyangka akhirnya bisa juga ke Jakarta.
"Kita bertiga tuh nekat banget ya! Hahaha" kata Eres saking senengnya, gue dan Tiya pun ketawa. Kalo dipikir-pikir emang nekat bangetlah kita bertiga ini. Awam sama Jakarta, tapi sok-sokan berani ke Jakarta, mana sampe sana tengah malem lagi. Ditambah uang yang kita bawa juga sedikit. FYI aja, gue cuma bawa duit sebanyak Rp.60.000,- buat hidup selama di Jakarta. Masalah makan, gue udah tenang karena gue udah bawa Indomie cukup. Hahaha. Jadi kita bertiga itu berasa kayak tokoh-tokoh yang ada di 5cm gitu, sama-sama backpacker-an, bawanya Indomie, naik kereta api ekonomi, lagi berusaha mengejar mimpi, dan turun di Stasiun Pasar Senen. Bedanya sama yang di 5cm kan cuma jumlah orang dan tujuannya aja. Ye, nggak? Hahaha. Dan saking excitednya kita, kita sempet selfie di dalem kereta. Buat kenang-kenangan gitu katanya.

Dari kiri ke kanan : Eres, Tiya, Gue. Canteeeek khaaaan? :p
Dan nggak lama, kereta api pun berangkat. Karena belom ngantuk, kita sempet mainan di dalem kereta. Main game 3,6,9 (kalo suka nonton Mission X di Trans Tv pasti tau ini game apaan :D) berhubung kita cuma bertiga jadi nggak seru, ganti game truth or dare. Sempet bikin heboh di dalem kereta karena kita bertiga ketawa-ketawa lumayan keras. Hahaha. Tapi memang itulah cara kita bertiga kalo menghabiskan waktu yang panjang bin membosankan. Setidaknya, kalo udah main kita pasti lupa waktu dan akhirnya capek sendiri. Begitu udah capek, kita bertiga pun langsung tidur, tidur biar cepet besok, biar cepet sampe Jakarta. Hehehe. Tapi it works, begitu gue dan kedua sahabat gue bangun, tau-tau kita udah sampe Cikampek aja, udah deket Jakarta, tinggal nunggu beberapa menit lagi bakal sampe Stasiun Pasar Senen. Kita bertiga semakin excited sodara-sodaraaaaa! Hehehe. 
Sekitar 45 menit kemudian, akhirnya kita sampe juga di Stasiun Pasar Senen. Gue inget banget kita sampe di Stasiun Pasar Senen itu pukul 2:35 tengah malem, karena jam di Path gue nunjukkin pukul segitu waktu gue nyoba check in di Stasiun Pasar Senen. Hahaha. Begitu sampe di Stasiun Pasar Senen, kita bertiga langsung mencari sodaranya Eres yang bakal menjemput kita. Kita bertiga keluar dari stasiun, dan nggak lama ketemu sama sodaranya Eres yang namanya Mas Aldy. Setelah ngobrol-ngobrol sama Mas Aldy, akhirnya dia menyarankan kita buat naik taksi dan kita bakal dibayarin Mas Aldy buat ongkos taksinya. Tentu aja kita bertiga mengiyakan dooongg, daripada kita naik bis atau angkot kan malah bahaya. Setelah kita mengiyakan, gue berusaha menghubungi kakak cewek gue, berhubung itu masih pukul 2 menuju pukul 3, pastilah kakak gue belom bangun. Jadi kita berempat pun nyari tempat duduk buat nunggu kakak cewek gue bangun. Kita berempat ngobrol sampe kakak cewek gue bangun dan bales whatsapp gue. Setelah menunggu sekitar 2 jam, akhirnya kakak gue bales dan siap buat ngejemput gue kalo gue udah sampe di deket kontrakkannya. Setelah kabar-kabaran, kita bertiga langsung nyari taksi sedangkan Mas Aldy naik motor menuju ke daerah kontrakkannya kakak cewek gue yang ada di daerah Mampang Prapatan. Singkat cerita gue udah sampe di daerah itu, langsung minta jemput kakak cewek gue, dan kita sampe deh kontrakkannya kakak cewek gue itu. Setelah sampe, beres-beres bentar, gelar tikar buat alas tidur karena kakak gue nggak punya kasur lagi buat kita bertiga tidur. Udah siap semua, langsung deh kita istirahat dan tidur, nyiapin tenaga buat malemnya menghadiri Gala Premier "Mall Klender". Tsaaaaaahhhh. Hahaha. 

Pukul 8 gue dan kedua sahabat gue udah bangun. Seharian itu kita bertiga bakal menghabiskan waktu cuma di dalem kontrakkan. Yah, karena kita nggak tau daerah Jakarta, jadi nggak jalan-jalan deh. Daripada nanti kita nyasar nggak jelas malah ngrepotin banyak orang, yaudah mending di kontrakkan dan berencana berangkat ke Plaza Indonesia pukul 4 sore dari kontrakkan. Untuk menghabiskan waktu, gue minta tolong ke Eres dan Tiya buat bungkusin kado gue buat Denny Sumargo. Hehehehe. Gue emang bukan tipe orang yang rapi kalo disuruh bungkus-bungkus, daripada nanti malah lebih mirip bungkus kacang, jadi lebih baik gue minta tolong sama kedua sahabat gue ini. Dan jadinya kayak giniiii

Thanks to Eres dan Tiya. Gue nggak tega ngebayangin kalo ini gue yang ngebungkus jadinya kayak gimana :p

Abis bungkus kado, kita habiskan waktu dengan ngobrol dan youtube-an pake HP masing-masing. Youtube-an sampe pukul 1 siang, dan lumayan dikagetkan dengan turunnya hujan yang lumayan deres. Ini nih, yang juga bikin gue sedih, takut kalo hujannya awet terus bikin gue nggak bisa berangkat ke Plaza Indonesia. 
"Kalo hujannya nanti sampe pukul 4 gimana, Bul?" tanya Eres ke gue tiba-tiba, gue cemberut 
"Enggak tau, Res" jawab gue lemes 
"Ya tetep berangkatlah! Ujan-ujanan. Udah sampe sini kok, masak iya batal berangkat. Hehe." jawab Eres menyemangati gue, gue langsung seneng dan mengiyakan ajakkan Eres buat berangkat hujan-hujannan. Hehehe. Tapi Puji Tuhan, sebelom pukul 4 sore, hujannya sudah reda. Kita bertiga langsung gantian mandi, siap-siap, dandan cantik, pake parfum sebanyak mungkin, nyiapin bawaan yang perlu dibawa, dan makan masakkan yang udah disediain sama kakak gue dan temen-temennya yang juga lagi nginep disitu. Setelah kelar semuanya, gue langsung tanya kakak gue transport yang harus dinaikkin kalo mau ke PI. Kakak gue pun ngajarin, kalo gue harus naik Kopaja AC dari halte Busway Mampang Prapatan, dan turun di Halte Tosari. Gue mengiyakan, dan langsung deh kita bertiga berangkat tanpa kakak cewek gue yang ternyata nggak bisa ikut karena dia ada les sampe malem. Kita bertiga semangat sih, tapi pas di halte Busway, kita sempet dibikin gondok sama yang jualan tiket. Karena kakak gue nyuruh gue beli tiket Kopajanya di loket tiket Busway, jadilah gue ngomong sama Mbak-mbak yang jaga loket situ 
"Mbak, tiket Kopaja AC berapa?" tanya gue
"Rp.5.000,- mbak" 
"Yaudah, beli tiga ya mbak" kata gue dengan amat sangat jelas dan kedua sahabat gue juga denger. 
Mbaknya pun mengangguk dan ngasi tiket itu ke gue. Gue pun juga nggak ngecek sih, jadi langsung aja masuk kedalem halte Buswaynya. Begitu dapet bis Kopaja, kita masuk, nyerahin tiket. Eh, keneknya bilang
"Yah kak, tiketnya kok tiket TransJakarta, ini kan Kopaja kak" kata keneknya ke kita bertiga dan gue bengong melongo. Ini gue yang salah ngomong apa Mbaknya loket Transjakarta yang emang ngajak berantem ya? kayaknya tadi gue udah jelas ngomong kalo mau beli tiket Kopaja AC. Hidih. 
"Terus gimana, dek?" tanya Eres sama keneknya 
"Ya bayar lagi kak Rp.5.000,-" 
Kita bertiga pun ngeluarin duit kita lagi deh sebanyak Rp.5.000,- daripada kita bertiga ditendang keluar dari bis. 
"Lain kali kalo beli tiket dicek lagi kak, orang loket TransJakarta emang sering gitu, kebanyakan bukan orang Jakarta sih yak" kata si keneknya lagi menasehati kita bertiga, yah kita bertiga cuma bisa senyum ajalah, udah terlanjur nasi jadi bubur, tinggal kasih cakue sama kecap terus dinikmati ajalah buburnya! hahaha. 
"Yaaa, tadi kita udah jelas ngomongnya kalo kita belinya tiket Kopaja sih, dek" jawab Eres 
"Yaudah nggak apa-apa dek, pengalaman aja. Orang loketnya TransJakarta emang suka gitu" kata supir bisnya ikut-ikutan ngomong. 
"Hehe iya pak, ohya nanti kita turun Tosari ya, Pak" jawab Eres lagi sambil senyam-senyum dan supir bisnya udah mengangguk mengiyakan. Yah, akhirnya kita tetep bisa menikmati perjalanan kita menuju Plaza Indonesia, untunglah bukan kejadian berbahaya yang kita bertiga alami saat itu. Puji Tuhan :). 

Dan nggak lamaaa, kita sampe deh di Halte Busway Tosari. Dari halte itu, kata kakak gue, kita juga masih perlu jalan kaki kira-kira 200m buat sampe ke Plaza Indonesia. Jalan kaki bukan masalah deh buat kita bertiga, udah jadi makanan sehari-hari jalan kaki sejauh apapun. Kita bertiga pun jalan kaki sambil menikmati suasana kota Jakarta yang padet sore itu. Berjalan kurang lebih selama 15 menit, akhirnya kita sampe deh di Plaza Indonesia. Begitu masuk kedalem Mallnya, kita bertiga langsung nyari dimana XXI nya. Karena itu pengalaman pertama kita masuk Plaza Indonesia, kita berhasil dibikin pusing dengan banyaknya jalan dan arah yang ada di dalem Plaza Indonesia, gila lah. Gue yakin, waktu 1 hari itu nggak bakal cukup deh buat muterin abis Plaza Indonesia, dan gue yakin juga, kalo kita maen petak umpet di Plaza Indonesia, bakal selesai nyari temen-temen kita selama seminggu. Jalannya buanyak banget,naujubilah lah pokoknya -__-. Ditambah, kita bertiga itu mindeeeer banget ngeliat pengunjung-pengunjung yang ada di Plaza Indonesia, semua pengunjung yang kita liat itu nggak ada yang nggak dandan necis bin modern. Nggak ada yang dandanannya sederhana, semua orang yang kita liat waktu itu pol banget dandanannya. Sedih banget waktu kita liat diri kita sendiri, gue pake kemeja sekedarnya, celana jins yang pernah ditembel karena sobek, sepatu kets butut, tans ransel kumel, plus nenteng-nenteng plastik gede berisikan kado. Kesalahan bangetlah kalo kita main ke Plaza Indonesia itu, udah pengunjungnya kece-kece kalo dandan, produk-produk yang dijual di Plaza Indonesia pun barang-barang yang bermerk semua, barang-barang yang harganya selangit juga. Banyak barang bagus dan lucu sih, tapi harganya juga pasti bisa bikin ketawa sampe nangis. Hahaha. Bener-bener tempat yang bukan gue dan kedua sahabat gue bangetlah. Karena yaah, emang kita bertiga anak-anak yang sederhana, yang nggak berduit juga, jadi lumayan kaget dan norak aja waktu masuk ke dalem Plaza Indonesia. Sampe-sampe kita berusaha berhenti buat ngomong pake bahasa Jawa biar nggak keliatan ndeso-nya. Hahaha. Tapi yang namanya medhok emang nggak pernah bisa berdusta, ngomong pake logat Jakarta, tetep aja keliatan medhok Jawanya. Haduuh haduuuh. Hahaha.


Karena hopeless nyari XXI nya sendiri, akhirnya kita tanya sama security langsung. Ternyata XXI nya itu ada di lantai 6, disuruh securitynya buat naik lift langsung. Yaudah, kita nyari lift dan langsung ke lantai 6 deh, akhirnya ketemu XXI nya. Langsung masuk deh, ngeliat suasananya, sapa tau Denny Sumargonya udah dateng. Pas masuk sih masih sepi, yaiyalah waktu itu masih pukul 6 sore. Ya belom pada dateng ya para undangan dan artisnya Gala Premier "Mall Klender", tapi udah ngeliat poster filmnya "Mall Klender", gue jadi tambah semangat deh! Hehehe. Setelah liat poster, kita numpang ke kamar mandi, dan langsung keluar lagi. Karena waktunya masih lama, kita bertiga pun memutuskan buat jalan-jalan dulu. Jalan-jalan muterin Plaza Indonesia sampe laper. Terus karena laper, kita mencoba nyari kedai makanan dengan harga yang murah, pertamanya pengen beli roti di Breadtalk, tapi karena nggak nemu-nemu dimana Breadtalknya, akhirnya kita terpaksa makan di J.Co, lha yang paling murah itu, yang ada paket burger plus minumnya. Hehe. Sedih banget, nyari makanan yang paling murah di Plaza Indonesia. Hehehehe. Yah walaupun di J.co hitungannya tetep mahal buat kita, dengan terpaksa ya makan disitu sekalian nongkrong. Eh, waktu nongkrong dapet quotes kayak gini di J.Co

Sweet quotes :)
Berasa cocok banget buat kita bertiga yang selalu bareng-bareng dan selalu berbagi cerita. Jadi kesedihan gara-gara nggak dapet makanan murah jadi ilang deh begitu baca quotes itu. Hahaha. Ditengah-tengah kita bertiga lagi asik nongkrong, kakak cowok gue nge-Whatsapp gue minta ketemuan buat ngasih gue duit buat pulang ke Semarang. Karena kakak cowok gue nggak bisa nemuin J.Co tempat gue dan sahabat-sahabat nongkrong, akhirnya kita ketemuan di XXI. Dan begitu sampe di XXI sekitar pukul 7.30 malem, gue udah liat sosoknya Denny Sumargo! Oh meeeeeennnn!!!! orangnya tinggi bin cakeeepp bangeeett coooyyyy. Gue yang tadinya mau ketemu kakak gue, jadi salah fokus begitu liat Denny Sumargonya ada disitu. Huwaaaaa!
"Kamu kesini mau liat Denny nya kan? udah sana foto" kata kakak gue yang berasa tau isi pikiran gue
"Iyaaa, tapi lagi sibuk ngobrol gitu" jawab gue udah kegirangan ngeliat Denny Sumargo. 
Gue langsung panggil sahabat-sahabat gue yang masih diluar lagi ngabisin minumannya, tanpa pikir panjang, mereka langsung buang minumannya dan masuk buat liat Denny Sumargo langsung. Jelaslah, kita bertiga langsung histeris ngeliat Denny Sumargo secara langsung. Jadi, selama Denny Sumargonya ngobrol, gue cuma bisa menikmati keindahan mahluk ciptaan Tuhan ini dari jauh. Hahaha. Gue takut ganggu dia ngobrol kalo gue tiba-tiba dateng minta foto. 

Nggak lama, cast-castnya "Mall Klender" pun dateng, ada Shandy Aulia, Saykoji, dan Denny Sumargo, sedangkan Tasya Kamila nya belom dateng. Mereka bertiga pun jalan kearah Studio 1 buat Press Conference sama wartawan-wartawan yang dateng. Ngeliat gue yang kegirangan dan pengen foto bareng sama Densunya, kakak gue yang kerja di TvOne pun menawarkan bantuan 
"Kamu mau foto? nih pake ID cardku, sapa tau bisa langsung foto bareng. Aku kan wartawan juga" ih gila kakak gue ini! hahaha. 
"Ah, jangan nanti kenapa-kenapa lagi" gue menolak dan memang waktu gue tanya panitianya, wartawan yang masuk pun wartawan yang udah diundang juga. Lhah kakak gue? wartawan kriminal kok ngeliput Press Conference Premier Film. -___-. 
Ketika para cast "Mall Klender" di dalem studio 1 itupun gue coba ikutin, gue ngeliat dari luar, dan teteplah fokus gue ke Denny Sumargonya. Hehehe. Gue ngeliatin dia terus, eeehh akhirnya dia juga ngeliatin gue, langsung deh gue dadah-dadah kearah dia, dan dadahan gue dibaleeeeessss, dianya senyum maniiiis lagiiii. Waaaakkkk seneng banget maaakkk. Hahahaha. Gue langsung meleleh begitu dia senyumin gue. Hahaha. Jadilah 19 April 2014 itu hari gue jadi alay, dan sahabat-sahabat gue memaklumi kealay-an gue karena gue lagi ketemu idola kesayangan gue. Buahahaha. Gue terus nunggu diluar, nungguin Press Con nya selesai. Lama-kelamaan banyak fansnya yang tau tempat press con nya. Ini nih yang gokil, tiba-tiba satpamnya ngebolehin fans-fans masuk kedalem studio 1. Gue awalnya ragu dan nggak pengen bikin masalah, tapi karena ditarik sama sahabat-sahabat gue, jadilah gue masuk kedalem studionya sambil nenteng-nenteng tas plastik gede kayak orang bego. Hahaha. Nggak apa-apalah, yang penting gue bisa liat Denny Sumargonya secara jelas dan bisa ikut Press Conference nya "Mall Klender" padahal itu khusus buat wartawan doang. Buahahahaha. Di dalem studio juga, gue juga masih sempet senyumin dan dadah-dadahin Denny Sumargo, dan dia juga bales. Aaaak, kalo boleh teriak, udah teriak deh aku daritadi di dalem studio. Denny Sumargonya itu lhooooo yang humble banget senyumin fansnya yang alay ini. Hahahaha. Disenyumin aja udah bikin gue klepek-klepek coy. Hihi. 

Singkat cerita, Press Conferencenya udah kelar, abis itu meet and greet. Di sini kita para fansnya bisa foto bareng sama castya "Mall Klender", gue dengan semangat berusaha untuk bisa foto bareng sama dia. Waktu dia keluar dari studio 1, gue nyoba pepet, tapi kalah sama fansnya dia yang laen -__-. Setidaknya gue sempet megang punggungnya, terus nggak lama gue jalan di sebelahnya :33. Kesempatan itu gue pake buat minta tanda tangan dia di biografi yang udah gue bawa, dan tanda tangan di kertas yang ada namanya Icha, yang udah gue janjiin sebelomnya ke Icha. Semuanya udah ketanda tangan! Gue bahagia! Tinggal foto barengnya aja nih. Hahaha. Tapi fansnya itu bejibun dan foto bareng Denny Sumargo itu perlu usaha yang keras, kalo perlu cakar-cakaran deh sama fans-fans lainnya -__-. Karena banyaknya fans, di meet and greet itu gue gagal foto bareng sama Denny Sumargonya, karena acara nobarnya udah mau dimulai. Gue langsung lemes bin sediiiiih banget. Kado yang gue bawa juga belom gue kasih ke Denny nya, gue belom foto bareng. Gue mendadak galau. Pas masuk studio pun gue hampir pengen nangis karena belom bisa foto bareng sama Denny Sumargonya, gue mention dia terus supaya gue punya kesempatan bisa foto bareng sama dia. Jujur aja, dimenit-menit pertama film dimulai gue nggak konsen sama sekali, gue SMS Eres, dan dia menyemangati gue. Gue udah titip kadonya ke Eres dan Tiya, jadi kalo ada kesempatan mereka berdua ketemu bisa langsung dikasih. Gue terus SMS Eres, sampe pada akhirnya dia bilang kalo dia udah nitipin kadonya di asistennya Denny Sumargo, terus dia ketemu sama Denny Sumargo dan udah foto bareng plus disuruh Denny Sumargonya masuk studio 5 buat nonton filmnya ini padahal Eres sama Tiya nggak punya invitation buat masuk studio. Gue yang dikabarin Eres kayak gitu langsung semangat lagi dan kayak ngasi gue harapan kalo gue masih bisa foto bareng sama Denny Sumargonya. Abis SMSan sama Eres, gue langsung senyum-senyum dan langsung konsen lagi ke filmnya. Kalo masalah filmnya, menurut gue keren sih, lebih keren lagi kalo ditonton sendiri. Heheheh. Ditonton yaa, jangan lupa judulnya "Mall Klender" :p. 

Film udah kelar, gue langsung buru-buru nyari Eres sama Tiya, mereka berdua pun juga langsung nyariin gue. 
"Mana Densunya, Res?" tanya gue begitu udah ketemu Eres, dan dia langsung cerita gimana kronologisnya dia bisa diajak Denny Sumargonya masuk studio, ngasih kado ke asistennya Denny Sumargo, plus ketemu Mamanya Denny Sumargo juga! Wow bangetlah Eres sama Tiya ini, malah mereka berdua yang udah foto bareng Dennynya dan gue belom. Jelaslah gue panik banget belom foto sama Denny Sumargonya gitu. Dan kayak orang linglung, gue kesana-kemari nyari Denny Sumargonya, sampe-sampe sahabat-sahabat gue ini terus menenangkan gue yang katanya keliatan banget panik dan gelisahnya. Gue sempet sedih karena ada yang bilang Denny Sumargonya udah pulang, gue drop, semangat gue ilang, dan lagi-lagi gue hampir nangis lagi. 
"Buuulll, jangan nangis doong. Densunya masih ada di studio 1 koook" kata Eres berusaha menenangkan gue, begitu juga Tiya yang terus nyemangatin dan ngeyakinin gue kalo gue bisa foto bareng sama Denny Sumargo. Gue pun percaya-percaya aja sama Eres, dan akhirnya gue nungguin Denny Sumargonya di depan studio 1. Orang-orang yang ada di dalem situ pun mulai keluar satu persatu, dan ngeliat Mamanya Denny Sumargo juga keluar dari situ. Langsung deh gue tanya sama beliau 
"Tante, koko Dennynya dimana? udah pulang belom ya?" tanya gue yang masih panik sepanik-paniknya 
"Denny kayaknya belom pulang deh, masih di dalem. Coba cari aja. Mau foto bareng ya? Ayo dicari aja" kata beliau juga berusaha menenangkan gue. Akhirnya, karena gue juga kagum sama beliau, gue ajak foto beliau juga bareng gue. Hehehe. 
"Belom pulang kan ya tante koko Denny nya?" 
"Iya belom, masih di dalem. Nanti coba cari yaa, pelan-pelan jangan panik. Pasti ketemu kok, nanti ajak foto bareng ya" 
Dan setelah itu, gue tetep nunggu Denny Sumargonya di depan studio 1. Banyak artis yang keluar dari situ kayak Indra Bekti, Terry Putri, Titis, Arie K. Untung, macem-macem, tapi gue tetep nggak peduli. Fokus dan tujuan gue ya cuma Denny Sumargo. Bukan yang lain. Sampe pada akhirnya ada adek-adek cewek kecil beritau gue 
"Kakak nunggu siapa?" 
"Nunggu Denny, dek" jawab gue seadanya 
"Lho, kalo Denny udah ada di depan kak, tadi aku udah foto bareng sama dia" 
Denger adek kecil itu ngomong kayak gitu gue langsung kaget, dan minta tolong Tiya buat nengokkin ke depan ada Denny Sumargo apa enggak, sedangkan gue sama Eres tetep jaga-jaga nunggu di depan studio 1.  Nggak butuh waktu lama, Tiya langsung telpon gue, dan beneran aja Denny Sumargonya udah ada di depan. Langung secepat kilat gue lari dari studio satu ke depan pintu utama bioskop. Yap! Denny Sumargonya ada dan gue kembali semangat begitu ngeliat dia! wohoooo!.

Dengan bantuan Eres dan Tiya, gue berhasil ndusel sana-sini ngelawan fans-fansnya yang juga pengen foto bareng sama dia. Dan walaaaa, gue udah siap ada di samping dia, gandeng tangannya segala dan tinggal difoto sama Eres dan Tiya! Hahaha. Setelah gue foto bareng sama dia, dia ngomong gini sama gue 
"Okaay, makasih ya sayang udah dateng". Whaaat? sayaaang? gue nggak salah denger kan? gue nggak halusinasi apa delusi kan ya? gue dipanggil sayang sama Denny Sumargo?? Waaaaakkkk. Senengnya bukan maeeeeeennn! langsung deh gue jawab, 
"Iya sama-sama Bang!" langsung deh gue sama dia toss, dan gue juga bilang sambil megang tangannya sedikit
"Bang, kadonya yaaa" 
"Oh? iya iyaaa" jawab dia seadanya karena udah dikerubungi lagi sama para fansnya. 

Buahahahahaha gue bahagiaaaaaaaaaa. Ketemu Denny Sumargo langsung udah, tanda tangan di biografi udah, megang punggungnya udah, jalan di sebelahnya udah, foto bareng dia dan Mamanya udah, toss sama dia udah, gandeng tangannya udah, megang tangannya sedikit buat nitip pesen tentang kado udah. Gue amat sangat bahagiaaaaa malam ituuuuuuuuu. Aaaakkk Mamaaaa, anakmu bahagia bangeeeett. Hahaha. Dan sehabis foto itu, gue juga sempet ketemu asistennya Denny Sumargo yang udah nenteng kado dari gue, langsung deh gue bilang kalo gue nitip dan jangan lupa dikasih ke Denny Sumargonya. Hehe. Gue puaaas banget malem ituuuu, dan karena udah malem, Eres dan Tiya pun ngajak gue pulang
"Udah foto bareng kaaan? yok pulang, nanti dicariin kakak-kakakmu lho" ajak Eres sama Tiya 
"Iyaa, tapi pamit dulu ya sama Bang Den" jawab gue.
Dan kita bertiga pun ngedeketin Denny Sumargonya lagi, berusaha manggil dan mau pamit 
"Bang Deeeenn! Bang Deeeeenn! Bang Deeennyyy!!" 
"Eh iyaaa?" jawabnya sambil senyum tapi masih dengan meladeni para fansnya buat foto bareng
"Kita pulang dulu yaaaaaa!" teriak kita bertiga serempak 
"Iyaaa! makasih yaa udah dateng! ati-ati di jalan" lagi-lagi Denny Sumargonya jawab sambil senyum. Aaaaakkkk!!

Malam yang indah! begitu gue keluar dari XXI, gue langsung peluk kedua sahabat gue yang luar biasa itu. Rasa bahagia, syukur, dan terima kasih gue malam itu membludak kemana-mana. Gue peluk mereka berdua sekenceng mungkin, 
"Aku sayang kaliiiiaaaaann!" teriak gue kesenengan, dan kedua sahabat gue itu juga senyum-senyum kesenengan. Mereka juga nggak nyangka pada akhirnya juga bisa nonton, disuruh sama Denny Sumargonya lagi. Bisa foto bareng juga, bisa ngobrol sama Mamanya juga. Pokoknya 19 April itu malem yang luar biasa buat kita bertiga! The best day ever! The best Saturday nite eveeeeeeeeerrr! Hahahah. 
Akhirnya kita keluar Plaza Indonesia dengan perasaan bahagia yang nggak terkira. Gue terus-terusan memeluk mereka berdua saking bahagianya gue malem itu
"Tukaaaan Bulan, impianmu udah tercapai semuaaaa....seneng kaaan!" kata Eres menggoda gue
"Iyaaa nihh, beruntung banget deh kamu, Bul" kata Tiya menambahi
"Iya yaaaa udah tercapai semua. Makasih buat kalian berdua yang udah bela-belain nemenin aku yaaa"
"Iya sama-samaaa kita juga ikut seneng koookk, kayaknya aku juga jadi ngefans sama Densu nih, Bul. Abis baik bangeeeett" kata Eres lagi
"Iyayaaa, Bang Den nya baik banget, Mamanya jugaaa. Idaman banget ya, Buuuull" tambah Tiya 
"Iya emang baik kok Bang Den itu, kalian kan dah tau sendiri dari twitter sama IG ku. Tuh, yang dulu kamu nggambarin animenya dia, malah di regram kan di IG nya dia?? Tadi nggak bilang sama Bang Den kalo dulu itu kamu yang gambar?"
"Nggak sempet Buuull, bang Den nya udah keburu-buru. Tapi nggak apa-apalah aku juga seneng banget hari ini!" kata Tiya sumringah 
"Aku mau follow twitter sama IG nya Bang Den ah! boleh ya Bul?" tanya Eres sambil senyam-senyum 
"Ya bolehlah, Res! hahaha" 
Dan saking asiknya kita ngobrolin Denny Sumargo, kita nggak nyadar kalo udah jalan dari Plaza Indonesia sampe Bundaran HI, dan gue inget banget, kita bertiga sampe di Bundaran HI itu pukul 12 malem, untung sih masih rame karena malem Minggu. Dan gue juga nggak sadar kalo kedua kakak gue nge-Whatsapp gue, karena pada khawatir gue belom pulang-pulang juga. Hehehe. Sampe di Halte Busway Tosari, kita nyebrang lagi dan nyari taksi. Setelah dapet langsung deh gue bales Whatsapp kakak-kakak gue yang pada khawatir dan bilang kalo gue baik-baik aja dan segera pulang. Heheheh. Sampe di kontrakkan kakak gue, masih aja pada membahas pertemuan kita sama Denny Sumargo itu, mulai pada sibuk sama HPnya masing-masing buat ganti DP social media kita, buat update ini itu. Hahaha. Begitu juga dengan gue, gue sibuk ngasi kabar sama yang udah nitip ke gue. Sebenernya malem itu nggak pengen tidur karena nanggung, kita sampe di kontrakkan sekitar pukul 00.30, sedangkan jadwal kereta kita berangkat pukul 06:20.  Tapi emang dasarnya udah capek, ya akhirnya pada tidur semua. Hahaha. 

Sekitar pukul 04:30, gue udah bangun buat siap-siap pulang ke Semarang. Nggak lama Eres dan Tiya pun juga bangun. Udah siap dengan barang-barang yang udah dipacking, kita pun pamit sama kakak gue buat pulang ke Semarang. Kita sampe di halte Busway Mampang Prapatan sekitar pukul 5. Lagi-lagi gue disuruh kakak gue buat naik Kopaja AC nomer P20 buat ke Stasiun Pasar Senen. Tapi sampe pukul 5:30, kita nggak dapet-dapet bisnya. Akhirnya pun kita beralih ke Kopaja P20 yang non AC. Sumpah, waktu itu kita rush hour banget, takut telat dan ketinggalan kereta. Di dalem Kopaja, kita bertiga terus diem-dieman karena tegang dan takut. Gue pun ketar-ketir kalo kita bertiga ketinggalan kereta. Sampe pukul 6:10, kita masih di jalan, belom sampe di stasiunnya. What theeeeeeeeee! akhirnya sekitar pukul 6:12 kita nyampe di terminal Pasar Senen, dan tanpa ba-bi-bu, kita bertiga lari dari terminal menuju ke stasiunnya. Kita udah mirip pemain FTV-FTV yang ngejar-ngejar kereta kayak di tivi-tivi gitu. Sampe di depan pintu stasiun pun bapak-bapak petugas langsung suruh kita cepet-cepet buat masuk. Kereta kita udah mau berangkat! Puji Tuhan lagiiiiii, kita sampenya tepat dan 3 menit kemudian kereta berangkat! Hufht moment banget nggak sih?. Sampe kita bertiga nggak peduli diliatin orang-orang satu gerbong karena kita ngos-ngosan nggak jelas. Hahaha. Untunglah tepat waktu dan kita pulang ke Semarang dengan selamat. Puji Tuhan . :)

Dan berakhirlah perjalanan gue di Jakarta bareng dua sahabat gue. Bener-bener jadi pengalaman yang berharga, nggak terlupakan, dan luar biasa indahnyaaaa! Dari perjalanan singkat ini gue belajar banyak. Gue belajar, kalo kita tekun mengejar mimpi kita, pastilah suatu saat mimpi itu bisa kita raih, ya kayak quotesnya 5cm. Letakkan mimpimu 5cm di depan keningmu, biarkan mengambang dan kejar! hehehe. Gue semakin kagum dengan kebaikkan Tuhan gue, yang membuat segala sesuatunya lebih indah dengan pertolongan tangan-Nya. Gue belajar, nggak ada mimpi yang terlalu tinggi untuk bisa diraih, gue belajar untuk lebih teliti lagi kalo ngapa-ngapain (ini belajar dari tragedi tiket), gue belajar mandiri, dan dengan adanya pengalaman ini, persahabatan gue dengan Eres dan Tiya semakin direkatkan, kita semakin dekat, semakin saling menyayangi, semakin saling tahu satu dengan yang lainnya. 
Dan melalui blog ini gue juga mau berterima kasih pada banyak orang. Karena emang banyaaaak banget ucapan terima kasih yang perlu gue ucapkan. Pertama, pasti gue mengucapkan terima kasih pada Tuhan gue, Yesus Kristus buat pengalaman yang luar biasa ini, kalo bukan karena kuasa, campur tangan-Nya, gue nggak bakal bisa berangkat ke Jakarta dan ketemu bang Denny. Kalo bukan karena pertolongan-Nya, gue nggak bakal selamat berangkat dari Semarang-Jakarta-Semarang, Tuhan Yesus memang luar biasa. Dan ini jadi hadiah Paskah gue yang nggak terlupakan! Terima kasih juga buat kedua kakak gue yang mencukupi segala kebutuhan gue selama di Jakarta, buat kakak cowok gue yang mau ngasih duit jajan buat gue pulang ke Semarang, melindungi gue, nungguin gue, dan ngusahain gue buat bisa foto bareng sama Densu walaupun nggak jadi. Terima kasih buat kakak gue yang cewek, yang udah bersedia kasih tumpangan tempat tinggal buat gue dan sahabat-sahabat gue. Terima kasih juga buat kedua temen kakak gue yang nyediain kita makan selama kita di kontrakkan, dan membantu kita ini itu. Terima kasih banyak banyak banyak buat dua sahabat luar biasa gue, Eres dan Tiya, yang selalu mendukung impian gue, ndengerin cerita-cerita alay gue tentang Denny Sumargo, nemenin gue dari Semarang-Jakarta-Semarang walaupun awalnya kalian berdua rela nggak ikut nonton dan mau nungguin gue, terima kasih udah bantuin gue bungkusin kado buat Bang Den, terima kasih buat canda tawa kalian, terima kasih selalu menyemangati gue dikala gue drop dan down, terima kasih buat usahanya yang gigih buat motoin gue sama Bang Den, terima kasih karena udah nitipin kadonya gue di asistennya Bang Den, terima kasiiiiiiiiihh, terima kasiiiiih, terima kasiiiihh buat segala hal yang nggak bisa gue sebut karena kalian udah terlalu baik sama gue, gue bersyukur punya kalian di hidup gue. Tetep jaga persahabatan kita sampe kapanpun ya? :). Terima kasih juga buat Tante Meiske Sumargo yang udah begitu baik mau menenangkan gue disaat gue super duper panik nggak jelas. Hehe. Dan terakhir, terima kasih sebesar-besarnya buat Bang Denny Sumargo, buat invitationnya, udah kasih kesempatan buat aku ketemu sama Bang Denny akhirnya Month Wish yang terkabul itu Month Wish April bang Hehe.  Terus foto bareng, tanda tanganin biografi, senyumanmu yang bikin aku semangat banget, terima kasih udah ngizinin sahabat-sahabatku masuk studio tanpa invitation, terima kasih buat segala kebaikkannya Bang Denny, nggak cuma di Gala Premier, tapi selama aku selalu mention-mention bang Denny. Terima kasiiiiiih buat semuanyaaaaa, terlalu banyak juga kebaikkannya Bang Denny yang udah aku dapet selama ini, titip salam buat Mama juga yaa  Bang. Tetep jadi idolaku yang awesome ya Bang! aku tetep berharap bisa ketemu Abang di lain kesempatan! AMEEEEENN! Hehehe :)


What a great moment! dan nggak bakal gue lupakan sampe kapanpun.
Terima kasih semuanya. Aku sayang kalian semuuuaaaa! Sampe ketemu di kesempatan berikutnya!
XOXO~~~

*Satu janji gue : gue nggak akan ganti semua DP akun social media gue sampe suatu saat nanti gue punya kesempatan lagi buat ketemu sama Denny Sumargo. AMEN. :)


Nih oleh-oleh dari perjalanan gue di Jakarta :p
Thanks for the invitation! :)

Yeaahh freakin' happy!

Thanks Tante Meiske Sumargo :)

Finally my biography has your signature!

Uwooooowwww #dankemudianmimisantigaember

Sabtu, 19 April 2014 :))


Thanks for reading guys!
Godblessya all :)



Pictures by : My documents & Google.

4 komentar:

  1. Gak ah, gua gak ngiri. Gua kan ngefansnya sama Raisa :D

    BalasHapus
  2. mmm...oke...aku speechless :D

    hahahaha ga nyangka aku segitu fansnya ama densu ;) blm prnh liat org yg sampe berjuang bgt kyknya utk ketemu idolanya hahahaha...saluuut ;)

    aku sampe kebawa ceritanya nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha karena dia idola yang patut diperjuangkan menurut gue. Densu baik banget sama fans-fansnya, he is the best idol I ever had lah pokoknya. :))

      Anyway, terima kasih yaa. :D

      Hapus

Berkomentarlah dengan kata-kata yang baik, maka gue juga akan menanggapinya dengan baik. Terima kasih sudah membaca postingan gue dan blogwalking di sini. Terima kasih juga sudah berkomentar. Have a great day, guys! Godblessya!